Sahabat Sejati

Tuesday, 30 March 2010

Harga sebuah ketenangan

“Dulu saya pernah di sanjung ramai tapi kini saya terus berbangga walaupun tidak lagi sehebat dulu.”

“Saya pula walaupun tidak menjadi penyanyi utama kumpulan dan hanya pemain gitar utama, turut terasa bahang kemasyhuran apabila gambar sering terpampang di dada akhbar.
Namun itu hanya sementara dan sekarang jiwa saya benar-benar tenang.”

(Kata-kata dua orang bekas artis yang pernah mengecapi zaman popular )


“Maka tetaplah kamu di atas jalan yang benar sebagaimana yang diperintahkan kepada kamu dan (juga) kepada orang yang telah bertaubat bersamamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Hud:112)

Antara kesenangan dan ketenangan ternyata ketara perbezaannya. Mungkin dengan beberapa lembar ringgit tidak sulit untuk memperolehi kesenangan. Namun belum tentu beroleh ketenangan dan ketenteraman, kerana bukan senang syarat tenang. Manakala jika tenang insya-Allah pasti melahirkan kesenangan. Itulah hakikat yang menjadi dambaan setiap manusia.
Sebahagian manusia beranggapan bahawa ketenangan itu hanya diperolehi dengan kesenangan, maka berlumba-lumbalah mencari kesenangan, menumpukkan kekayaan, rumah besar, kereta besar, kerjaya yang hebat dan sebagainya. Namun tercapaikah ketenangan.

Cerita ustaz

Disebut dalam sebuah kitab, seorang raja dihadiahkan orang sebuah piala minuman bertatahkan permata fairuz. Piala itu sangat cantik dan amat berharga. Raja sangat gembira menerima hadiah itu. Apabila seorang hukama datang berjumpa dengannya, raja itu bertanyakan kepadanya mengenai piala tersebut. Hukama itu berkata, “aku tidak lihat apa-apa dari piala itu kecuali bala dan fakir.”

Raja tercengang dan berkata, “mengapa kamu berkata begitu?” Hukama itu menerangkan, “kalau piala itu pecah, sudah tentu ia tidak boleh dibaiki lagi dan hati tuanku akan menjadi susah atas bala yang menimpa. Kalau dicuri orang pula, tuanku akan bersedih atas kehilangan itu dan berasa seperti seorang fakir. Bahkan sebelum tuanku mendapat piala ini, tuanku tidak ada rasa apa-apa bahkan senang dengan keadaan begini, tentu tuanku berasa amat sedih.”

Takdir Tuhan, selang beberapa bulan, piala yang disayangi raja itu pecah berkecai. Raja itu sangat sedih dan hampa atas kehilangan piala itu. Dia kembali berjumpa hukama itu dan mengaku atas kebenaran kata-katanya.

Kisah ini jelas membuktikan bahawa harta dunia yang kita sayangi tidak memberi apa-apa makna jika ia tidak dipandu atas dasar iman. Dan apa yang kita takuti ia pula menjadi satu musibah kepada kita.
Harga ketenangan
Ketenangan...ketenteraman...amat mahal harganya. Belum tentu diperolehi walaupun berharta dan memiliki segalanya. Oleh itu carilah formula ketenangan yang telah disediakan oleh agama. Pasti mujarab, pasti tidak kecewa.

Tiada kekuatan apa pun yang mampu menggoyahkan jiwa seseorang yang mendapat curahan rahmat Allah.

Tiada kegelapan apa pun yang dapat menyesatkan jiwa yang di dalam lindungan-Nya.

Tiada keresahan yang mampu merobek jiwa seseorang yang mendapat kasih sayang Allah.

Sebaliknya hati yang ‘terputus’ dengan tali ikatan Allah amat sulit untuk mengecap tenteramannya kehidupan. Demikianlah jiwa yang gelap tanpa sinar petunjuk-Nya, jalannya berliku dan bergelombang tanpa cahaya kebenaran-Nya.

“Wahai manusia, kamulah yang faqir dan berkehendak kepada Allah, dan Dialah Allah Yang Maha Kaya (tidak bergantung kepada apa jua pun) lagi Maha Terpuji.” (Al-Fathir: 15).

