Sahabat Sejati

Friday, 31 July 2015

Rehat Minda: Pesan Murabbi 33

Salam Jumaat.


Kadang-kadang kita tidak menghargai nilai detik-detik waktu kecuali setelah ia menjadi ingatan lampau...!!

Thursday, 30 July 2015

Suara alam adalah tasbih..

Di luar terjahan hujan menyimbah bumi. Atap zink rumah pusaka ayahanda pula menyambutnya dengan bunyi bising yang membingitkan. Andai telah berhenti titisan hujan nanti, ada pula suara katak bersahutan di belakang sana. Tanpa irama, tanpa melodi tetapi ia mendamaikan dan melenakan. Biarpun tidak bagi sesetengah orang, namun bagi saya ia sentiasa mengundang bahagia.

Bagaimana mungkin titis hujan, deru alur dan hijau pohonan tidak mendamaikan? Bagaimana mungkin sahutan katak di paya, kokokan ayam di atas tunggul tidak mendamaikan? Bagaimana mungkin sahutan mergastua, reriang dan cengkerik malam tidak mendamaikan? Bagaimana mungkin desir angin dan dedaun kayu yang berlanggaran tidak mendamaikan?

Sesungguhnya Allah SWT telah memberitahu:

 تُسَبِّحُ لَهُ السَّمَاوَاتُ السَّبْعُ وَالْأَرْضُ وَمَنْ فِيهِنَّ ۚوَإِنْ مِنْ شَيْءٍ إِلَّا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِ وَلَٰكِنْ لَا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْ ۗإِنَّهُ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا 
"Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun." (Al-Israa` : 44)

Rupa-rupanya suara alam adalah tasbih zikrullah. Biar pun akal tidak memahaminya, namun roh yang asalnya ‘dekat’ dengan Allah, damai dan tenang dengannya. Biar siapa pun kamu, tiada yang tidak tenang mendengar bunyi alam. Kerana roh itu bahasanya satu dan memahami zikrullah penawar yang menenangkan jiwa.

##Berasa tenang, alhamdulillah.

Wednesday, 29 July 2015