Sahabat Sejati

Thursday, 12 February 2015

Ia adalah masa!


Mari kita berbicara tentang makhluk Allah yang istimewa ini. Perjalanan waktu dan masa adalah keajaiban dan kehebatan ciptaan-Nya. Ia terus berputar tanpa ada makhluk yang dapat menahannya. Sekiranya matahari dan bulan berhenti, masa tetap berjalan sehingga sampai detik ia dihentikan Allah SWT. 

Di dalam al-Quran, banyak ayat yang Allah SWT bersumpah dengan peringatan masa. Allah SWT menyebut di antaranya : 

“Demi waktu asar.” 
“Demi waktu dhuha.” 
“Demi waktu fajar.” 
“Demi waktu malam apabila ia telah gelap.” 
“Demi waktu siang apabila ia telah terang benderang.” 

Ia adalah masa! 

Kita dicipta dan diletakkan dalam perjalanan masa. Tiada siapa yang yang mampu memutarkannya ke belakang. Tidak mungkin! Apabila masa telah berlalu maka banyak perubahan yang terjadi. Yang muda akan menjadi tua, yang cantik mulai menjadi kusam. Yang gagah menjadi lemah, yang baru akan menjadi buruk. Manakala sesuatu yang disayangi maka akan beransur-ansur tidak diendahkan. Setelah ia berlalu maka yang tinggal hanya menjadi sejarah dan kenangan yang sesekali diingati. Demikianlah ajaibnya makhluk yang bernama masa ini. 

Masa bukanlah seperti botol plastik, bukan seperti lembaran-lembaran kertas. Tiada istilah kitar semula atau guna semula. Sesungguhnya masa akan terus bergerak dan ia tidak akan pulang kembali setelah ia berlalu. Apabila masa mengucapkan selamat tinggal, maka ia benar-benar memaksudkannya. Kerugian masa ialah kerugian yang sebenarnya. Kita tidak akan mendapati masa yang sama jika ia telah terlepas. Analoginya mudah, ibarat kita mencelupkan kaki ke dalam sungai, maka tatkala kita mengangkat kaki, aliran itu telah pun berlalu. Jika kita mencelupkan kaki sekali lagi, maka ia adalah aliran yang lain pula. 

Berkata seorang ahli hikmah:
“Barangsiapa yang meneliti dan memikirkan dunia ini sebelum dia dilahirkan, dia mendapati ia adalah suatu masa yang panjang. Maka apabila dia meneliti dan berfikir pada dunia ini selepas dia keluar daripadanya, dia mendapati ia adalah suatu masa yang panjang. Dan tentu dia mengetahui tinggal di alam kubur adalah suatu masa yang panjang. 

Maka apabila dia berfikir kepada hari akhirat tentu dia sudah mengetahui ia adalah suatu masa yang panjang. Dan apabila dia berfikir dan meneliti kedudukan menetap di syurga atau di neraka Jahanam tentu dia mengetahui ia adalah abadi dan tidak akan berakhir.” 

Satu kisah motivasi.. 

Saya teringat satu kisah yang pernah saya baca. 

Seseorang berkata kepada seorang tokoh tabi’in iaitu 'Amir bin Abdi Qais: "Bercakaplah denganku..." Lalu 'Amir bin Abdi Qais menjawab: "Peganglah matahari." 

Maksud beliau, "Hentikanlah pergerakan matahari dan sekatlah ia daripada terus bergerak, barulah aku akan bercakap denganmu." 

Betapa ia tidak mahu ada waktu tersia-sia! 

Imam Ibnu Rajab al-Hambali rah. ketika menulis biografi Ibnu Uqail berkata: ”Ibnu Uqail memiliki banyak karya dalam berbagai disiplin ilmu. Karyanya yang paling besar adalah kitab ‘Al-Funun’ yaitu kitab yang besar sekali.” Al-Hafiz Az-Zahabi rah. berkata: ”Tidak pernah ditulis di dunia ini yang lebih besar dari kitab ‘Al Funun’. Saya diberitahu oleh orang yang pernah melihatnya milik seseorang, kitab ini lebih dari 400 jilid.” Ibnu Rajab rah. menambahkan: ”Sebahagian orang menyebutkan kitab Al-Funun terdiri dari 800 jilid.” 

‘Al-Funun’ merupakan sebuah ensiklopedia yang memuatkan berbagai ilmu yang sangat berharga. Terdapat di dalamnya berbagai macam nasihat, tafsir, fiqih, ushul fiqih, aqidah, bahasa Arab, sya’ir, sejarah, bahkan juga hikayat. Kitab ini hanya salah satu karya beliau selain mempunyai karya-karya lain yang sangat banyak. 

Isilah masa dengan sebaiknya 

 
Kisah ini benar-benar memotivasikan. Saya melihat disiplin dalam kehidupan dan bijak mengatur masa ialah kunci kejayaan para ulama terdahulu. Ditambah pula dengan keberkatan waktu yang dikurniakan oleh Allah, maka terhasil satu keajaiban yang jarang mendapat perhatian manusia melainkan bagi mereka yang meneliti. 

Kesibukan yang melanda bukanlah satu alasan yang bijak untuk saya berhenti menulis. Menulis dan berkongsi apa sahaja yang baik adalah di antara keberkatan masa. Untuk itu saya akan terus menulis untuk mengisi masa yang terluang agar ianya bernilai di sisi Allah SWT. 

Bagaimana agaknya Ibnu 'Aqil Al-Hanbali mampu mengarang kitab Al-Funun yang tersangat besar kuantitinya? Jumlah keseluruhannya memenuhi sebuah perpustakaan!

“Mungkinkah tempoh satu hari bagi Ibnu 'Aqil melebihi 24 jam?” 

Mungkinkah? 

"Bercakaplah denganku..." 

"Peganglah matahari." 

Kata Imam Hasan Al-Banna: "Masa itu kehidupan." 

Hargai masa... Ia akan terus pergi dan pergi, biarpun kita menyayanginya dan berharap ia menunggu kita. 

Andai ku mampu menghentikan pergerakanmu sang mentari, getus hati kecilku...

2 comments:

paridah said...

assalam...hargai masa n isi sebaiknya sbb setelah ia meninggalkan kita pasti kita terkejar-kejar melakukan sesuatu yg pada perkiraan kita sudah semakin suntuk...

iryanty ahamad said...

masa yang berlalu adalah pengajaran agar kita tak lalai di masa akan datang..insyallah

Post a Comment