Sahabat Sejati

Sunday, 10 February 2013

Kita adalah tetamu

Sesungguhnya kita ini hanyalah umpama tetamu. Apabila diibaratkan tetamu, maka sudah tentu kita mesti akur dengan sebarang peraturan. Umpama kita menjadi tetamu di sebuah rumah, maka syarat-syarat atau peraturan yang telah ditetapkan oleh tuan rumah mesti kita patuhi. Kita tidak boleh berkelakuan sewenang-wenangnya. Apatah lagi berbuat sesuka hati dan menjadikan rumah itu seperti hakmilik sendiri.

Kita tidak akan naik ke rumahnya dengan berkasut, bebas berkeliaran atau duduk dan bangun sesuka hati. Kita bersungguh menjaga adab dan perilaku agar tidak mengundang kemarahan dan rasa tidak senang hati tuan rumah.

Demikianlah jika kita benar-benar mengerti akan kehidupan di atas muka bumi ini. Kita hanyalah tetamu di dunia yang sementara ini. Oleh itu, kita mestilah mematuhi peraturan-peraturan yang telah ditetapkan pemilik dunia ini iaitu Allah SWT. Segala suruhan dan tegahan-Nya perlu diikuti tanpa persoalan. Kita tidak akan sekali-kali melakukan perbuatan yang akan mengundang kemurkaan-Nya.


Allah SWT dengan rahmat kasih sayang-Nya menciptakan dunia ini berserta isinya untuk keperluan manusia. Air, udara, haiwan, tumbuh-tumbuhan dan sebagainya menjadi bukti kasih sayang Allah, tanpa mengira manusia itu taat ataupun engkar. Pada diri manusia pula dianugerah kesempurnaan anggota serta akal fikiran untuk keselesaan menjalani kehidupan.

Firman Allah SWT:

“Wahai sekalian manusia! Beribadatlah kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dan orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa. Dialah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit sebagai bangunan; dan diturunkan-Nya air hujan dari langit, lalu dikeluarkan-Nya dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan yang menjadi rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui.” (al-Baqarah: 21-22)

Apakah dengan segenap kebaikan yang telah Allah anugerahkan ini, tidak mahu kita syukuri? Bahkan kita tergamak pula melakukan perbuatan yang dimurkai-Nya. Apakah yang mahu digelarkan kepada kita ini? Seumpama seseorang yang telah menolong kita di saat kita kesusahan, tidakkah kita terdorong untuk berterima kasih kepadanya? Atau kita mencelanya pula dibelakang? Bukankah ini menggambarkan sikap yang biadap?

Oleh itu, mari kita sentiasa merenungi dan muhasabah akan diri kita. Apakah layak untuk kita tidak bersyukur kepada-Nya serta melanggar segala perintah dan suruhan-Nya sedangkan kita tinggal di bumi-Nya dan menikmati bermacam-macam pemberian-Nya.

 Renungi kisah ini (buat diri saya)


Suatu hari, seorang ahli hikmah, Ibrahim bin Adham didatangi oleh orang yang mengaku ahli maksiat. Ibrahim bin Adham memberikan nasihatnya, seraya berkata, "Jika ingin menerima lima syarat dan mampu melaksanakannya, maka tidak mengapa kamu meneruskan sikapmu yang gemar berbuat maksiat."

Mendengar perkataan Ibrahim, ahli maksiat dengan tidak sabar bertanya, "Ya Abu Ishaq (panggilan Ibrahim bin Adham), apa syarat-syaratnya?"

Ibrahim bin Adham berkata, "Pertama, jika ingin melakukan maksiat kepada Allah, janganlah kamu memakan rezeki-Nya."

"Lalu aku harus makan dari mana? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah?" kata sang ahli maksiat kehairanan. Ibrahim bin Adham berkata lagi, "Ya, kalau sudah menyedarinya, masih layakkah kamu memakan rezeki-Nya, sedangkan kamu melanggar perintah-perintah-Nya?”

“Kemudian syarat yang kedua, kalau ingin bermaksiat kepada-Nya, maka janganlah kamu tinggal di bumi-Nya.”

"Ya Abu Ishaq, kalau demikian, aku akan tinggal di mana? Bukankah semua bumi dan isinya ini kepunyaan Allah?" kata lelaki itu. "Ya Abdullah, renungkanlah olehmu, apakah masih layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu masih hendak melanggar perintah-Nya?" kata Ibrahim. "Ya benar, " kata lelaki itu tertunduk malu.

Ibrahim bin Adham kembali berkata, "Syarat ketiga, kalau ingin juga bermaksiat, masih mahu makan rezeki-Nya, masih mahu tinggal di bumi-Nya, maka carilah suatu tempat yang tersembunyi dan tidak dapat dilihat-Nya."

"Ya Abu Ishaq, mana mungkin Allah tidak melihat kita?" ujarnya. Sang ahli maksiat itu pun terdiam merenungkan petua-petua Ibrahim. Lalu ia kembali bertanya, "Ya Abu Ishaq, kini apa lagi syarat yang ke empat?"

"Kalau malaikat maut datang hendak mencabut ruhmu, katakanlah, "Tangguhkanlah kematianku. Aku ingin bertaubat dan melakukan amal sholeh." kata Ibrahim.

"Ya Abu Ishaq, mana mungkin malaikat maut mahu mengabulkan permintaanku itu." jawab lelaki itu. "Baiklah ya Abu Ishaq, sekarang sebutkan apa syarat yang ke lima?" tanyanya lagi.

"Kalau malaikat Zabaniyah hendak membawamu ke neraka di hari kiamat, janganlah engkau ikut bersamanya."

"Ya Abu Ishaq, jelas saja mereka (malaikat Zabaniyah) tidak akan mungkin membiarkan aku menolak kehendak-Nya." ujar lelaki itu.

"Kalau demikian, jalan apa lagi yang dapat menyelamatkanmu ya Abdullah?" tanya Ibrahim bin Adham.

"Ya Abu Ishaq, cukuplah! Cukup! Jangan engkau teruskan lagi, mulai detik ini aku mahu beristighfar dan mohon ampun kepada Allah. Aku benar-benar ingin bertaubat." ujar lelaki itu sambil menangis penuh penyesalan.

Kitakan hamba!

1 comments:

Srikandi permata said...

Allahurabbi..sungguh dpt muhasabah..
kerdilnya diri ini..
Allah itu Maha Kuasa..
jazakallah atas perkongsian yg bermanfaat ini.

Post a Comment