Sahabat Sejati

Friday, 23 September 2022

Kami jua akan menyusul nanti..

Sesungguhnya kita milik Allah dan kita semua akan kembali kepada-Nya. 

Hari ini, Jumaat 23 September 2022, nadinya terhenti buat selama-lamanya. Perginya meninggalkan kesibukan dunia yang fana. Damailah abang Bob @ Mohd Hakim bin Lokman, kami jua akan menyusul nanti pada masa dan tarikh yang kami juga dirahsiakan oleh penggenggam Taqdir! 

Moga Allah SWT mengampuni semua kesalahannya dan menerima semua amal kebaikannya. Salam takziah buat keluarga almarhum. Semoga beroleh kesabaran dan ketabahan menghadapi ujian ini.

Tuesday, 20 September 2022

"Wanita Muslimah di mata agama adalah Ratu.."

Bertanya seorang lelaki Inggeris kepada Syeikh Mutawally Al-Sha'rawi: "Kenapa wanita Muslimah tidak bersalaman dengan kaum lelaki?" 

Jawapan Syeikh Mutawally sangat menakjubkan. "Saya ingin bertanya kepada kamu, adakah kamu dibenarkan bersalaman dengan Ratu kamu (Ratu Elizabeth) di Britain?" 

Maka jawab lelaki tersebut: "Tidak, menurut undang-undang hanya 7 golongan kayangan sahaja yang boleh bersalaman dengan Ratu.." 

Berkata Syeikh : "Begitulah kami dalam Islam, hanya 12 orang sahaja yang boleh bersalaman dengan wanita Muslimah. Mereka yang dimaksudkan itu ialah: 

1- Ayah 

2- Datuk

3- Suami

4- Bapa mertua

5- Anak lelaki 

6- Saudara lelaki kandung 

7- Bapa saudara belah bapa 

8- Bapa saudara belah ibu 

9- Anak saudara lelaki kandung 

10- Anak saudara perempuan kandung 

11- Cucu lelaki dari anak lelaki 

12- Cucu lelaki dari anak perempuan." 

Syeikh meneruskan jawapannya dengan berkata lagi: "Kesemua mereka ini dibenarkan untuk bersalaman dengan wanita Muslimah. Kamu dilarang oleh undang-undang untuk bersalaman dengan Ratu kamu kerana menghormati kewibawaan Ratu. 

Manakala wanita Islam kami pula dilarang oleh agama bersalaman dengan lelaki selain 12 orang tersebut kerana menghormati kewibawaan mereka. Wanita Muslimah di mata agama adalah Ratu. Maka setiap Ratu ada hadnya yang perlu dijaga dan dihormati sama seperti Ratu kalian." 

Wallahu a`lam 

Moga Allah mengurniakan kerahmatan buat Allahyarham Syeikh Mutawwaly Al-Sya'rawi dan menempatkan beliau di kalangan manusia yang beriman dan bertaqwa ..Insyaallah Amin.

Sunday, 28 August 2022

“Tidak, aku tak boleh memberimu segelas beras!”

“Aku tak mampu membeli berasmu, sudikah engkau bersedekah padaku cuma segelas beras sahaja?” 

“Tidak, aku tak boleh memberimu segelas beras!” Kata seorang saudagar beras kepada seorang wanita tua semasa sedang menjual berasnya kepada orang ramai di kedainya. 

Terketar-ketar tangan wanita tua itu menghulurkan gelas yang dibawanya kepada penjual beras, namun pulang dengan perasaan hampa dan sedih. 

Tetapi setelah menolak permintaan wanita tua itu, si penjual kemudiannya menyuruh pembantunya untuk membawa sekarung beras dan menghantarkannya ke rumah wanita tua tersebut. 

Wanita tua menerimanya dengan mata yang berkaca kerana tidak percaya apa yang telah terjadi. Air mata bahagia mengalir deras di pipi tuanya. 

Seorang pembeli yang tadinya berdiri di belakang wanita tua itu bertanya kepada si penjual beras, "Tuan, bukankah yang diminta wanita tua itu hanya segelas beras, mengapa tuan memberinya sekarung beras?" 

Jawab si penjual: "Itu kerana dia meminta sesuai dengan keperluannya, sedangkan aku memberi sesuai dengan kemampuanku."

"Aku melakukan begitu kerana itu yang TUHANKU lakukan kepadaku selama ini. Setiap kali aku meminta kepada-NYA apa yang aku inginkan, DIA selalu memberiku berdasarkan kuasa-NYA."

"Dan pemberian-NYA bukan hanya sekadar cukup, malahan selalu lebih dari cukup." 

Begitulah hebatnya TUHAN kita memberi kepada setiap makhluknya. 

Banyak kali kita meminta kepada-NYA dan DIA memberi lebih dari apa yang kita perlu. Begitulah pemurahnya TUHAN kita. RahmatNYA maha luas sehingga tak terbilang apa yang telah diberikan kepada kita. 

Sekiranya hanya sedikit yang mampu disedekahkan, teruskanlah bersedekah semampunya. Kecil yang kita lihat, sungguh besar ganjaran pahala yang kita dapat.

Tuesday, 16 August 2022

Budiman tanpa iman, pasti binasa

Peperangan Badar menyaksikan tiga beranak di kalangan musyrikin memulakan cabaran bertarung dengan tentera Islam. Mereka ialah Syaibah bin Rabi’ah, Utbah bin Rabi’ah dan anaknya Al Walid bin Utbah. 

Cabaran mereka disahut oleh tiga orang pendekar Ansar, Auf bin Al Harith, Muaz bin Al Harith dan Abdullah bin Rawwahah. 

"Hebat . Namun kami tidak berhajat kepada kalian. Kami mahu bertarung dengan sepupu sepapat kami orang Makkah!" Ujar musyrikin angkuh. 

Lantas Hamzah bin Abd Muttalib dan dua orang anak saudaranya, Ali bin Abi Talib dan Ubaidah bin Al Harith tampil ke hadapan. 

Hamzah berjaya menewaskan Syaibah, Ali menumpaskan Al Walid. Manakala Ubaidah dan Utbah kedua-duanya cedera. 

Melihatkan Ubaidah dicederakan, Hamzah dan Ali datang membantu dan membunuh Utbah. Ubaidah diusung keluar. Beliau kemudiannya mati syahid  4 atau 5 hari selepas peperangan Badar. 

Syaibah dan Utbah adalah dua beradik bangsawan Makkah. Selain memiliki kekayaan di Makkah, mereka turut mengusahakan ladang buah-buahan di Taif. 

Ketika dihalau dari Taif, Nabi saw pernah berhenti di kebun mereka dan berlakulah satu peristiwa bersejarah antara baginda dan budak pekerja kebun yang bernama ‘Adas. 

