Sahabat Sejati

Wednesday, 22 October 2014

Bicara santai : Catatan biasa

Assalamualaikum warahmatullah. 

Alhamdulillah, sempat mengunjungi pondok kecil abuikhwan. Kebelakangan ini hujung minggu saya agak sendat dengan beberapa program. Mujurlah pada hari Sabtu dan Ahad, hari saya tidak bekerja. Kalau program yang berlangsung pada hari biasa, terpaksalah saya menguzurkan diri atau menyertainya dalam masa yang terhad dan sekadar termampu. 

 'Sedang berlangsung salah satu ujian kelayakan'

Hari Sabtu saya menemani anak perempuan menjalani temuduga kemasukan ke tingkatan satu SMA. Temuduga kemasukan ini berjalan serentak di semua SMA seluruh negeri Pahang. Tentu kesibukannya sama seperti yang saya lihat sekarang. Setiap tahun jumlah permohonan ke SMA semakin bertambah. Saya melihat perkembangan ini sebagai satu petunjuk positif, menggambarkan keyakinan ibu bapa terhadap pengajian agama. Saya rasakan demikian. 

Alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar. Rupa-rupanya ramai kenalan saya yang turut membuat permohonan ke sekolah tersebut. Sempat juga saya berbual sementara menunggu proses temuduga anak saya selesai. Tidaklah bosan sangat menunggu. 

Saya anggarkan jumlah pelajar yang memohon dalam seribu orang atau lebih, itu pun selepas permohonan ditapis. Anak saya sendiri dengan angka giliran 851. Saya memuji langkah proaktif pihak sekolah membuka banyak kelas sebagai pusat temuduga. Kalau tidak jenuh juga mahu menunggu, tidak kena gaya sampai ke petang. Jam 12 tengahari proses temuduga anak saya selesai. Masih ramai lagi ibu bapa yang sedang menunggu anak-anak mereka yang belum selesai. Tanpa menunggu lama saya segera berangkat pulang untuk menyiapkan laporan yang perlu dibentangkan dalam Mesyuarat Penerangan Paskim pada sebelah malam. 

Jam 12 tengah malam selesai mesyuarat. Di antara isi perbincangan ialah persiapan untuk mengadakan taklimat GST anjuran Pusat Khidmat DUN bersama pihak Kastam (KDRM). Bahkan pihak Kastam sendiri telah memberikan persetujuan untuk turut sama dalam program taklimat ini. Apa dia GST? Ada teman yang berseloroh, GST katanya "Gasak Sampai Tertiarap". Lucu saya mendengarnya. 

Saya menolak pelawaan rakan-rakan untuk singgah minum seperti kebiasaan selepas mesyuarat. Bukannya apa, kelopak mata bagaikan dijahit-jahit. Tidak mampu saya untuk bertahan. Mengantuk adalah makhluk Allah yang sangat hebat. Segagah mana pun manusia, walau secerdik mana pun dia, pasti tewas dengan mengantuk. Teringat pertanyaan seorang sahabat di tempat kerja: “Apakah ubat untuk tahan mengantuk?” 

“Minum kopi? Makan asam? Gula-gula kopiko?” 

Saya menjawab ringkas: “Tidur.” 

 'Jambatan gantung yang merintangi Sungai Semantan yang bertemu dengan Sungai Pahang di tepi Bandar Temerloh'

Hari Ahad, seawal jam 8.00 pagi saya bersama empat lagi rakan menyusuri dada aspal menuju ke Temerloh. Lebuhraya Pantai Timur tidak terlalu sibuk. Kenderaan hanya sekali-sekala menderu. Mungkin kerana hari cuti, maka ramai yang berehat di rumah, getus hati kecil saya. 

