Sahabat Sejati

Wednesday, 21 June 2017

Lailatul Qadar adalah kemuncak - update


Lailatul Qadar adalah kemuncak kepada agenda ibadah bulan Ramadhan. Setiap orang yang yakin dan percaya akan bersungguh memburunya, kerana besar ganjaran yang akan diperolehi daripadanya. 

Sebagaimana sabda Rasulullah saw: “Sesiapa yang bangun (beribadat) pada malam al-Qadar dengan penuh keimanan dan Ihtisab, maka baginya keampunan untuk dosa-dosa yang lepas.” (Bukhari dan Muslim) 

Semasa kecil, saya sering mendengar orang tua-tua bercerita mengenai lailatul qadar. Kata mereka,pada malam itu pokok akan sujud ke bumi, air akan menjadi beku, alam menjadi sunyi sepi tanpa suara riang-riang dan cengkerik malam dan bermacam-macam kepelikan lagi. Dan itulah yang saya pegang sejak sekian lama. 

Pernah juga saya bangun waktu malam untuk melihat kalau-kalau pokok sujud dan membuka paip air, manalah tahu jika air paip menjadi beku. Otak budak-budak ketika itu. Yang pastinya saya tidak pernah melihat peristiwa itu berlaku. Sedikit demi sedikit pegangan itu terhakis dari fikiran, setelah usia mula menginjak kematangan. 

Sebagaimana yang disebut oleh Prof Hamka semua perkara-perkara itu tidak dapat dipertanggungjawabkan menurut ilmu agama yang sebenarnya. Wallahua`lam. 

Tetapi saya tidak nafikan, sesungguhnya Allah Maha Berkuasa untuk melakukan sedemikian, malah lebih dari itu lagi. Bukanlah sesuatu yang rumit. Tetapi tidaklah menjadi syarat bahawa lailatul qadar mesti terjadi perkara itu. Kadang-kadang suasana biasa sahaja tanpa ada sebarang keganjilan. 

Namun, sekiranya kita bersungguh-sungguh dan konsisten beribadah bermula satu Ramadhan hingga penghujungnya, tidak mustahil kita akan memperolehinya walaupun tanpa sebarang tanda-tanda kepelikan yang berlaku. Insya-Allah, kerana dalam sebulan Ramadhan, akan berlaku satu hari lailatul qadar. 

Sebenarnya pokok memang sentiasa tunduk dan sujud kepada Allah SWT tanpa mengira masa. Pokok sujud dalam erti kata patuh dan taat kepada perintah dan ketentuan Allah yang disebut dengan ‘Sunnatullah’ atau ‘Sunnah Alam’. 

Pokok membesar menjulang ke langit tidak tunduk mencucuk bumi. Pokok memerlukan udara, air dan baja untuk hidup. Pokok berbunga dan berbuah menurut masa yang ditentukan. Ada buah yang gugur sendiri dan ada yang perlu dikait atau petik. Daun yang hijau apabila tua berwarna kuning layu dan gugur. Semuanya menurut sunnatullah. 

Begitu juga dengan makhluk Allah yang lain seperti matahari yang tunduk dan patuh kepada Allah memancarkan cahayanya pada waktu siang, manakala bulan menyusul pada malamnya. Tidak pernah keduanya berebut atau bertukar masa terbit. Termasuklah angin yang bertiup, petir dan kilat yang memancar, lautan yang terbentang, sungai yang mengalir dan sebagainya tunduk dan sujud pada sunnatullah. Tidak sekali-kali mengingkarinya. 

Lailatul Qadar 

Allah SWT berfirman: “Sesungguhnya Kami telah menurunkan al-Quran pada malam al-Qadar. Dan tahukah kamu apakah malam al-Qadar itu? Malam al-Qadar itu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sehingga terbit fajar.” (al-Qadar: 1-5) 

Menurut Prof Hamka di dalam Tafsir al-Azhar, lailatul qadar diertikan dengan malam kemuliaan, kerana setengah dari erti qadar itu adalah kemuliaan. Dan boleh juga diertikan lailatul qadar itu dengan malam Penentuan, kerana pada waktu itulah mulai ditentukan khittah atau langkah yang akan ditempuh oleh Rasul-Nya di dalam memberi petunjuk bagi umat manusia. 