Utbah lahir tiga tahun sebelum serangan tentera bergajah. Dengan itu beliau lebih tua 3 tahun dari Nabi Muhammad saw. Beliau adalah anak kepada Rabi’ah bin Abdu Syams bin Abdu Manaf Al Qurasyi Al Kannani. 

Ibunya Hindun binti Al Muhajir bin Al Harith bin Zuhair. Utbah pernah 3 kali berkahwin secara berasingan, bukan poligami. 

Pertama dengan Halah binti Kabir, lalu dikurniakan 3 orang anak, iaitu Hindun (isteri Abu Sufyan), Al Walid (kafir, terbunuh dalam perang Badar) dan Abu Huzaifah (antara sahabat yang awal memeluk Islam). 

Setelah bercerai dengan Halah, Utbah berkahwin pula dengan Ummu Khannas lalu dikurniakan anak bernama Fatimah. Perkahwinan ketiga berlaku dengan Safiah As Silmiyyah dan dianugerah seorang lagi anak iaitu Aminah. 

Utbah berpeluang belajar dengan guru-guru yang hebat . Beliau pandai membaca dan menulis serta turut menguasai ilmu nasab Arab dan sejarah. 

Kebijaksanaannya mampu menundukkan pihak lawan serta menghentikan peperangan. Peperangan Fijar yang berlangsung selama 10 tahun (tahun 43 hingga 33 sebelum Hijrah) berjaya dihentikan antara lain disebabkan kebijaksanaan Utbah yang masih muda ketika itu. Hingga orang Arab menggelarkannya sebagai Al-Adl (العدل). 

Keluasan ilmunya menyebabkan kaum Quraisy berkata, kalaulah Allah hendak mengutuskan seorang rasul, maka Utbah adalah calunnya yang layak pada pandangan mereka. 

Utbah seorang yang petah berbicara. Pandai berbudi bahasa. Tutur katanya sangat lunak didengar. Justeru, walaupun tergolong di kalangan mereka yang menentang Islam, Utbah tidak menggunakan pendekatan kekerasan seperti rakan-rakannya yang lain. 

Budi bahasanya jauh berbeza dengan An Nadhar bin Al Harith, Abu Jahal, Abu Lahab, Uqbah bin Abi Mu’it, Ubay bin Khalaf dan lainnya. Mereka kasar dan ganas. Utbah lebih berlemah-lembut dalam menghadapi dakwah Rasulullah saw. 

Lantaran itu, ketika di ambang peperangan Badar, Baginda saw melemparkan pandangan ke arah musuh lantas berkata,

 إن يكن في القوم خير فعلى صاحب الجمل الأحمر 

“Jika ada secebis kebaikan pada kaum itu, ia hanya ada pada orang yang sedang menunggang unta merah itu (maksudnya Utbah).” 

Antara kisah masyhur pertembungan Utbah dengan Rasulullah saw ialah peristiwa kaum Quraisy mengutusnya untuk memujuk baginda menghentikan dakwah Islamiyyah. Ia satu pendekatan berhemah yang dilakukan oleh Utbah yang tidak mampu dilakukan oleh pemimpin Quraisy yang lain. 

Utbah bertemu Rasulullah saw lalu memulakan bicara dengan bahasa yang baik: “Wahai anak kepada saudaraku, sesungguhnya kamu adalah seorang yang mempunyai kedudukan yang dihormati di kalangan kami seperti yang kamu sendiri mengetahuinya. 

Sesungguhnya kamu telah membawa suatu perkara yang besar kepada mereka. Sehingga telah memecah-belahkan perpaduan mereka, membodohkan pandangan mereka, mencela tuhan mereka dan agama mereka. Dengan ajaran yang kamu bawa itu juga bermakna kamu mengkafirkan datuk nenek mereka. 

Oleh itu, sudilah kiranya engkau mendengar pandanganku. Fikirkanlah dahulu. Mudah-mudahan engkau dapat menerima sebahagian daripadanya.” 

Menjadi kebiasaan Rasulullah saw, orang yang datang dengan bahasa budiman akan juga dilayan secara budiman. Baginda saw bersabda:

 قل يا أبا الوليد أسمع 

“Katakanlah wahai Abul Walid, aku sedia mendengarnya.” 

Utbah pun mula menawarkan cadangan-cadangannya:

 يا ابن أخى، إن كنت إنما تريد بما جئت به من هذا الأمر مالاً جمعنا لك من أموالنا حتى تكون أكثرنا مالاً. وإن كنت تريد به شرفًا سَوّدناك علينا، حتى لا نقطع أمرًا دونك. وإن كنت تريد به ملكًا ملكناك علينا. وإن كان الذي يأتيك رِئْيًا تراه لا تستطيع رده عن نفسك طلبنا لك أطباء، وبذلنا فيه أموالنا حتى نبرئك منه 

“Wahai anak kepada saudaraku, jika sekiranya apa yang kamu bawa ini tujuannya kerana mahukan harta benda, kami bersedia mengumpulkan harta kami untuk diberikan kepadamu supaya kamu menjadi orang paling kaya di kalangan kami. “Jika kamu berkehendakkan pangkat, kami bersedia melantik kamu menjadi ketua kami, sehingga kami tidak menandingi atau membantah urusanmu. “Jika kamu mahu menjadi raja, kami akan tabal kamu menjadi raja kami. “Jika apa yang berlaku kepadamu ini suatu rasukan yang kamu tidak dapat menolaknya dari dirimu, kami bersedia mencarikan untukmu bomoh yang segala kosnya kami tanggung untuk menyembuhkanmu.” 

Rasulullah saw, hanya diam dan mendengar sepenuhnya apa yang dikatakan oleh Utbah. Sehinggalah apabila Utbah tiada lagi apa yang hendak dikatakan, baginda lantas bersuara, 

“Adakah telah selesai apa yang kamu hendak perkatakan wahai Abul Walid?” 

Jawab Utbah, “Ya.” 

Rasulullah saw lantas bersabda, “Maka dengarlah pula dariku.” 

Jawab Utbah, “Silakan.” 

