Sahabat Sejati

Thursday, 14 May 2015

Dua pemilik cinta tanpa syarat

“Ya Allah, ampunkanlah dosa kami terhadap kedua orang tua kami. Kami pernah berkata kasar di hadapan mereka. Kami pernah meninggikan suara di hadapan mereka. Kami pernah mengguriskan hati mereka. Kami pernah mencalarkan perasaan mereka. Kami pernah melihat air mata mengalir lesu di pipi mereka. Sesungguhnya kami tidak sengaja melukakan hati mereka. Kami tahu mereka sangat menyayangi kami. 

Ya Allah, sewaktu kami kecil, pipi ini dicium bertalu-talu. Dahi ini dikucup semahunya. Ketika kami kesejukan, mereka memeluk kami dengan penuh kasih sayang. Ketika kami dalam ketakutan, mereka memberi kekuatan kepada kami. Ketika kami kecewa dan berputus asa, mereka memberikan harapan kepada kami. 

Di kala kami ditimpa sakit, mereka turut sakit bersama kami. Di waktu kami keresahan tidak dapat tidur, mereka turut bersengkang mata berjaga bersama kami. Di kala kami membesar, mereka membanting tulang empat kerat di bawah panas terik dan simbahan hujan, bahkan mereka berhutang keliling pinggang untuk memenuhi keinginan kami. 

Ya Allah, apakah dengan dosa ini menyebabkan hati kami menjadi keras. Apakah dengan dosa ini anak-anak kami enggan mendengar kata bicara kami. Apakah dengan dosa ini Engkau memalingkan rahmat-Mu daripada kami. 

Ya Allah, seburuk dan sekeji manapun kami, sebanyak manapun dosa dan keaiban kami, sejelek manapun perbuatan kami, pandanglah kami dengan pandangan rahmat-Mu ya Allah. Pada siapa lagi kami mahu mengadu dan merintih doa ini melainkan pada-Mu ya Allah...” 

Entah mengapa tiba-tiba hati rasa tersentuh dengan doa yang dilafazkan. Sedangkan telah berkali-kali saya melafazkannya. Apakah kerana kerinduan saya kepada keduanya yang telah lama berkelana dijemput Tuhan? 

“Ya Allah, ampunkanlah dosa kami terhadap kedua orang tua kami...” 

Itulah doa dihening subuh tadi. 

Ya, saya benar-benar rindukan ayah dan ibu. Saya rindukannya di saat hidup saya diasak cabaran dan kesukaran. Usapan tangan dan kata bicara lembut mengusir jauh kerunsingan dan keresahan. Kemudian kerunsingan yang berkeliling itu semakin mengecil dan terbang bersama angin lalu. 

Saat matahari pagi memancarkan cahaya redupnya bersama hembusan angin lembut, saya singkap selembar demi selembar kenangan bersama ibu. 

Masih saya ingat, sejuta kenangan yang amat membekas di hati. Ketika saya masih kecil, bonda menyuap nasi ke mulut di beranda rumah pusaka ayahanda. Sambil makan bonda bercerita kisah-kisah yang mencuit hati. Bonda tunjukkan burung yang melompat-lompat di atas ranting pohon jambu air. Kata bonda, burung itu Allah yang jadikan. Lalu saya berkata, saya juga mahu terbang seperti burung itu. Bonda tergelak sambil mengusap kepala saya. Oh Tuhan, manisnya saat itu. 

Ibu, saya mengenalinya seorang insan kental menongkah arus kehidupan. 

Ayahanda, saya tiada kenangan bersamanya. Perginya terlalu awal dikala saya masih bertatih mengenal kehidupan. Hanyalah fotonya sahaja yang menjadi pengubat rindu. Mudah-mudahan Allah SWT mengizinkan agar saya dapat berjumpa dengannya di akhirat nanti, insya-Allah. 

Ayah dan ibu, memberi segalanya dengan hati. Tidak pernah memikirkan ganjaran dan balasan. Itulah hakikatnya pemilik cinta tanpa syarat. 

Kadang-kala saya seakan-akan menyesali kesilapan diri. Banyak yang tidak sempat saya lakukan sebagai amal bakti untuk keduanya. Hari-hari yang pergi umpama mewarisi kesedihan yang terpalit dalam memori. Saya merintih memohon keampunan-Nya atas ilmu-Nya Yang Maha Tahu. 

“Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka dengan berkata): “Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.” (al-Isra’: 24)

2 comments:

Kakzakie said...

Sayu pulak hati kakak membaca N3 ini AI. Biasalah bila kita berada dlm keadaan khusyuk ketika berdoa airmata pasti akan luruh. Tambah pula terkenang mak-ayah kita lagilah.. semua akan bersatu menjadi satu. Rindu dah kasih sayang yg sukar digambarkan dgn perkataan.

Moga kita dapat bersama dgn mak-ayah kita di syurga abadi.

iryanty ahamad said...

:'-C sayang mama abah....tak sanggup lihat mereka disakiti.

Post a Comment