Sahabat Sejati

Sunday, 29 January 2012

Jangan dilupa 'kontrak' itu...


“Kita semua telah membuat perjanjian. Saya, kamu dan sesiapa sahaja, baik Muslim atau tidak, perjanjian yang telah dilafazkan di alam roh dahulu. Namun, setelah kita hadir ke dunia, kita kenal dunia, lalu kita leka dengan keindahan dan kemanisannya, tanpa sedar sedikit demi sedikit kita mula melupakan perjanjian tersebut.” Bicara diatur, perlahan menembusi gegendang telinga mereka.

Sepi...

“Masih ingatkah lagi perjanjiannya?” soalan dilontar buat mengetuk minda yang asalnya fitrah.

“Bukankah Aku ini Tuhanmu?"
“Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi."

Angin malam yang bertiup lembut terasa dinginnya menyentuh kulit.

“Kita sentiasa terleka dengan kesibukan mengejar dunia, sedangkan ‘kontraknya’ tetap tertulis sehingga akhir umur dunia. Maka binasalah mereka yang melupakan ‘kontrak’ ini,” kata bersambung lagi mengisi minda mereka dengan peringatan.

“Apakah dunia ini tidak berguna dan sia-sia? Tidak mungkin kerana setiap apa yang dijadikan ada manfaatnya. Bukankah dunia ini ladang akhirat? Maka layarilah dunia ini dengan panduan Islam dan Iman.”

Saya menyudahkan perbincangan.

Kefahaman tentang erti kehidupan cuba dipahat di minda anak-anak muda di hadapan.

Dari mana kita datang?
Mengapa kita datang?
Ke mana kita akan kembali?

Persoalan-persoalan ini cuba saya jentikkan ke benak mereka, agar mereka sentiasa berfikir bahawa kehidupan ini bukan sekadar hidup, sama seperti makhluk-makhluk yang lain.

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ
Dan tidak Aku jadikan jin dan manusia kecuali untuk beribadat kepada-Ku.” (adz-Zariyat: 56)

Kita punya matlamat, kita bukan hanya hidup untuk hari ini, tetapi ada kehidupan lain pula yang abadi selepas ini.

Betapa besarnya makna sebuah kehidupan apabila persoalan ini dijernihkan.

3 hari 2 malam yang amat memberi makna.

4 comments:

Srikandi permata said...

jazakallahu khairan kathira atas peringtn 'kontrk' nie...btol2 bermnfaat..

abuikhwan said...

sama-sama mengingatinya...

Ckin Kembaq said...

kontrak kerja,cukup time habis.
kontrak dengan Allah, takkan habis timenya..

abuikhwan said...

benar...sehinggalah habis umur dunia ini...

Post a Comment