Sahabat Sejati

Monday, 3 August 2015

Telah 18 tahun pelayaran bahtera ini...


Alhamdulillah.

Terima kasih Tuhan. Segala pujianku buat-Mu takkan mungkin mengatasi akan limpahan nikmat junjung kasih-Mu. Setiap perjalanan hidup dan inci gerak buat adalah semata-mata kurnian di ribaan-Mu.

Setiap kita menginginkan kebaikan yang bertambah untuk menampal segala kelemahan yang sentiasa tidak lekang daripada diri yang serba lemah ini. Walau siapa pun kita, setinggi mana pangkat dan darjat, tentunya kita hanyalah hamba abdi Tuhan yang lemah. Tidak mungkin sedetik kita dapat melalaikan kasih-Nya yang Maha Luas itu.

Isteri yang solehah, kenderaan yang selamat, rumah yang luas dan jiran yang baik adalah di antara pesanan Rasulullah saw untuk setiap kita. Ianya agar kehidupan kita sentiasa diberkati Tuhan hendaknya, dan menikmati keselesaan dalam setiap takah yang dilalui. Namun, isteri yang solehah sentiasa di tempat pertama.

Rumah tangga adalah amanah. Setiap pasangan adalah terbeban dengan tanggungjawab masing-masing. Kerana setiap manusia terikat dengan hasil usahanya di dunia ini. Tetapi dibahu suami lebih terpikul amanah tersebut berbanding isteri. Ia adalah amanah yang sukar dan berat untuk ditanggung. Namun ia juga adalah kurniaan dan nikmat yang tiada terperikan.

Hari ini telah genap 18 tahun usia perkahwinan kami. Tanpa sedar, kerdipan mata pejam dan celik membawa kami sehingga ke saat ini. Terasa bagaikan semalam saya mengucapkan kalimah keramat, “Aku terima nikahnya.” Alhamdulillah, kami dikurniakan 4 orang anak, 2 putera dan 2 puteri.

Seperti insan lain, saya menginginkan keluarga yang bahagia. Saya mengharapkan isteri yang solehah. Tetapi keinsafan yang mengetuk hati sanubari, lalu menyapa bahawa isteri mengharapkan kebaikan saya sebagai suami dan ayah melebihi pengharapan saya. Lelaki, seringkali dibalut ego yang sukar dirungkai. Sedang isteri, dalam lemah seorang perempuan, dia bekerja, dia setia kepada kita.

Aduhai besarnya jasa seorang wanita. Jasa ibu, jasa isteri.

Para lelaki, para suami, jangan dilihat pada kulit yang semakin kusam dan luntur tetapi lihatlah pada jasa yang tanpa jemu ditabur. Jangan dilihat pada anak mata yang telah kehilangan cahaya dan sinar, tetapi lihatlah pada kesetiaan yang tidak pernah mengenal erti pudar. Itulah isteri yang perlu kau hargai.

Para lelaki, para suami, belajarlah erti kehidupan. Belajarlah menilai erti pengorbanan. Tiada yang berkorban sebesarnya selepas ibu dan ayah selain isteri. Dialah isteri, dialah teman, yang sentiasa setia menemanimu dalam setiap derap langkah perjalanan kehidupan. Masihkah kau ingat?

"Selamat ulang tahun perkahwinan yang ke 18 duhai isteriku. Mudah-mudahan pelayaran bahtera kita berpanjangan sehingga akhir hela nafas ini..."

8 comments:

iryanty ahamad said...

asalamualaikum saudara...selamt ulang tahun pkhawinan... :-))

abuikhwan said...

salam yan,
Terima kasih atas doanya. .

Kakzakie said...

Barokallah.. syukur Alhamdulillah 18 tahun sudah ganjaran pahala berganda sebaik akad terkabul sebagai suami. Doa kakak dari kejauhan moga terus dilimpahi keberkatan dan kesyukuran berpanjangan

Tahniah:)

paridah said...

assalam...tahniah..selamat ulang tahun perkahwinan...semoga kekal berbahagia selamanya...insyaAllah.

saniah ibrahim said...

selamat ulangtahun...moga bahagia hingga ke jannah

abuikhwan said...

salam kakzakie..
terima kasih atas doanya..

abuikhwan said...

salam kak paridah..
terima kasih atas doa..mudah-mudahan makbul..aminn

abuikhwan said...

kak saniah..
terima kasih..aminn

Post a Comment