Kedua-dua makna ini adalah betul iaitu jika diertikan kemuliaan bermaksud mulai malam itulah kemuliaan tertinggi dianugerahkan kepada Nabi saw, kerana itulah permulaan malaikat Jibril menyatakan diri di hadapan baginda di dalam gua Hira`. 

Jika diertikan dengan penentuan, bermaksud malam itu dimulai menentukan garis pemisah antara iman dan kufur, Islam dan kufur serta syirik dan tauhid. Maka teranglah dari kedua makna itu, lailatul qadar adalah malam yang amat istimewa. 

“Sesungguhnya Kami menurunkan al-Quran pada suatu malam yang diberkati, dan sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah.” (ad-Dukhan: 3-4) 

Tingginya nilai malam tersebut melebihi seribu bulan. Pada kali pertama dan utama itu Jibril memperlihatkan dirinya kepada Muhammad menurut keadaan yang asli, sehingga Nabi saw sendiri pernah mengatakan bahawa hanya dua kali baginda dapat melihat Jibril dalam keadaan sebenarnya. Iaitu pada malam al-Qadar atau malam Nuzul al-Quran di gua Hira`. Dan melihatnya sekali lagi di Sidratul Muntaha ketika peristiwa Isra` dan Mi`raj. Manakala ketika yang lain baginda melihat Jibril dalam penjelmaan manusia, sepertimana yang pernah Jibril merupakan dirinya dengan sahabat Nabi saw iaitu Dahiyyah al-Kalbi. 

Bilakah masanya lailatul qadar 

Ahli-ahli hadis dan riwayat membincangkan dengan panjang lebar mengenai bilakah berlakunya lailatul qadar. Disebutkan di dalam Kitab Fathul Baari syarah Bukhari dari Ibnu Hajar al-Asqalani dinyatakan lebih 45 qaul tentang malam terjadinya lailatul qadar. 

Begitu juga dinukilkan di dalam Kitab Nailul Authar oleh al-Imam as-Syaukani. Tetapi terdapat juga riwayat yang kuat menyatakan berlaku pada 10 akhir Ramadhan. Dikatakan Nabi saw lebih menguatkan ibadahnya berbanding malam-malam sebelumnya serta mengejutkan ahli keluarganya untuk beribadah. Baginda mahu supaya mereka juga tidak ketinggalan di dalam mendapat kebaikan yang disediakan Allah SWT. 

Abdullah bin Ma`ud, asy-Sya`bi, al-Hasan dan Qatadah pula berpendapat bahawa malam itu adalah malam 24 Ramadhan. Alasan mereka adalah kerana ada hadis dari Wasthilah bahawa al-Quran diturun pada 24 Ramadhan. Malah, ada sebahagian ulama yang menyatakan bahawa sepanjang Ramadhan itu boleh menjadi lailatul qadar. 

Bilakah waktunya bukan persoalannya, apa yang penting marilah kita mengisi Ramadhan dengan sebaik-baiknya. Ikhlaskan diri dalam beramal tanpa mengira malam-malam tertentu. Hakikatnya hanya Allah SWT sahaja yang mengetahui dan menetapkan sebarang malam untuk menjadi malam al-qadar. 

Seperti yang saya tegaskan di awal tadi beribadatlah dengan konsisten sepanjang Ramadhan, bermula awal hingga akhirnya. Insya-Allah kita akan beroleh lailatul qadar yang diimpikan. 

Aamiin ya Rabb...

2 comments:

paridah said...

ASSALAM USTAZ MOGA SJHTERA SEKELUARGA...SELAMAT HARI RAYA USTAZ N FAMILI MAAF ZAHIR BATIN..IN SYAAALLAH PASTI BERTEMU LAILATULQADAR YGDIHARAPKN.

webctfatimah said...

Assalaamu’alaikum wr.wb, Abu Ikhwan…

Beningkan hati dengan zikir
cerahkan jiwa dengan cinta
lalui hari dengan senyum
tetapkan langkah dengan syukur
sucikan hati dengan permohonan maaf

kami sekeluarga mengucapkan selamat idul fitri…

mohon maaf lahir dan batin.
semoga kita mendapat berkah dan rahmat Allah selamanya, amin….

Selamat Hari Raya Aidilfitri,
Maaf Zahir dan Batin.

Salam Syawal dari Sarikei, Sarawak.

Post a Comment