Sahabat Sejati

Thursday, 9 January 2014

Mengingati dengan kesabaran

Kita tidak menafikan bahawa setiap manusia suka kepada kebaikan dan kesempurnaan. Sebagaimana kita melihat sesuatu yang cantik, tanpa disuruh hati akan suka dan gembira. Fitrahnya memang begitu, asal penciptaan manusia dengan sebaik-baik kejadian. Dan yang menciptakannya pula adalah Yang Maha Indah dan sukakan keindahan.

Walau sejelek manapun manusia itu, tetapi di satu sudut kecil di dalam hati tersimpan satu perasaan halus mahukan kebaikan. Namun, disebabkan keegoan dan kelalaian diri maka ianya menafikan kebenaran itu. Tetapi percayalah, sampai satu masa mereka akan mengakuinya. Mereka akan mengutip kembali peringatan yang suatu masa dahulu mereka pernah persiniskan.

Ada ketikanya mereka tidak tahu tentang kesilapan mereka kerana silau dengan keseronokan dunia yang mengasyikkan.

Kadang-kadang mereka tidak bertemu jalan kebenaran kerana onak dan duri yang sering mengait di kiri dan kanan lorong yang dilewati.

Kadang-kadang mereka tidak diberi peluang untuk kembali kerana sikap dan pandangan kebencian masyarakat sekeliling.

Mereka tetap perlu diajak kepada kebaikan.

Mereka semua berada di sekeliling kita

Sabar itu umpama matahari


Di dalam sepotong hadis yang panjang riwayat Muslim, Rasulullah saw pernah bersabda:

“Dan sabar itu sinar seperti mentari”

Ulama merumuskan sabar itu diibaratkan seperti matahari kerana dua perkara. Pertamanya, matahari itu sumber kehidupan. Sama seperti sabar yang menjadi sumber kepada kebaikan. Sabar dalam ibadat, sabar menahan diri daripada maksiat, sabar dalam musibah dan nikmat, semua itu menjadi sumber untuk melimpahkan pelbagai kebaikan yang lain.

Sebab kedua, untuk sabar dan menghasilkan kebaikan seperti khasiat matahari, diri kita terbakar panas!

Menahan diri untuk sabar bagi mencipta ruang dakwah adalah suatu kepedihan yang sukar untuk dibayangkan.

Dakwah adalah jalan yang penuh liku. Dari ujian kesusahan, hinggalah kepada ujian kesenangan malah kejemuan dan putus asa. Namun, kuncinya adalah sifat sabar dan merenung janji-janji-Nya kepada mereka yang menyeru kepada kebaikan.

Allah SWT berfirman-Nya:

“Mereka itu akan beroleh pahala dua kali disebabkan kesabaran mereka.” (al-Qasas: 54)

“Sesungguhnya orang-orang yang bersabar sahaja yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira.” (az-Zumar: 10)

Jangan jemu teman-teman!

0 comments:

Post a Comment