Sahabat Sejati

Saturday, 19 April 2014

Kenangan masih basah: Jika masa itu mampu kurangkul, akan kudakap seeratnya...


Saya diserkap kerinduan yang mendalam. Semua kenangan menggamit sanubari. Merenung wajah-wajah yang dirakam pada foto itu, mengundang sebak dan sayu. Ada di antaranya sudah pulang menemui Penciptanya. Mungkin bagi sesetengah orang, ia bukanlah sesuatu yang perlu disedihkan. Ia proses kehidupan yang biasa. Dari tanah kita berasal, kepada tanah jua kita kembali. Sesiapa pun pasti akan menempuh keadaan ini tanpa kecuali. Demikian taqdir yang telah tersurat oleh Sang Pemilik kehidupan.

Adakalanya perasaan itu sukar untuk difahami. Terasa ada kerinduan yang terlalu sulit mahu diungkapkan dengan kata-kata. Kadang-kadang ia menusuk sehingga menyesakkan dada. Sukar untuk saya gambarkan, seperti saya terkurung di dalam penjara batu yang sempit dan gelap-gelita. Semuanya kelam dan suram tanpa sedikit cahaya.

Pandangan saya kembali merenung. Pemandangan berbeza dengan pandangan puluhan tahun yang lalu. "Tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat dilahirkan dan dibesarkan. Benar sungguh peribahasa ini. Terlalu banyak kenangan yang terukir di sini. Kampungku tidaklah seindah mana, malahan mungkin bagi sesetengah orang tiada apa yang istimewa. Tetapi bagi saya yang lahir dan membesar di sini, ia sentiasa mendamaikan hati yang resah. Namun, rasanya hari demi hari, kampung tercinta ini semakin lenyap dari diari hidup saya. Apabila ayah dan emak sudah meninggal dunia, adik-beradik semua berpindah membina kehidupan masing-masing, tiada siapalah lagi yang tinggal di kampung.

Denai kecil di belakang rumah bonda ada memori yang terpahat padanya. Saya sering melaluinya untuk ke rumah jiran atau menuju ke sungai untuk melabuhkan joran. Sungai tidaklah lebar mana, cuma suasananya yang redup dilingkungi pokok-pokok hijau sentiasa mengamankan perasaan. Sambil memancing saya dihiburkan dengan suara burung dan nyanyian mergastua, hati menjadi girang tatkala melihat telatah sang tupai yang lincah meniti dari satu dahan ke dahan yang lain.

Boleh dikatakan setiap petang saya ke situ. Jika tidak memancing, saya akan memanjat pokok yang banyak kedapatan di sepanjang tebing sungai. Saya memanjat perlahan-lahan sehinggalah ke cabang yang paling atas. Saya dapat melihat panorama yang indah. Merenung di kejauhan puncak bukit, awan yang bak kapas memutih dan kawanan burung yang berterbangan. Selalu saya menjerit dari atas pokok kepada burung-burung agar membawa saya terbang bersama mereka. Biarpun jeritan saya tidak pernah bersahut, namun saya senang melakukannya. Hampir santak senja barulah saya pulang dengan seribu kepuasan. Ia seakan terapi kepada jiwa dan perasaan.

Namun, sekarang pokok-pokok tersebut sudah banyak yang menyembah bumi dek kerana telah berusia. Tidak kurang juga yang tumbang ditolak jentera besi untuk diganti dengan hutan batu. Demikianlah tiada yang kekal di dunia ini kecuali DIA yang Maha Hidup. Sungai itu juga sudah tidak seperti dulu. Terkejut saya melihat airnya yang dulu cukup dalam, kini mengalir separas keting sahaja. Apakah saya yang semakin tinggi atau sungai itukah yang semakin berkurangan airnya?