Monday, 29 March 2010

Belajar hikmah cara Socrates


Suatu hari, seorang pemuda datang kepada Socrates dan berkata, “saya mahu belajar dan tahu semua yang kamu tahu!”“Kalau itu yang kamu mahukan, mari ikut aku ke sungai”, jawab Socrates.
Dengan perasaan penuh ghairah, pemuda tersebut mengekori Socrates berjalan menuju ke sungai yang dimaksudkan. Apabila tiba di tebing sungai, Socrates memanggil pemuda tersebut, menyuruhnya merenung ke air.“Tengok betul-betul dalam air tu, apa yang kamu nampak?”, katanya.
“Saya tak nampak apa-apa pun”, jawab pemuda tersebut.
“Tengok betul-betul. Dekatkan lagi kepala kamu itu ke air”, tegas Socrates.
Apabila pemuda itu meniarap dan mendekatkan mukanya ke air, Socrates segera memegang kepalanya dan membenamkan ia ke dalam air! Pemuda tersebut meronta-ronta dan tangannya terkapai-kapai kelemasan. Terdesak!Bila mana pemuda tersebut kelihatan sudah seperti mahu lemas, Socrates menarik keluar kepalanya dan menyandarkan beliau ke tebing.
“Hoi orang tua. Engkau gila ke apa?”, tanya lelaki itu sambil terbatuk-batuk mencuba nafas.
“Engkau nak bunuh akukah?”, geram benar bunyinya.
“Semasa aku benamkan kepala engkau ke dalam air, apakah benda yang paling engkau hajatkan pada detik itu?”, tanya Socrates.“Aku nak bernafas, aku mahukan udara!”, jawabnya tegas.
“Jangan sekali-kali kamu tersilap fikir bahawa HIKMAH itu boleh diperolehi dengan mudah, wahai anak muda”, kata Socrates.
“Apabila kamu mahu belajar, seperti kamu mahu dan berhajat kepada udara sebentar tadi, barulah datang kepadaku”, tegas Socrates, menyimpulkan pelajaran pertamanya petang itu.
[petikan The 7 Habits of Highly Effective Teens - Sean Covey]

Sumber: Saifulislam.com

Sunday, 28 March 2010

Perjalanan hidup


Sunnah kejadian manusia. Diciptakan dari tanah, kemudian menjadi setitis air mani yang tampak hina. Kemudian menjadi segumpal darah beku dan beransur-ansur menjadi seketul daging.

Berganti purnama, maka sempurnalah kejadian dan tetaplah di dalam rahim ibu, alam kasih sayang. Lalu lahir ke dunia menjadi bayi yang tidak mengerti apa-apa. Kemudian menjadi kanak-kanak seterusnya remaja. Meniti usia menuju dewasa. Silih berganti masa kelemahan dan kekuatan. Sebahagiannya dimatikan oleh Allah SWT dan ada yang dilanjutkan usia sehingga setua-tuanya. Lalu kembali tidak mengerti apa-apa.

Hal itu menjadi ketentuan yang pasti, tidak terkecuali. Sesiapa yang memerhatikan akan hal ini dengan pandangan hati yang bersih, maka cukuplah ia menjadi pengajaran. Sumber keinsafan diri.

Dapatlah dimengertikan aturan, kekuasaan dan kebijaksanaan Allah SWT dalam mentadbir alam ini.
“Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian menjadi setitis air mani, kemudian menjadi segumpal darah, kemudian kamu dilahirkan sebagai bayi, kemudian kamu menjadi dewasa sampai tua. Diantara kamu ada yang dimatikan sebelum tua supaya kamu sampai kepada waktu yang ditentukan (hari kiamat) dan mudah-mudahan kamu memikirkannya.” (Al-Mukmin: 67).

Siapalah aku...

Saturday, 27 March 2010

Kerana dirimu amat berharga

Sesungguhnya setiap insan adalah hamba Allah yang diamanahkan supaya memelihara rohani dan jasmaninya. Ini adalah kerana dirinya bukanlah miliknya yang mutlak. Dirinya, fizikalnya serta tubuh badannya adalah milik Allah SWT.

Tidak seharusnya bagi setiap individu muslim yang beriman kepada Allah SWT merosakkan atau mencacatkan dirinya. Apatah lagi menghilangkan nyawanya. Ini termasuk dalam mengkhianati amanah Allah SWT. Segala nikmat yang dikurniakan seumpama kehidupan, kesihatan, harta kesenangan serta kebahagiaan adalah barang pinjaman yang perlu dijaga dan disayangi. Semua ini akan dipertanggungjawab dan dipersoalkan tatkala bertemu Allah SWT di kemudian hari.

"Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan.” (Al-Baqarah:195).

Agama yang menyelamatkan

Islam adalah agama yang paling lengkap dan sempurna. Islam adalah agama yang bersifat selamat dan menyelamatkan, dalam semua aspek kehidupan termasuk pemakanan dan kesihatan. Ia mewajibkan umatnya memilih makanan dan minuman yang halal dan baik. Dengannya akan memperolehi kesihatan jasmani dan keberkatan rohani.


“Wahai orang-orang yang beriman, makanlah dari jenis yang baik-baik dari apa yang direzekikan kepada kamu.” (Al-Baqarah: 172)


“Makanlah oleh kamu dari apa sahaja yang telah Allah rezekikan kepada kamu dari (jenis) yang halal lagi baik, dan syukurilah nikmat Allah jika sekiranya hanya Dia yang kamu sembah.” (An-Nahl:114).

Dalam ayat di atas jelas sekali tegasan Allah SWT mengkehendaki manusia memakan makanan yang halal dan baik. Larangan Allah pada sesuatu yang masuk ke dalam perut sama ada memberi mudarat atau tidak berkhasiat. Termasuklah benda-benda yang keji dan busuk seumpama rokok. Sesuatu yang kerap kali kita terlepas pandang.

Nabi Muhammad saw telah mengharamkan pengambilan apa sahaja jenis benda yang memabukkan termasuklah bahan-bahan yang boleh membahayakan kesihatan sehingga membawa kepada kesengsaraan, penderitaan dan kematian, dan tidak terkecuali bahan racun seperti nikotin yang terdapat dalam rokok. Sebagaimana yang disebut:

“Sesiapa yang meminum (mengambil) racun, kemudian sehingga membunuh dirinya, maka dia akan meminumnya pula di dalam neraka Jahanam dan kekal selamanya.” (Bukhari & Muslim).

Tidak seorang pun dari kalangan pakar pemakanan yang menemui apa pun kebaikan atau zat makanan di dalam sebatang rokok. Penagih rokok seolah-olah membeli penderitaan, pemusnah kebahagiaan dan kematian dengan harga yang mahal. Mereka seolah-olah membunuh diri hanya dengan cara menyedut asap dan kimia beracun dari rokok.


Diantara bahan kimia yang merbahaya di dalam setiap batang rokok adalah:

- Tar
- Nikotin
- Karsinogen
- Benzpyrene
- Phenols
- Ko-karsinogen
- Dan lain-lain

Menurut kajian, merokok merupakan penyebab utama berlakunya serangan kanser (barah) paru-paru. Asap tembakau mengandungi sebanyak lebih kurang 4000 jenis kimia yang berlainan. Sekurang-kurangnya 43 daripada bahan kimia ini di ketahui menyebabkan kanser. Terdapat juga bukti meningkat, bahawa seorang yang sering terdedah dengan hembusan asap rokok, dan mereka yang sering berada di persekitaran orang yang merokok (terutama pasangan perokok) boleh mengidap kanser paru-paru walaupun ia tidak merokok (perokok pasif). (Bahagian Pendidikan Kesihatan, kementerian Kesihatan Malaysia).

Maka dengan demikian jelaslah pengambilan atau menghisap rokok amat bertentangan dengan suruhan Allah agar orang-orang yang beriman memilih makanan yang halal lagi baik dan bukan yang keji dan busuk seperti rokok yang amat memudaratkan.

Sumber ketenangan???

“Aku kalau tak merokok sehari buntu rasanya, tak datang ilham.”

“Hilang rasa bosan bila kena sebatang.”

Memang ada yang mendakwa dengan merokok boleh mendatangkan ilham, inspirasi, memberi ketenangan jiwa, hati jadi tenteram. Namun itulah bukanlah keyakinan yang benar, kata-kata yang tidak berpijak di bumi nyata. Sekadar bahasa penyedap kata. Ini kerana menurut kajian pakar psikologi dan juga pakar kesihatan, nikotin yang terkandung di dalam rokok boleh mengurangkan oksigen ke otak sehingga boleh menambahkan lagi kerunsingan dan ketegangan fikiran.

