Sahabat Sejati

Monday, 6 July 2015

Badar al-Kubra, pemisah iman dan kufur - Update

Ghazwah Badar al-Kubra atau digelar peperangan Badar bukan suatu yang remeh dalam sejarah Islam. Ianya adalah peperangan pertama, penentu arah tuju sejarah dan ujian getir kepada umat Islam. Peperangan dinamakan oleh Allah di dalam al-Quran sebagai Hari Furqan, iaitu hari pembeza iman dan kufur.

Peristiwa yang juga berlaku pada tanggal 17 Ramadhan Tahun ke 2 Hijrah (13 Mac 624M) ini adalah peristiwa yang menjadi mercu tanda kehebatan kalimah Tauhid di mata dunia. Pertembungan di antara tentera Islam pimpinan Rasulullah saw seramai 313 hingga 317 orang dengan tentera Musyrikin seramai 1300 orang yang dipimpin oleh Abu Jahal Ibnu Hisham.

Satu pertembungan yang getir sehingga Rasulullah saw menadah tangan sehingga jatuh selendang rida`nya di bahu, baginda merintih dalam munajat yang masyhur:

“Ya Allah Ya Tuhanku, tunaikanlah apa yang telah engkau janjikan kepadaku. Ya Allah Ya Tuhanku, kurniakanlah apa yang telah engkau janjikan kepadaku. Ya Allah Ya Tuhanku, jika binasa pasukan ini, nescaya tiada siapa lagi yang menyembah-Mu di dunia ini.”

Rasulullah saw memanggil para sahabatnya dari kalangan Muhajirin dan Ansar untuk bermusyawarah bagi menghadapi situasi yang getir ini. apakah mereka bersedia untuk berperang dalam keadaan negara Islam yang masih diperingkat awal, atau mengelak dari peperangan. 

Tanpa lengah, al Miqdad bin al Aswad dari kalangan Muhajirin tampil seraya berkata:
“Wahai Rasulullah, teruskan apa yang telah ditunjukkan kepadamu dari Allah nescaya kami bersama, demi Allah kami tidaka akan berkata kepadamu sebagaimana berkata Bani Israel kepada Nabi Musa, pergilah kamu bersama tuhanmu, berperanglah kamu berdua, kami mahu tinggal di sini sahaja. Tetapi kami akan berkata: Pergilah kamu bersama tuhanmu, kami akan berperang bersama kamu berdua, maka demi tuhan yang membangkitkan dengan kebenaran. Kalau engkau berjalan dengan kami ke Birk al-Ghimad (satu tempat yang jauh di Yaman) nescaya kami pergi bersamamu sehingga sampai, walau apa pun yang terjadi.”

Rasulullah saw memuji sikap tegas al-Miqdad lalu mendoakannya. 

“Berilah pendapat kamu wahai manusia.” Rasulullah saw meminta pendapat pihak Ansar yang sejak dari mula hanya mendiamkan diri. Dalam iqrar `Aqaba, mereka bersetuju akan melindungi Madinah daripada sebarang serangan musuh tetapi mereka tidak mengadakan iqrar akan menyerang keluar dari Madinah.

Tiba-tiba tampil Saad bin Muadz ra. wakil dari Ansar lalu berkata, “Demi Allah, seperti kamu mahukan kenyataan dari kami pula, ya Rasulullah!”

Rasulullah saw menjawab, “Ya!”

Lalu Saad bin Muadz menegaskan:
“Demi sesungguhnya kami telah beriman kepadamu, percaya kepadamu, kami bersaksi bahawa apa yang kamu datangkan kepada kami itu adalah benar dan kami berikan atas dasar itu janji-janji dan ikatan kesetiaan. Kami sedia mendengar dan taat kepadamu. Maka teruskanlah wahai Rasulullah kepada apa sahaja yang engkau kehendaki. Maka demi Tuhan yang membangkitkan kamu dengan kebenaran, kalau sekiranya kamu bentangkan kepada kami laut yang luas lalu engkau mengharunginya nescaya kami akan mengharunginya bersamamu. Tiada seorang pun di antara kami yang akan berundur kebelakang dan tidaklah kami merasai benci apabila engkau bertemu musuh dan kami akan bersama kamu esok.

“Sesungguhnya kami adalah orang –orang yang sabar di medan perang, benar mengotakan apa yang kami kata sekiranya bertempur dengan musuh dan mudah-mudahan Allah membuktikan kepadamu dari kami, apa yang memuaskan hati kamu dengan melihat sendiri apa yang kami lakukan. Marilah kita teruskan perjalanan, mudah-mudahan Allah memberkati kita.”

