Sahabat Sejati

Thursday, 17 September 2020

ADAB MEMANGGIL TUAN RUMAH

SOALAN : 

Saya ada dengar kalau pergi ke rumah orang kita hanya boleh beri salam sebanyak tiga kali sahaja. 

Soalan saya apakah haram kalau beri salam lebih dari tiga kali? 

JAWAPAN : 

Hukum memberi salam sebanyak tiga kali ketika ziarah ke rumah seseorang itu adalah sunat hukumnya. Jika tetamu itu memberi salam lebih dari tiga kali maka tidaklah haram hanya sunat yang sebanyaknya ialah tiga kali sahaja. Selepas tiga kali memberi salam tuan rumah masih tidak menjawabnya maka eloklah pulang dahulu dan datang semula pada waktu yang lain. 

Tersebut pada kitab Al-‘Aziz :

 وإذا قصد باب إنسان وهو مغلق، فالسنة أن يسلم، ثم يستأذن فيقول: السلام عليكم، أأدخل، فإن لم يجبه أحد، أعاد ذلك ثانياً وثالثاً، فإن لم يجبه أحد، انصرف 
Artinya : “Dan apabila seorang hendak pergi ke rumah seseorang dan pintunya tertutup yakni tuannya tidak ada di luar maka yang sunnah ialah memberi salam kemudian meminta izin untuk masuk seperti dikatanya : Assalamualaikum. Bolehkah saya masuk? Maka jika tuan rumah tidak menjawab hendaklah dia ulangi salam yang kedua dan ketiga. Maka jika tidak dijawab juga salamnya maka bolehlah dia pulang.” (Kitab Al-‘Aziz Syarah Al-Wajiz) 

Ada pun jika sangat perlu berjumpa dengan tuan rumah atau seumpamanya maka tidak mengapa diteruskan memberi salam lebih dari tiga kali. 

Tersebut pada kitab Al-Mausu’atul Fiqhiyah :

 آدَابُ الاِسْتِئْذَان ِ: إِذَا اسْتَأْذَنَ عَلَى إِنْسَانٍ، فَتَحَقَّقَ أَنَّهُ لَمْ يَسْمَعِ الاِسْتِئْذَانَ، فَلَهُ أَنْ يُكَرِّرَ الاِسْتِئْذَانَ حَتَّى يَسْمَعَهُ. أَمَّا إِذَا اسْتَأْذَنَ عَلَيْهِ فَظَنَّ أَنَّهُ لَمْ يَسْمَعْ، فَقَدْ ذَهَبَ الْجُمْهُورُ إِلَى أَنَّ السُّنَّةَ أَلاَّ يُكَرِّرَ الاِسْتِئْذَانَ أَكْثَرَ مِنْ ثَلاَثِ مَرَّاتٍ. وَقَال مَالِك ٌ: لَهُ أَنْ يَزِيدَ عَلَى الثَّلاَثِ، حَتَّى يَتَحَقَّقَ سَمَاعَهُ 
Artinya : “Adab-Adab meminta izin. Apabila seorang meminta izin untuk masuk ke rumah seseorang dan yakin ia tidak didengar oleh tuan rumah maka harus dia mengulangi meminta izin sampailah didengar. Ada pun jika berat sangkaannya tidak didengar maka jumhur ulamak berpendapat sunat tidak diulangi minta izin itu lebih dari tiga kali. Dan berkata Imam Malik dia boleh melebihkan dari tiga kali meminta izin sampailah yakin didengari

Tuesday, 15 September 2020

Buku sejarah dah sampai!


Awal bulan ini saya telah membeli tiga buah buku lagi. Ketiga-tiga buku bergenre sejarah, dibeli secara atas talian kerana setahu saya ia tiada dijual di kedai. Alhamdulillah, ia telah sampai dengan selamatnya tengahari kelmarin. Teruja sangat tatkala menerima bungkusan daripada kakitangan pos laju. 

Terima kasih kepada pihak penerbit yang mengambil langkah proaktif dalam aspek pembungkusan dan pelabelan untuk memastikan ia sampai dalam keadaan baik. Terima kasih juga kepada pos laju dengan khidmat cemerlangnya. 

Ketiga-tiga buku tersebut:

1) RAHSIA PENAKLUKAN MELAKA 1511

Penulis: (Tun) Suzana (Tun) Othman dan Hasanuddin Yusof


Kota Melaka adalah tempat pertama di Alam Melayu yang berjaya dikuasai penjajah Barat. Sebelum penaklukan Portugis 1511, Kesultanan Melaka adalah antara kerajaan terkaya dunia disebabkan perdagangan serta kepentingan pelabuhannya. 

Namun kedatangan Portugis ke Alam Melayu secara amnya, dan ke Melaka secara khususnya, bukanlah semata-mata ingin menguasai perdagangan di Melaka. Ada maksud dan matlamat yang lebih besar dari itu yang telah dipasang oleh Portugis. Maksud dan matlamat inilah yang menjadi RAHSIA PENAKLUKAN MELAKA pada tahun 1511. 

Apa Maksud dan Matlamat besar tersebut sehingga robohnya KOTA MELAKA? Misteri yang terlalu banyak kenapa MELAKA sangat menjadi dambaan penjajah.