Bagi seorang muslim, ketenangan hati dan jiwa yang tenteram bukanlah diperolehi dengan benda-benda yang memudaratkan dan merosakkan. Sebaliknya ketenangan hanya diperolehi dengan melakukan ibadat dan zikrullah.



“Orang-orang yang beriman dan tenteram hati mereka dengan mengingati Allah. Ingatlah dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.” (Ar-Ra`d: 28)

Justeru sebagai insan yang waras, marilah kita sama-sama tekadkan diri, berikrar untuk meninggalkan perbuatan yang sia-sia, khususnya merokok. Jika difikirkan seseorang yang merokok, yang dihisap adalah asap dan yang dihembus keluar juga adalah asap. Jadi dimanakah untungnya merokok. Kasihanilah orang lain disekeliling kita terutamanya keluarga yang terpaksa sama menghidu asap rokok.

Sama-sama kita memikirkannya, kerana dirimu amat berharga.



(Petikan akhbar Sinar harian Pahang: 27 Januari 2010)

Talian hayat untuk Gaza - menerobos tembok kematian

Lebih 1.5 juta orang penduduk Gaza meneruskan kehidupan seharian mereka dalam keadaan serba kesempitan dan kekangan akibat sekatan berterusan yang dikenakan oleh rejim Zionis Israel dan sekutunya.

Sekatan yang dikenakan sejak bermulanya Intifadah Al-Aqsa pada bulan November 2000 berterusan hingga ke saat ini, dimana rakyat Gaza dihalang dari mendapatkan hak asasi kemanusiaan – kebebasan untuk bergerak, mendapatkan pendidikan, bekalan makanan dan air – mereka diasingkan sama sekali dari dunia luar.

Israel menghina dunia dengan melanggar Konvensyen Geneva dan Mahkamah Keadilan Antarabangsa apabila terus membina Tembok Kematian, mengurung Palestin dengan tembok batu setinggi dari 8 hingga 15 meter. Tidak cukup dengan kurungan itu, kerajaan Mesir juga bertindak membina Tembok Besi bagi menutup sebarang laluan di sepanjang sempadan Gaza – Mesir.

Serangan brutal Zionis Israel kea atas Gaza dari 27 Disember 2008 hingga 18 Januari 2009 sama sekali meranapkan kehidupan di Gaza. Rumah kediaman, sekolah, universiti, hospital, kilang-kilang, jalanraya, malahan apa sahaja yang perlukan untuk kehidupan dirosakkan atau dimusnahkan. Setelah dimusnahkan sedemikian rupa, mereka dihalang dari mendapat bantuan luar, disekat dari turun ke laut dan diserang hampir setiap hari...dapatkah kita bayangkan kehidupan seperti itu?

Kini Gaza telah sekian lama dipisahkan dari kita – dari udara, darat maupun laut. Apakah cukup kita hanya terus bersimpati?

Inilah masanya untuk kita bergabung tenaga, fikiran dan sedikit dari apa yang kita miliki bersama masyarakat antarabangsa menentang kejahatan Zionis Israel dan sekutunya dengan menerobos sekatan yang mereka bina.

Ayuh kita mulakan langkah menghancurkan tembok kematian di Gaza. Jangan biarkan diri kita sekadar menjadi pemerhati yang membiarkan kerakusan Israel merobek hak manusia lain dari hidup dengan aman damai.
Layari: http://www.lifeline4gaza.org/

(Sumber: Risalah HALUAN Palestin/2010)


Thursday, 25 March 2010

Ceramah di PUTRA

DATANGLAH BERAMAI-RAMAI. MENDENGAR ISU-ISU SEMASA...



Tuesday, 23 March 2010

Itulah hati

Senangnya hatiku...
Sedihnya hatiku...
Sakitnya hatiku...

Ungkapan yang sering meluncur dari bibir sehari-hari.

Hati membentuk lahiriyah. Jika kehidupan lahiriyah baik dan menurut tuntutan Islam, maka sesungguhnya hati itu telah menerima pengaruh kebaikan. Demikianlah sebaliknya, kerana ia adalah raja.

Amat malang jika hati tidak diguna untuk merasai kebesaran Tuhan dan memahami kebenaran.