Pohon kuini misteri 

Berhampiran denai itu pula terdapat dua batang pokok kuini yang ada sejarahnya tersendiri. Tidaklah sejarah besar, cuma ada kenangan pada diri saya yang menyebabkan seringkali saya tersenyum tatkala mengingatkannya. Sebenarnya di sekeliling rumah arwah ayah terdapat banyak pokok kuini yang berdaun lebat serta pokok buahan yang lain. Tetapi, pokok kuini yang di tepi denai ini unik sedikit. Ia tumbuh berdekatan dan kedua-dua batangnya condong ke arah bertentangan. Jika dilihat dari jauh seakan bercantum seperti huruf ‘V’.

Setiap kali melintasi pokok kuini ini saya akan memecut laju tanpa menoleh ke kiri atau kanan kecuali jika berteman. Cerita orang tua-tua pokok kuini tersebut ada penunggu. Di tengah-tengah ‘V’ pokok ini ada hantu yang duduk di situ. Entahlah hantu apa, tidak pernah pula ada yang cuba memberitahu, saya pula tidak pernah bertanya. Tidak pasti dari mana cerita itu bermula. Yang saya tahu ia diriwayatkan dari mulut ke mulut sehinggalah kepada generasi saya. Zaman itu, apa sahaja yang datang daripada mulut orang tua diterima tanpa sebarang bantahan. Jika orang tua kata ‘A’, maka ‘A’lah kata kami. Kalau budak-budak zaman sekarang, orang tua kata ‘A’, mereka akan jawab ‘A sampai Z’. Hebatnya budak-budak zaman sekarang.

Masih segar di mata saya, pemandangan kami adik-beradik melalui denai tersebut ketika pulang daripada menonton televisyen di rumah jiran. Waktu itu peti televisyen hanya dimiliki oleh beberapa buah rumah, itu pun dikalangan mereka yang agak berada sahaja. (Beberapa tahun selepas itu arwah ayah membeli sebuah peti televisyen versi hitam putih, tetapi itu sudah cukup untuk membuatkan saya merasa ‘kembang’)

Pernah sekali, satu malam ketika pulang daripada menonton televisyen di rumah jiran, arwah ayah menarik kami semua ke pokok kuini tersebut untuk menunjukkan apa yang ada. Terbayang bagaimana kami semua menjerit ketakutan persis tersampuk histeria. Entahlah betapa lucunya wajah masing-masing ketika itu apabila arwah ayah menyuluh ke tengah-tengah di antara dua batang kuini tersebut. Kalau ketika itu mudah dengan teknologi kamera seperti hari ini...

“Hah, tengok! Berapa banyak hantu yang ada!” Kata arwah ayah kepada kami semua yang masih dalam ketakutan. Sebenarnya arwah ayah ingin membuktikan kepada kami semua bahawa cerita yang kami dengar itu hanyalah sekadar cakap-cakap sahaja.  Banyak yang ditokok-tambah untuk menyedapkan cerita. Tetapi nak buat macamana pemikiran budak-budak, cepat percaya.

Dalam takut-takut saya turut mencuri pandang. Apa yang saya lihat? Tiada apa-apa pun, hanya tanah yang berwarna hitam dan sedikit rumput yang tumbuh di celah kedua batangnya. Selepas daripada itu, sedikit demi sedikit kepercayaan turun-temurun itu terhakis walaupun ketakutan masih belum reda.


Sekarang pokok kuini itu telah pun tiada, denai kecil juga telah pun hilang tanda. Namun yang masih kekal ialah nostalgia yang sentiasa basah di dalam lipatan kenangan. Sudah pasti kenangan kepada kedua orang tuaku yang telah lama mendahului. Mudah-mudahan Allah SWT berkenan melimpahkan rahmat dan redha-Nya kepada mereka. Andai ada perkiraan amal kebaikan daripada pondok kecil abuikhwan yang tidak seberapa ini, mohon dihadiahi kepada keduanya. Bukan membalas jasa kerana tidak mungkin jasa mereka mampu dibalas selamanya. Tetapi sebagai tanda tulus kasih seorang anak kepada orang tuanya.

Sesungguhnya hati ini sering berbisik: “Jika masa itu mampu kudakap kembali, pastiku rangkul seeratnya.”