Rasulullah saw lantas membaca firman Allah dari awal Surah Fussilat:

(فصلت): بسم الله الرحمن الرحيم حم * تَنْزِيلٌ مِنَ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ * كِتَابٌ فُصِّلَتْ آَيَاتُهُ قُرْآنًا عَرَبِيًّا لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ * بَشِيرًا وَنَذِيرًا فَأَعْرَضَ أَكْثَرُهُمْ فَهُمْ لاَ يَسْمَعُونَ * وَقَالُوا قُلُوبُنَا فِي أَكِنَّةٍ مِمَّا تَدْعُونَا إِلَيْهِ وَفِي آذَانِنَا وَقْرٌ وَمِنْ بَيْنِنَا وَبَيْنِكَ حِجَابٌ فَاعْمَلْ إِنَّنَا عَامِلُونَ * قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَى إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَهُكُمْ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَاسْتَقِيمُوا إِلَيْهِ وَاسْتَغْفِرُوهُ وَوَيْلٌ لِلْمُشْرِكِينَ * الَّذِينَ لاَ يُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَهُمْ بِالآَخِرَةِ هُمْ كَافِرُونَ 

Ayat-ayat yang menceritakan kebenaran Al Quran yang datang dari Allah, namun ditolak mentah-mentah oleh orang-orang kafir. Utbah terpegun mendengar ayat-ayat Al Quran yang sungguh luar biasa. Tangannya ditongkat ke belakang. Lalu baginda menyambung bacaan ayat 8 sehingga 12 yang menceritakan kuasa Allah mencipta alam dengan penuh kehebatan.

 إِنَّ الَّذِينَ آَمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَهُمْ أَجْرٌ غَيْرُ مَمْنُونٍ * قُلْ أَئِنَّكُمْ لَتَكْفُرُونَ بِالَّذِي خَلَقَ الأَرْضَ فِي يَوْمَيْنِ وَتَجْعَلُونَ لَهُ أَنْدَادًا ذَلِكَ رَبُّ الْعَالَمِينَ * وَجَعَلَ فِيهَا رَوَاسِيَ مِنْ فَوْقِهَا وَبَارَكَ فِيهَا وَقَدَّرَ فِيهَا أَقْوَاتَهَا فِي أَرْبَعَةِ أَيَّامٍ سَوَاءً لِلسَّائِلِينَ * ثُمَّ اسْتَوَى إلى السَّمَاءِ وَهِيَ دُخَانٌ فَقَالَ لَهَا وَلِلأَرْضِ اِئْتِيَا طَوْعًا أَوْ كَرْهًا قَالَتَا أَتَيْنَا طَائِعِينَ * فَقَضَاهُنَّ سَبْعَ سَمَوَاتٍ فِي يَوْمَيْنِ وَأَوْحَى فِي كُلِّ سَمَاءٍ أَمْرَهَا وَزَيَّنَّا السَّمَاءَ الدُّنْيَا بِمَصَابِيحَ وَحِفْظًا ذَلِكَ تَقْدِيرُ الْعَزِيزِ الْعَلِيمِ 

Rasulullah saw mengakhiri bacaan baginda dengan ayat ke 13 yang memberi amaran:

 فَإِنْ أَعْرَضُوا فَقُلْ أَنْذَرْتُكُمْ صَاعِقَةً مِثْلَ صَاعِقَةِ عَادٍ وَثَمُود 

Yang bermaksud: “Oleh itu, kalau mereka (yang musyrik) berpaling (daripada mengesakan Allah dan menurut jalan yang lurus), maka katakanlah (wahai Muhammad): "Aku memberi amaran kepada kamu dengan (azab yang dahsyat, iaitu) petir, seperti petir yang telah menyambar kaum Aad dan kaum Thamud!" 

Utbah begitu terpegun dengan ayat-ayat yang dibacakan. Tiada sebarang perkataan keluar dari mulutnya. 

Melihatkan demikian, Rasulullah saw bersabda: “Apakah kamu telah mendengar wahai Abul Walid? Maka itulah dia untukmu…” 

Utbah bingkas bangun dan bergerak meninggalkan Rasulullah saw. Dia menuju ke arah rakan-rakannya dengan muka yang berubah dari kebiasaanya. 

Rakan-rakannya merasa hairan lalu bertanya, “Apa yang telah berlaku wahai Abul Walid?” 

Utbah menjawab: “Aku telah mendengar suatu kata-kata yang belum pernah aku mendengar sepertinya. Ia bukannya syair, bukannya jampi ahli sihir dan bukan jampi ahli nujum. Wahai kaum Quraisy dengarlah kataku ini, biarlah dia dengan kerjanya, jangan mengganggunya lagi.” 

Terkejut dengan perubahan yang berlaku kepada Utbah menyebabkan rakan-rakannya berkata, “Demi Allah kamu juga terkena sihirnya wahai Abul Walid. Kamu sudah terpengaruh dengan kata-katanya yang menarik.” 

Utbah sudah nampak kebenaran Islam. Namun dia lebih mengutamakan rakan-rakannya. Dia kekal dalam kekufuran. 

Dua tahun selepas Rasulullah saw berhijrah ke Madinah, Utbah turut serta bersama pasukan Quraisy untuk memerangi Rasulullah saw di Badar. 

Sebelum berlaku pertempuran, sekali lagi Utbah berpeluang untuk tidak turut serta memerangi Islam. Apabila dia mendapat tahu bahawa pasukan dagang Abu Sufyan telah selamat pulang ke Makkah, maka Utbah mencadangkan supaya pasukan Quraisy pulang sahaja ke Makkah dan tidak meneruskan hasrat memerangi umat Islam. 

Namun pendapatnya dibantah oleh Abu Jahal. Sepatutnya sebagai seorang yang budiman dan cerdik, dia tidak perlu tunduk kepada Abu Jahal yang bodoh. Namun Utbah memilih kebodohan. 

Dia bukan sahaja akur kehendak Abu Jahal, bahkan menjadi pencabar pertama untuk bertarung dengan tentera Islam. 

Allah telah memberinya peluang berkali-kali untuk dia mendapat kebaikan sesuai dengan kedudukannya sebagai seorang yang budiman. Namun dia tetap memilih kekufuran dan kebinasaan. Akhirnya Utbah menjadi salah seorang dari tiga orang pertama yang mati dibunuh dalam peperangan Badar. 

Kesimpulannya, budiman tanpa iman, akan binasa dan jahanam. Binasa di dunia, jahanam di akhirat

Sunday, 10 July 2022

Salam 'idul Adha 1443H

sumber foto  
 

'idul Adha datang kembali. Tanpa lagu raya, tanpa kuih raya, tanpa bazar menjual juadah, namun sambutannya tetap meriah. Meriahnya kerana ada ibadah korban yang disyariatkan untuk kita mengerjakannya. 

Kita mengenang kembali pengorbanan yang dilakukan oleh datuk kita Nabi Ibrahim Khalilullah. Tidak mudah untuk melakukan pengorbanan tersebut, namun atas ketaatan perintah Allah baginda akur dan patuh melakukannya. 