“Dan sesungguhnya Kami jadikan isi neraka Jahannam kebanyakan dari jin dan manusia. Mereka mempunyai hati, tetapi tidak memahami (petunjuk Allah) dengan hati itu. Dan mereka mempunyai mata, tetapi tidak mereka gunakan untuk melihat (jalan yang lurus). Dan mereka mempunyai telinga, tetapi tidak mereka gunakan untuk mendengar (yang hak). Mereka umpama binatang ternakan, bahkan mereka lebih sesat lagi. Merekalah orang-orang yang lalai (dari memahami ayat-ayat Allah). (Al-A`raaf: 179).

Sama-sama beringat...

Secebis nasihat


Sesungguhnya manusia dihadirkan ke dunia adalah semata-mata untuk mengabdikan diri kepada Allah SWT, iaitu dengan mematuhi segala perintah dan meninggalkan segala larangan-Nya. Sesungguhnya itulah matlamat utama. Sebagaimana yang telah difirmankan oleh Allah SWT di dalam Al-Quran:
“Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk mengabdikan diri kepada-Ku.” (Adz-Zariyat: 56).

Seseorang yang mengaku beriman dan bertaqwa hendaklah mengikhlaskan diri dalam melakukan ketaatan. Ini bermakna mentaati semua perintah Allah SWT tanpa persoalan yang remeh dan alasan yang temeh, dalam erti kata lain mencari jalan untuk melepaskan diri dari perintah syarak.
Daripada Abu Hurairah Abd al-Rahman ibn Sakhar radhiyallaahu ‘anhu, beliau berkata, aku mendengar Rasulullah bersabda,

“Apa yang aku larang kamu daripadanya, hendaklah engkau jauhkan diri daripadanya. Apa yang aku perintahkan kamu terhadapnya, maka hendaklah kamu lakukan ia dengan sepenuh kemampuan kamu. Sesungguhnya umat yang terdahulu daripada kamu, mereka menjadi binasa disebabkan oleh banyak persoalan mereka, serta khilaf perselisihan terhadap Nabi-nabi mereka” (Hadith riwayat al-Bukhari dan Muslim]

Apabila manusia berhati tulus, bersih maka ia tentu dicintai Allah SWT. Sebaliknya bilamana manusia memenuhkan dirinya dengan kesombongan serta melanggar batas-batas yang telah digariskan agama, maka ia akan menimbulkan kemurkaan Allah SWT. Lantas yang demikian itu akan menerbitkan titik-titik penyesalan di kemudian hari.

Semestinya setiap muslim dapat membezakan antara perbuatan yang baik dan tidak baik. Apakah perbuatan-perbuatan yang dapat menghadirkan bunga-bunga bahagia serta perbuatan-perbuatan yang mengundang sengsara, lalu menyesakkan dada.

“Sesiapa yang mentaati Allah dan Rasul-Nya serta takut dan bertaqwa kepada-Nya maka mereka adalah orang-orang yang mendapat kemenangan.” (An-Nuur: 52).

Firman Allah SWT seterusnya:

“Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Tuhannya yang tidak nampak oleh mereka, maka bagi mereka ke ampunan dan pahala yang besar.” (Al-Mulk: 12).

Demikianlah, ganjaran bagi mereka yang mentaati dan mematuhi perintah Allah SWT. Mereka menahan diri mereka dari runtunan hawa nafsu yang sentiasa mengajak ke arah kerosakan.

Ingatlah

Namun, manusia sememangnya sentiasa lalai, alpa terhadap sesuatu yang boleh membinasakan dan memudaratkannya. Kadang-kadang tanpa sedar mereka mendekatinya.

Umpama musafir yang berjalan di dalam kegelapan tanpa suluhan cahaya, pastilah ia tidak mengetahui halangan yang merintangi di hadapan. Maka tanpa disedari ia tentu akan melanggarnya. Justeru Allah SWT menurunkan Al-Quran melalui Rasul sebagai panduan. Petunjuk Al-Quran adalah seumpama cahaya yang terang benderang. Pembeza antara yang benar dan salah, penyuluh jalan yang lurus dan menyelamatkan.

Oleh itu marilah kita kembali kepada petunjuk Al-Quran. Mudah-mudahan dengan keberkatannya yang lupa menjadi ingat, yang ingkar menjadi taat. Seterusnya kembali kepada Allah SWT dalam keadaan redha dan diredhai.

