Sahabat Sejati

Thursday, 30 November 2017

Misi Marawi Mindanao pula

Krisis di Marawi ~ sumber foto

"Minta anta gantikan ana kuliah di Masjid Kempadang pada hari Sabtu ni, ana ada jadual di tempat lain". Bunyi whatsapp daripada sahabat saya petang tadi. "Diorang minta kuliah pasal Marawi, Mindanao. Slidenya ada pada ana, nanti copy. Lepas kuliah diorang nak sampaikan sumbangan daripada jemaah masjid..." sambungnya lagi.

Oh, cerita Marawi. Satu lagi siri krisis di bumi umat Islam. Menyambung krisis-krisis yang sedang menimpa di tempat lain yang semuanya adalah wilayah yang diduduki umat Islam. Tentunya yang menjadi mangsa adalah kanak-kanak, wanita dan warga tua serta orang yang lemah dikalangan mereka.

Saya membaca laporan akhbar, konflik selama lima bulan di Marawi merupakan pertempuran terbesar dan paling lama di negara ini sejak Perang Dunia Kedua. Hampir keseluruhan bandar Marawi musnah akibat serangan udara tentera kerajaan manakala lebih 350 ribu penduduknya menjadi pelarian. 60 peratus adalah kanak-kanak.

Cerita disebalik Marawi

Marawi sebelumnya dikenali dengan nama Dansalan, sebuah Ibu Kota Provinsi Lanao, Filipina, yang terpecah dari 1907-1940. Kota itu kemudian rasmi berganti nama menjadi “Kota Islam Marawi” setelah diusulkan melalui RUU Parlimen 261 di era regim Marcos. 

Lebih dari 90 peratus dari 100 juta orang Filipina adalah warga Kristian. Tapi di Marawi, warga Muslim menjadi majoriti. Pada tahun 1980 Marawi secara rasmi diisytiharkan menjadi ”Kota Islam” dan jadi satu-satunya kota di Filipina dengan sebutan seperti itu. Meskipun menjadi Kota Islam, Marawi juga menjadi penempatan yang damai bagi komuniti Kristian. 

Selama puluhan tahun, perdamaian tercipta di kota ini. Namun, perdamaian di Kota Islam Marawi terkoyak sejak lima bulan lalu. Kelompok militan Maute yang telah menjadi sayap kelompok Islamic State (ISIS) di Filipina tiba-tiba menyerbu kota itu. Serbuan itu sebagai cubaan balas dendam setelah tempat persembunyian pemimpin mereka, Isnilon Hapilon, diserang pasukan Filipina. 

Sejak serbuan kelompok Maute itu, Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengumumkan status darurat militer di kota Islam tersebut. Pasukan Filipina kemudian dikerahkan untuk mengusir kelompok Maute. Pertempuran pun tidak dapat dielakkan. (sindonews.com)

Misi Marawi pula

Alhmadulillah, setelah misi Rohingya, kemudian bersambung dengan misi musim sejuk Syria, kini Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang beralih pula kepada bantuan misi kemanusiaan untuk rakyat Marawi, Mindanao. 

Tetapi tidaklah bererti kami telah 'melupakan' misi-misi yang lain terutama misi bantuan rakyat Rohingya, cuma ia agak perlahan sedikit kerana buat masa ini prioriti lebih kepada rakyat Marawi. Pun begitu masih ada lagi NGO yang menumpu dan menyalurkan bantuan kemanusiaan kepada Rohingya dan Syria. Baik NGO dalam negara maupun luar negara.

Seperti biasa, kutipan dana melalui sumbangan orang ramai, masjid, sekolah dan syarikat korporat. Termasuk juga sumbangan melalui akaun bank selain serahan tunai. Method yang amat mudah dan berkesan ialah membuat pelancaran dana di masjid atau surau selepas kuliah. Dan ianya sentiasa tidak menghampakan kerana sentiasa ada huluran tangan daripada insan-insan pemurah. 

Alhamdulillah, sehingga kini banyak permintaan daripada masjid, surau dan sekolah yang meminta YAMCP untuk menyampaikan kuliah mengenai penderitaan rakyat Marawi, seterusnya menyerahkan sumbangan yang dikutip daripada jemaah yang hadir.

Moga Allah SWT sentiasa menambahkan rezeki kepada para dermawan. Amiinn.


2 comments:

Nor Azimah said...

Akhir zaman, umat Islam tertindas di mana2.

paridah said...

Assalam ustazmoga sht sjhtera sekeluarga...mudahan misi kemanusiaan ustaz n YAMCP ke MARAWI Allah permudahkan urusannya.

Post a Comment