Sahabat Sejati

Saturday, 5 November 2011

Syukur, lenyapkanlah kesombongan


Alhamdulillah, sebaik-baik kalam.

Kita bersyukur kepada Allah SWT kerana masih diberikan kesempatan untuk menyedut udara, makan dan minum dari rezeki-Nya, dianugerahi segala macam nikmat yang lain, dan dengan nikmat tersebut kita semua dapat menjalani kehidupan dengan selesa. Kita dihidupkan dengan dipinjamkan jasad dan nyawa sehingga tempoh yang dijanjikan.

Selepas itu kita akan dibangkitkan, ditanya mengenai nikmat-nikmat yang telah diberi. Jika syukur yang terisi, maka berbahagialah, namun jika kufur akan nikmat tersebut maka rugilah selamanya.

Al-Junaid berkata: “Ketika saya berusia 7 tahun hadir dalam majlis Assariyussaqathi, tiba-tiba saya ditanya: “Apakah erti syukur?” Jawabku: “Syukur ialah tidak menggunakan suatu nikmat yang diberi Allah untuk perbuatan maksiat.” Assariy berkata: “Saya khuatir kalau bahagianmu dari kurnia Allah hanya dalam lidahmu belaka.” Berkata al-Junaid: “Maka kerana kalimat yang dikeluarkan oleh Assariy itu maka saya menangis, khuatir kalau benar apa yang dikatakan oleh Assariy itu.”

Bersyukur adalah apabila segala nikmat yang diperolehi itu digunakan untuk sesuatu yang disenangi-Nya, bukan yang disenangi untuk manfaat-Nya, tetapi manfaat yang akan terpulang kepada para hamba-Nya belaka. Andai nikmat yang diperolehi digunakan untuk sesuatu yang dibenci atau tidak disenangi-Nya, ini bererti telah mengkufuri atau menutup nikmat tersebut. Apakah balasan bagi mereka yang kufur akan nikmat Allah melainkan azab yang tidak terhingga pedihnya.

Allah SWT berfirman: “Dan (ingatlah) sewaktu Tuhan kamu memperingatkan, “Jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan tambah nikmat-Ku kepadamu, tetapi jika kamu kufur, maka azab-Ku amat pedih sekali.” (Ibrahim: 7)

Namun, mengapa sulit benar hati ini mahu mengakuinya. Sukar untuk tunduk dan patuh. Sedangkan telah banyak ingatan demi ingatan yang disampaikan.

Hati.....

Syukur, lenyapkanlah kesombongan


Kata Syeikh Ibnu Atho`illah: “Tanamlah dirimu di dalam tanah kerendahan, sebab tiap sesuatu yang tumbuh tetapi tidak ditanam, maka tidak sempurna hasil buahnya.”

Patutkah aku menyombongkan diri...

Layakkah aku untuk merasa megah dan meninggi diri...

Fikirkanlah...

Kembali kepada asal kejadianmu sendiri...

Bukankah pertama kali diri manusia diciptakan dari tanah? Bukankah itu lambang kerendahan? Tanah yang setiap hari dipijak-pijak oleh kaki. Apakah yang ada sesuatu yang lebih rendah dari benda yang menjadi sasaran pijakan kaki itu?

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya (menghidupkan kamu semula), bahawa Dia menciptakan kamu dari tanah setelah sempurna sahaja peringkat-peringkat kejadian kamu, kamu menjadi manusia yang hidup bertebaran di muka bumi.” (ar-Rum: 20)

Seterusnya diciptakan manusia melalui perantaraan kedua ibu bapanya dari setitis air mani yang hina dan kotor, yang asalnya tidak ada pula. Ya, marilah kita menginsafi diri bahawa diri yang diagungkan ini berasal dari sesuatu yang tampak hina sekali. Kemudian Allah SWT menjadikan ianya sempurna sekali, sedikit demi sedikit. Semakin hari semakin membesar menjadi manusia yang kacak dan cantik, semakin pandai dan cerdik, menjadi kaya, berpengaruh, berkedudukan tinggi dan sebagainya. Semuanya adalah nikmat yang amat besar, tetapi janganlah sekali-kali mengkufurinya.

Allah SWT berfirman: ”Dari apakah ia diciptakan oleh Allah? Dari air mani yang diciptakan, serta dilengkapkan keadaannya dengan persediaan untuk bertanggungjawab.” (Abasa: 18-19)

Kita hidup tidak sekadar di dunia sahaja. Selepas ini kita akan mendiami satu alam yang kekal abadi. Apa sahaja yang dilakukan di dunia ini akan dihitung, apakah kebaikan melebihi keburukan atau sebaliknya.

Syukur, lenyapkanlah kesombongan

Di saat masih diberi peluang dan kesempatan untuk mendekati-Nya, maka rendahkanlah diri, adulah kelemahan dan kekurangan diri dengan penuh pengharapan. Laksanakan perintah-Nya dan jauhkanlah larangan dan tegahan-Nya. Hulurkanlah tangan memohon keampunan-Nya dengan penuh keikhlasan, nescaya Dia akan menyambutnya dengan penuh belas kasihan. Semoga kita dipandang dan dilayan dengan rahmat dan kasih sayang-Nya.

2 comments:

||aLeaSaRa|| said...

slm utk sahabat ^*

skrg ramai di sekeliling yg terlalu mengejar keduniaan hga selalu merenung langit dan terlupa utk tunduk melihat rumput di bumi.


slm aidiladha ye :)

abuikhwan said...

Subhanallah, terkesan dengan falsafahnya...

Post a Comment