Hari ini saya dan rakan mewakili Penerangan Paskim untuk taklimat PTS. Dengan keadaan kepala yang masih berdenyut-denyut ekoran tidak cukup tidur, saya gagahi juga. Sepatut hari ini saya menyertai rakan-rakan yang lain di dalam kursus FB Ads dan Photoshop anjuran DPPNP di Pusat Tarbiyyah. Namun, atas saranan rakan-rakan yang lain mengkehendaki saya ke Temerloh, saya akur. Berlangsung pada pagi Ahad itu ialah Pertandingan Larian Aman Palestin. Saya yang juga terlibat secara langsung sekali lagi terpaksa menguzurkan diri kerana terlalu banyak pertindihan program.

Banyak input yang di dapati dalam penerangan PTS tersebut. Sehingga saya merasakan sangat rugi jika gagal menghadirinya. Jam 9.00 malam saya tiba di rumah. Dalam keadaan letih yang amat sangat saya cuba bertahan untuk melayan anak-anak. Hasilnya saya tidak tahu bila saya terlelap di atas sofa di ruang tamu. Benar-benar mengantuk makhluk Allah yang sangat gagah. 

Ini adalah catatan biasa. Inilah catatan sekadar melepas rasa cinta. Cinta kepada perkongsian rasa yang mudah-mudahan terkandung di dalamnya sedikit teladan hidup. Mudahan sedikit yang dicicip menjadi ganjaran besar buat si ‘tukang coret’. Niat di hati tidak lain hanya satu iaitu dakwah dan menyebarkan kebaikan. Itulah tujuan “Kembara Mencari Hamba” dibina. Bukan mengharap pujian dan sanjungan kerana hanyasanya DIA yang selayaknya di puji. Kata guru saya: “Pendakwah yang suka dipuji biasanya akan lupa hakikat kelemahan diri. Akhirnya dia kecewa jika ditegur, panas tatkala disanggah, resah tatkala dinasihati. Maka berhati-hati tatkala menerima pujian. 

Tetapi tidak semua pujian itu bersifat demikian. Ada juga pujian yang seumpama sokongan daripada belakang. Yang penting bagaimana kita menerima pujian. Kita yang merasakannya, tepuk dada...

Thursday, 16 October 2014

Apabila ada yang menegur, berlapanglah...

Imam al-Ghazali (sumber foto)

Saya menekuni lembaran-lembaran buku kecil karya Hujjatul Islam Imam al-Ghazali. 

Bahasanya mudah penuh berhikmah. Terlalu banyak bait-bait mutiara yang mendamaikan untuk dihadam. Buku yang kecil dan ringkas ini besar maknanya bagi sesiapa yang mahu mengambil peringatan sebagai bekalan dalam meniti kehidupan. 

Buku yang saya maksudkan adalah ‘Ayyuhal-Walad’, juga dinamakan dengan 'Ar-Risalah al-Waladiah'. 

Saya membaca sebaris ungkapan pendek. 

“Memberi nasihat itu sebenarnya mudah sahaja dan yang berat ialah menerima isi nasihat tersebut kerana setiap nasihat itu dirasakan tersangat pahit bagi siapa yang selalu mengikuti kehendak hawa nafsunya.” 

Terpaku sejenak. Benar sekali torehan minda sang imam ini. 

Sesiapa pun boleh menegur dan mengkritik tetapi tidak semua orang senang menerima nasihat dan teguran. Tidak semua orang boleh berlapang dada dengan teguran, melain orang yang berjiwa besar serta di dalam hatinya ada sifat kerendahan. Sedangkan mereka yang begini tidak ramai jika mahu dibandingkan dengan yang sebaliknya. Saya beranggapan demikian. 

Kita menegur, memberi peringatan dan menyampaikan nasihat kerana ia adalah perintah Allah. Tidak kira bagaimana bentuknya asalkan caranya masih di dalam lingkungan syarak. 

