Sahabat Sejati

Thursday, 16 April 2015

Kisah Umar Abd Aziz dan merendah diri - update

Saya mengemaskan sila, menunggu butir-butir mutiara ilmu yang akan disampaikan oleh ustaz Ramli. 

Pandangan dialih ke kiri dan kanan. Tidak ramai yang menunggu. Ada yang sudah mengangkat punggung seusai solat maghrib tadi. Ada yang duduk di luar berborak sambil menghisap rokok. 

"Dah pandai belaka barangkali," bisik hati kecil saya, nakal. Tersenyum saya sendirian.

"Hah, apa yang kamu senyum sorang-sorang ni," tegur pakcik Hasan disebelah.  

"Tak ada apa-apa." 

Alhamdulillah, amat menarik kuliah pada malam itu. Cukup teruja saya mendengarnya. Laju tangan saya mencatat butir-butir pengajaran sebagai nota ilmu. Sekurang-kurangnya ada sesuatu yang boleh saya bawa pulang. Tidaklah dikatakan pergi berlenggang, balik berlenggang.

Teringat kata-kata murabbi di waktu belajar dahulu agar sentiasa membawa pen dan kertas. “Kemana sahaja kamu pergi pastikan ada pen dan kertas untuk mencatat, itu syarat dalam menuntut ilmu. Jika kamu menuntut ilmu tanpa membuat sebarang catatan, itu seumpama kamu menulis di atas takungan air. Tidak akan memberi bekas apa yang disampaikan.” Saya memegang erat azimat sang murabbi. 

Apa yang ingin saya kongsikan adalah kisah yang diceritakan oleh ustaz Ramli, kisah Khalifah Umar Abd Aziz yang amat masyhur dengan sifat tawadhuknya. 

Kisah Umar Abd Aziz 

Diceritakan bahawa pada suatu malam datanglah seorang tetamu kepada Khalifah Umar bin Abd Aziz. Waktu itu beliau sedang menulis. Lampunya hampir padam. 

Tetamu itu kemudian berkata: “Biarlah saya yang membaiki lampu itu, ya Amirul Mukminin.” Beliau menjawab: “Ah, jangan, tidak baik seseorang menganggap tetamunya itu sebagai pelayannya. Itu bukan termasuk suatu sifat yang mulia.” Tetamu itu berkata lagi: “Kalau begitu, biarlah saya bangunkan pelayan sahaja.” Beliau menjawab pula: “Ah, jangan, ia baru sahaja tidur, agaknya sejak tadi ia belum merasakan nikmat bantalnya.” 

Selanjutnya tetamu itu menceritakan bahawa beliau sendiri mengisikan minyak kedalam lampunya itu. Ia berkata: “Wahai, apakah tuan sendiri yang membetulkan lampu itu ya Amirul Mukminin. 

Beliau lalu menjawab: “Mengapa tidak, kalau saya pergi, saya pun tetap Umar. Kalau saya kembali, saya pun tetap Umar juga. Tidak akan berkurang sesuatu pun dari diriku dengan apa yang saya lakukan tadi bukan? Selamanya pun saya tetap Umar. Memang sebaik-baik manusia ialah orang yang tawadhuk disisi Allah Taala.” 

Buat diri saya

Amat berkesan cerita yang disampaikan oleh ustaz Ramli itu kepada saya. Saya merenung jauh tembus ke dalam diri, kadang-kadang betapa sukarnya kita untuk tawadhuk merendah diri, menadah telinga untuk mendengar butir-butir ilmu dari para asatizah dan tuan-tuan guru. Sepatutnya kita bersesak-sesak sehingga bercantum lutut untuk mengambil seberapa banyak pelajaran dan pengajaran yang disampaikan.  Besarnya keberkatan majlis ilmu sehingga diistilahkan oleh Rasulullah saw sebagai "di antara taman-taman syurga".

Lainlah jika kita mempunyai sesuatu yang mustahak sehingga tidak memungkinkan kita untuk duduk sama mendengar. Itu cerita lain. Saya maksudkan kepada yang tiada apa-apa kesulitan, tetapi tidak mahu juga bersila menadah telinga. Kebiasaannya, majlis ilmu seperti kuliah maghrib, kuliah subuh, tazkirah dhuha dan sebagainya tidaklah lama mana. paling lama jangka masa pun dalam sejam lebih. Maka labuhkanlah punggung dan tadahlah telinga sebentar.     

Bagi yang mendengar pula catatlah isi kuliah buat bekalan kita dan juga untuk disampaikan kepada orang lain pula. Mudah-mudahan kita saling lengkap melengkapi diantara satu sama lain. 

Apa yang dibimbangi saat hadirnya zaman seperti yang disebut oleh Rasulullah saw dalam hadisnya: 

“Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan merentapnya dari dada manusia. Tetapi Allah mencabut ilmu dengan mematikan Ulama. Apabila tiada lagi ilmuan, maka nantinya manusia akan mengambil pemimpin-pemimpin yang jahil, pemimpin itu ditanya lalu mereka berfatwa tanpa ilmu, maka sesatlah golongan yang bertanya, sebagaimana sesatnya juga golongan yang ditanya” [Hadith riwayat al-Tirmidhi] 

Sebagai peringatan bersama terutama diri saya.

4 comments:

Kakzakie said...

Begitulah bila iman dan ilmu seseorang yg istiqomah bukan semakin sombong sebaliknya semakin tawadhuk menonjolkan betapa berhemahnya dia.. nak cari yg begini pada dunia hari ini kakak rasa satu pun payah..

paridah said...

assalam...org berilmu seumpama padi semakin menunduk semakin berisi..ada ilmu dikongsi ..diturunkan utk diwarisi bukan bersifat angkuh r sombong diri...walau siapapun kita ular yg menyusur akar xhilang bisanya...

aji nugraha said...

memang umar bin abdul aziz RA adalah titisan sayidina umar RA..... Obat Gagal Ginjal

iryanty ahamad said...

setuju kata paridah:-))

Post a Comment