Sahabat Sejati

Thursday, 19 July 2012

36 tahun, sudah jauh perjalanan ini...


Pagi ini.

Saat aku menatap wajah di cermin. Membelek-belek kecantikan yang dirapi selama ini. Menilik-niliknya menerbitkan rasa bangga dihati.

Allah!

Sesuatu yang benar-benar mengejutkan diriku.

Telah berkedut kulit dimuka.

Telah memutih uban dikepala

Berapakah usiaku?

Aku menghitung ia semakin bertambah, hakikatnya ia dipotong sehari demi sehari.

Sesungguhnya begitulah kehidupan manusia di hadapan Allah SWT. Demikianlah aturan taqdir yang sentiasa di dalam genggaman-Nya.

Baru semalam rasanya mengenal dunia.

Baru semalam rasanya menjadi kanak-kanak.

Baru semalam rasanya menginjak dewasa.

Hari ini, tenaga mulai lemah. Pandangan mulai kabur. Ingatan pun mula beransur-ansur hilang. Pendengaran mulai berkurangan. Dada juga sentiasa semput tatkala kaki jauh melangkah.

Inilah kehidupan. Yang muda akan tiba waktu-waktu tua, dan aku telah menemuinya sebagaimana ia telah menemui orang-orang lain yang terdahulu.

 وَالْعَصْرِ إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ
“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat-menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat-menasihati supaya menetapi kesabaran.” (al-`ashr: 1-3)

Berputar dunia ini dengan masa. Kita melalui kehidupan ini dengan perantaraan masa. Masa suka dan duka, lapang dan sibuk, masa muda hingga menjengah masa tua. Masa hidup sehingga dijemput kematian. Lalu tinggallah ia sebagai kenangan-kenangan yang disebut orang. Setelah kita pergi, maka habislah masa yang digunakan, dan masa itu akan terus diguna pula oleh manusia lain yang masih hidup, ianya silih berganti. Masa tidak akan berhenti sehinggalah akhir usia ini.

Masa terus berjalan meninggalkan semua kenangan. Pantasnya masa berlalu menghabiskan sisa-sisa usia yang ada pada diri manusia. Mungkin masa yang berlalu itu telah terisi dengan sesuatu yang bermanfaat yang dapat mencapai kecemerlangan dunia dan akhirat. Maka berbahagialah bagi mereka yang mendapatinya. Atau mungkin juga masa yang diperuntukkan hanya berlalu tanpa makna, tanpa faedah apa-apa. Seumpama kita melihat masa berlalu pergi, lalu kita melambaikan tangan sambil mengucapkan “selamat jalan masa, selamat jalan masa...” Andai itu yang berlaku, maka bersedihlah kerana usia berkurangan dan terus berkurangan setiap hari, sedangkan kita masih lagi terleka mengejar keseronokan.

Masa bukanlah seperti botol plastik. Tiada istilah kitar semula atau guna semula. "Masa itu kehidupan." Itulah antara kata-kata Imam Hasan Al-Banna. Selagi mana mentari berputar, selagi itulah masa bergerak. Andai ku mampu menghentikan pergerakanmu sang mentari...

Sudah jauh perjalanan ini...


Benarlah, perjalanan hidup yang jauh dan panjang ini sentiasa terselit ibrah dan pengajaran. Namun, dengan pengajaran yang terbentang ini, kita masih lagi mematungkan diri, menutup pintu hati dari berfikir dengan mata hati, maka kitalah yang akan menanggung kerugian.

Mengisi kehidupan ini, kita yang sentiasa sibuk dengan nikmat dan keseronokan dunia kadang-kadang kita terlupa akan ketentuan yang pasti. Kematian adalah satu kepastian yang tidak mungkin disangkal kebenarannya. Ketika hari ini kita sedang bergelak ketawa dengan saudara-mara dan handai-taulan, esok tanpa disangka kita mendengar berita kematiannya. Demikianlah hakikatnya kita dan dia atau sesiapa sahaja akan bertemu saat itu.