Mungkin kita tidak merasai apa yang dirasai oleh baginda kerana kita telah mengetahui babak akhirnya, bagaimana Allah SWT menggantikan dengan seekor kibas yang besar. Tetapi tidak bagi Nabi Ibrahim, baginda tidak mengetahui apakah taqdir yang Allah SWT tetapkan kepadanya. 

Di antara kasih sayang kepada anak dan perintah Allah, baginda memilih untuk tunduk kepada perintah Allah yang akhirnya melayakkan baginda mendapat gelaran Khalilullah. (Baca surah as-Saff ayat 102-107) 

Marilah kita menghayati peristiwa besar ini untuk meningkatkan ketaqwaan dan keyakinan kita kepada agama Allah SWT yang maha benar ini. Mudah-mudahan kita semua dipilih oleh Allah SWT menjadi hamba-Nya yang istiqamah dalam perjuangan agama-Nya serta sanggup berkorban tanpa mengira harta, masa, tenaga hatta nyawa sekalipun 

Di kesempatan akhir ini, saya ingin mengucapkan selamat menyambut hari raya Aidil Adha kepada semua pengunjung pondok kecil abuikhwan. Sesungguhnya Allah SWT mengurniakan Aidil Adha kepada kita semua sebagai hari kebesaran untuk diraikan, maka raikanlah ia dengan penuh rasa `izzah dan `ubudiyyah kepada-Nya. 

Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar walillahilhamd!

Tuesday, 21 June 2022

Syukurlah..

Assalamualaikum warahmatullah.

Alhamdulillah, puji dan syukur kepada Allah SWT kerana masih memberika ruang dan peluang untuk bertemu. Walaupun sekadar di alam maya, namun ia juga termasuk dalam nikmat yang seharusnya disyukuri, 

Allah SWT menganugerahkan manusia pelbagai nikmat yang sempurna sama ada zahir atau batin. Kemudian Allah SWT memerintahkan kita supaya bersyukur kepada-Nya. 

Sesungguhnya martabat syukur begitu tinggi sehinggakan Nabi Sulaiman berdoa kepada Allah SWT: “Wahai Tuhanku, ilhamkan aku supaya tetap bersyukur akan nikmat-Mu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku.” (Surah An-Naml :19).

Syukur merupakan pengiktirafan terhadap kurniaan Tuhan dengan memujinya. Hakikatnya menzahirkan atas kesan nikmat pada lidah, hati dan anggota badan di mana lidah memuji, hati mengiktiraf dan anggota badan melakukan mengikut apa yang diredhai-Nya. (Lihat Madarij al-Salikin, 2/244) 

Syukur pada istilah ialah seorang hamba menggunakan semua nikmat kurniaan Allah kepadanya untuk mentaati-Nya. (Lihat Hasyiyah al-Syabramalisi, 1/22) 

Allah SWT berfirman dalam Surah al-Dhuha: 

 وَأَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ 

Maksudnya: Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya. 

Imam al-Qurtubi dalam mentafsirkan ayat ini berkata: “Sebarkanlah apa yang Allah SWt kurniakan kepada kamu dengan perasaan syukur dan pujian kepada Allah. Menyebut-nyebut pelbagai nikmat Allah dan mengiktiraf nikmat tersebut adalah satu bentuk kesyukuran.” (Lihat al-Jami' li Ahkam al-Quran, 20/102) 

Ibn Kathir berkata: Iaitu, Kami katakan kepada mereka: "Beramallah kamu sebagai tanda bersyukur atas segala nikmat yang diberikan kepada kamu dalam agama dan dunia. Perkataan " شُكْرًا" adalah masdar yang bukan dari fi'il (اعْمَلُوا) atau ia adalah dalam bentuk maf'ul lahu (مفعول له). Atas asas kedua-dua taqdir tersebut, menunjukkan bahawa syukur boleh dilakukan dengan perbuatan serta perkataan dan niat. 

Abu Abd al-Rahman al-Hubuli berkata: “Solat adalah syukur, puasa adalah syukur dan setiap kebaikan yang dikerjakan kerana Allah SWT adalah syukur. Seafdhal-afhal syukur adalah pujian.” 

Beliau dan Ibnu Abi Hatim meriwayatkan bahawa Muhammad bin Ka'ab al-Qurazhi berkata: “Syukur adalah takwa kepada Allah SWT dan beramal soleh.” Ini dikatakan bagi orang yang sedang berusaha melakukan perbuatan. Demikian juga keluarga Daud AS, mereka menunjukkan rasa syukur kepada Allah SWT dengan perkataan dan perbuatan. (Lihat Tafsir al-Quran al-‘Azim, 6/500) 

Rasulullah SAW bersabda:

 أَحَبُّ الصَّلاَةِ إِلَى اللَّهِ صَلاَةُ دَاوُدَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ ، وَأَحَبُّ الصِّيَامِ إِلَى اللَّهِ صِيَامُ دَاوُدَ، وَكَانَ يَنَامُ نِصْفَ اللَّيْلِ وَيَقُومُ ثُلُثَهُ وَيَنَامُ سُدُسَهُ ، وَيَصُومُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا 

Maksudnya: “Solat yang paling dicintai oleh Allah adalah solat Nabi Daud AS. Puasa yang paling dicintai oleh Allah ialah puasa Nabi Daud AS. Beliau tidur setengah malam, kemudian bangun (solat) sepertiga malam dan tidur lagi seperenam malam. Beliau berpuasa sehari dan tidak berpuasa sehari (secara berselang seli). Riwayat al-Bukhari (1131) dan Muslim (1159) 

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Aisyah R.Anha, Nabi SAW berdiri solat (malam) sehingga pecah kedua kaki Baginda. Lalu beliau bertanya kepada Baginda SAW: “Kenapa engkau lakukan ini, hai Rasulullah? Bukankah Allah SWT telah mengampunkan dosamu yang telah lalu dan akan datang? 

Lalu Baginda SAW menjawab:

 يَا عَائِشَةُ أَفَلاَ أَكُونُ عَبْدًا شَكُورًا 

Maksudnya: “Wahai Aisyah! Tidakkah engkau menyukai aku menjadi hamba yang bersyukur.” Riwayat al-Bukhari (4837)

Semoga Allah SWT menjadikan kita daripada kalangan hamba-hamba-Nya yang bersyukur. Amin

Monday, 23 May 2022

Bicara santai: Syawal yang masih berbaki

Assalamulaikum warahmatullah.

Alhamdulillah, puji dan syukur yang sebanyaknya kepada Allah SWT yang mengizinkan kita semua untuk bertemu kembali. Biarpun pertemuan ini berlangsung cuma di alam maya, namun ia juga termasuk nikmat yang seharusnya disyukuri.