Friday, 18 April 2014

HUKUM BERAMAL DENGAN PETUA DAN PANTANG LARANG MELAYU

Soalan:

Assalamualaikum Ustaz, Saya ingin bertanya, apakah hukum mempercayai petua-petua, pesan dan pantang larang orang dahulu kala yang disebut 'kenan'. Sebagai contoh ada pesan orang tua mengatakan jangan menyapu rumah ketika waktu malam kerana ditakuti rezeki akan "disapu keluar".

Apakah kesan mempercayai kesan seperti ini kepada akidah kita dan apakah dalil yang ada untuk membenarkan atau menyangkal perkara ini?

Soalan tambahan saya, bagaimanakah caranya untuk kita mengenal pasti amalan orang terdahulu dalam budaya Melayu yang boleh diikuti serta tidak menjejaskan akidah dan amalan yang mana harus dielakkan?

Jawapan:

Semua jenis petua, pesan, pantang-larang atau seumpamanya harus diamalkan jika ia tidak bercanggah dengan ketetapan al-Quran dan as-Sunnah, antaranya:

1. Tidak membawa kepada kepercayaan khurafat dan karut-marut iaitu mempercayai perkara ghaib di luar dari skop yang diberitahu oleh Allah di dalam al-Quran atau melalui RasulNya di dalam as-Sunnah. Firman Allah (bermaksud): “Katakanlah; Tiada sesiapapun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib melainkan Allah”. (an-Naml: 65)

2. Tidak memalingkan seseorang dari keyakinan bahawa segala yang berlaku -sama ada baik atau buruk- adalah dari ketetapan Allah (Qadarullah). Begitu juga, keyakinan hanya Allah yang mendatangkan mudarat dan manfaat kepada manusia. Firman Allah (bermaksud): “Katakanlah; Aku tidak berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku dan tidak dapat menolak mudarat kecuali apa yang dikehendaki Allah. Dan kalau aku mengetahui perkara-perkara yang ghaib tentulah aku akan mengumpulkan dengan banyaknya benda-benda yang mendatangkan faedah dan tentulah aku tidak ditimpa kesusahan. Tidaklah aku melainkan hanya pemberi peringatan dan penyampai khabar gembira bagi orang-orang beriman”. (al-A’raf: 188)


3. Tidak membawa kepada pengamalan yang bercanggah dengan al-Quran dan as-Sunnah atau terpaksa meninggalkan amalan yang disuruh al-Quran dan as-Sunnah kerana ingin beramal dengan petua atau pantang larang.

4. Tidak membawa kepada mengubah hukum Allah terhadap sesuatu iaitu sama ada mengharamkan apa yang halal atau menghalalkan apa yang haram. Ini kerana hak untuk menentukan halal atau haramnya sesuatu bukan milik manusia, akan tetapi milik Allah.

5. Tidak berupa kepercayaan kepada sial sesuatu kerana kepercayaan sebegitu dilarang oleh sabda Nabi: "Tidak ada sial sesuatu (di dalam Islam)." (HR Imam al-Bukhari dari Anas). Nabi juga bersabda; “Sesiapa yang sial sesuatu (yakni kepercayaannya terhadap sial sesuatu) menghalangnya dari menyempurnakan hajat (atau urusannya), maka sesungguhnya ia telah mensyirikkan Allah.” (HR Imam Ahmad, at-Thabrani dan Ibnu Sunni dari Abdullah Ibnu ‘Amru r.a./ al-Jami’ as-Saghir, no. 8701)

6. Tidak berupa tilikan atau tenungan kerana ia dilarang oleh Nabi dalam sabdanya: “Sesiapa pergi kepada seorang kahin (tukang tilik/tenung), lalu ia mempercayai apa yang ia khabarkan, maka sesungguhnya dia telah kufur terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad (yakni agama Islam)”. (HR Imam Ahmad dan al-Hakim dari Abu Hurairah r.a./al-Jami’ as-Saghir, no. 8285)

