Sahabat Sejati

Monday, 4 July 2011

Nikmat penglihatan yang tidak ternilai


Mata untuk melihat.

Nikmat penglihatan yang dianugerahkan oleh Allah SWT amat tinggi nilainya. Mungkin kerana kita tidak dilahirkan dalam keadaan buta, maka amat sukar bagi kita untuk merasai dan menyedarinya.

Jika ditanya kepada si buta apakah impian emasnya?

Sudah tentu kita semua dapat mengagak apakah jawapannya. Pasti si buta tadi menginginkan agar diberikan penglihatan. Dan kita lihat betapa bersyukurnya dia jika impian emasnya diizinkan oleh Allah SWT. Demikianlah anugerah terindah bagi dirinya.

Cuba kita bayangkan pula jika kita ditimpa musibah yang menyebabkan kehilangan penglihatan. Bagaimanakah keadaan kita ketika itu.? Sudah tentu ini akan menyusahkan hidup kita untuk melakukan berbagai urusan. Saat itu, barulah kita menyedari betapa besar dan berharganya anugerah penglihatan. Fikirkan sendiri sejauh mana kita dapat menyesuaikan diri menjalani kehidupan tanpa penglihatan ini.

Satu cerita

Bercerita tentang mata, saya teringat satu kisah di dalam hadis yang masyhur.

Diceritakan oleh Muhammad bin al-Munkadir daripada Jabir ra. katanya:

Rasulullah saw keluar kepada kami dan bersabda: “Malaikat Jibril telah datang kepadaku dan berkata, wahai Muhammad, demi Allah yang mengutuskanmu sebagai nabi yang besar, sesungguhnya ada seorang hamba Allah yang beribadat selama lima ratus tahun di atas sebuah bukit. Luas bukit tersebut tiga puluh hasta kali tiga puluh hasta dan dikelilingi oleh laut seluas empat ribu farsakh dari segenap penjuru.

Di situ Allah SWT mengeluarkan sumber air segar selebar satu jari dari bawah bukit, juga pohon delima yang berbuah setiap hari. Maka di waktu siang turunlah orang itu untuk berwuduk dan memetik delima, lalu dimakannya, kemudian berdiri sembahyang dan ia meminta kepada Tuhan supaya dimatikan dalam keadaan sujud, dan supaya badannya tidak disentuh bumi atau lain-lainnya hingga bangkit dihari kiamat sambil bersujud.

Maka Allah SWT telah menerima permintaannya, kerana itu tiap kami naik turun dari langit selalu melihat ia sedang sujud. Jibril berkata: "Kami dapat dalam ilmu, bahawa ia akan dibangkitkan pada hari kiamat dan dihadapkan kepada Allah SWT, lalu Allah SWT menyuruh: "Masukkanlah hamba-Ku itu ke dalam syurga dangan rahmat-Ku. "Maka berkata orang itu: "Dengan amalku." Maka Allah SWT menyuruh Malaikat supaya menghitung semua amalnya dan nikmat-Ku iaitu nikmat melihat (penglihatan), tiba-tiba nikmat penglihatan itu telah mengelilingi ibadatnya selama lima ratus tahun, sedang nikmat-nikmat Allah SWT yang lain-lainnya belum dihitung lagi. Maka Allah SWT berfirman: "Masukkan ia ke dalam neraka." Dan ketika ditarik menuju ke neraka, ia berkata: "Masukkanlah aku ke dalam syurga dengan rahmat-Mu."

Maka Allah SWT berfirman kepada Malaikat: "Kembalikanlah ia." Lalu ditanya oleh Allah SWT: "Hambaku, siapa yang menjadikan kau daripada tiadakepada ada?" Jawabnya: "Engkau wahai Tuhan." Lalu ditanya: "Apakah itu kerana amalmu atau rahmat-Ku?" Jawabnya: "Dengan rahmat-Mu.” Lalu ditanya: "Siapakah yang memberi kekuatan kepadamu untuk beribadat selama lima ratus tahun?" Jawabnya: "Engkau Tuhanku." Lalu ditanya lagi: "Dan siapakah yang menempatkan kau di atas bukit dan di tengah laut dan mengeluarkan air segar yang tawar dari tengah-tengah laut yang masin getir dan menumbuhkan buah delima setiap pagi, padahal buah itu hanya berbuah satu tahun satu kali, lalu kau minta kepada-Ku untuk mati sujud, siapakah yang berbuat itu semua?" Jawabnya: "Engkau Tuhanku." Firman Allah SWT: "Maka semua itu dengan rahmat-Ku." Malaikat Jibril berkata: "Segala sesuatu terjadi dengan rahmat Allah SWT."

Benar, segala-galanya adalah dari rahmat-Nya.

Menginsafi kasih sayang Allah

Oleh itu marilah sama-sama kita merenung sejenak dan berfikir dengan akal yang waras. Betapa besarnya anugerah nikmat penglihatan ini serta nikmat-nikmat yang lain. Seharusnya kita bersyukur dengan banyaknya. Marilah kita menggunakan nikmat penglihatan yang diberikan dengan sebaiknya. Gunakannya untuk mencari redha Allah SWT.

Mata, lihatlah kebesaran dan keagungan Allah SWT pada alam yang luas terbentang ini. Ataupun lihatlah pada dirimu, ciptaan yang sempurna berbanding dengan makhluk-makhluk yang lain, itulah rahmat Allah yang paling dekat yang mudah untuk kita rasakan. Maka bersyukurlah kepada-Nya setiap masa dan ketika.

Perhatikan! Alam yang terbentang ini, semoga terbit keinsafan pada nikmat penglihatan yang di anugerah dari percikan rahmat-Nya

Ingatlah firman-Nya:

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan; dan sesiapa yang menurut jejak langkah syaitan, maka sesungguhnya syaitan itu sentiasa menyuruh (pengikut-pengikutnya) melakukan perkara yang keji dan perbuatan yang mungkar. Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan RAHMAT-NYA kepada kamu, nescaya tidak ada seorang pun di antara kamu menjadi bersih dari dosanya selama-lamanya; akan tetapi Allah membersihkan sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut undang-undang peraturan-Nya); dan (ingatlah Allah Maha Mendengar) lagi Maha Mengetahui.” (an-Nur: 21)

Sesungguhnya Allah, dengan rahmat dan kurnia-Nya tidaklah lain semata-mata untuk menunjukkan betapa kasih sayang dan pemurahnya Dia pada sekelian hamba-Nya.

2 comments:

saleem wahab said...

mata itu anugerah yang sungguh berharga..jazakallah khair untuk entry ini.sgt bermakna

abuikhwan said...

benar, tidak ternilai harganya.

Post a Comment