Hampir sebulan tidak mencoretkan apa-apa di lembaran kesayangan ini. Mungkin ada sahabat-sahabat yang tertanya-tanya atau mungkin juga tidak. Jika hilang tidak tersisa terus dilupakan orang. Demikianlah kehidupan di dunia ini.

Alhamdulillah, Ramadhan dan Syawal tahun ini begitu bererti dan meriah sekali. Cukup puas meraikannya bersama kaum kerabat dan teman-teman, kerana boleh dikatakan kondisi hampir normal sepenuhnya ekoran kelonggaran SOP yang telah diumumkan oleh pihak kerajaan.

Sama-sama kita berdoa agar Allah SWT mengangkat dan menghilangkan terus Covid 19 ini daripada tanahair yang tercinta ini dan kehidupan menjadi semakin baik untuk kita nikmati. 

Tahun ini banyak sungguh undangan rumah terbuka Aidilfitri. Samada di kalangan sahabat-sahabat maupun undangan anjuran agensi-agensi. Jenuh juga mahu memenuhi setiap undangan. Maklumlah dua tahun aidilfitri tanpa 'apa-apa' sambutan. Kali ini, haa.. tu dia, lepas geram masing-masing. 

Dalam kemeriahan menyambut raya, memenuhi undangan rumah terbuka, jangan pula lupa untuk 'membereskan' puasa sunat enam hari di bulan Syawal. Rugi jika tidak melaksanakannya. Jika tidak sempat tahun ini, maka perlu menunggu sehingga tahun hadapan pula. Itupun jika usia masih ada, wallahua`lam. 

Friday, 8 April 2022

Hari ini..

Telah genap 43 tahun ayahanda meninggalkan kami. Ya Allah, cucurilah rahmat dan kasih sayang kepada ayahandaku..ameen ya Rabb.

Thursday, 7 April 2022

Cetusan rasa: Terkenang-kenang..

[foto lama] ketika menjalani kuarantin kali ke 2 di awal penularan Covid 19

Sesekali pernah juga terfikir, sekiranya kita direzekikan hidup sehingga sampai pada masa berakhirnya wabak covid ini, mungkin ketika itu baru kita sedar sudah ramai dikalangan ahli keluarga dan kenalan baik kita sudah tidak ada lagi di dunia ini. 

Saya menyaksikan berapa ramai ahli keluarga dan sahabat yang telah ‘pergi’ di masa pandemik ini. Malahan tatkala mendengar berita kematian mereka, saya hanya mampu menitip untaian doa dari jauh tanpa dapat menziarahi untuk memberi penghormatan terakhir. Semuanya gara-gara ujian musibah yang sedang kita hadapi ini. 

Teringat beberapa orang yang saya kenali, yang terpaksa ditidurkan. Rupa-rupanya tidur mereka adalah tidur yang selamanya. Pada masa yang sama juga, saya terfikir, apakah diri saya juga bakal menjadi sebahagian daripada mereka yang dijemput pergi asbab wabak ini? Mungkin gilirannya belum tiba lagi. 

Segalanya berkemungkinan belaka.

Sunday, 3 April 2022

Ramadhan 1443H - Selamat mencari taqwa!

sumber foto

 Marhaban ya Ramadhan..

Di kesempatan yang terluang, ini saya ingin mengucapkan selamat menyambut Ramadhan al-Mubarak kepada semua pengunjung pondok kecil abuikhwan. Mudah-mudahan sepanjang Ramadhan ini kita semua sentiasa dilimpahi rahmah dan barakah. 

Dari Ubadah bin Shamit, bahawa Rasulullah saw bersabda: “Telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan keberkatan, Allah mengunjungimu pada bulan ini dengan menurunkan rahmat, menghapuskan dosa-dosa dan mengabulkan doa. Allah melihat berlumba-lumbanya kamu pada bulan ini dan membanggakanmu kepada para malaikat-Nya, maka tunjukkanlah kepada Allah hal-hal yang baik dari dirimu. Kerana orang yang sengsara ialah yang tidak mendapat rahmat Allah di bulan ini.” (Riwayat at-Thabrani) 

Sesungguhnya puasa Ramadhan bukan sekadar menahan lapar dan dahaga. Puasa Ramadhan adalah proses melatih kita mengawal diri. 

Kita tidak makan bukan kerana tiada makanan. Kita tidak minum bukan kerana tiada minuman. Kita tidak makan dan minum kerana mentaati perintah Allah SWT, walaupun ketika itu kita mempunyai segudang makanan dan minuman. Itulah latihan mengawal diri. 

Penuhi siang dengan kebaikan sesama manusia 

Isikan malam dengan mengharap kebaikan daripada Allah. 

Selamat mencari taqwa!

Tuesday, 29 March 2022

Alhamdulillah..

foto hiasan ~ sumber
 

Alhamdulillah saya dan keluarga telah dibebaskan dari 'penjara' kuarantin dan juga disahkan bebas Covid-19. Pujian dan rasa syukur yang sebanyaknya atas nikmat ini. Namun begitu, walaupun saya telah sembuh, beberapa kesannya masih belum hilang. 

Sehingga kini saya masih mengalami batuk-batuk dan sakit tekak yang kadangkala mengganggu kehidupan. Kondisi badan juga menjadi cepat lesu dan mudah semput jika melakukan aktiviti-aktiviti yang bersifat fizikal. Saya mengira faktor usia menyebabkan kesannya menjadi seperti demikian.

Ramai sahabat yang bertanya khabar dan mengirimkan doa. Termasuk juga yang memberikan petua-petua untuk menghilangkan gejala-gejala tersebut. Keprihatinan mereka menjadikan saya kuat serta keinginan untuk sembuh juga meningkat. 

Alhamdulillah, nikmatnya dikelilingi sahabat-sahabat yang baik dan mengambil berat. Ia juga termasuk anugerah Ilahi yang seharusnya disyukuri. 

Sahabat yang baik mampu meredakan kesedihan, menghilangkan kebimbangan dan sanggup berjuang demi kebaikan kita. Sahabat adalah orang yang mampu menyimpan rahsia dan keaiban kita. Mereka akan sentiasa melindungi kita.

Rasulullah saw bersabda: "Sebaik-baik manusia yang dicintai oleh Allah adalah mereka yang memberi manfaat kepada orang lain". (Riwayat Tobari 6026)

Alhamdulillah..

Monday, 14 March 2022

Dalam ujian ada rahmat-Nya

foto hiasan ~ sumber
 

Alhamdulillah, puji dan syukur kepada Tuhan yang Maha Pengasih kerana telah mengembalikan keafiatanku setelah dihilangkan beberapa ketika. 

Diuji dengan masalah kesihatan yang pastinya bukanlah sesuatu yang menyamankan. Masa banyak dihabiskan di tempat pembaringan. Ujian kesakitan yang mengingatkan agar sentiasa menghargai nikmat sihat yang diberikan. 

