Sahabat Sejati

Tuesday, 28 March 2017

"Telur pindang, sedap juga. Terima kasih sahabat.."

"Tinggal 9, satu sudah dimakan.."

Rasanya, umur saya inilah kali pertama saya menikmati telur pindang. Seingat saya begitulah. Yalah, mana nak cari telur pindang di bumi Kuantan ni. Kalau ada pun mungkin tidak ‘nak berapa’asli lagi resepinya. Mungkin ada satu atau dua bahannya yang kurang, saya agak sahaja. 

Setelah menikmati sebiji telur pindang, sedapnya juga, ujar saya kepada ummu Ikhwan. Kena pula dengan selera orang tua ini. Ada rasa-rasa herba gitu. “Ummi, kupas sebiji lagi”, pinta saya. Ummu Ikhwan cuma tersenyum sambil mengupas sebiji lagi. Dan ia juga menjadi habuan tembolok saya. 

Di mana saya mendapat telur pindang ini? Kata tadi di Kuantan bukan senang mahu mencarinya. Oh, sebenarnya, seorang kenalan ummu Ikhwan yang memberi kepada kami. Beliau yang berasal dari Johor, pulang ke sana ketika cuti sekolah yang lalu.

Pagi tadi (Isnin) 10 biji telur pindang di dalam bungkusan plastik diserahkan kepada kami. Kecil tapak tangan, nyiru kami tadahkan! Seperti saya katakan tadi, bukan senang mahu mencari telur pindang di bumi Kuantan ini. Mungkin ada tetapi saya yang tidak ketemu, entahlah. 

“Buat sendiri ni!” Katanya seraya menyerahkan bungkusan plastik yang berisi telur pindang kepada ummu Ikhwan. Kalau begitu, telur pindang ini dimasak sendiri oleh orang Johor di negeri Johor. Tentu resepi yang asli dengan ramuan yang secukupnya. Agak sayalah. 

Saya menggodek-godek di dalam internet melalui ‘syeikh google’ untuk mengambil cakna serba sedikit mengenai telur pindang ini. Pertama, ia adalah masakan warisan negeri Johor. Direbus dengan campuran daun-daun tertentu, rempah-ratus dan herba. Lazimnya disediakan di dalam majlis-majlis keraian seperti majlis perkahwinan, cukur jambul dan sebagainya. 

Melihat kepada cara penyediaannya, ternyata cukup rumit. Disebutkan jika dibuat dalam kuantiti yang banyak, mengambil masa selama tiga hari untuk merebusnya. Calang-calang orang, tidak sanggup membuatnya. 

Alhamdulillah, mujur ada sahabat yang sudi menghantar kepada kami. Jadi, tidak perlulah kami cuba-cuba membuat sendiri jika ingin memakannya (memang tak akan buat). Hmm, nak tunggu buat sendiri ‘kempunanlah' nampaknya!

Monday, 27 March 2017

Cuti sekolah kali ini

Sekejap sahaja rasanya. Seminggu cuti sekolah, semalam telah pun berakhir.

Semalam saya menghantar anak-anak balik ke asrama. Acik Adawiyah di SMKAA, kemudian along Ikhwan di stesen bas Rapid Kuantan untuk balik ke Kulliah Abu Bakar Pekan, menyambung kursus KIBA yang masih lagi berbaki. Manakala angah Irsalina, saya menghantarnya di PPTI Kemaman pada petang Sabtu. Negeri Terengganu dan beberapa negeri lain memulakan sesi persekolahannya pada hari Ahad. 

Apabila tiba cuti sekolah dan anak-anak pulang ke rumah, pastinya ia sesuatu yang amat menyeronokkan. Apabila semua berkumpul, bermulalah episod riuh-rendah dengan keletah dan cerita yang dibawa dari sekolah masing-masing. Ada sahaja cerita yang mahu disampaikan. Maka abi dan ummi pun menjadi pendengar yang setia. Sesekali kami mencelah dengan nada berlucu untuk menggamatkan suasana. 

Cuti sekolah baru-baru ini, saya mengambil kesempatan untuk membawa anak-anak menziarahi saudara-mara terdekat. Terutamanya membawa along Ikhwan bertemu dengan mereka semua. Maklumlah, along Ikhwan akan berangkat ke Mesir pada awal Mei nanti (insya-Allah). Jadi, bolehlah mereka menitipkan serba sedikit nasihat serta mendoakan agar dipermudahkan semua urusan. Lagipun jangkamasa pengajiannya selama 4 tahun. Ah, bermacam-macam taqdir Ilahi boleh berlaku dalam tempoh tersebut. 

