Sahabat Sejati

Thursday, 19 July 2018

Di serambi 42

19 Julai datang lagi bertamu mengetuk pintuku. Saban tahun berkunjung tanpa kelelahan. 19 Julai adalah potret diriku, dan tanggal 19 Julai setiap tahun adalah tanggal kelahiranku ke dunia ini.

"Kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku. lalu Kami ciptakan darah beku itu menjadi seketul daging; kemudian Kami ciptakan daging itu menjadi beberapa tulang; kemudian Kami balut tulang-tulang itu dengan daging. Setelah sempurna kejadian itu Kami bentuk dia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya. Maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah sebaik-baik Pencipta." (al-Mukminuun: 14)

Puji-pujian buat Ilahi, di atas belas ehsan dan kesantunan-Nya, diri ini masih diizinkan untuk menghirup udara, makan dan minum rezeki kurniaan-Nya, menikmati kehidupan ini dengan penuh kebaikan. Sedangkan semua itu hanya sedikit yang dipinta dalam munajat doa. 

Matahari terbit esok. Apakah aku akan punyai hari esok? Entahlah, tidak mampu aku menjawabnya kerana kehidupan ini di dalam genggaman kekuasaan-Nya. Mudah-mudahan aku masih diberi kesempatan untuk menikmati kehidupan hari esok di serambi 42 ini, demikianlah kata hati...

Wednesday, 18 July 2018

Sekejap je tiga bulan!

'foto lebaran 1439H'

Alhamdulillah, selesai satu bab. Selesai sudah urusan pembelian tiket anakanda Ikhwan untuk pulang semula ke Mesir pada akhir bulan ini. Setelah tiga bulan bercuti di Malaysia termasuk menyambut Ramadhan dan Syawal, justeru tibalah masa untuk meninggalkan tanah tumpah tercinta ini bagi menyambung kembali jihad fisabilillah di medan menuntut ilmu.

Sejak dua minggu lalu saya menggodek-godek dari satu laman web ke laman web syarikat penerbangan. Mencari-cari tiket kapal terbang yang sesuai dan berpatutan. Bukannya apa, mana tahu jika ada tawaran menarik seperti promosi harga murah atau yang sewaktu dengannya. Jimatlah sikit! Tanpa jemu, pagi sekali dan petang sekali saya melayari laman web yang berkenaan. Demikianlah mudahnya zaman ini, semuanya melalui online. Apa sahaja!

Akhirnya, setelah menggodek sana-sini, ternampaklah satu tawaran tiket yang menarik. Wah, harga pun nampak ok. Penerbangan ke Cairo melalui syarikat penerbangan Saudi Airlines. Transit cuma sekali iaitu di Jeddah. Tanpa bertangguh saya pun membuat tempahan dan pembayaran.

Insya-Allah, anakanda Ikhwan akan berangkat meninggalkan bumi tercinta ini pada 01 Ogos. Sebagaimana berseorangan sewaktu pulang ke Malaysia dahulu, begitu juga untuk perjalanan kali ini. Tentunya saya amat mengharapkan doa daripada sahabat-sahabat agar urusan anakanda saya untuk pulang ke Mesir ini dipermudahkan serta diberikan keselamatan sepanjang perjalanan.   
Allahu al-Musta`an!

Tuesday, 17 July 2018

Yayasan Amal Malaysia: 'Meeting' dan makan-makan

Mesyuarat Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang (YAMCP) pada bulan ini bertempat di YAMCP Resort Maran. Sebenarnya kami bermesyuarat setiap bulan di dua lokasi tetap secara giliran. Pertama di Pejabat YAMCP  Sungai Isap, Kuantan. Mesyuarat di sini lebih 'official'. Manakala bulan berikutnya pula diadakan di rumah rakit 'YAMCP Resort'. Letaknya di pinggit Sungai Pahang, Kampung Pesagi Chenor Pahang. Rumah rakit ini berkembar. Satu dilengkapi dapur, tandas dan ruang makan. Manakala satu lagi seumpama dewan yang berfungsi sebagai tempat solat, tidur dan bersantai-santai. Mesyuarat di sini lebih dalam keadaan santai. Rata-rata di kalangan kami menyukai mesyuarat di sini kerana beberapa sebab..  


Ini adalah antara hidangan yang mesti ada setiap kali mesyuarat di YAMCP Resort. Masakan yang paling 'femes' di daerah Temerloh. Apa lagi jika bukan Patin Masak Tempoyak atau dikenali dengan Patin Gulai Masam di daerah Jerantut. Tetapi yang ini sangat istimewa kerana dimasak dengan cukup bahan  perisanya, yang disediakan oleh sahabat kami yang memang bertaraf 'chef'.  