Oleh demikian, supaya petua dan pantang larang yang hendak diamalkan tidak bercanggah dengan agama ia mesti berlandaskan dalil-dalil yang diakui Syariat iaitu sama ada diceduk dari al-Quran atau as-Sunnah atau berdasarkan kajian atau pengalaman. Petua yang tidak berdiri di atas dasar yang tidak difahami (atau dikaitkan dengan kepercayaan tertentu tanpa dalil Syarak; yakni al-Quran dan as-Sunnah) hendaklah dielakkan dari beramal dengannya. Sebagai contoh, pantang larang bagi ibu-ibu selepas bersalin selama 44 hari yang membabitkan perkara berikut:

1. Tidak boleh bersama suami (berjimak) sepanjang tempoh itu

2. Tidak boleh makan makanan sesuka hati (ada makanan yang perlu berpantang)

3. Tidak boleh turun ke tanah kerana dikhuatiri diganggu oleh jembalang tanah.

Perkara pertama ada kaitan dengan dalil Syariat di mana tempoh paling lama nifas bagi wanita bersalin ialah 40 atau 60 hari mengikut perbezaan pandangan ulamak dan dalam tempoh tersebut sememangnya tidak harus berlaku jimak, oleh demikian pantang larang tersebut harus diamalkan. Perkara kedua (berpantang makanan), ia kembali kepada pengalaman dan ia juga harus diamalkan jika kita yakin dengan pengalaman orang-orang dulu. Perkara ketiga (tidak boleh turun ke tanah), ia berkait dengan kepercayaan tentang makhluk ghaib, tidak harus diamalkan kerana ia bersifat khurafat kerana tiada dalil al-Quran maupun as-Sunnah mengesahkannya.

Begitu juga pantang larang yang dikemukakan dalam soalan di atas (jangan menyapu sampah di malam hari kerana dikhuatiri rezki akan hilang), pantang larang ini dilihat dari segi dalil al-Quran atau as-Sunnah, tiada ayat al-Quran ataupun hadis mengesahkannya. Melihat kepada kajian dan pengalaman juga tidak kuat sandarannya. Oleh demikian, tidak usahlah pantang larang sebegitu dipercayai kerana dibimbangi kita akan terbawa-bawa kepada kepercayaan khurafat dan karut-marut atau mempercayai sial sesuatu yang telah sabit larangan terhadapnya oleh ayat al-Quran dan hadis di atas tadi. Jika kita perlu menyapu sampah di malam hari kerana kebetulan ada sampah yang perlu dibersihkan, lakukanlah tanpa khuatir kepada pantang larang tersebut kerana tiada nas Syarak melarang perbuatan tersebut. Jika ditakdirkan kita mengalami kerugian selepas hari tersebut, wajiblah kita mengembalikan kerugian itu kepada qadha dan qadar Allah, bukan kerana kita telah melanggar pantang larang tersebut.

Petua dan pantang larang yang jelas bercanggah dengan Syariat (al-Quran dan as-Sunnah) haram diamalkan. Dari segi kesan, jika ia menafikan aqidah yang wajib diiktiqadkan, mengamalkannya mungkin boleh membawa kepada rosaknya iman dan pelaku/pengamalnya boleh terjatuh dalam dosa syirik yang tidak diampunkan Allah, dan lebih jauh dari itu ia mungkin boleh murtad dari agama, sama ada secara sedar atau tanpa sedar. Jika ia menyalahi amalan yang diredahi Allah, ia berdosa. Perbuatan dosa sama ada besar atau kecil- wajib dijauhi oleh seorang muslim yang bertakwa kepada Allah.

Untuk mengenal pasti amalan orang terdahulu dalam budaya Melayu sama ada boleh diikuti atau tidak, ia mesti dibentangkan secara khusus setiap satunya di hadapan al-Quran dan as-Sunnah. Dalam ungkapan lain, ia wajib dirujuk kepada alim-ulamak sebelum mengamalkannya jika berlaku keraguan tentangnya. Wallahu a'lam.

Sumber: Ilmu dan Ulama

Wednesday, 16 April 2014

Kita mungkin telah melupakannya, tetapi tidak bagi mereka...


