Sahabat Sejati

Wednesday, 29 February 2012

Miskin harta kaya jiwa

Satu cerita...

Suatu hari, seorang bapa dari sebuah keluarga yang kaya-raya membawa anak lelakinya ke dalam sebuah kampung dengan tujuan menunjukkan kepada anaknya itu kehidupan orang-orang miskin. Mereka bermalam selama beberapa hari di sebuah ladang yang didiami oleh golongan yang sangat miskin.

Di dalam perjalanan pulang, si ayah bertanya kepada anaknya, "Macam mana percutian kita kali ini?"

Si anak menjawab, "Menarik dan hebat, ayah."

"Kamu sudah melihat sendiri bagaimana susahnya kehidupan mereka yang tidak berharta?"

"Ya," jawab si anak.

Bertanya lagi si ayah, "Jadi, apa yang kamu dapat kali ini?"

Lalu si anak tadi memberikan jawapan yang agak panjang,

"Kita ada dua ekor anjing dan mereka ada empat. Kita ada kolam yang terletak di tengah-tengah taman tetapi mereka mempunyai sungai yang tidak berpenghujung. Kita ada lampu yang diimport di taman kita tetapi mereka ada bintang-bintang di langit pada waktu malam. Keluasan tanah kita sehingga ke halaman hadapan tetapi mereka mempunyai keluasan sehingga ke kali langit,"

"Kita tinggal cuma di atas tanah yang kecil sedangkan mereka mempunyai padang yang sangat luas saujana mata memandang. Kita ada pembantu untuk membantu kita tetapi mereka memberi pertolongan, bukan meminta. Kita membeli makanan kita tetapi mereka menanam sendiri makanan mereka. Kita ada dinding sahaja untuk melindungi kita sedangkan mereka mempunyai sahabat handai yang melindungi mereka,"

Si ayah terdiam mendengar jawapan anaknya. Si anak tersebut kemudiannya berkata, "Terima kasih, ayah, kerana menunjukkan kepada saya betapa miskinnya kita." (sumber: FB)

Miskin harta kaya jiwa

Sesungguhnya harta kekayaan yang bertimbun bukanlah ukuran untuk meletakkan seseorang itu orang kaya, meskipun orang ramai menggelarnya jutawan. Berapa banyak manusia yang memiliki harta yang banyak tetapi sebenarnya dia hidup dalam kefakiran. Orang yang banyak harta ada kalanya belum memberikan kepuasan kepada jiwanya, siang hari dihambat kesibukan mencari harta, manakala malamnya pula sukar melelapkan mata kerana keluh menjaga harta.

Jika orang kaya tidak tenteram jiwanya, orang miskin apatah lagi. Orang kaya resah bimbangkan hartanya dicuri orang, manakala orang miskin mungkin resah memikirkan untuk mencari harta buat kehidupan. Jika demikian, apa beza keduanya jika masing-masing berkeluh kesah.

Oleh itu, nilai kekayaan menurut pandangan Islam bukan diukur dengan harta yang banyak, tetapi ianya terletak pada jiwa. Sekiranya jiwa kaya, ia akan melapangkan hati dan melahirkan kebahagiaan, biarpun miskin harta.

Namun, jika miskin jiwa sudah tentu akan menjadikannya resah dan gelisah biarpun kekayaan yang menimbun di sekeliling.

ليس الغنى عن كثرة العرض، ولكن الغنى غنى النفس
"Kekayaan bukanlah banyaknya harta, tetapi kekayaan adalah kekayaan hati." ( Riwayat Bukhari dan Muslim )

4 comments:

Bella said...

As'salamualaikum , izin share . JazaakALLAHu Khaira

abuikhwan said...

silakan dengan rendah hati...

RAPI PTSS said...

MOHON SHARE..

dah share pun.syukran.. =)

Ckin Kembaq said...

tersentuh..

Post a Comment