Sahabat Sejati

Wednesday, 16 August 2017

Wordless Wednesday: Anda sendiri menafsirkan (20)

sumber: fb

MAKSUD KORBAN NAZAR

Soalan:

Salam ustaz, boleh tolong jelaskan kepada saya tentang korban nazar dan bagaimanakah sesuatu korban itu boleh menjadi korban nazar. 

Jawapan:

Bismillah, walhamdulillah, wassolatu ‘ala Rasulillah. Hukum asal ibadah korban menurut jumhur ulamak (termasuk mazhab Syafiie) ialah sunat muakkad iaitu sunat yang amat dituntut dan makruh meninggalkannya bagi yang mampu. Ia berubah menjadi wajib apabila dinazarkan. 

Nazar bermaksud; seorang mukallaf dengan pilihannya sendiri telah melafazkan ucapan untuk mewajibkan ke atas dirinya suatu amalan yang asalnya tidak wajib (iaitu sunat sahaja), dengan ucapannya itu amalan tersebut menjadi wajib atas dirinya. 

Ucapan nazar itu boleh dengan bahasa nazar itu sendiri seperti berkata: "Jika sembuh sakitku, aku bernazar untuk bersedekah” dan boleh juga dengan bahasa lain yang mewajibkan ke atas diri seperti berkata; “Jika Allah menyembuhkan sakitku, wajib atas diriku bagi Allah sedekah dengan nilai sekian-sekian”. 

Bagi ibadah korban, ia menjadi nazar apabila seorang berkata; “Aku bernazar untuk berkorban pada tahun ini”, atau berkata; “Wajib ke atas diriku bagi Allah berkorban pada tahun ini” atau berkata; “Jika sakitku sembuh, wajib atas diriku untuk berkorban pada tahun ini”. Bagi lafaz terakhir (iaitu “jika sakitku sembuh, wajib atas diriku berkorban”) korban hanya menjadi wajib jika perkara yang diikat dengan korban itu benar-benar berlaku (dalam kes ini; sembuh dari sakit). Ia dinamakan nazar muqayyad (iaitu nazar berkait). Adapun nazar dengan lafaz sebelumnya dinamakan nazar mutlak (nazar bebas). 

Nazar wajib dilaksanakan kerana Allah berfirman (yang bermaksud): “(Di antara sifat orang-orang yang baik/taat ialah) mereka memenuhi nazar mereka…” (surah al-Insan, ayat 7). 

Nabi SAW bersabda; “Sesiapa bernazar untuk mentaati Allah (yakni bernazar untuk melakukan suatu amalan ketaatan), hendaklah dia mentaati Allah (dengan melaksanakan nazarnya itu)” (Soheh al-Bukhari; 6696, dari ‘Aisyah rha). Wallahu a’lam. 

Rujukan; 1. Al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, 5/78 (perkataan ‘udhhiyah’), 40/136 (perkataan ‘nazr’).

Sumber: Laman Info Agama

Monday, 14 August 2017

Sibuk sangat, kan dah kena!

Allahu rabbi. 

Bagaimana saya boleh terlalai. Sibuk dengan beberapa urusan menyebabkan saya benar-benar terlupa. 

Benar, bermula Ramadhan yang lalu hinggalah sekarang saya dihimpit kesibukan yang amat. Buktinya boleh dilihat pada jumlah entry yang di'post' pada pondok kecil abuikhwan ini. Tidak sampai sepuluh entry sebulan, dan tentunya ini amat mengecewakan saya. 

Bulan ini saya dan rakan-rakan sibuk dengan menguruskan pelaksanaan ibadah qurban dan aqiqah, termasuk juga badal haji. Ia adalah program tahunan NGO kami, Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang. Mengurus dan mengemaskini pendaftaran peserta-peserta yang ingin melaksanakan ibadah tersebut, menguruskan pembelian haiwan qurban serta sukarelawan yang akan ke negara-negara yang termasuk dalam senarai pelaksanaan qurban dan aqiqah. 

Dek kesibukan itulah dan beberapa kesibukan lain, menyebabkan saya terlupa akan sesuatu yang amat penting. Dan hari ini saya disedarkan dan 'dihukum' akibat kelupaan tersebut. Mujur juga tersedar hari ini. Tetapi cara 'sedar' tersebut yang tidak berapa cantik. Tak apalah, tentu ada hikmah kebaikannya, kata hati saya memujuk.  

Kena dah!

"Tengok lesen yang baru.." pinta anggota polis trafik yang menahan saya di sekatan jalan tengahari tadi.

"Allah..." 

Sungguh terkejut kerana lesen memandu saya sudah pun tamat tempoh. Bukan sehari dua, tetapi hampir sebulan. Maknanya hampir sebulan  saya memandu dan menunggang dengan lesen yang sudah 'mati'. Apa nak dikata, nasi sudah menjadi bubur. Jika tahu lesen sudah tamat tempoh tentu saya tidak melalui jalan tersebut tadi, setelah melihat kenderaan yang berbaris serta beberapa buah motosikal yang berpatah balik melawan arus. Biasanya memang ada sekatan jalanrayalah jika begitu hal keadaannya.

Saya pula dengan selamba melalui sekatan, kemudian dengan selamba menghulur lesen memandu setelah diminta untuk menunjukkannya. Muka 'confident' je. Sehinggalah terkedu sejenak apabila ditegur oleh anggota polis trafik yang bertugas.

"Sudah sebulan lesen ni mati..." katanya.  
 
"Alamak, kena dah.." di dalam hati. 

Terima sahajalah apa yang berlaku. Dengan bergayanya saya menandatangani surat saman dan menunggu-nunggu hari yang sesuai untuk membayar kompaunnya...