Agama kita meletakkan nikmat kesihatan itu ditempat yang tinggi selepas keimanan. Perihal ini selaras dengan sabda Nabi saw yang diriwayatkan oleh Imam Tarmizi, daripada Muaz bin Rifa’ah ra meriwayatkan daripada ayahnya, bahawa dia berkata: Abu Bakar berdiri di atas mimbar, lalu menangis, dan berkata: Rasulullah Sallallahu Alaihi Wassallam berdiri di atas mimbar pada tahun pertama (Hijrah), lalu menangis dan bersabda: Mintalah kepada Allah pengampunan dan keafiatan (kesihatan) kerana sesungguhnya tidak ada perkara yang lebih baik dari keafiatan (kesihatan) selepas mendapat keyakinan (iman). 

Ada ketikanya sakit itu perlu agar kita menginsafi akan nilai dan harga sebuah nikmat yang dinamai sihat! Hampir seluruh kebahagiaan dan kenikmatan hidup bergantung dengan kesihatan. 

Ya, kita tidak akan menikmati kehidupan tanpa kesihatan yang baik. Justeru, sesekali diuji dengan kesakitan barulah kita tahu dan sedar akan nikmatnya sihat. 

Dalam ujian ada rahmat-Nya, moga keuzuran hari ini menjadi pelenyap dosa-dosa yang lalu..

Wednesday, 9 March 2022

Akhirnya..

Setelah berkali-kali saya menjalani kuarantin kerana menjadi kontak rapat pertama, akhirnya 'kekebalan' diri saya runtuh. Semalam saya disahkan positif Covid-19 bergejala dan terus bersambung kuarantin.

Asalnya saya mengalami beberapa simptom seperti batuk, demam dan sakit tekak. Setelah melakukan ujian kendiri dan hasilnya sebagaimana yang sedia maklum. Maka dapatlah saya menemani isteri yang terlebih dahulu dijangkiti. Sehati sejiwa (senyum)

Selain daripada simptom tersebut, saya juga mengalami kelesuan dan sakit di bahagian dada. Mudah-mudahan ianya tidak melarat 

Apa pun, saya menganggap ujian yang menimpa ini satu hikmah supaya dapat berehat dan lebih menjaga kesihatan.

Disebalik ujian yang datang sudah pasti Tuhan tidak akan sekali-kali menzalimi hamba-Nya. Malahan ujian yang diberikan adalah sebagaimana kemampuan hamba-Nya itu. 



Saturday, 5 March 2022

Sambung kuarantin..


Pagi semalam saya diberitahu oleh isteri, beliau disahkan positif Covid-19 setelah melakukan ujian kendiri. Memang sebelum ini, isteri saya ada mengalami beberapa simptom seperti demam selsema dan batuk. Ini bermakna saya dan anak-anak secara automatik adalah kontak rapat pertama.   

Setelah mengemaskini maklumat di aplikasi my Sejahtera, maka secara rasminya kami diarahkan menyambung kembali kuarantin sehingga 10 haribulan. Maknanya 'terpenjara' lagi kami sekeluarga di dalam rumah. Aku tengok kamu, kamu tengok aku.

Sebelum memulakan kuarantin, saya telah pun menyiapkan bekalan keperluan asas untuk selama tempoh tersebut. Tempoh kuarantin sudah tidak boleh keluar, jadi siap awal-awal. Maklumlah sudah ada pengalaman tiga kali menjalani kuarantin sebelum ini. Masuk yang ini sudah kali yang keempat.

Alhamdulillah, saya berada dalam kejiranan yang baik. Pengalaman kuarantin sebelum ini, sentiasa ada jiran yang menghantar barangan atau pun juadah makanan. Baik barang keperluan asas seperti beras, gula, susu dan lain-lain, ada juga yang menghantar sarapan pagi, makan tengahari serta kudapan petang. Saya percaya di kawasan lain pun sama keadaannya. 

Teringat zaman budak-budak dahulu dalam dekad 80-an, keseronokan dan keindahan hidup berjiran menjadi satu perkara yang sangat penting. Boleh dikatakan kemesraan antara jiran tetangga amat erat. Jika ada kenduri atau kematian, pasti berduyun-duyun orang kampung akan hadir bergotong-royong membantu apa yang patut.

Namun, pada zaman ini, adab dan kemesraan dalam berjiran tidak sama seperti dahulu, malah kian pudar. Mungkin sekarang ini konsep berjiran sudah tidak membawa sebarang makna atau sudah ketinggalan zaman, Semangat hidup berjiran yang kita warisi sejak turun temurun, kini jelas semakin terpinggir. Tetapi tidaklah semua tempat, masih ada lagi yang mengekalkan tradisi kejiranan.

Terdapat pelbagai punca yang menyebabkan semangat kejiranan semakin luntur, antaranya perubahan gaya hidup masyarakat yang terlalu sibuk dengan hal sendiri serta sibuk mencari rezeki masing-masing. 

Boleh jadi, kerana kesibukan juga menyebabkan masyarakat tiada masa untuk berbual atau saling tegur menegur antara satu sama lain. Malah ada yang tidak kenal dengan jiran sebelah walaupun sudah tinggal di kawasan perumahan yang sama sejak 10 tahun!

Monday, 28 February 2022

Kuarantin lagi..

foto hiasan ~ sumber

Melabuhkan tirai Februari 2022, kami duji lagi. Bermula semalam kami sekeluarga telah diarahkan menjalani kuarantin asbab Covid 19. Salah seorang anak saya telah disahkan positif dengan simptom. Maka berkurunglah kami sekeluarga sebagaimana yang diarahkan.  

Bagi saya pula ini adalah kali ketiga terpaksa menjalani kuarantin. Cuma masanya lebih singkat berbanding dahulu, dan tidak perlu lagi memakai gelang. Dahulunya saya menyebut dengan gelang sakti kerana ia mampu menjauhkan dan menakutkan orang untuk mendekati, bahkan silap-silap boleh terbang bunga-bunga Ringgit Malaysia jika melanggar peraturan pemakaiannya.

Saya mengambil sikap bernada positif. Setiap yang berlaku pasti ada rahmat dan hikmah. Kadang-kadang ternampak kebaikan disebaliknya dan banyak pula yang tidak kita sedari. Namun, semestinya terkandung sesuatu yang menguntungkan padanya.

Tentunya asbab kuarantin ini saya dapat meluangkan masa yang amat maksimum bersama keluarga. Demikianlah saya merasakan. Maklumlah kebelakangan ini masa saya sentiasa dipenuhi dengan jadual aktiviti samada bersama Yayasan Amal Malaysia, Khidmat Malaysia maupun Yadim. 