“Jika kamu berada di petang hari janganlah menunggu waktu pagi, jika kamu berada di pagi hari janganlah kamu menanti waktu petangnya. Gunakanlah waktu sihatmu untuk hari-hari sakitmu, gunakan waktu hidupmu untuk menghadapi kematianmu.” (Riwayat Bukhari).

Friday, 19 March 2010

Kembara ukhuwah bumi Kelantan

Di hadapan Maahad Tahfiz Darul Anuar Pulau Melaka
Di hadapan rumah MB Kelantan Tuan Guru Nik Abd Aziz Nik Mat



Perkarangan Bangunan SUK Negeri Kelantan



Masjid Beijing Rantau Panjang



Di seberang sana adalah Negara Thailand



Tanda sempadan dua negara Malaysia - Thailand

Thursday, 18 March 2010

KARNIVAL ORANG MUDA GENG KITA

Datang Beramai-ramai...




Sunday, 14 March 2010

Cinta yang sejati


Kalimah cinta sering diungkapkan, tetapi adakalanya ungkapan itu tersasar dari makna sebenar. Akibatnya cinta menjadi kotor, jijik dan murahan. Sedangkan jika dilihat dari sudut yang benar cinta itu sifatnya suci, murni dan mahal harganya.

Fitrah manusia diciptakan dengan rasa cinta. Cinta pada diri sendiri, cinta pada keluarga, cinta pada agama, cinta pada harta, cinta pada tanahair dan 1001 cinta lagi.

“Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia kecintaan kepada syahwat (apa-apa yang diingini) iaitu wanita dan anak pinak, harta yang banyak dari jenis emas dan perak, kuda peliharaan yang terlatih, dan haiwan-haiwan ternakan serta kebun-kebun tanaman, semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia dan (ingatlah) pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu syurga).” (Ali-Imran: 14)

Menyintai dan dicintai adalah lumrah. Sebagaimana jasad yang memerlukan makanan, begitu juga hati yang memerlukan cinta. Dengan cinta lahirnya kasih sayang, kedamaian dan keamanan.

Kata hukama`: “Kita dapat mengubati penyakit fizik dengan ubat-ubatan. Tetapi satu-satunya ubat untuk kesepian, keputus asaan dan hilangnya harapan adalah kasih. Banyak di dunia ini yang mati kerana kurang makan, tetapi lebih banyak yang mati kerana haus cinta dan kasih sayang.”

Cinta yang sejati



Setiap mukmin dituntut supaya mencintai segala sesuatu di dunia ini selepas daripada mencintai Allah. Mencintai Allah hendaklah mengatasi segala kecintaan, hingga sanggup mengorbankan apa sahaja. Cinta Allah cinta yang paling agung, cinta yang hakiki dan sejati.

Cinta hakiki ialah cinta yang ditautkan di antara hati dan akal. Tautan yang dapat dirasakan kegadirannya, walaupun tanpa dilihat kerana yang bercantum adalah hati dan disimpul kemas oleh tali Allah. Tidak sekali-kali terlerai oleh badai nafsu dan dunia yang menggoda.

Bayangkan bagaimana besarnya kebahagiaan dan bertuahnya kita jika terpilih untuk mendapat cinta Allah. Cinta Allah memutikkan kebahagiaan, memudarkan kepahitan. Cinta Allah melahirkan ketenangan, menyingkirkan keresahan.

“Allah itu indah dan Dia suka pada keindahan”, demikianlah ungkapan tinggi sabda junjungan Rasulullah saw pada menyatakan sifat kesempurnaan Allah SWT, suci dari sifat kekurangan. Fikirkan, indahnya cinta kerana dicipta oleh Allah Yang Maha Indah.

Setiap perkara itu nampak cantik dan indah apabila ada peraturan. Dimanakah cantiknya permainan bolasepak? Cantiknya permainan itu kerana ada peraturan dan undang-undang. Bayangkan jika permainan bolasepak tiada peraturan, pemain bebas memegang bola, boleh bermain kasar atau pun memukul pemain lain sesuka hati serta pemain boleh membawa bola ke mana sahaja hatta keluar stadium. Tentu lucu bukan?

Begitulah cinta, Allah mengurniakan rasa cinta dan Dia juga membekalinya dengan peraturan cinta. Dengan peraturan, maka cinta akan menjadi cantik dan indah. Cinta membahagiakan dan mententeramkan jiwa.