Satu lagi yang membuka selera. Ikan Tilapia masak lemak kuning. Cukup lemak santan dan pedasnya. Bisa menitiskan peluh di dahi, dan bisa juga menambah kolesterol. Hentam sajalah, bukannya selalu, dua bulan sekali. Itupun jika hadir mesyuarat.


Tersedia menyambut ahli-ahli mesyuarat yang datang dari daerah Kuantan dan lain-lain daerah sejauh daerah Raub.  Jika tidak habis dimakan, terpaksa (bukan terpaksa sebenarnya) bungkus untuk dibawa pulang. Yalah, jika ditinggalkan tiada siapa yang mahu menghabiskan, nanti membazir pula. Sementelah lagi sahabat-sahabat di sini sudah biasa atau 'puas cemuh' makan lauk patin ni. 

 
Individu disebalik apa-apa yang terhidang. Sahabat kami, abang Rashid yang juga salah seorang ALP YAMCP. Seorang yang bagi kami sudah bertaraf 'chef' dengan masakan yang enak sehingga menjilat jari. Salah satu resepinya, gulai patin bakar pernah menjadi johan masakan antara sekolah-sekolah peringkat ASEAN. Salah seorang anak sahabat kami menyediakan resepi tersebut dalam pertandingan itu.
 

Selepas makan nasi dengan lauk-pauk yang sangat membuka selera, kena habiskan pula buah-buah yang ada. Durian dan salak yang dari kebun sahabat di sini. Rambutan belum masak lagi, duku pula belum masuk musimnya.


Acara menghabiskan apa yang ada. 


"Cebok jangan tak cebok ustaz". Sahabat kami, Ustaz Mizi yang baru mendapat 'title' YB dalam PRU 14 baru-baru ini. Memenangi salah satu kerusi DUN yang ditandingi di negeri Pahang. Syabas YB!
 

Selepas makan kena rehat-rehat dulu sebelum mula mesyuarat. Nak bagi nasi turun ke bawah dulu, jika tidak tak selesa nak bermesyuarat. Jadi ambil kesempatan berehat sambil bergebang-gebang di atas perahu fiber. Di rumah rakit ini terdapat 4 buah perahu fiber dengan pelbagai saiz yang digunakan untuk memancing dan menahan pukat di Sungai Pahang ini. 
 
 
Mesyuarat bermula di dewan rumah rakit. Masih ada yang terbaring kekenyangan di rumah rakit sebelah. Jangan sampai tertidur dah la. Tak mesyuarat mana nanti! 

Saturday, 14 July 2018

Solatullah wasalamuhu `ala Rasulillah (38)

Sambungan daripada : Solatullah wasalamuhu `ala Rasulillah (37) di bawah tajuk: Maksud Dakwah yang Tersirat

Sesungguhnya, ini merupakan sebuah untaian kalimat yang agung dan menggentarkan hati, yang menyedarkan Nabi daripada kehangatan pelukan isteri di rumahnya, sekaligus mendorong baginda untuk tampil ke tengah-tengah kumpulan manusia. 

Kemudian baginda pun memasukkan diri ke tengah pusaran angin kencang dan hujan deras, menikmati pelbagai penolakan dan penerimaan daripada manusia serta merasakan bagaimana realiti kehidupan yang sebenarnya.

Rasulullah saw terbangun dan terus terjaga setelah lebih 20 tahun. Sepanjang tempoh itu, tidak ada istilah rehat dan bersantai bagi baginda. Baginda hidup bukan untuk kepentingan diri dan keluarganya tetapi untuk agama Allah. Baginda bangkit dan terus berdiri berdakwah, memikul beban yang terlampau berat di bahunya, yang tidak pernah diturunkannya walau sekelip mata.

Beban tersebut adalah amanah terbesar yang pernah ada di muka bumi. Beban yang beratnya setara dengan kehidupan seluruh umat manusia, setara dengan keagungan akidah yang kuat, setara dengan pengorbanan tidak berhujung dan jihad panjang di seluruh medan peperangan. Baginda hidup di tengah-tengah pertempuran yang berpanjangan selama lebih dari 20 tahun.

Selama tempoh ini, baginda tidak terpaling sedikit pun oleh gangguan, sejak dari pertama kali menerima bebanan syariat dan menyambut seruan agung di atas. Semoga Allah membalasi baginda dengan pahala terbaik kerana telah memberi petunjuk kepada kita dan seluruh manusia.(1)

Lembaran-lembaran selepas ini akan menyajikan gambaran kecil dan ringkas daripada jihad panjang yang meletihkan itu, yang telah dipikul oleh Rasulullah saw sepanjang baginda menjadi nabi.

RUJUKAN: 
(1) Sayyid Quthub, Fi Zhilal al-Quran, tafsir surah al-Muzzammil dan al-Muddaththir, jil. XXIX, hal. 168-171 dan 182.

(Petikan daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

Bersambung..