Sahabat Sejati

Sunday, 2 August 2015

Fikir-fikir sebelum...

Ada seorang menteri yang baru dilantik beberapa hari yang lalu, berkata: “Isu adegan berpegang tangan, berpelukan tidak perlu dibesarkan kerana tidak mengundang ke arah maksiat.”

Tidak perlulah saya nyatakan siapakah menteri tersebut kerana saya yakin sahabat sekelian dapat mengagaknya. Lagipun kenyataannya itu telah menjadi viral di media sesawang yang mengundang bermacam-macam tanggapan. Saya melihat, ramai yang menempelak, mengutuk dan melahirkan rasa tidak puas hati kepadanya melalui laman sesawang tersebut.

Saya sendiri merasa terkejut, pelik, marah dengan kenyataannya. Bayangkan berpeluk dengan bukan mahram tidak mengundang gejala maksiat kerana ia sekadar lakonan, jadi tak perlulah dibesar-besarkan. Eh, apakah pengertian maksiat baginya. Kalau begitu bolehlah mendedahkan aurat, minum arak dengan syarat ianya sekadar lakonan, maka tidak mengundang maksiat pun. Mungkin itu maksudnya, demikianlah bisikan hati saya yang cetek dan dangkal ini sambil menggaru-garu kepala.

Saya bukanlah berhasrat untuk menasihati menteri tersebut kerana saya bukanlah orang yang layak untuk itu dan sebenarnya ia lebih kepada peringatan buat diri sendiri. Sementelah lagi beberapa orang ilmuwan agama telah pun melontarkan nasihat kepada beliau. Rasanya itu telah pun memadai. Namun atas dasar persaudaraan Islam, walaupun ada perasaan marah dan tidak berpuas hati, saya lebih mahu melahirkan rasa kasihan yang amat kepadanya. Ya, rasa kasihan. Untuk bersangka baik, maka saya menganggap beliau mengeluarkan kenyataan tersebut dalam keadaan jahil atau pun mungkin dalam keadaan tanpa sedar.

Sebagai ingatan bersama, berfikirlah sebelum mengeluarkan sebarang kenyataan, janganlah apa yang kita ucapkan menampakjelaskan kebodohan diri kita sendiri. Pastikan kita merujuk kepada sesiapa yang berautoriti jika tidak jelas atau jahil dalam sesuatu perkara. Tidak rugi sekiranya berbuat demikian. Sekurang-kurangnya dapat menyelamatkan kita daripada terjerumus ke lembah dosa, disamping itu juga dapat menambah pemahaman kepada diri kita sendiri. Kalau tidak, bukan sekadar berdosa, tetapi terpaksa pula menelan kutukan dan tempelak daripada orang ramai walaupun ia tidak seberat tanggungan dosa.

Juga perlu diingatkan, setiap perbuatan, perkataan maupun tulisan kita akan menjadi satu di antara dua iaitu pahala atau dosa. Tidak ada yang akan menjadi debu yang berterbangan hilang ditiup angin lalu. Maka fikir-fikirkanlah mengenainya. (saya mengingati diri saya sendiri)

Lebih membimbangkan lagi sekiranya apa yang kita lakukan menjadi ikutan pula kepada orang lain. Jika ianya sesuatu yang baik, tidak mengapa. Maka ia akan menjadi pahala amal jariah yang berterusan mengalir. Bagaimana pula jika ia sesuatu keburukan. Bukankah ia juga akan menjadi dosa yang berangkaian sehingga hari kiamat? Fikir-fikir...

3 comments:

iryanty ahamad said...

Asalamualaikum saudara

Dunia dah terbalik..menteri yang berkata tu pun asal boleh..cakap lebih2 bimbang kena penjara pulak...

paridah said...

heh..heh..xreti pula nak kata apa..yg penting diingat tika roda di atas xselamanya akan ke bawah juga..Allah penentu takdir hidup kita..perlu bijak membawa peranan msg2.

Kakzakie said...

Itulah pentingnya memilih pemimpin yg celik agama. Kalau pakai hentam keromo berdasarkan ikut-ikut dan dengar kata org inilah akibatnya, dpt pemimpin yg tidak arif dan sensitive langsung dlm hal-hal agama. Sedih:(

Post a Comment