Hukum atau peraturan cinta perlu dipatuhi dan diikuti agar maksud penciptaannya tercapai. Selama mana peraturan ini dijaga selagi itulah cinta akan terpelihara dari kekotoran noda dan dosa. Cinta menjadi penyelamat dan menyelamatkan, bukan merosakkan dan meruntuhkan.

Contohilah cinta para sahabat kepada Allah dan Rasul-Nya. Bagaimana mereka semua menunjukkan rasa cinta mereka. Walaupun diancam, diugut namun sedikit pun tidak berganjak, kerana cinta telah bersemi kukuh di dalam hati. Nama-nama seperti Abu Bakar As-Siddiq yang sanggup membiarkan tangannya dipatuk ular demi semata-mata untuk melindungi Rasulullah. Lihat pula bagaimana Jaafar ibn Abi Thalib yang dicantas kedua tangannya di medan Mu`tah, semata-mata cinta kepada Islam. Kenanglah pula pengorbanan Mus`ab bin Umair yang tega meninggalkan segala kemewahan hidup. Sejarah mencatatkan dia mati dalam keadaan tidak cukup kain kafan, dia yang dulunya sebelum Islam terkenal dengan wanginya athar yang dipakai. Serta ramai lagi para sahabat yang cinta mereka kepada Allah dan Rasul amat mengagumkan. Cinta sepenuh hati.

Carilah cinta sejati berdoalah, semoga akan ketemu akhirnya

Maha Suci Allah yang bersifat dengan kemurahan lalu menganugerahkan kasih sayang dan melimpahkan rasa cinta ke dalam hati-hati makhluk-Nya.

Tetapi, lahirkah kecintaan kita kepada Allah, disudut manakah Allah kita letakkan dalam hati kita?

Ya Allah aku cintakan-Mu, sudikah Kau membalas cintaku?


Friday, 12 March 2010

Ketentuan yang pasti

Innaa Lillaah wa Innaa Ilayhi Raaji’uun...

Pagi semalam saya menerima panggilan telefon dari Syeikh Azlan yang memaklumkan bahawa ayah kepada seorang sahabat kami telah kembali ke rahmatullah.

"Anta datang ke tanah perkuburan, kita nak menggali liang," pesannya sebelum mengakhiri perbualan.
Segera saya menukar pakaian, lalu menuju ke tanah perkuburan untuk membantu apa-apa kerja yang patut.

Kelihatan beberapa sahabat telah pun berada di sana. Saya segera menyertai mereka.

Terdengar juga cakap-cakap diantara mereka dihujung telinga, “tak sangka semalam di masjid nampak sihat elok bergurau, berborak.”

“Yelah, selepas isya` semalam saya berborak lama dengannya, ok je,” balas yang di sebelahnya.

“Nak buat macam mana, dah sampai masa,” celah sahabat seorang lagi.

Ada yang mengangguk.

Benar, di masjid semalam beliau kelihatan sihat, tanpa menunjukkan apa-apa kelainan. Bergurau senda dengan ahli jemaah yang lain. Namun siapa sangka pada tengah malamnya beliau telah dijemput oleh malaikat untuk menemui Tuhan Yang Maha Pengasih. Meninggalkan segala-galanya.

Kematian itu pasti

“Dan tidaklah Kami jadikan kekal manusia yang diciptakan sebelum kamu, apakah jika kamu dimatikan maka mereka itu tetap kekal? Setiap jiwa pasti akan merasai kematian, dan Kami akan timpakan fitnah bagimu berupa keburukan dan kebaikan. Dan kepada Kamilah nanti kamu semua dikembalikan.” (Al-Anbiya`: 34-35).

Demikianlah tatkala telah tiba waktunya, maka yang kaya atau miskin, yang kuat maupun lemah, yang cantik atau buruk akan melaluinya. Kerana kematian itu pasti tanpa kecuali. Mana mungkin ada yang terlepas darinya. Ia tidak akan dipercepat atau diperlambat walaupun sedetik cuma.

Maka bermulalah episod perjalanan yang panjang, yang mungkin akan menjadi dahsyat keadaannya. Penghijrahan dari alam dunia ke alam barzakh, dari alam fana' menuju negeri kekal abadi.

Itulah kematian, tiada satu pun tempat menyelamatkan diri daripadanya
Manakala ia telah datang, maka diangkatlah usungan jenazah kerananya
Kita hanya boleh berharap semoga selamat dalam menempuhnya
Dan semoga harapan kita ini tidak sia-sia belaka.