Sesungguhnya ujian kematian adalah satu muhasabah dan renungan yang dapat menghantar kita kepada jiwa seorang hamba kepada Allah SWT. Maka seharusnya kita diam sejenak memikirkan apakah persiapan yang telah disediakan untuk menghadapinya.

Dalam satu hadis Rasulullah saw bersabda:

“Pada Hari Kiamat dibawa seorang penduduk dunia paling nikmat kehidupannya yang menjadi orang ahli neraka. Dia dicelup ke dalam neraka satu celupan sahaja, kemudian dia ditanya: “Wahai anak Adam, pernah engkau melihat kesenangan? Pernah engkau mendapat kenikmatan? Jawabnya: “Tidak! Demi Allah, wahai Tuhanku!”.

Lalu dibawa seorang penduduk dunia yang paling derita kehidupannya yang menjadi ahli syurga. Dia dicelup ke dalam syurga dengan satu celupan sahaja, kemudian dia ditanya: “Wahai anak Adam, pernahkah engkau melihat penderitaan? Pernahkah engkau mengalami kesusahan? Jawabnya: “Tidak! Demi Allah, wahai Tuhanku!. Aku tidak pernah melihat penderitaan. Aku tidak pernah mengalami kesusahan”. (Riwayat Muslim).

Kasih sayang-Nya yang sejati

Tiada yang mengenal manusia selain Allah SWT, kerana Dia adalah sebenar-benar pencipta. Dia menciptakan manusia dan alam seluruhnya yang berkeliling dan sentiasa mempengaruhinya. Manusia mudah terpengaruh dengan apa yang ada disekelilingnya. Manusia sentiasa terumbang-ambing menghadapi asakan-asakan hidup di antara unsur kebaikan dan unsur keburukan. Ia sentiasa berperang untuk membuat pilihan di antara pahala dan dosa. Dari pilihan tersebut maka lahirlah manusia yang tinggi peribadinya dan manusia yang rendah peribadinya, lahir manusia yang mulia dan manusia yang hina.

Allah yang memiliki sifat kasih sayang, tidak pernah membiarkan manusia dalam kegelapan kejahilan. Ada pertolongan yang tiba, ada tangan yang menghulur. Maka, diturunkan pengajaran dan panduan dalam sebuah manual yang dipanggil al-Quran. Di dalamnya terkandung segala macam ilmu dan panduan yang menyinari jalan-jalan yang samar.

Allah juga Maha Mengetahui manusia ini berbilang-bilang dan berbeza-beza pendapat, maka diutuskan pula seorang manusia yang agung untuk menerangkan isi kandungan al-Quran, agar manusia tidak berbalah dan berbantah-bantah kerana kejahilan dan kekeliruan.

Allah memberi kita sinar yang memancar. Dialah cahaya di langit dan di bumi. Sinar itulah al-Quran dan tubuh qudwah, Rasulullah saw.

Di cermin ini

Membelek-belek wajah di cermin ini benar-benar memutikkan keinsafan diri. Ahh.. telah banyak masa yang telah disia-siakan. Melihat-lihat tarikh yang tersurat hari ini, dalam hati berkira-kira:

“Telah 36 tahun usiaku hari ini, apakah kebaikanku telah mengatasi kejelekan...?”

Entahlah... sedangkan umur telah pun berkurang setahun maka semakin dekatlah dengan kematian itu.

Sabda Rasulullah saw, kata ‘Abdullah bin ‘Umar r.a:

“Rasulullah s.a.w memegang bahuku lalu bersabda: “Jadilah engkau di dunia ini bagaikan orang asing, atau seorang musafir”. (Riwayat al-Bukhari). Ya, inilah yang al-Quran tegaskan: (maksudnya) “dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui (hakikat itu)”. (al-‘Ankabut: 64).

1 comments:

Nazihah@Jiha said...

Sanah helwah ustaz dan Ramadhan kareem :)

Post a Comment