Allah SWT berfirman: 
“Dan berilah peringatan, sesungguhnya peringatan itu bermanfaat untuk orang yang beriman.” (adz-Zariyat: 55) 

Menerima teguran, berlapanglah 


Tidak dinafikan seni dan bijaksana perlu ada dalam menegur dan menasihati. Tidak keterlaluan jika dikatakan ia adalah elemen yang sangat penting dalam berdakwah. Tidak boleh semberono melempar teguran tanpa melihat suasana dan realiti. Berapa ramai yang menjadi baik kerana kena dengan cara teguran. Begitu juga berapa ramai yang semakin ‘jauh’ dek salah dalam melontar sesuatu yang baik. Tetapi bagaimana pula teguran dan nasihat yang disampaikan dalam keadaan baik dan berhemah. Itu yang saya bicarakan. Ya, ada sebilangan yang tidak mahu juga menerimanya. Bukan itu sahaja, disindir dan disiniskan pula orang yang menasihatinya. 

Penolakan mereka pelbagai. Ada yang menjadikan masa silam sebagai hakim untuk menolaknya. Justeru, diungkitkan apa sahaja keburukan masa silam si penegur. Memperlekeh dan kerana tidak mahu menerimanya. Jika difikir-fikirkan, mengapa sejarah masa silam harus dijadikan tembok untuk menidakkan kebenaran. 

Mungkin ada yang berkata:

"Alahh, kamu bukannya baik sangat dulu, bahkan lebih teruk daripada aku..."

Atau begini: 

“Keluarga sendiri pun tak terjaga. Nasihat keluarga kamu dululah, baru nasihat orang lain...” 

Saya mengiakan. Ada kebenarannya. Namun tidak bolehkah kita mengenepikan sedikit rasa ego untuk menerima teguran. Amat payah, tentunya. Di saat iman sedang mencanak naik, mungkin tiada masalah padanya. Sebaliknya, tatkala graf iman merudum, ia bukan sesuatu yang enteng. Saya juga ada masa-masanya begitu. Sukar benar untuk berlapang dada di sata-saat demikian. Allahu rabbi. Ego? Atau apa? 

Teringat kata-kata guru saya: 
“Mencari kelemahan orang yang menegur kita adalah satu sikap yang tidak sepatutnya berlaku bagi seorang yang ikhlas mencari kebenaran. Mencari selemah-lemah hujah untuk mempertahankan kesilapan kita adalah satu sikap yang menunjukkan kedegilan kita terhadap kebenaran.” 

Setiap orang perlu menegur dan menyampaikan nasihat dengan berhemah, dan setiap orang yang menerima nasihat perlu berlapang dada menerimanya. Walaupun siapa yang memberi nasihat selama mana ia masih di atas jalan kebenaran. Saya tidak pasti apakah manusia ini akan mengambil sikap yang sama jika ia berada di zaman Saiyidina Umar al-Khattab. Apakah ia berani menyatakan begini-begini apabila si khalifah menasihati. 

“Wahai khalifah, tidak perlu menasihati aku. Engkau dulu pun bukannya baik sangat, bahkan hampir-hampir membunuh Rasulullah!”

Ya, Saiyidina Umar hampir-hampir membunuh Rasulullah di zaman jahiliahnya. Tetapi tidakkah kita terfikir, Umar yang menghunus pedang itu kini jasadnya terbaring di sebelah Rasulullah saw, malahan dijamin syurga oleh baginda. 

Sifirnya mudah. Marilah kita membetulkan minda pemikiran kita. Orang yang dahulunya tidak baik tidak semestinya tidak baik di masa akan datang. Begitulah sebaliknya. Berilah peluang kepada sesiapa sahaja yang ingin berubah. Tidak perlu diungkit apa yang telah berlalu daripada sejarah silamnya apabila ia telah berubah. Dengan hidayah Allah SWT mereka berubah, lalu mereka menyampaikan nasihat kepada orang lain dengan maksud agar tidak terjadi seperti mereka dahulu. 

