Sahabat Sejati

Thursday, 27 October 2011

Lihatlah pada diri...fikir-fikir


“Dan apakah mereka tidak memikirkan pada diri mereka sendiri.....” (ar-Rum: 8)

Satu pertanyaan yang bukan sekadar pertanyaan tetapi lebih dari itu, mengandungi saranan.

Berfikirlah!

Gunakanlah fikiran!

Jangan berhenti berfikir!

Sentiasa memikirkan dan renungkanlah ke dalam diri sendiri!

Lihatlah pada dirimu, bagaimanakah ia diciptakan. Nescaya bertemulah dengan Maha Kuasa Allah.

Betapa luarbiasa indahnya diri manusia jika dibanding dengan makhluk yang lain.

Susunan letak tubuh, keseimbangan wajah, ukuran kedua mata di atas hidung, satu mulut untuk menjamah makanan, di dalamnya terdapat satu lidah yang pelbagai guna untuk melantunkan gema suara. Lebih dari itu buat membezakan rasa masam, manis, tawar, pahit, pedas dan bermacam-macam lagi. Susunan gigi yang merata dengan berbagai jenis.

“Maka nikmat yang manakah yang kamu dustakan?

Lihat pula kepada kedua tangan yang seimbang. Pertautan kelima-lima jari namun kuat tatkala menggenggam. Sedangkan setiap satunya berbeza fungsi dan kegunaan. Hidung yang menyedut dan menghembus udara. Darah yang berganti keluar masuk ke dalam jantung, sedangkan jantung tidak jemu-jemu berdegup sejak lahir sehinggalah manusia menemui kematian.

“Maka nikmat yang manakah yang kamu dustakan?

Tidakkah kita merasa takjub melihat dan memikirkan susunan tubuh kita sendiri. Hati, jantung,limpa dan paru-paru. Lihat bagaimana limpa berfungsi untuk menyaring darah, darah pembagi kekuatan. Dari jantung naik ke otak, dan otak untuk berfikir. Urat-urat yang berselirat berfungsi mengalirkan darah dengan cepat.

“Maka nikmat yang manakah yang kamu dustakan?

Perhatikan pula pada jari! Sudah berbilion manusia yang mati, ramai lagi yang hidup sekarang ini, dan semuanya akan mati serta akan datang lagi manusia baru sehinggalah hari kiamat, namun tidak ada yang serupa cap jarinya, hatta pasangan kembar sekalipun. Tidak sama!

Sepasang kaki yang cepat melangkah dan pantas berlari sama panjangnya. Kuat menampung berat badan.

“Maka nikmat yang manakah yang kamu dustakan?


Tiap-tiap manusia diciptakan dengan keperibadian sendiri, yang tidak dapat ditukar atau diganti dengan keperibadian orang lain. Saya adalah saya, dia adalah dia, manakala kamu adalah kamu. Mana mungkin saya dapat ditukar atau diganti dengan keperibadian dia maupun kamu atau sesiapa.

Manusia memang sama jenisnya, tetapi garis hidup yang dilaluinya tidak sama. Ada yang menjadi pemimpin, ada yang menjadi ulama`, ada yang menjadi terkenal seumpama artis, karyawan dan sasterawan. Ada juga yang datang kosong dan pulang juga kosong. Namun yang sama adalah, semuanya tetap mendapat rezeki dari-Nya.

Perhatikanlah dan fikirkanlah.

Renungilah keajaiban ini, pasti akan timbul kekaguman, akan timbul rendah hati dan kekerdilan diri.

Tidak akan berhenti ‘perasaan jiwa hamba’ jika akal ini sentiasa merenung dengan mata hati.


“Dan (juga ada tanda-tanda kekuasaan Allah) pada diri kamu sendiri. Kenapa tidak kamu perhatikan?” (az-Zaariyat: 21)

0 comments:

Post a Comment