Sekarang ini bencana banjir baru melanda negeri di pantai timur iaitu di Terengganu dan Kelantan. Nampaknya saya terpaksalah mengucap selamat jalan kepada sahabat-sahabat yang akan ke Hulu Terengganu pada hari lusa dalam misi bantuan banjir. Memandangkan tarikh tersebut saya masih di dalam tempoh kuarantin. Sedih juga.

Apa pun, saya mendoakan sahabat-sahabat saya yang akan ke sana dipermudahkan dalam menjalankan tugasan nanti.

Allahu al-Musta`an.          

Monday, 21 February 2022

Doakan sahabat saya ini dan semua yang sedang diuji..

 

Mohon sahabat-sahabat doakan moga al-Fadhil Ustaz Dr Riduan Mohamad Nor sembuh dan diberi kesihatan yang baik. Sahabat saya ini telah disahkan positif Covid-19 tahap 4.

Doakan juga buat sahabat-sahabat yang sedang diuji dengan penyakit ini moga segera sembuh.

اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ أَذْهِبِ الْبَأْسَ اشْفِ أَنْتَ الشَّافِي لَا شَافِيَ إلَّا أَنْتَ شِفَاءً لَا يُغَادِرُ سَقْمًا 

Ya Allah Rabb manusia, zat yang menghilangkan rasa sakit, sembuhkanlah, sesungguhnya Engkau zat yang Maha menyembuhkan, tidak ada kesembuhan melainkan dari kesembuhan-Mu, iaitu kesembuhan yang tidak menyisakan rasa sakit. (Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 113)

أَسْأَلُ اللهَ العَظِيْمَ رَبَ العَرْشِ العَظِيْمِ أَنْ يَشْفِيَك

Aku memohon kepada Allah yang agung, Tuhan arasy yang megah agar menyembuhkanmu,”

Saturday, 19 February 2022

Bicara santai: Bimbang juga!

'Moga ujian Covid-19 segera berakhir'

 Assalamualaikum warahmatullah. 

Alhamdulillah, sama-sama kita merafa`kan rasa syukur kepada tuan empunya dunia, Allah SWT yang masih memberikan kepada kita semua bermacam-macam nikmat. Tentunya dengan semua nikmat tersebut kita dapat menjalani kehidupan dengan sebaiknya di dunia ini.

Firman Allah SWT bermaksud: “Jika kamu menghitung nikmat Allah nescaya tidak terkira, sesungguhnya manusia itu sangat zalim lagi engkar.” (Ibrahim: 34)

Di antara nikmat-nikmat yang tertinggi daripada semua nikmat itu ialah nikmat Islam kerana dengan Islam-lah Allah SWT menyempurnakan agama (Ad-Deen) melengkapi nikmatnya buat kita, dan redha dengan Islam sebagai agama kita kerana Islam adalah penutup kepada semua agama.

Alhamdulillah adalah ungkapan ringkas sebagai tanda kesyukuran kepada Allah SWT terhadap nikmat dan rezeki yang dikurniakan. Sedangkan Allah SWT juga menegaskan, bagi hamba-Nya yang sentiasa bersyukur akan ditambah nikmat mereka. Sifat syukur juga membolehkan seseorang mendapat pahala yang besar. Justeru, marilah kita menyebut "ALHAMDULILLAH"

Hari ini kes jangkitan virus Covid-19 semakin meningkat. Bahkan setiap hari makin bertambah. Di lingkungan  tempat tinggal saya sendiri sudah lebih 20 orang yang dikenalpasti positif. Samada orang dewasa maupun kanak-kanak. Ini juga termasuk di antara perkara yang agak membimbangkan. Harap-harap tidak berlaku PKPD atau apa-apa `P` sudahlah! 

Tambahan pula sekarang ini kita semua dalam menghitung hari menuju Ramadhan. Moga tidak berulang kembali sebagaimana Ramadhan yang lalu. Doakan..

Tuesday, 8 February 2022

Sanah helwah angah Irsalina


Selamat menyambut ulang tahun kelahiran buat anakandaku, Wan Nur Irsalina (angah) pada hari ini. 

Seperti insan lain yang digelari bapa, tiadalah doa abi pada usia ini semata mengharapkan moga dirimu sentiasa di dalam rahmat dan kasih sayang Allah SWT. 

Sesungguhnya tidak pernah terlalai dalam rintihan munajat, sentiasa abi ingin mendapat nikmat usia itu dipanjangkan agar dapat melihat penuh insaf maju mundur kehidupan anakanda dalam menongkah liku gelombang kehidupan. 

Moga anakanda menjadi penyejuk mata dan penyenang hati abi dan ummi, ameenn.

Lebatnya hujan hari ini..

Juadah enak ketika hujan ~ foto hiasan (sumber)

 Makin menjadi pula hujan hari ini.

Bermula pagi, membawa ke tengahari. Kemudian semakin lebat menjelang petang. Sehinggalah entry ini sedang dicoret hujan masih 'mengganas' di luar, berdetak-detak memukul atap.

"Hai, nak jadi gelombang ketiga pula ke?" Saya mengusik rakan sekerja sewaktu menunggu-nunggu masa untuk pulang. Dia hanya tersenyum. Melihat keadaan hujan, seakan belum tamat lagi musim tengkujuh.

Terkenang keadaan rumahnya yang ditenggelami air banjir tempohari. Mujur juga sebahagian barang-barang sempat dialih ke tempat tinggi. Jika tidak, tentu lebih banyak lagi yang akan mengalami kerosakan.

Banyak perkara yang ditimpakan kepada manusia seperti banjir besar, kebakaran, tanah runtuh dan sebagainya, pastinya menjadi ujian untuk menilai seseorang sehingga zahir keperibadiannya yang sebenar.

Sebagai Muslim yang beriman, pastinya kita meyakini janji Allah SWT yang sesekali tidak akan berlaku zalim terhadap hamba-Nya. Malah apa jua yang berlaku pasti ada hikmah dan pengajaran untuk dijadikan iktibar kepada semua.

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ 

“Dan (pasti) Kami akan menguji kamu dengan sesuatu daripada perasaan takut, kelaparan, kekurangan harta, kehilangan jiwa dan (kekurangan) hasil tanaman. Khabarkan berita gembira kepada orang-orang yang sabar”. (Al-Baqarah: 155)

Walaupun Allah SWT menguji hamba-Nya dengan bermacam bentuk ujian, sama ada ketakutan, kelaparan dan kekurangan harta, kunci utama bagi menghadapi ujian itu ialah sabar. 