2) TEKNOLOGI KESULTANAN MELAKA - MEMBONGKAR KEAGUNGANNYA BERDASARKAN CATATAN PORTUGIS 

Penulis: Hasanuddin Yusof


Kesultanan Melaka memiliki perlabuhan yang terkaya di dunia di zaman kegemilangannya. Pedagang-pedagang dari segenap penjuru dunia telah datang berdagang di Melaka. Maka, selain dari memiliki teknologinya tersendiri, Kesultanan Melaka juga terdedah dengan peradaban asing seperti peradaban Islam (Arab, Parsi, India dan Turki), dari barat serta Peradaban China dan Jepun dari Timur. 

Ini menyebabkan Melaka tidak ketinggalan dari segi sains dan teknologi dari taamdun-tamadun luar yang sezaman dengannya. Malangnya, sebahagian dari masyarakat hari ini menyangka bahawa Kesultanan Melaka hanyalah sebuah kerajaan yang kuno dan jauh ketinggalan dalam kemajuan teknologi. Malah yang lebih malang bahawa kewujudan Kesultanan Melayu Melaka hanyalah mitos semata-mata. 

Ini disebabkan peninggalan Kesultanan Melaka telah dimusnahkan oleh Portugis ketika mereka menawan Melaka pada tahun 1511. Namun, kebenaran sememangnya tidak dapat disembunyikan. Berdasarkan catatan-catatan sejarawan portugis sendiri, Kesultanan Melaka memiliki peradaban dan teknologi yang boleh dibanggakan. Oleh itu, buku ini menyajikan tentang teknologi-teknologi dan peradaban yang terdaoar dalam Kesultanan Melayu Melaka berdasarkan catatan-catatan Portugis.


3) MENJEJAK HUBUNGAN DAULAH UTHMANIYAH & KESULTANAN MELAKA

Penulis: Hasanuddin Yusof

Selama ini, kebanyakan daripada kita hanya mengetahui bahawa kerajaan Islam di alam Melayu yang paling awal menjalinkan hungan diplomatik dengan Daulah Uthmaniyah ialah kerajaan Aceh Darussalam. 

Namun begitu, dalam catatan Portugis, dinyatakan dengan jelas kedatangan pedagang-pedagang dari Turki Uthmaniyah ke Kota Melaka untuk membeli rempah ratus dari pelabuhan Melaka. Malah, sumber Portugis juga menyatakan bahawa terdapatnya tentera Turki Uthmaniyah dalam angkatan tentera Melaka ketika berlakunya perang antara Portugis dan Melaka pada tahun 1511. 

Lebih menarik lagi, beberapa penulis Turki dan Arab menukilkan bahawa terdapatnya hubungan langsung antara Sultan Daulah Uthmaniyah iaitu Sultan Muhammad al-Fatih dan Sultan Melaka iaitu Sultan Mansur Syah. 

"Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang telah menciptakan!"

Wednesday, 9 September 2020

Belajor loghat Pahang (3)

 Assalamualaikum warahmatullah.

Semalam mencatatkan kes penularan pandemik covid-19 sebanyak tiga angka. Jika kondisi begini berterusan, tidak mustahil pihak kerajaan akan menguatkuasakan kembali PKP. Apa pun marilah kita semua berdoa agar keadaan ini tidak berlarutan. Dan dalam masa yang sama marilah kita mematuhi SOP yang telah digariskan oleh pihak kerajaan.

Sambil-sambil itu apa kata kita layan/belajar loghat Pahang. Mudah-mudahan dapat menambah lagi perbendaharaan kata. 


Contoh ayat : Keh dah kabor kan.. kala nok turun tangga ter... turun la memolek.. jangan nok buat 'cat walk' pulok... Sekali tersempat anok tangga te, jatuh terjerembok cenggini... habih la muka...


Contoh Ayat : Pepalih aok... Keri amat aok nengok duit belabok gitume... sampei nok terjeluo biji mate... Yer la... orang tua pon keri jugek kala duit bertambun gitu... Tak ketahuan nok buat mende dah...


Contoh ayat : Weeehhh dimeh.. Mat nyer condir ngat nyer letok bekas ikan te? Eeee... coper ngat duduknyer... Serio bulu tengkok keh nengok nyer.. Buatnyer ikan dalam te, nyer bantei menggelatat pulok karang.... mboh belempung ke bawoh.....


Contoh ayat :  Alahai Tipoh... Kala nak letok gambo dalam pesbuk tu, letok la gambo memolek sikit... tak payoh la letok gambo yak terjuih-juih, temuncung-muncung gitu... dah serupa beruk orang nengok.....


Contoh ayat : Ingatkan handei ngat belake... sekali beruang jerkoh, menciput lari... bebadi sape laju la... lambat nasib la...

Ok, nanti kita sambung lagi..



    

Sunday, 6 September 2020

Potret hari minggu (060920)

Menemani 'sikecil Haikal yang istimewa' bermain air. Manakala kami hanya basah-basahkan kaki sahaja. 

Anakanda Haikal cukup obses dengan air. Selagi tidak disuruh naik, biarpun sudah merah mata, sampai ketar-ketar bibirnya, makin seronok dia berendam. Tak apalah, asalkan dia gembira, kami pun turut gembira.

 Air adalah khazanah alam yang tidak ternilai harganya. Ia juga adalah sumber kehidupan. 

"..dan Kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup, maka mengapa mereka tidak mahu beriman?" (al-anbiya': 30)

Semoga air bersih akan sentiasa 'hidup' untuk kita semua nikmati..