Sahabat Sejati

Thursday, 25 June 2020

Tertib memotong kuku

Soalan: 

Saya ingin menanyakan soalan berkenaan cara memotong kuku jari manakah yang dipotong dulu dan yang akhir sekali jari yang mana? 

Jawapan: 

Sepakat ulamak disunatkan memotong kuku bagi lelaki dan perempuan dan orang dewasa dan kanak-kanak. Dan disunatkan memotong kuku pada jari tangan yang kanan dahulu dari tangan yang kiri. 

Berkata Al-Hafiz Ibnu Hajar:

وَلَمْ يَثْبُتْ فِي تَرْتِيبِ الْأَصَابِعِ عِنْدَ الْقَصِّ شَيْءٌ مِنَ الْأَحَادِيثِ لَكِنْ جَزَمَ النَّوَوِيُّ فِي شَرْحِ مُسْلِمٍ بِأَنَّهُ يُسْتَحَبُّ الْبَدْاَءةُ بِمُسَبِّحَةِ الْيُمْنَي ثُمَّ بِالْوُسْطَى ثُمَّ الْبِنْصِرِ ثُمَّ الْخِنْصِرِ ثُمَّ الْإِبْهَامِ وَفِي الْيُسْرَى بِالْبَدْاَءةِ بِخِنْصِرِهَا ثُمَّ بِالْبِنْصِرِ إِلَى الْإِبْهَامِ وَيُبْدَأُ فِي الرِّجْلَيْنِ بِخِنْصِرِ الْيُمْنَى إِلَى الْإِبْهَامِ وَفِي الْيُسْرَى بِإِبْهَامِهَا إِلَى الْخِنْصِرِ وَلَمْ يَذْكَرْ لِلْاِسْتِحْبَابِ مُسْتَنِدًا 

Ertinya: “Tiada sabit nas dari hadith yang sahih berkenaan tertib memotong kuku akan tetapi Imam Nawawi menjazamkan dalam Syarah Muslim disunatkan memulai dengan jari telunjuk yang kanan kemudian jari tengah kemudian jari manis kemudian jari kelingking kemudian jari ibu. Dan pada tangan yang kiri dimulai dengan jari kelingking kemudian jari manis kemudian jari tengah kemudian jari telunjuk dan kemudian jari ibu. Dan dimulai pada dua kaki itu akan jari kelingking sampai jari ibu yang kanan dan pada kaki yang kiri dimulai jari ibu sampai jari kelingking. Dan tidak menyebut sandaran nasnya. (Kitab Fathul Baari Syarah Sahih Bukhari) 

Kesimpulan:

Memotong kuku pada tangan dan kaki adalah sunnah Nabi saw. Tidak ada kewajipan tertib jari mana yang dipotong dulu pada kaki dan tangan maka harus seorang itu memotong mana jari yang ia suka dan yang mudah baginya dahulu dan harus juga mengikut tertib yang disebut oleh Imam Nawawi seperti tertib di atas.

Wallahua`lam.

Wednesday, 24 June 2020

Tuesday, 23 June 2020

Berpada jangan terpedaya

Sifat Qanaah bukannya bererti menolak apa yang tiada atau menghalang apa yang akan ada, namun ianya adalah harus bermula dengan sifat berpada dengan apa yang telah ada. 

Dunia, pangkat, harta dan kedudukan jika hanya dilihat kiri dan kanan belakang dan depan, nampak hebat dengan segala kebesaran dan perhiasannya, tidak berpenghujung dan tiada jua bersempadan. 

Manusia apabila terbang ke angkasa, bumi dirakam semakin mengecil dan akhirnya hilang pada pandangan. Demikianlah insan di kala memanjat mencari redha Allah Jalla Wa Ala, semakin tinggi maqam iman dan taqwanya, maka dunia dipandang semakin mengecil dan kerdil bagi dirinya. 

Dari Ibnu ‘Abbas, ia berkata bahwa Rasulullah saw bersabda:

لَوْ أَنَّ لاِبْنِ آدَمَ وَادِيًا مِنْ ذَهَبٍ أَحَبَّ أَنْ يَكُونَ لَهُ وَادِيَانِ ، وَلَنْ يَمْلأَ فَاهُ إِلاَّ التُّرَابُ ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ 
"Seandainya seorang anak Adam memiliki satu lembah emas, tentu ia menginginkan dua lembah lainnya, dan sama sekai tidak akan memenuhi mulutnya (merasa puas) selain tanah (yaitu setelah mati) dan Allah menerima taubat orang-orang yang bertaubat."
(Muttafaqun ‘alaih. riwayat Bukhari no. 6439 dan Muslim no 1048 ) 

Qana'ah insan yang membawa sejahtera dan menyelamatkan.

Saturday, 20 June 2020

3 kekasih Allah

Dari Abu Zarra; Nabi saw pernah menceritakan: 3 orang yang dikasihi Allah; 

(1) Seorang lelaki miskin pergi kepada satu kaum meminta dari mereka, namun tidak ada seorang pun yang mahu memberi kepadanya. Dia pun berangkat pergi. Namun ada seorang lelaki dalam kaum itu itu mengekorinya dari belakang, lalu dia memberi (sedekah) kepada orang itu secara senyap. Hanya Allah dan orang itu sahaja yang mengetahui pemberiannya. 

(2) Satu kaum bermusafir. Mereka merentas malam hinggalah tiba saat mengantuk, mereka berhenti dan semuanya tidur nyenyak. Namun di kalangan mereka ada seorang lelaki bangun bertahajjud kepada Allah. Lantas Allah berkata (kepada malaikat-malaikatNya); "Hambaku ini (bangun) berdoa dan merayu kepadaKu dan dia membaca ayat-ayatKu".

(3) Seorang lelaki menyertai satu kumpulan tentera Islam ke medan peperangan. Bila bertemu musuh, tentera Islam hampir tewas. Lantas lelaki itu meluru mendepani musuh (tanpa gentar) hinggalah dia menemui salah satu dari dua (janji Allah); terbunuh syahid atau di beri kemenangan. 

(Hadis riwayat al-Nasai al-Tirmizi. Sunan al-Nasai; 1615. Sunan al-Tirmizi; 2567 dan 2568. Kata al-Tirmizi; hadis sahih).

Kesimpulan, 3 orang yang dikasihi Allah:

1. Bersedekah (membantu orang susah) secara senyap-senyap 
2. Menjaga ibadah malam dalam apa jua situasi. 
3. Teguh di medan jihad; tidak gentar berhadapan musuh.

#mutiarahadis