Sahabat Sejati

Thursday, 21 December 2017

Solatullah wasalamuhu `ala Rasulillah (31)

Sambungan daripada : Solatullah wasalamu `ala Rasulillah (30) di bawah tajuk: Jibril Turun Membawa Wahyu

Gua Hira` ~ sumber foto

Baginda membawa bekal makanan yang mencukupi sepanjang ibadah tersebut. Kemudian, setelah bekal makanan habis, baginda pulang menemui Khadijah untuk mengambil bekalan makanan yang sama. Akhirnya, ketika baginda berada di Gua Hira', datanglah kebenaran kepada baginda.

Malaikat Jibril mendatangi baginda dan berkata, "Bacalah!" Baginda menjawab, "Saya tidak boleh membaca." Baginda menyatakan, "Jibril merangkulku dengan kuat sehingga aku keletihan. Selepas itu dia melepaskanku. Dia kembali memberi perintah kepadaku, "Bacalah!" Maka kujawab, 'Aku tidak boleh membaca'. Maka Jibril merangkulku dengan kuat hingga aku keletihan.

Perbuatan itu berlaku sebanyak tiga kali. Akhirnya Jibril melepaskanku dan membacakan wahyu, 

"Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk), Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan, Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya." (Al-Alaq: 1-5) 

Selepas kejadian itu, Rasulullah saw pulang dengan hati yang gementar. Baginda menemui Khadijah binti Khuwailid. Baginda berkata, "Selimutilah aku, selimutilah aku." Keluarganya yang ketika itu berada di situ lantas menyelimuti baginda hingga baginda berasa tenang.

Khadijah bertanya kepada baginda, "Apakah yang terjadi kepadamu?" Baginda menceritakan kejadian yang baginda alami dan berkata dalam nada risau, "Sesungguhya aku takut pada diriku sendiri."

Khadijah menenangkan baginda, "Jangan takut. Demi Allah, Allah tidak akan menghinamu selamanya. Sesungguhnya kamu orang yang gemar menyambung tali silaturrahim, memikul amanahmu sendiri, memberi kepada orang yang tidak berpunya, menjamu tetamu dengan penuh hormat serta menolong sesiapa sahaja yang berusaha menegakkan kebenaran."

Kemudian Khadijah membawa Nabi Muhammad menemui Waraqah bin Naufal bin Asad bin Abdul Uzza, anak bapa saudara Khadijah. Waraqah ialah orang yang memeluk agama Nasrani pada masa jahiliah. Dia giat menulis kitab dalam bahasa Ibrani. Dia juga menulis sebahagian Injil dalam bahasa Ibrani. Umurnya telah tua dan matanya pula buta.

Khadijah berkata kepadanya, :Wahai anak bapa saudaraku, tolong dengar cerita anak saudaramu ini." Maka Waraqah bertanya pada Nabi Muhammad, "Wahai anak saudaraku, apakah yang kamu saksikan?" Rasulullah saw pun bercerita kepadanya tentang apa yang baginda alami.

Mendengar penerangan itu, Waraqah berkata, "Inilah namus (tanda kenabian) yang pernah Allah turunkan kepada Musa. Semoga aku masih hidup ketika kaummu mengusirmu." Rasulullah saw bertanya, "Adakah mereka akan mengusirku?" Waraqah menjawab, "Ya. Setiap yang datang membawa berita seperti yang engkau bawa, pasti dia akan dimusuhi. Jika aku masih diberi kesempatan hingga hari itu, aku akan menolongmu setakat kemampuanku."

Sayangnya, harapan Waraqah tidak kesampaian. Dia meninggal ketika wahyu berhenti turun sementara waktu.(1)

RUJUKAN:

(1) Sahih al-Bukhari, jil. I, hal. 2-3. Al-Bukhari meriwayatkan juga dengan sedikit perbezaan lafaz dalam kitab tentang tafsir dan kitab tentang tabir mimpi.

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

Bersambung...

4 comments:

Etuza Etuza said...

Selawat ke atas nabi junjungan..nabi mumahhad saw pilihan Allah turunkan alquran dan awal membaca ..Subahanallah

paridah said...

Assalam ustaz moga sht sjhtera sekeluarga...selawat dan salam keatas junjungan rasul yg mulia.

Normala Saad said...

Salam Abu, semoga berada dalam keadaan baik dan sihat. Lama tak melawat kesini.

Jaja said...

Seronok baca himpunan sirah nabi di sini.. teruskan menulis ya ustaz :)

Post a Comment