Semalam cuti sekolah telah berakhir, lalu tibalah masa untuk mereka kembali semula ke asrama, perasaan sayu mula mendatang. Terasa suasana kembali ‘sunyi’. Ya, benar-benar sunyi. Tinggallah kami melayani kehidupan, menunggu cuti sekolah kembali kunjung tiba. Abi pandang ummi, ummi padang abi. Abi senyum kepada ummi, ummi senyum kepada abi. ‘Si kecil Haikal yang istimewa’ pula berceloteh dengan suara yang tidak tentu butir perkataan. Menyatakan kesunyian juga barangkali.

Wednesday, 22 March 2017

Muhasabah diri (aku)

Allah Maha Berkuasa atas tiap-tiap sesuatu. Dialah yang mengatur perjalanan hidup setiap makhluk. 

Justeru, tiada siapa yang mengetahui ketentuan masa bilakah ‘kita’ akan keluar dari jasad ini. Semuanya tersimpan di dalam rahsia Allah SWT. Jika jasad ini kita hiasi dengan kesombongan, yang akan menjadi tanah jua akhirnya, kitalah yang akan menanggung akibatnya. Di akhirat pasti kita termasuk di kalangan mereka yang rugi dan menyesal. 

Kita dikurniakan akal. Dengannya kita dapat menjalani kehidupan di dunia ini dengan indah dan sempurna. Akal berfungsi sebagai pengimbang, pembeza dan pemilih. Akal yang sihat mampu berfikir dengan waras dan rasional, maka kita dapat membezakan mana satu yang baik serta memberi manfaat dan mana satu yang buruk serta memudaratkan. 

Malanglah jika akal yang dikurniakan ini kita sia-siakan dengan merosakkan fungsinya. Sebab itulah Islam melarang merosakkan akal dengan pengharaman arak dan perbuatan-perbuatan yang boleh menjejaskan kewarasannya. 

Kita adalah makhluk yang dijadikan dengan sebaik-baik kejadian. Kita dijadikan dalam keadaan fitrah dan bersih. Sekiranya fitrah yang suci itu kita cemari dengan dosa dan maksiat, maka mohonlah rahmat keampunan-Nya. Sesungguhnya rahmat keampunan-Nya seumpama air bersih yang mengalir membawa pergi segala kotoran. 

Muhasabah Diri 

Apabila terbitnya matahari di pagi hari, bermakna bertambahlah usia kita sehari. Ia juga bererti helaian catatan perjalanan hidup kita pada hari semalam turut berlalu tanpa dapat kita pastikan apakah ia dipenuhi dengan perkara-perkara kebaikan atau sebaliknya. 

Bagi seorang muslim yang prihatin, pastinya perjalanan hidup yang telah berlalu sentiasa dimuhasabah dan direnungi, agar perjalananan seterusnya benar-benar berada di landasan yang betul dan tidak tersasar ke jalan yang dimurkai-Nya. Ini adalah kerana jiwa manusia sangat cepat berubah. Ada ketika baik dan ada ketika tidak. Malah kecenderungan untuk melakukan perkara terlarang lebih kuat dorongannya. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan aku tidak membersihkan diriku (dengan mengatakan aku tidak bersalah), kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.” (Yusuf: 53) 

Justeru, adalah menjadi suatu kemestian bagi kita memohon kepada Allah SWT agar memberi petunjuk dalam menjalani kehidupan ini. Suburkanlah keimanan dengan memperbanyakkan amal ibadat. Disamping itu hendaklah kita sentiasa melazimi majlis ilmu supaya dengan ilmu pengetahuan akan menjadikan amal ibadat lebih sempurna dan berkualiti. 

Sebagai akhirnya, marilah kita bermuhasabah atau koreksi diri bagi menilai sejauhmana peningkatan diri kita khususnya di dalam melaksanakan perintah Allah SWT dan menuruti sunnah Nabi saw. 

“Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekalian alam. Tidak ada sekutu bagi-Nya dan dengan itu (apabila) aku disuruh dan aku adalah tergolong dari golongan Islam.”