Sahabat Sejati

Friday, 21 September 2018

Rehat Minda: Pesan Murabbi 112

Salam Jumaat.


"ALLAH TAHU KAMU LETIH
ALLAH TAHU KAMU SUSAH
TAPI ALLAH TAKKAN MENGUJI KAMU DI LUAR KEMAMPUANMU"

Wednesday, 19 September 2018

Berakhir misi ke 3

Alhamdulillah, misi kemanusiaan mangsa gempa bumi Lombok telah pun berakhir. Kesemua sukarelawan Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang yang ke sana telah pun selamat menjejakkan kaki di bumi Malaysia. Misi menyantuni mangsa gempa bumi Lombok kali ini adalah misi yang ketiga.

Misi pertama pada mula-mula berlaku  kejadian gempa bumi, kemudian diikuti pula pada bulan Zulhijjah bersempena dengan sambutan hari raya korban. Kesemua sukarelawan yang ditugaskan untuk misi tersebut telah menyambut aidil adha di sana bersama-sama dengan para pengunsi. Seterusnya misi terbaru pada awal bulan ini, dan insya-Allah misi keempat dijangka pada pertengahan November depan. Doakan agar semuanya berjalan dengan lancar. 

Kronologi ringkas misi kemanusiaan mangsa gempa bumi Lombok Indonesia kali ini:

Dusun Apitai, Desa Guntur Macan, Kecamatan Gunung Sari, Lombok Barat. Perjalanan 1 jam dari Kota/Bandar Mataram 

1. Penyembelihan untuk aqiqah sebanyak 2 ekor lembu dan 7 ekor kambing. Diagihkan untuk 324 kepala keluarga dari 2 Dusun. 90% rumah musnah. 

2. Penyerahan bantuan al-Quran untuk 5 tempat Belajar Al-Quran (TPA) sebanyak 50 naskhah 

3. Ziarah ke rumah-rumah mangsa gempa dan menginap bersama relawan tempatan di khemah-khemah. 

Lokasi A - Dusun Dangiang Timur, Desa Dangiang, Kecamatan Kayangan, Lombok Barat. Perjalanan 3 jam dari Kota.Bandar Mataram. 

1. Penyembelihan 1 ekor lembu dan 10 ekor kambing. Sebahagian daging dimasak untuk jamuan bersama pengunsi gempa yang berada di sekitar posko Dangian. Kerja-kerja memasak dilakukan oleh relawan YAMCP. 

2. Agihan daging untuk pengunsi di dusun Sengiang, Desa Sesait Kecamatan Kayangan. Jarak kira-kira 5km dari tempat penyembelihan. Daging berjumlah 70 bungkus. 

3. Ziarah ke rumah-rumah mangsa gempa. 

Lokasi: B- Dusun Pandanan, Desa Malaka, Kecamatan Pemenang, Lombok Utara. 

1. Penyembelihan 1 ekor lembu dan 3 ekor kambing. Diagihkan kepada mangsa gempa di kawasan RT 1 dengan jumlah 117 kepala keluarga. 

2. Ziarah ke rumah-rumah mangsa gempa dan menginap bersama relawan tempatan di dalam khemah serta lapangan. 

Lokasi: A- Dusun Boyotan Proyek, Desa Gumantar, Kecamatan Kayangan, Lombok Utara 

1. Penyembelihan 1 ekor lembu dan 11 ekor kambing. Diagihkan kepada penduduk dusun berjumlah 165 kepala keluarga. 

2. Agihan bantuan beras (5kg) dan gula (1kg) kepada penduduk tempatan 165 pek. 

3. Penyerahan bantuan masjid sementara kepada pengurus Masjid Dusun Gumantar, Desa Gumantar. Masjid dibangun dengan keluasan 10X12 

4. Penyerahan bantuan Musolla sementara sekaligus tempat belajar al-Quran, diikuti dengan bantuan naskhah al-Quran dan papan tulis di Dusun Sengiang, Desa Sesait, Kecamatan Kayangan. 

5. Ziarah ke rumah-rumah korban gempa. 

6. Satu team relawan menuju ke Lombok Timur untuk menyerahkan bantuan kepada mangsa korban gempa. 

Allahu al-Musta`an..





Thursday, 13 September 2018

Selamat jalan sahabat kami..


Dalam sebak yang menggigit saya melantunkan doa agar Allah SWT mencurahkan rahmat ke atas roh sahabat kami, almarhum Imam Muda Amiril, yang telah meninggalkan kesibukan dunia ini pada hari semalam. Moga Allah SWT berkenan mengampunkan segala kesalahannya dan diterima semua amal kebaikannya.

Kepada keluarga almarhum, moga diberikan kesabaran dan ketabahan dalam menghadapi dugaan yang berat ini. Tentunya Allah SWT mempunyai perancangan yang lain, dan sudah semestinya perancangan Allah adalah yang terbaik.

Al-Fatihah.. 

Tuesday, 11 September 2018

Salam Ma'al Hijrah 1440H/2018M


Menanti tahun baru tidaklah lebih utama daripada mengurus masa yang sedang menyulit diri di ketika ini. Hari ini mestilah lebih baik dari semalam dan hari esok pula mestilah lebih baik dari hari ini, begitulah seterusnya hari-hari yang dilewati. Walaupun ia terlalu sukar untuk dipenuhi, namun ia sentiasa menjadi penguat dan peransang kepada diri dan kehidupan pada hari esok. Ia hikmah yang cukup menginsafkan namun menakutkan kerana sedar diri sentiasa diulit kelalaian. 

Setiap dari kita mengimpikan kekuatan dalam melayari kehidupan ini. Kita sentiasa mahukan kekuatan untuk menampal kelemahan dan kesilapan yang sering memayuti diri setiap masa. Tanpa pertolongan dan kasih sayang-Nya tidak mungkin kekuatan itu kita miliki. Kita hanyalah hamba-Nya yang amat lemah. Mudah-mudahan kita diberikan ruang dan kesempatan untuk memperbaiki kesilapan masa lalu...

Salam Ma'al Hijrah 1440H/2018M