Islam sangat melarang melakukan kezaliman. Bukan sahaja kezaliman sesama manusia, bahkan juga larangan berlaku zalim kepada makhluk yang lain. Larangan ini adalah larangan yang tiada batasan. Ini kerana, perbuatan zalim boleh menyebabkan kerosakan di atas muka bumi ini.

Dalam sirah diceritakan, Rasulullah saw pernah berpesan kepada 3000 tentera Islam yang akan berangkat ke medan Mu`tah. Peperangan Mu`tah berlaku pada bulan Jamadil Awal, tahun ke 8 Hijrah. Mu`tah merupakan sebuah kampung di pinggir Syam. Sekarang ia dinamakan al-Karak, letaknya di pinggir Tenggara Laut Mati. Sebab terjadinya peperangan ini ialah kerana seorang utusan baginda saw yang bernama al-Harith bin Umair al-Azdi telah dibunuh oleh salah seorang raja Arab Ghassan yang tunduk kepada Caesar Rom.

Pesan Rasulullah saw kepada angkatan perang Islam: “Aku berpesan kepada kamu supaya bertaqwa kepada Allah dan berbuat baik kepada orang Islam yang bersama kamu. Perangilah sesiapa yang kufur kepada Allah dengan nama dan demi jalan Allah. Jangan kamu belot (jika diadakan perjanjian) atau mencuri rampasan perang (sebelun diagih-agihkan). Jangan kamu membunuh kanak-kanak, wanita, orang tua yang tak berdaya dan pendeta yang memencilkan diri di gereja. Jangan kamu memusnahkan pokok kurma, memotong pokok atau meruntuhkan binaan.”

Perbuatan zalim biasanya dilakukan oleh orang yang mempunyai kelebihan dan kekuatan berbanding dengan orang yang dizalimi. Ini kerana, kezaliman tidak akan berlaku sekiranya orang yang hendak dizalimi mempunyai kelebihan atau kekuatan yang sama. Kelebihan atau kekuatan seperti kekuatan fizikal, kekayaan, kebijaksanaan, kuasa ataupun pengaruh. Manakala orang-orang yang dizalimi adalah dari kalangan mereka yang jahil, lemah, miskin, lurus dan tidak berdaya.

Mereka tidak lupa, Allah juga tidak lupa


Saya menulis perkara ini kerana baru sahaja mendengar satu kisah yang sangat menginsafkan. Saya mendengarnya di dalam klip pendek youtube. Ustaz tersebut menceritakan: “Satu hari selesai kuliah, datang seseorang yang telah berusia berjumpa saya. Katanya, dia merupakan seorang bekas anggota keselamatan. Tujuan dia berjumpa adalah untuk meminta doa agar diberikan keselamatan kerana akan menjalani pembedahan. Sekarang ini dia berulang-alik ke hospital membuat rawatan akibat penyakit tulang kakinya reput.”

Namun, kata ustaz lagi, apa yang mengharukan ialah katanya: “Ketika bertugas dahulu saya pernah melakukan satu perkara yang saya rasa ada kaitan dengan apa yang berlaku ke atas diri saya pada hari ini. Sebenarnya saya pernah menahan seorang budak muda atas satu kesalahan. Saya menjadi berang kerana dia bermati-matian tidak mengaku tuduhan ke atasnya. Akhirnya, akibat hilang sabar saya menendangnya hingga terperosok ke dinding. Saya mendengar budak muda itu berkata yang dia tidak bersalah dan berdoa semoga Allah menjadikan kaki tuan yang menendang saya reput.”

“Walaupun peristiwa itu berlaku 15 tahun yang lalu dan saya sudah pun pencen, tetapi apabila saya disahkan menghidap penyakit tulang kaki reput, tiba-tiba saya teringatkan peristiwa ini, saya takut ini adalah kemustajaban doa budak itu dahulu.”

Kata ustaz: “Boleh jadi ia ada kaitan, boleh jadi tiada kaitan, semuanya dalam pengetahuan Allah SWT. Apa pun banyakkanlah memohon ampun kepada Allah.”