Kita bangun istana-istana dan gedung-gedung nan tinggi
Padahal kita tahu bahawa kita akan binasa dan akan mati
Hanya kepada Allah kita adukan keresahan hati ini
Diwaktu para penasihat kematian setiap waktu menasihati.

Sekalung takziah buat sahabat. Kita jua pasti akan menyusul sebagai mematuhi fitrah yang hidup. Siapa yang dulu siapa yang kemudian...Al-Fatihah.

Thursday, 11 March 2010

Munajat seorang hamba

Munajat (Ust Asri & Rabbani)

Tuhan
Kubisikkan kerinduan,
keinsafan, pengharapan...

Tuhan
Kusembahkan pengorbanan
Membuktikan kecintaan...

Bisikan ku untuk-Mu
Munajatku pohon restu
Semoga cintaku bukan palsu
Pada desiran penuh syahdu
Gelombang lautan rinduku

Munajatku dalam syahdu
Merindui maghfirah-Mu
Mardhiyah-Mu dalam restu
Harapan tulusnya hatiku

Ku rindukan pimpinan-Mu
Keagungan-Mu dalam doaku
Kebesaran pada kudrat-Mu
Ia membina rohaniku

Ujian kepahitan di dalam kehidupan
Padanya ada kemanisan
Ketenangan dan kebahagiaan
Bayangan syurga idaman...

Syahdu...

Terasa diri bagaikan lebur dalam keindahan bait-bait kata yang tersusun. Dialun bersama melodi menjadi gurindam. Gemersik suara menggetarkan perasaan.

Titis-titis jernih bergenang, antara keasyikkan dan kenangan lalu. Atau mungkin jua kerana dosa-dosa semalam. ..

Kerdilnya diri hamba tatkala memohon belas ihsan, disebalik keagungan dan kebesaran Tuhan. Tenggelam timbul sifat kehambaan, moga terenjis jua sekelumit rahmat dan keampunan-Nya.

Gambaran kehambaan diungkap dengan penuh kerendahan. Munajat seorang hamba kepada `Kekasih` yang abadi. Rintihan kerinduan, keampunan dipohonkan, harapan didambakan. Moga-moga lahir kecintaan.

Ya, moga lahir kecintaan... kerana cinta Mu Tuhan tidak mengecewakan.

(Al-Fatihah buat Allahyarham Ust Asri Ibrahim, semoga dilimpahi rahmat dan keampunan-Nya).





Friday, 5 March 2010

Memburu ilmu

“Tidak sepatutnya semua orang mukmin itu pergi ke medan perang. Mengapa tidak satu rombongan dari tiap golongan pergi untuk mempelajari dengan mendalami ilmu agama agar mereka dapat memberikan peringatan (pelajaran) kepada kaumnya apabila mereka sudah kembali. Mudah-mudahan mereka dapat berjaga-jaga.” (At-Taubah: 122)

Fitrah manusia tidak berilmu dan tidak akan cukup ilmu, melainkan apa yang di ajar oleh Allah SWT.

Dalam mengharungi liku-liku perjalanan hidup, bekalan ilmu menjadi panduan serta cahaya mencari jalan 'pulang'.

Di ketika dirimu masih ditemani kesihatan dan kelapangan, maka kikislah sifat jemu yang melekat di jiwa. Agar nanti terpancar cahaya cerminan hati.
Usirlah kemalasan yang berterbangan lalu hinggap mengeras di hati, agar ia lembut bak tanah disirami air.

Sepatah kata ulama`: Sebagaimana bumi yang hidup dengan air dari langit, demikianlah hati yang memerlukan wahyu dari langit jua untuk hidup."

Ianya adalah ilmu.

Justeru itu belajarlah, carilah ilmu biarpun telah lewat usiamu. Kerana jiwa yang sakit itu akan 'menyakitkan' empunya diri. Kerana jiwa yang mati itu akan 'mematikan' empunya jasad. Hilangkanlah kekeruhan dan kegelapan. Sinarilah jiwa seumpama suria menyinari seluruh pelusuk buana.

“Katakanlah apakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui? Sebenarnya hanya orang yang berakal sihat yang dapat menerima pengajaran.” (Az-Zumar: 9)

Selamat kembali ke alam pelajar....buat diriku.

Seeru `ala barakatillah.