Sahabat Sejati

Tuesday, 2 January 2018

Entry pertama 2018: Kisah si kecil Haikal hari ini..

'Hari pertama di kelas PPKI SMKB'

Dunia pagi hari ini masih dibungkus kegelapan biarpun jam di tangan sudah menunjukkan pukul 7 pagi. Lampu-lampu kenderaan di jalanan setia menyorot alam pagi yang bercampur dengan redup hari hujan. Termasuk yang berada di jalanan yang bersimpang-siur pada pagi ini kereta berwarna biru gelap dengan nombor pendaftaran "W..." Pemandunya adalah saya dan ummu Ikhwan berada di sebelah. Manakala di kerusi belakang adalah watak utama iaitu 'si kecil Haikal yang istimewa'.

Alhamdulillah, selesai urusan kemasukan anakanda Haikal di sekolah barunya hari ini. Tiada apa-apa kesulitan, melainkan hujan yang sesekali lebat dan sesekali renyai sejak dua hari lepas. Ianya sedikit sebanyak membataskan pergerakan. Anakanda Haikal pula nampaknya dapat menyesuaikan diri dengan kelas, sekolah dan kawan-kawan barunya. Malahan makin bersemangat dia mahu ke sekolah setelah sekian lama bercuti panjang. 

Anakanda Haikal bertukar sekolah kerana usianya sudah pun 13 tahun pada 2018 ini. Sesuai dengan umurnya, tidak dapat tidak, perlu bertukar ke peringkat menengah. Walaupun sudah naik peringkat menengah, tetapi masih menjadi penghuni setia kelas PPKI atau lengkapnya Program Pendidikan Khas Intergrasi. Tidak kisahlah, asalkan dia turut sama dapat merasai alam persekolahan. Itu pun sudah cukup, bersyukur sangat-sangat.

Usai waktu persekolahan saya 'melarikan' anakanda Haikal ke bandar untuk satu lagi urusan yang tidak kurang peri pentingnya. Tidak lain ialah mahu 'survey' kedai cermin mata. Harap ketemu yang sedikit murah tetapi berkualiti serta menarik. Oh ya, bukan saya yang mahu bercermin mata. Moga-moga saya tidak perlu bercermin mata sekarang ataupun akan datang. Ameenn...

Sebenarnya anakanda Haikal yang perlu menukar cermin mata kerana yang sedia ada sekarang sudah tidak berapa sesuai kondisinya. 'Power' kanta dan saiz bingkai dan beberapa sebab lagi termasuk menggunapakai nasihat doktor pakar, wajarlah ia dibuat baru. Berapa RM-nya untuk ini, entahlah. Harap-harap tidaklah membebankan sangat kosnya. Apa pun, malas saya memikirkan sangat. Hendak atau tidak, suka atau benci, ia tetap perlu ditukar. Jadi, seluk poket bayar sahaja harganya.

Allahu al-Musta`an..

2 comments:

saniah ibrahim said...

Assalamualaikum ustaz
Alhamdulillah dah naik menengah ya Haiqal.Semoga urusan pembelajaran dia sentiasa dipermudahkan.

Normala Saad said...

Salam Abu. Semoga sikecil Haiqal berjaya mengharungi alam menengahnya dengan gembira.

Post a Comment