Sahabat Sejati

Wednesday, 18 March 2015

Ramainya kami tetapi umpama buih - update


Daripada Tsauban ra: Rasulullah saw bersabda: Hampir tiba suatu masa dimana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka." Maka salah seorang sahabat bertanya, "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi saw menjawab, "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit `wahan`" Seorang sahabat bertanya: "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi saw menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati." (Riwayat Abu Daud) 

Mari kita renungkan apa yang telah disebutkan oleh Rasulullah saw ini. Nabi menyebut lebih 1400 tahun yang lalu. Dan kita lihat sedikit sebanyak ia telah pun berlaku. Umat Islam kini melebihi 1 bilion. Mereka bertebaran di seluruh pelosok dunia. Kebanyakkannya tinggal di negara yang dikurniakan Allah hasil mahsul yang mewah. Seumpama negara-negara Arab yang kaya dengan hasil petroleum. Persoalannya mengapa umat Islam menjadi lemah, sedangkan dalam masa yang sama mereka umat yang teramai dan mempunyai kedudukan ekonomi yang kukuh.  Tidakkah ini amat memelikkan?

Sesungguhnya, Rasulullah saw telah menjelaskan punca kelemahan umat ini adalah kerana penyakit yang menimpa mereka, iaitu penyakit `wahan`. Apakah penyakit wahan itu? Dijelaskan oleh Rasulullah saw penyakit wahan itu ialah cinta pada kehidupan dunia dan pada masa yang sama takut pada kematian. 

Cinta pada kehidupan dunia menyebabkan umat Islam menjadi tamak, bakhil, dengki, sombong, mementingkan diri serta tidak mahu berjihad di jalan Allah. Istilah berkorban untuk agama telah lama terpadam di dalam kamus kehidupan segelintir umat Islam masa kini. Mereka tergoda dan leka dengan kehidupan dunia dan tidak membuat persiapan untuk menghadapi negeri akhirat yang abadi. 

Lihatlah realiti yang berlaku hari ini. Selaklah lembaran-lembaran akhbar pasti ada terpampang berita mengenai krisis keruntuhan akhlaq dan moral. Semakin hari ia semakin membarah. Ditambah lagi dengan kegawatan ekonomi yang melanda dunia kini.  Kerana desakan hidup, manusia sanggup melakukan apa sahaja, biarpun ia bertentangan dengan norma-norma agama dan kehidupan.

Peranan media samada elektronik maupun cetak (tidak semua), seolah-olah turut sama menyuburkan krisis kegawatan moral ini. Lambakan rancangan realiti bagaikan tiada belas kasihan pada iman kita yang sudah setipis kulit bawang.. Ada untuk remaja, ada untuk kanak-kanak, ada untuk ibu bapa dan ada juga untuk orang tua yang sudah senja. Sedangkan dalam usia yang masih berbaki, sebaiknya dahulukan apa yang lebih penting dan menjadi keperluan untuk kehidupan.

Begitu juga dengan kecanggihan teknologi IT hari ini yang seakan-akan memaksa kita berlari bersamanya. Tidak salah dengannya, bahkan banyak manfaat dan kebaikan yang boleh diperolehi. Tetapi jika salah memilihnya, maka dunia tanpa sempadan, dunia di hujung jari akhirnya iman kita umpama di hujung tanduk. 

Oleh itu marilah kita berganding bahu, berpadu tenaga memainkan peranan untuk mengembalikan kegemilangan umat ini. Janganlah kita menuding jari menyalahkan mana-mana pihak. Sebaliknya tekadkan diri kita untuk berubah demi Islam tercinta.  Sebaik-baik perubahan ianya bermula daripada diri sendiri.

Marilah kita mencontohi umat Islam generasi pertama dahulu. Selaklah lembaran sejarah. Para sahabat telah mengorbankan harta dan jiwa mereka, serta melalui peristiwa pahit getir, kesusahan semata-mata untuk agama ini. Kesakitan dan kesusahan hidup tidak sekali-kali mampu menggugat iman dan keyakinan mereka. Malahan segala ujian ini menjadikan iman mereka semakin subur dan mantap. 

Firman Allah SWT:

"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali redha terhadap kamu selama-lamanya, sehingga kamu mengikut cara hidup mereka." (al-Baqarah: 120) 

8 comments:

paridah said...

assalam...semoga kita adalah sebilangan umat yg berkualiti bukan spt buih-buih di lautan yg wahan terhadap dunia...hidup kan sementara ...dunia ini semakin di kejar semakin kencang ia berlari sdg masa terus berlalu tanpa pengisian bekal ke sana..

Bunda a.k.a KN said...

Yang dekat itu mati yang jauh itu masa...

Cik Yaya said...

SUBHANALLAH....

iryanty ahamad said...

nauzubillah..moga2 kita dijauhi dari sifat alpa..
dunia dan akhirat perlu seimbang

mamawana said...

Assalam

Saya pun bukan buih itu
http://nurqasehbiz.blogspot.com/2015/02/aku-bukan-umpama-buih.html

Hana Syed said...

Allahurabbi.. semoga aku, suamiku zuriat keturunanku bukan buih itu..

Hanafi Abdullah said...

mari kita mengelak diri menjadi buih..

aji nugraha said...

Semoga kita semua di rohmati alloh seobhanahuataala...amin,,,

Obat Jelly Gamat Gold G

Post a Comment