Sahabat Sejati

Saturday, 15 November 2014

DIA yang menghilangkan keresahan

 foto hiasan (sumber)

Saya menjalani kehidupan yang agak sukar dalam minggu ini. Ada beberapa perkara yang menerjah, sedikit meresahkan perjalanan hidup. Ada ketikanya ia merencatkan ruangan lena tidur. 

Ujian dan musibah seringkali datang tanpa diundang, seringkali datang tanpa sebarang perkataan. Hadirnya menyimbah resah, munculnya mengundang gundah. 

Ujian dan musibah tidak dipinta, namun kita perlu sentiasa tahu bahawa ujian adalah rukun dalam kehidupan. Maknanya setiap daripada kita akan melalui bicara atau didikan Allah yang dinamakan ujian dan musibah. Tentunya kita mengharapkan setiap ujian itu membawa kita kepada satu tahap yang lebih baik. 

Kita telah lama menghadam: “Ujian dan musibah datangnya daripada Allah.” 

Benar, tiada siapa yang dapat menafikannya. Baik dan buruk semuanya di dalam ilmu-Nya yang Maha Luas. Tetapi di sana ada sesuatu yang perlu digigit sekuatnya bahawa Allah sangat kasih kepada hamba-Nya. DIA tidak menimpakan sesuatu ujian melainkan dengan kesanggupannya. 

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya...” (al-Baqarah: 286) 

Tidakkah ungkapan kalam yang mulia ini menghilang resah yang merobek ketenangan. Maka menjauhlah rasa gelisah, kecewa dan putus asa. Fitrahnya, dalam setiap kesusahan dan kesedihan insan akan memanggil dan merayu ke pada Allah SWT. Bahkan yang pernah kufur pun memanggil Allah dengan penuh keikhlasan apabila terdesak ditimpa musibah. Allah berfirman di dalam surah al-Ankabut ayat 65: 

“Dalam pada itu, apabila mereka naik bahtera (lalu menemui sesuatu bahaya di laut), mereka memohon pertolongan kepada Allah dengan doa yang tulus ikhlas kepada-Nya. Kemudian setelah Allah menyelamatkan mereka (naik) ke darat, mereka berlaku syirik kepada-Nya.” 

Jika demikian seorang yang kufur, sudah tentu seorang Muslim yang beriman lebih-lebih lagi pergantungan harapnya kepada Allah ketika ditimpa musibah. Jarak langit dan bumi tersangat jauh sehingga ke hari ini tiada pakar yang dapat mengukurnya. Namun ianya menjadi dekat dengan doa yang dilafazkan. 

“Ya Allah, bantulah aku, kasihanilah aku...” Lalu ungkapan doa makhluk di bumi ini dengan pantas naik ke langit. Maka turunlah pertolongan Tuhan yang Maha Pengasih kepada hamba-Nya. 

Allahu al-Musta`an...

4 comments:

Kakzakie said...

Benar bagai dikatakan. Selagi nafas Allah bagi pinjam selagi itu ada ujian diberikan. Masih beruntung diberi ujian yg membawa kita lebih dekat kepadaNya berbanding ujian berbentuk ujian berbentuk Istidraj yg membawa kelalaian tanpa sedar. Na'uzubillah...

Insya-Allah setiap ujian ada hikmah yg Allah berikan dan yg pasti dihujungnya ada cahaya indah menanti..

paridah said...

ASSALAM DIK...UJIAN ALLAH KERAN KECINTAN-NYA ..WALAU KITA REDA NAMUN KDG XTERDAYA MENAHANNYA...MENGADU N MENANGIS KPDNYA...INSYA ALLAH JIWA PASTI TENANG...

abuikhwan said...

Kakzakie: Ya, selagi bergelar manusia selagi itulah akan diuji. mudah-mudahan ujian itu menjadikan kita semakin akrab dengan-Nya. InsyaAllah

abuikhwan said...

Kak paridah: InsyaAllah, aminn

Post a Comment