Rasulullah tersenyum senang hati mendengar penegasan dari pihak Ansar, wajah baginda yang mulia berseri-seri. Baginda segera bangkit lalu mengerahkan para sahabat untuk berangkat menuju ke medan dengan sabdanya:

“Berangkat dan bergembiralah kamu, sesungguhnya Allah SWT telah berjanji kepadaku salah satu dari dua pasukan (pasukan pimpinan Abu Sufian atau Abu Jahal) Demi Allah, seakan-akan aku nampak tempat binasa mereka.”

Bermula perang

17 Ramadhan 2 Hijrah (13 Mac 624M), pagi itu cuaca tenang. Padang pasir yang sunyi sepi tidak berpenghuni bakal berubah wajah. Dua pasukan sedang mengatur pertarungan yang bakal menjadi perang pertama dalam sejarah Islam. Kedua-dua pasukan saling berhadapan. Lalu bergema suara takbir dari pasukan tentera Islam. Menerawang ke udara. 

ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR! ALLAHU AKBAR! 

Bergerincing mata pedang membelah sunyi... 
Bersimpang-siur anak panah menghujani langit... 
Debu dan pasir halus berterbangan memenuhi udara... 
Dihenyak kencang kuda dan unta...

Laungan takbir pembakar semangat... 
Malaikat turun membantu dengan izin-Nya... 
Bersulam dentingan pedang berlaga nyaring... 
Darah pekat mengalir membasahi padang pasir...

Ketika pertempuran sedang memuncak, kelihatan seorang anak muda bernama Muadz bin Amru sedang mencari sesuatu. Matanya melilau memerhatikan tentera Quraisy yang sedang di asak tentera Islam.

“Tunjukkan kepadaku di mana Abu Jahal! Tunjukkan kepadaku di mana Abu Jahal!” Teriaknya.

Ibnu Ishaq menyebut di dalam kitabnya Sirah an-Nabawiyyah bahawa Muadz bin Amru bin Jamuh telah berjaya merempuh benteng yang dibuat dari lembing dan tombak untuk melindungi Abu Jahal sehingga Muadz berjaya menetak di tengah betis Abu Jahal.

Malangnya, tanpa disedari datang Ikrimah anak Abu Jahal lalu menetak dan terkena tangan kanannya sehingga hampir putus. Muadz akhirnya mengheret tangannya yang terkulai untuk meneruskan peperangan dan apabila terasa sakit, dia memijak tangannya dan menyentap sehingga putus.

Tanpa menghiraukan kesakitannya, Muadz menyerang Abu Jahal sekali lagi dan berjaya menetak sehingga hampir maut. Sejurus itu, datang pula Abdullah bin Mas`ud memancung leher Abu Jahal hingga bercerai dari badan. Lalu beliau membawa kepala Abu Jahal kepada Rasulullah saw, lantas baginda bersabda:

“Allah yang tiada Tuhan melainkan Dia, Allahu Akbar. Segala puji bagi Allah yang benar janji-Nya. Dan Dia yang menolong para hamba-Nya. Dan menghancurkan tentera bersekutu dengan sendirinya.”

Kemudian Rasulullah saw menyambung: "Inilah fira`un kepada ummat ini.” 

Perang Badar berakhir dengan kemenangan tentera Islam. Seramai 70 orang tentera Quraisy terbunuh dan 70 orang lagi dijadikan tawanan perang. Manakala pihak tentera Islam pula 14 orang yang syahid. Mereka terdiri daripada 6 orang Muhajirin dan 8 orang dari kalangan Ansar.

“(Ingatlah) ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhan kamu, lalu Dia perkenankan permohonan kamu (dengan firman-Nya): “Sesungguhnya Aku akan membantu kamu dengan seribu (bala tentera) dari malaikat yang datang berturut-turut. Dan Allah tidak menjadikan (bantuan malaikat) itu melainkan sebagai berit gembira dan supayahati kamu tenang tenteram dengannya, dan kemenangan itu pula hanyalah dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (al-Anfaal: 9-10) 

Allahu Akbar!

2 comments:

paridah said...

ASSALAM...SEBAK SEKALI MEMBACA KISAH PERJUANGAN NABI DLM PEPERANGAN BADAR BERSAMA PAHLAWAN2 ISLAM YG BERSEMANGAT MEMERANGI MUSYRIKIN SEHINGGA JAYA WALAU SDG BERPUASA RAMADAN...TERASA SEKALI KEGETIRAN DAN KEPAYAHANNYA.

iryanty ahamad said...

asalamualaikum saudara...ngeri pulak baca entri saudara kali nie...

Post a Comment