Sahabat Sejati

Monday, 5 July 2010

Demi masa - Ingat 5 perkara


DEMI MASA (Raihan)

Demi masa
Sesungguhnya manusia kerugian
Melainkan yang beriman dan beramal soleh

Demi masa
Sesungguhnya manusia kerugian
Melainkan nasihat kepada kebenaran dan kesabaran

Gunakan kesempatan yang masih diberi
Moga kita takkan menyesal
Masa usia kita jangan disiakan kerna ia takkan kembali

Ingat lima perkara sebelum lima perkara

Sihat sebelum sakit
Muda sebelum tua
Kaya sebelum miskin
Lapang sebelum sempit
Hidup sebelum mati

Sungguh asyik lagu “Demi Masa’ alunan kumpulan Raihan. Terhingguk-hingguk kepala menyanyikannya. Ada yang mengambil sebagai hiburan, ada yang merenung sebagai peringatan. Apa pun tujuan kita, ia mengingatkan kita tentang MASA.

Rasulullah saw bersabda kepada Abdullah bin Umar ra:

“Jikalau engkau berada di waktu pagi, maka janganlah menunggu-nunggu datangnya waktu petang (untuk mencari bekal kematian) dan jikalau engkau di waktu petang maka jangan meunggu-nunggu datangnya waktu pagi (untuk itu pula). Ambillah kemanfaatan sewaktu hidupmu ini untuk bekal kematianmu dan sewaktu engkau masih sihat untuk bekal sakitmu.” (Riwayat Ibnu Hibban)

Dua puluh empat jam sehari adalah masa yang diberikan yang diberikan oleh Tuhan kepada manusia, tidak lebih tidak kurang. Maka manfaatkanlah sebaik-baiknya.

John C. Maxwell berkata:

Bagi mengetahui nilai satu tahun... tanyakanlah
kepada murid yang gagal dalam ujian akhir
Bagi mengetahui nilai satu bulan... tanyakanlah
kepada ibu yang melahirkan bayi yang tidak cukup bulan
Bagi mengetahui nilai satu minggu... tanyakanlah
kepada editor sebuah majalah berita minggu
Bagi mengetahui nilai satu hari... tanyakanlah
kepada buruh harian yang mempunyai enam anak
Bagi mengetahui nilai satu minit... tanyakanlah
kepada kekasih yang sedang menunggu waktu bertemu
Bagi mengetahui nilai satu saat... tanyakanlah
kepada orang yang terselamat daripada kemalangan
Bagi mengetahui nilai satu milisaat...tanyakanlah
kepada pemenang pingat perak dalam sukan Olimpik

Bagi mereka yang bijaksana, mereka akan melatih diri dan menyusun masa serta menggunakannya sebaik mungkin. Kerana masa yang lepas tidak akan dapat dikembalikan semula. Mengharapkan masa depan tanpa pernah melabur potensi diri kita hari ini, ibarat seorang petani yang mengharapkan tuaian tanpa pernah menabur benih.

Bagi kita umat Islam lebih lagi, apakah kita mengharapkan pahala dan kenikmatan syurga tanpa beramal? Cukupkah kita sekadar berangan-angan?

Ingatlah, betapa banyak Allah bersumpah dengan masa di dalam al-Quran untuk menunjukkan peri pentingnya masa. Oleh itu segeralah beramal untuk kehidupan yang abadi.

Berkata Abid ad-Dunya yang meriwayat isnad dari Mujahid: “Tak satu pun hari kecuali mengatakan, wahai anak Adam, hari ini aku masuk ke dalam kehidupanmu dan tidak akan kembali kepada kehidupanmu setelah hari ini.”

Jika hari itu telah habis, maka ia akan dilipat untuk disimpan hingga dibuka kembali pada hari akhirat. Ketika itu ia akan ditanya kembali tentang masa yang telah diberi. Apakah kita telah bersedia untuk menjawabnya. Tepuk dada tanya iman kita yang semakin meruncing di akhir zaman ini. Allah....

0 comments:

Post a comment