Sabar adalah satu sifat mahmudah dan menjadi senjata paling ampuh dalam menghadapi pelbagai ujian dan dugaan. Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolong kita untuk berdepan dengan setiap cubaan yang digusari itu.  

Hujan masih lagi keras menimpa bumi. Doakan agar semuanya baik-baik sahaja.

Sunday, 6 February 2022

Rejab menuju Ramadhan..


Pantasnya masa berlalu pergi.

Pejam dan celik berlalu seminggu. Pejam dan celik berlalu sebulan. Pejam dan celik setahun berlalu. Pejam dan celik, lalu tidak celik-celik kerana ajal telah mendatangi. 

Terkuak tirai jendela Rejab 1443. 

Sudah mula kedengaran bacaan doa Rejab yang masyhur oleh sang imam di masjid dan surau. Di medsos juga sama rancak, sahabat-sahabat mengirimnya. Semuanya untuk mengingatkan bahawa kita telah berada di bulan Rejab. Lebih daripada itu, mengingatkan untuk bersedia memasuki bulan Ramadhan yang amat didamba.

Acapkali saya menulis, berapa ramai kaum keluarga dan sahabat handai yang telah pergi mendahului tanpa mengetahui bahawa Ramadhan yang lalu adalah yang terakhir buat mereka. 

Saya jua diulit kebimbangan. Apakah saya dapat bertemu dengan Ramadhan pada tahun ini ataupun sebaliknya. Jangkamasa dua bulan yang masih berbaki, tiada jaminan untuk masih mampu menghirup udara di dunia ini. Entah-entah telah tertulis suratan di sisi-Nya, saya juga tidak dapat bertemu dengan Ramadhan tahun ini.  

Justeru, seandainya kita diberi kesempatan dan peluang untuk memasuki bulan yang penuh keberkatan ini nanti, maka gunakanlah anugerah Allah ini dengan bersungguh-sungguh mengisi waktu dengan ibadat dan amalan yang soleh.

Allahu al-Musta`an..

Saturday, 22 January 2022

Anda beri.. kami sampaikan..

Alhamdulillah, 300 pek beras untuk diagihkan kepada yang terjejas akibat banjir. Terima kasih kepada semua dermawan. Semoga sumbangan ini akan dibalas dengan ganjaran kebaikan daripada Allah SWT. Kepada penerima, moga ia dapat meringankan sedikit bebanan yang ditanggung. 

 


Sunday, 16 January 2022

Ops Cuci dan serah sumbangan di Mentakab

Alhamdulillah, operasi bersih rumah yang ditenggelami banjir di Kampung Batu Kapor, Mentakab Pahang serta agihan dapur gas, selimut toto dan tikar kepada mangsa di situ. 

Untuk pengetahuan sahabat-sahabat, kampung ini adalah di antara lokasi yang paling teruk terjejas akibat banjir di kawasan Mentakab. Dikhabarkan air baniir hampir mencecah ke bumbung.

Operasi bersih kali ini turut disertai pasukan sukarelawan YADIM Pahang. Alhamdulillah sebahagian sumbangan anda kami telah agihkan kepada mereka yang terkesan teruk dengan banjir yang berlaku.

Semoga mereka yang menjadi mangsa banjir dikurniakan kesabaran dan ketabahan dalam menghadapi musibah ini. Allahu al-Musta'an.









Saturday, 15 January 2022

Bersabarlah, moga Allah SWT menggantikan dengan yang lebih baik

'Sentiasa siap siaga'

 Assalamualaikum warahmatullah.

Alhamdulillah, setinggi-tinggi pujian buat Allah SWT kerana masih lagi diberikan kesempatan untuk bertemu di alam maya ini. Sudah agak lama juga saya menyepi daripada mencoretkan sesuatu. Apakan daya, musibah banjir yang berlaku baru-baru ini menambah catatan diari hari-hari yang dilalui.

Kelonggaran SOP oleh pihak pemerintah menyebabkan hujung minggu saya kembali menjadi agak sibuk, Jika sebelum ini kebanyakan aktiviti hanya menerusi atas talian, sekarang ini sudah boleh bersemuka. Maka, Sabtu dan Ahad bermusafirlah saya ke setiap lokasi yang diperlukan untuk hadir.

Alhamdulillah, terbaru kami (YAM Pahang) telah berkolaborasi dengan Cinta Gaza Malaysia membantu mangsa banjir di sekitar daerah Kuantan. Team CGM yang dipengerusikan oleh Ustaz Nadir al-Nuri telah menyumbang berupa barangan kering serta selimut toto kepada mereka bagi meringankan sedikit bebanan yang ditanggung. 

 

Kita dapat menyaksikan betapa sukar, perit dan jerihnya kehidupan yang terpaksa dihadapi oleh mangsa-mangsa banjir. Berat mata melihat, berat lagi bahu memikul kepayahan. 

Namun, percayalah setiap musibah yang berlaku juga merupakan kaffarah (penghapus) dosa yang dilakukan oleh seseorang hamba. Hakikatnya jika sesuatu yang tidak diingini menimpa seorang mukmin, ianya adalah satu proses penyucian jiwa daripada dosa dan noda. 

 وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ. 

Mafhumnya: “Dan (pasti) Kami akan menguji kamu dengan sesuatu daripada perasaan takut, kelaparan, kekurangan harta, kehilangan jiwa dan (kekurangan) hasil tanaman. Khabarkan berita gembira kepada orang-orang yang sabar”. (Al-Baqarah: 155)

Sabar adalah satu sifat mahmudah dan menjadi senjata paling ampuh dalam menghadapi pelbagai ujian dan dugaan. Orang yang sabar menghadapi kesusahan dan kepayahan hidup dengan hati yang tenang, berlapang dada, tidak berputus asa, tidak mudah menyerah kalah dan tidak menyangkal akan segala ketentuan dan ketetapan Allah SWT ke atasnya.

Memang tidak mudah untuk bersabar saat ditimpa ujian. "Berat mata memandang berat, lagi bahu memikul kepayahan." Kita boleh menulis atau menyebut agar bersabar kepada mereka yang ditimpa musibah atau ujian. Hakikatnya, mungkin kita sendiri tidak mampu menanggungnya jika ia terkena ke atas diri kita. 

Begitulah hakikatnya. Namun, apa sahaja yang Allah taqdirkan kepada kita ada rahmat dan hikmah yang mungkin tidak kita sedari. Allah SWT dengan sifat kasih sayang memberikan kekuatan dan memujuk hati setiap Muslim yang ditimpa musibah dengan firman-Nya: 

"(Sebenarnya) apa yang ada pada kamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal; dan sesungguhnya Kami membalas orang-orang sabar dengan memberikan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka telah kerjakan." (an-Nahl: 96)

Bersabarlah..