Kita memang boleh melupakan kezaliman yang dilakukan ke atas orang lain. Hari-hari yang berlalu memadamkan episod kezaliman itu daripada ingatan kita. Namun, apakah orang yang dizalimi itu boleh melupakannya. Mereka tidak lupa. Masakan mudah mereka melupakannya. Mereka tidak lena tidur teringatkan kezaliman kita, disaat kita lena tidur. Allah SWT juga tidak pernah lupa perbuatan orang yang zalim. Mana mungkin ia berakhir begitu sahaja. Setiap perbuatan zalim pasti ada balasan biar pun orang yang dizalimi telah mati, atau tidak mampu membalasnya. Allah SWT akan membalas perbuatan si zalim dengan cara yang dikehendaki-Nya. Tidak kira samada balasan di dunia atau pada hari akhirat kelak.

Sekalipun dia terlepas semasa berada di dunia, tetapi pembalasan yang sebenar tetap menantinya ketika dia berada di akhirat kelak. Orang-orang yang berlaku zalim akan menerima nasib yang sangat malang kerana kebaikan yang dimilikinya akan berpindah kepada orang-orang dizaliminya. Bahkan, sekiranya dia tidak mempunyai kebaikan, maka keburukan orang-orang yang teraniaya akan terlempar kepadanya dan akan ditanggung olehnya.

Sabda Rasulullah saw:
"Sesiapa yang ada padanya kezaliman terhadap saudaranya (muslim yang lain); seperti terhadap maruah dan selainnya, mintalah halal pada hari ini sebelum tiba waktu yang tidak ada dinar dan dirham (hari Kiamat). Sekiranya baginya kebaikan (amalan soleh) maka akan diambilnya darinya dengan kadar kezalimannya. Jikatiada baginya kebaikan, maka akan diambil dosa orang yang dizalimi lalu ditanggung ke atasnya.” (Riwayat al-Bukhari)

Insafi diri

Saya termenung panjang. Berfikir, apakah saya pernah melakukan sebarang bentuk kezaliman terhadap orang lain. Tidak kira samada kezaliman yang kecil atau besar. Ternyata saya tidak dapat mengingatinya, lalu saya merumuskan bahawa saya tidak pernah melakukannya. Namun, adakah orang yang pernah dizalimi turut melupakannya jika kita pernah menzalimi mereka, sebagaimana kita telah melupakannya. Mereka mungkin tidak mampu membalas seperti yang kita lakukan, tetapi mereka dianugerahkan Allah SWT doa yang mustajab atau akan dimakbulkan terhadap yang menzaliminya.


Dalam riwayat Ahmad, Rasulullah saw bersabda: “Takutlah kamu doa orang yang dizalimi, sesungguhnya antaranya dengan Allah tiada sebarang hijab (penghalang).” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat Ahmad yang lain: “Takutlah kamu doa orang yang dizalimi, sekalipun dia seorang yang kafir kerana ia tidak ada hijab (penghalang untuk Allah menerimanya).” (hadis ini dinilai hasan oleh al-Albani)

Demikianlah kelebihan golongan yang dizalimi atau ditindas. Doa mereka didengari oleh Allah SWT. Syeikh Syihabuddin ar-Ramli, seorang ulama silam yang terkenal daripada mazhab Syafie ketika ditanya kepadanya: “Adakah doa orang kafir yang dizalimi oleh Allah?” Beliau menjawab: “Doa orang yang dizalimi boleh diperkenan oleh Allah sebagaimana doa iblis juga diperkenankan oleh–Nya.”

Kadang-kadang kita merasa hairan, mengapa kebelakangan ini kehidupan kita sentiasa ditimpa kesusahan atau tidak habis masalah datang bersambung-sambung. Kita tertanya-tanya: “Ya Allah, mengapalah hidupku susah, mengapalah hidupku begini dan begini...” Tanpa kita sedari rupa-rupanya kita telah terkena doa orang yang pernah kita zalimi, mana tahu. Sedangkan kita telah pun lupa akannya. Wal`iya zubillah.

Oleh itu, berhati-hatilah...