Sahabat Sejati

Wednesday, 22 February 2012

Sejujurnya demikian...


Ada waktunya untuk menulis sebaris ayat pun terlalu sukar, tatkala kekontangan cetusan ilham dan idea. Walau segenap usaha diperah, semakin buntu jadinya. Itulah yang sering berlaku dan menjadi kebimbangan yang amat menghantui. Tidak dinafikan, bukan mudah untuk menulis dengan akal yang lemah dan terbatas ini.

Namun, kebimbangan ini saya redakan dengan keyakinan dan kesedaran bahawa cetusan ilham adalah milik mutlak-Nya. Hanya Dia yang boleh memberikan kepada sesiapa yang yang dikehendaki. Kerana itu seringkali saya berdoa:

“Ya Allah, aku bermohon kepada-Mu, ajarkanlah kepada diriku apa yang boleh dikongsi bersama para hamba-Mu yang lain, dan jadikanlah ia sesuatu yang bermanfaat di dunia dan akhirat. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mengetahui segala-galanya.”

Sesungguhnya kemampuan untuk menabur budi, memberi sesuatu kebaikan kepada manusia lain, hanyalah semata-mata dengan keizinan-Nya. Allah menegaskan di dalam firman-Nya:

“Dan tiadalah kamu berkemahuan (melakukan sesuatu perkara) melainkan dengan cara yang dikehendaki Allah. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana mengatur sebarang perkara yang dikehendaki-Nya).” (al-Insan:30)

Justeru, saya menulis dan terus menulis dalam bertatih. Keinginan hanya satu, mahu berkongsi seberapa banyak kebaikan. Mungkin ia hanyalah coretan yang sangat kerdil jika mahu dibandingkan dengan karya-karya mereka yang dikurniakan limpahan lautan ilmu yang luas. Sejujurnya saya mengakui.

Hari ini saya melihat, andai hanya ada seorang daripada ribuan pembaca Kembara Mencari Hamba yang mendapat manfaat daripadanya, sememangnya ia amat bermakna dan merupakan nikmat yang besar bagi saya. Tiada lafaz sebaiknya yang mampu saya ucapkan melainkan dipanjat kesyukuran yang tidak terhingga.

"Ini adalah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk menguji adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenang nikmat pemberian-Nya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka sesungguhnya faedah syukur itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan barangsiapa yang ingkar, (maka tidak menjadi masalah kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Pemurah." (an-Naml: 40)

Seringkali pula saya memikirkan, siapalah saya... Siapalah saya untuk menyampaikan tinta-tinta nasihat, layakkah saya sedangkan ilmu yang dimiliki tidak setinggi mana, malahan saya amat merasakannya ketika muhasabah diri dalam keheningan, saya punya kelemahan dan kekurangan yang amat ketara sekali. Diri ini sentiasa bergelut di antara taat dan ingkar, ingat dan lupa. Hakikatnya berterusan tewas dalam kelalaian dan kelekaan.

Ada juga sahabat-sahabat yang tidak dikenali hadir mencoretkan rasa terima kasih kerana berjaya membangkitkan semangat dan kekuatan diri dek tulisan di Kembara Mencari Hamba yang biasa ini. Apa yang saya rasakan, teruja? Malu sendiri? Keliru? Ya, semua itu bercampur baur, sehinggakan saya terasa seperti bersalah pada diri sendiri. Sepatutnya saya yang terlebih dahulu mengambil peringatan dan manfaat hasil dari coretan itu.

Namun, niat saya hanya satu, ingin berkongsi kebaikan. Saya tahu, selama mana kita istiqamah dengan usaha menyeru kepada ketaatan kepada Allah SWT, sama ada melalui lidah ataupun pena, ia pasti akan menjadi sebahagian dari amal soleh di sisi-Nya.

Lebih dari itu, seandainya kita berusaha membantu orang lain dengan kemampuan yang ada, insya-Allah, Dia pasti akan membantu tatkala giliran kita pula dirundung kesusahan.

Percayalah...

2 comments:

subuhmenjelma said...

mohom share ya akhi..syukran =)

syamilsynz said...

Smoga dapat ikhlaskan diri dalam menyampaikan..

Post a Comment