Sahabat Sejati

Saturday, 20 June 2015

Selamat memburu taqwa, duhai si mukmin!


Pantasnya putaran waktu. Siang dan malam silih berganti. Terasa bagaikan baru semalam Ramadhan meninggalkan kita. Kini Ramadhan kembali menjelma, ada yang gembira, ada yang biasa-biasa tidak kurang juga yang duka dan nestapa. Namun, bagi orang yang beriman Ramadhan menjadi tetamu yang amat dirindui, kerana rahmat dan keampunan yang ada di dalamnya. Di dalam bulan Ramadhan inilah semua orang Islam diwajibkan berpuasa, satu amalan yang amat tinggi nilainya di sisi Allah SWT. 

Kita sebagai umat Islam amatlah beruntung kerana dianugerahkan oleh Allah SWT hadiah yang amat istimewa ini, sehingga Allah sendiri yang membalas ganjarannya. Apa jua ibadat yang kita lakukan dalam bulan Ramadhan ini pahalanya berlipat kali ganda. 

Allah SWT berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana ianya diwajibkan ke atas orang-orang yang sebelum kamu, mudah-mudahan kamu bertaqwa (kepada Allah SWT).” (al-Baqarah:183) 

Ayat ini merupakan tema yang penting yang perlu kita fahami dan hayati apabila memasuki gerbang Ramadhan. Ia bukan sahaja menjelaskan tentang perintah berpuasa di bulan Ramadhan tetapi merupakan satu penegasan terhadap kesan dan natijah dari ibadah puasa yang dilaksanakan. Apa yang perlu dicapai dalam proses puasa adalah ‘taqwa’. 

Menurut Dr. Wahbah az-Zuhaili dalam menafsirkan ayat surah al-Baqarah 183, bahawa ibadah puasa melahirkan ketaqwaan kepada Allah SWT melalui beberapa faktor: 

1 - Puasa mendidik jiwa untuk takut kepada Allah SWT dalam keadaan sembunyi dan terbuka. Ini kerana tiada siapa yang memantau dan memerhati seseorang yang berpuasa melainkan Allah SWT. (Seseorang boleh makan lalu berpura-pura lapar di hadapan manusia tetapi tidak di hadapan Allah SWT). 

2 - Mengekang ketelanjuran syahwat dan meringankan pengaruh serta penguasaannya. (Lantaran puasa melemahkan gelora nafsu). 

3 - Mencetus naluri yang peka dan bersifat belas simpati terhadap insan yang lain. (Lapar sewaktu berpuasa adalah mengingatkan kita kepada mereka yang miskin dan tidak bernasib baik). 

4 - Ibadah puasa memahamkan kita pengertian persamaan kedudukan taraf orang-orang kaya dan miskin (Di sisi Allah SWT). 

5 - Meletakkan kehidupan insan dan pengurusannya di atas sistem (yang benar dan menepati fitrah) dan mendisiplinkannya. 

 6 - Memulihkan struktur dalaman tubuh, menguatkan kesihatan dan membebaskan jasad dari sebarang unsur yang boleh memudharatkannya. (Tafsir al-Munir: Juzuk ke-2 m/s: 130) 

Rebutlah peluang untuk menjadi muttaqin.

Marilah kita berlumba-lumba merebut tawaran dan anugerah daripada Allah SWT ini. Semua hari-hari Ramadhan adalah waktu yang mulia. Janganlah kita menjadi orang–orang yang tidak mendapat manfaat dan ganjaran yang besar di bulan Ramadhan ini. Sebagaimana malaikat Jibril menerangkan kepada Baginda saw bahawa orang yang tidak mendapat pengampunan dalam bulan Ramadhan ini adalah orang-orang yang benar celaka dan malang. 

Sabda Rasulullah saw ketika menaiki mimbar di Madinah: "Sangat malang, orang yang berkesempatan melalui Ramadhan tetapi tidak diampunkan dosanya." (Riwayat Ibnu Khuzaimah dan al-Baihaqi) 

Oleh itu, sama-samalah kita memohon keampunan kepada Allah SWT sempena Ramadhan ini. Isilah masa dengan beribadat dan melakukan ketaatan sebanyaknya, kerana kita tidak tahu adakah kita dapat menghabiskan Ramadhan sehingga penghujungnya. 

Ya Allah! Terimalah amal kami yang sedikit dan cacat bergelumang dosa ini. Sesungguhnya kami gembira dengan kedatangan Ramadhan ini. Sampaikanlah kami sehingga penghujung Ramadhan ini. Kami memohon sepenuh hati kami, ampunkanlah dosa-dosa kami dan jauhkanlah kami dari azab neraka-Mu yang dahsyat itu. Amin...

2 comments:

paridah said...

assalam...aamiin terinalah doa hamba-Mu ini ya Allah...

iryanty ahamad said...

asalamualaikum saudara....amin...semoga ramdhan kali ini lebih baik dari tahun lepas..insyallah :-))

Post a Comment