Sahabat Sejati

Sunday, 12 December 2010

Suami langgar sumpah, kahwin lagi

Soalan:

Ini adalah masalah peribadi tetapi boleh dikongsi pengajarannya. Suami saya berkahwin seorang lagi. Kami bergaduh besar di hadapan anak-anak dan berakhir dengan suami saya melafazkan talak tiga ke atas isteri barunya, dan diikuti dengan sumpah bahawa dia tidak akan berkahwin lagi selepas itu hinggalah dia mati. Tetapi selepas enam bulan kemudian, terbongkar lagi rahsianya dia berkahwin lagi. Apa jadi dengan sumpahnya? Suami saya sekarang ini menghadapi sakit ganjil kononnya dimakan sumpah.

Jawapan:

Sumpah yang suami anda buat itu sumpah yang bagaimana, adakah sumpah syarie, atau cakap kosong (sumpah lagha), seperti katanya, "Sumpah aku tak akan kahwin lagi hingga aku mati" atau kalimah seumpama dengannya. Sumpah yang seumpama ini bukanlah sumpah syarie tetapi lagha dan tidak ada sebarang kesan, "lagh ul yamin" sumpah tak pakai.

Akan tetapi kalau ia benar-benar bersumpah dan bukan main-main dengan menggunakan lafaz sumpah syarie, seperti memulakan sumpah dengan wallahi, wabillahi, watallahi atau satu sahaja daripada tiga lafaz itu dan sambung dengan "saya tidak akan kahwin lagi hingga mati", maka itu sumpah sempurna yang ada hukum-hakam, di dalam al-Quran.

Allah SWT menyebut di dalam surah al-Maaidah ayat 89, Allah berfirman yang bermaksud "Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah kamu yang tidak disengajakan untuk bersumpah, akan tetapi Dia akan menghukum kamu disebabkan sumpah yang benar-benar kamu bersumpah (sungguh-sungguh bersumpah) maka jika dilanggar sumpah itu maka kafarahnya (dendanya) memberi makan kepada sepuluh orang miskin daripada jenis makanan yang kamu biasa beri kepada keluarga kamu atau memberi pakaian kepada mereka ataupun memerdekakan seorang hamba yang beriman, ataupun jika tidak dapat melaksanakan kafarah tersebut maka hendaklah dia berpuasa tiga hari demikianlah itu kafarah untuk menebus sumpah kamu, dan apabila kamu bersumpah peliharalah sumpah kamu dengan tidak melanggarnya, demikianlah Allah jelaskan kepada kamu hukum-hukumnya agar kamu bersyukur kepadanya..."

Namun demikian menurut hukum syarak kalaulah seseorang itu bersumpah kerana ada keperluan maka bersumpahlah untuk mentaati perintah Allah seperti mahu bangun solat tahajjud, atau berpuasa sunat, atau bersedekah untuk fakir miskin atau pun sebagainya kerana Allah, itulah yang baiknya dalam sumpah.

Adapun seseorang yang bersumpah untuk tidak melakukan perkara yang dituntut syarak, seperti sumpah tidak akan berkahwin langsung, atau bersumpah tidak akan ke masjid, ataupun bersumpah tidak akan bersolat, maka syarak menyarankan langgarilah sumpah itu kerana melakukannya adalah lebih baik dari mentaati sumpah yang berlawanan dengan hukum syarak, jika melanggari sumpah tersebut maka bayarlah kafarah kerana melanggari sumpah tersebut.

Membayar kafarah sumpah bukan satu kerugian kerana ia sebahagian ibadah, bagi kes yang dirujuk tadi suami anda mungkin ada keperluannya untuk berkahwin lagi, jika ada keperluan untuk berkahwin lagi maka ada kahwin yang hukumnya wajib, seorang lelaki Islam atas keperluan yang sesungguhnya perlu boleh berkahwin sehingga empat isteri. Suami anda mungkin salah seorang dari itu.

Mungkin, kalau berkahwin itu satu keperluan maka hukumnya wajib pula, maka dia langgarilah sumpah itu dan berkahwin lagi seorang dan jika sudah berlaku dia bayarlah kafarah sumpah itu. Wallahu a`lam.

Sumber: Bersama Dato` Dr. Harun Din
Harakah bilangan: 1577

4 comments:

immukmin said...

tq...hehe..nice entri akhi =)..terima kasih...

Mas2ra said...

=) baru tau. thnkzz^^

||aLeaSaRa|| said...

salam,itulah nak pesan pada diri sendiri dan pada semua juga kalau dah kawin...mulut memang kena jaga.Kadang2 amarah menguasai samapi tak boleh berfikir secara rasional.Sumpah bukan boleh dilafazkan semudah i Luv U.

abuikhwan said...

semoga memberi kebaikan kepada semua

Post a Comment