Sahabat Sejati

Saturday, 18 November 2017

7 bulan dah di perantuan..

 'Anakanda Ikhwan menyumbangkan suara dalam persembahan nasyid di Dewan Malaysia Abbasiah Kaherah (DMAK)'

Sedar tak sedar genap tujuh bulan anakanda Ikhwan bermukim di Ardhul Kinanah. Nampaknya dia sudah pun dapat menyesuaikan diri sepenuhnya dengan keadaan di sana. Tak kiralah dari sudut makanannya, cuacanya, karenah pak arab dan sebagainya. 

Alhamdulillah, sepanjang tujuh bulan ini tidak ada kesulitan yang besar melainkan satu perkara yang sangat  mencetuskan kebimbangan para ibu bapa di Malaysia. Perkara mencemaskan yang saya  dimaksudkan ialah kes visa pelajar. Betapa bimbangnya kami di Malaysia apabila mendengar dan memikirkan keadaan tersebut. Setiap hari tertunggu-tunggu berita di Mesir melalui 'henfon'.

Maklumat yang diperolehi mengatakan beberapa pelajar Malaysia (bukan pelajar Pahang) telah ditahan pihak berkuasa, begitu juga dengan para pelajar dari negara lain. Terpaksalah pihak atase pendidikan negeri menyelesaikannya dengan bantuan kedutaan. Tetapi bukan mudah prosesnya, berbagai-bagai karenah birokrasi yang perlu dihadapi. Menurut anakanda saya, pelajar tersebut akhirnya dibebaskan, tetapi merasa jugalah tinggal di lokap Mesir lebih dari seminggu. 

Memang, mahu menyambung visa di Mesir agak rumit prosesnya. Sebelum boleh memohon visa perlu mendapat ifadhah terlebih dahulu. Menunggu ifadhah pun dah lama tempoh masanya. Sudah dapat ifadhah barulah boleh memohon visa di pejabat imigresen Mesir. Tak mudah juga. Menurut anakanda saya, biasanya dua kaunter sahaja yang dibuka sedangkan yang mahu memohon berganda-ganda ramainya. Tak kena gaya disuruh balik, esok datang semula. 

Akhirnya, melalui campurtangan pihak kedutaan serta Senat Al-Azhar, masalah visa dapat diselesaikan dengan baik. Memang, menurut anakanda saya, ketika kes visa belum selesai, semua pelajar yang tiada visa mengadakan 'mogok' (dengan restu atase pendidikan negeri masing-masing) iaitu tidak ke dewan kuliah. Tak padan kena tangkap nanti, 'beghiok cok' polis berpakaian preman di jalanan mencari mereka yang telah tamat tempoh visa. Ekoran itu, menyebabkan dewan kuliah menjadi lenggang.Maka, pihak universiti terpaksa turut campurtangan. 

Hasilnya, sekarang ini bagi para pelajar khususnya dari Malaysia tidak perlu mengambil masa yang lama untuk menyiapkan visa. Syabas dan terima kasih kepada pihak kedutaan serta perhatian pihak al-Azhar berkaitan masalah visa kepada para pelajar.

Kini kehidupan berjalan seperti biasa. Barulah lega hati kami, alhamdulillah...

1 comments:

Etuza Etuza said...

Syabas tiada masalah yg tidak selesai. Ke mana pun kita bertebaran sesungguhnya dah ada VISA dari Allah..tetapui dalam bernegara VISA telah di buat di tangan undang2 manusia..apa kan daya kena akur..terbaik dapat menjelajah dengan taqwa ke Mesir

Post a Comment