Sebagai seorang yang beriman, sepatutnya kita terbuka dengan teguran. Memandang teguran dengan positif, iaitu sebagai satu penambahbaikan kepada diri. Sebagaimana yang dinyatakan dalam ayat 55 surah adz-Zariyat, jika kita orang yang beriman maka setiap teguan dan peringatan pasti akan memberi manfaat. 

3 golongan dalam menerima teguran: 

1- Golongan yang apabila menerima teguran, mereka akan mendengar danmenerima dengan terbuka biarpun mereka tidak berada di pihak yang bersalah. 

2 –Golongan yang tidak kisah langsung dengan teguran. Samada bersalah atau tidak, ia tidak mengendahkan tanpa sebarang reaksi. 

3 – Golongan yang akan melontar teguran tersebut kepada orang lain atau kepada si penegur. 

Anda yang mana? 

*Nasihat ini lebih utama buat diri saya

Wednesday, 15 October 2014

Jadikan mereka penyejuk mata


Anak-anak adalah kurniaan dan nikmat yang tidak terperi. Ia bagaikan nyawa yang disambung-sambung untuk merentasi masa di dunia ini. Anak-anak yang soleh adalah dambaan setiap ibu bapa. Ibu bapa mana yang tidak gembira melihat anak-anak yang berjaya menjadi ‘insan’ sebagaimana yang sering dipinta dalam doa setiap kali selepas solat. 

Allah SWT berfirman: 
"Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami, jadikanlah kami beroleh daripada isteri-isteri serta zuriat keturunan kami, perkara-perkara yang menjadi penyejuk mata (menenang hati), serta jadikanlah kami sebagai imam bagi orang-orang yang bertaqwa." (al-Furqan: 74) 

Anak-anak adalah amanah. Ia menjadi beban yang tergalas di kedua bahu. Kita terikat dengan amanah ini. Oleh itu, mendidik anak-anak merupakan satu kewajipan yang sangat besar. Kita menentukan corak untuk mereka, jika baik maka baiklah kedapatannya. Jika sebaliknya maka pasti ia mengundang sesal yang tiada kesudahan. 

Daripada Abu Hurairah ra. bahawa Rasulullah saw bersabda: 
“Setiap anak yang dilahirkan itu telah membawa fitrah beragama (perasaan percaya kepada Allah). Maka kedua orang tuanyalah yang menjadikan anak tersebut beragama Yahudi, Nasrani ataupun Majusi.” (Riwayat Bukhari) 

Daripada Saiyidina Ali ra; Sesungguhnya Rasulullah saw bersabda: 
"Didiklah anak kalian tiga perkara! Kasih kepada nabi mereka, kasih kepada ahli keluarga Rasulullah dan membaca al-Quran. Sesungguhnya mereka yang memikul al-Quran berada di bawah lindungan Allah ketika tiada lindungan melainkan lindungan-Nya bersama para nabi dan mereka yang suci." (Riwayat at-Thabrani) 

Bukan mudah mahu mendidik agar mereka menjadi ‘insan’ di dunia ini. Namun, di dalam kepayahan itu kita ada panduan yang berdiri di hadapan. Tidak lain ianya adalah qudwah dan contoh ikutan daripada Rasulullah saw. Kita akan mendapati petunjuk yang benar jika meneliti di dalam sirah hidupnya. Seandainya kita mengabaikan qudwah dan panduan ini, lalu mencari jalan yang entah apanya, maka tidak mustahil kita menempah kesudahan yang mencelakakan. Maka ambillah apa yang telah digariskan oleh junjungan besar Rasulullah saw, di sana telah tersedia panduan dan petunjuk yang tidak mengecewakan.

Firman Allah SWT: 
“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)” (al-Ahzab: 21). 

Buku Tarbiyatu al-Aulad fi al-Islam oleh Syeikh Dr Abdullah Nashih Ulwan amat baik sebagai rujukan.