Sahabat Sejati

Monday, 15 January 2018

Alhamdulillah, sampai jua masanya..


Alhamdulillah, thumma innal hamdalillah. 

Di usia 13 tahun, akhirnya 'sikecil Haikal yang istimewa' mampu menulis namanya sendiri, kendati sekadar meniru daripada tag nama. Boleh jadi dia sendiri tidak mengerti apa yang ditulisnya itu adalah namanya. Tidak mengapa. Jika itu kemampuannya setakat ini, sepenuh tangan saya merafa` kesyukuran. Sekurang-kurangnya ada peningkatan pada kualiti hidupnya. 

Mungkin bagi sesetengah orang ia suatu yang biasa, tiada apa-apa pun untuk dibanggakan. Namun, bagi saya dan ummu Ikhwan yang membesarkannya, melihat perkembangan hidupnya di depan mata, dengan kesabaran tanpa rasa capek. Justeru, ini satu kegembiraan seharusnya diraikan.    
 
Demikianlah ia termasuk di antara nikmat Ilahi yang seharusnya disyukuri. 

"Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmat-Ku kepada kamu..." (Ibrahim: 7)

Sunday, 14 January 2018

Solatullah wasalamuhu `ala Rasulillah (32)

Sambungan daripada : Solatullah wasalamuhu `ala Rasulillah (31) di bawah tajuk: Jibril Turun Membawa Wahyu 

Jabal Nur ~ sumber foto

At-Tobari dan Ibnu Hisyam juga membawakan riwayat yang menyatakan bahawa Nabi Muhammad keluar dari Gua Hira` setelah baginda dikejutkan dengan kedatangan wahyu. Baginda pulang menemui isteri baginda yang tinggal berdekatan dengan Gua Hira`, seterusnya masuk ke Kota Mekah. Dalam riwayat At-Tobari terdapat petunjuk tentang alasan yang menyebabkan nabi keluar dari Gua Hira`, iaitu: 

Rasulullah saw bersabda selepas menyebutkan awal permulaan wahyu, "Tidak ada makhluk Allah yang paling aku benci selain daripada penyair dan orang gila. Aku tidak mampu memandang kedua-duanya. Namun dengan kejadian ini, boleh jadi orang Quraisy akan memanggilku penyair dan orang gila untuk selama-lamanya. Aku menjadi sangat ingin mendaki puncak gunung yang tandus, lalu melompat dari atasnya, kemudian mati dan boleh berehat dengan tenang. Aku keluar dengan segera untuk melakukannya. 

Tetapi, baru sahaja sampai di tengah gunung aku mendaki, aku mendengar satu suara dari langit yang mengatakan, "Hai Muhammad, kamu adalah utusan Allah dan aku Jibril." Maka kuangkat kepalaku melihat ke langit. Kelihatan olehku Jibril dalam rupa lelaki yang putih bersih dengan kedua-dua kakinya memijak ufuk langit. Dia berkata lagi, "Hai Muhammad, kamu adalah utusan Allah dan aku Jibril."

Kuhenti langkah kakiku. Kupandang Jibril. Disebabkan dia, aku jadi lupa keinginanku tadi sehingga aku tidak bergerak ke hadapan dan tidak pula berundur. Aku cuba memalingkan wajahku daripada Jibril dengan melihat ufuk langit yang lain. Namun begitu, aku melihat ke arah yang lain, masih juga aku terlihat Jibril sama seperti tadi. Aku hanya boleh berdiri kaku, tidak dapat bergerak ke hadapan dan tidak pula mundur. 

Khadijah menyuruh orang ramai untuk mencariku. Namun begitu, mereka tidak menemuiku. Bahkan, mereka mencariku hingga ke Mekah, lalu kembali semula menemui Khadijah, sementara aku masih berdiri di tempatku. Selepas itu Jibril menghilang dan aku pun pulang.(1)

Kutemui Khadijah lalu aku duduk di atas pahanya dan bersandar ke badannya. Dia lantas bertanya, "Wahai Abu Kasim, dari mana kamu? Demi Allah, aku telah menyuruh orang ramai untuk mencarimu hingga ke Mekah." 

Aku terus menceritakan apa sahaja yang kualami kepadanya. Khadijah dengan lembut berkata, "Berbahagialah, wahai anak bapa saudaraku dan teguhkanlah hatimu. Demi Zat yang jiwa Khadijah berada di tangan-Nya, sesungguhnya aku berharap engkau menjadi nabi umat ini."(2)

Selepas itu Khadijah pergi menemui Waraqah dan memberitahu kejadian tersebut kepadanya. Waraqah berkata, "Maha Suci Allah. Maha Suci Allah. Demi Zat yang jiwa Waraqah berada di tangan-Nya, sesungguhnya telah datang kepadanya (Muhammad) namus akhbar (tanda kenabian yang besar) yang dulu pernah datang kepada Musa. Sesungguhnya dia adalah nabi umat ini. Sampaikanlah kepadanya agar dia meneguhkan hatinya."

Selepas itu Khadijah kembali dan menyampaikan apa yang dikatakan oleh Waraqah kepada Rasulullah saw. Tatkala baginda meninggalkan isterinya itu dan pergi ke Mekah, baginda bertemu dengan Waraqah. Setelah mendengarnya daripada Rasulullah saw, Waraqah berkata, "Demi Zat yang jiwaku berada ditangan-Nya, sesungguhnya kamu adalah nabi umat ini. Telah datang kepadamu namus akhbar yang dulu pernah datang kepada Musa."(3)

RUJUKAN: 

(1) Lafaz ini dibawakan oleh At-Tobari, jil. ii, hal.  207.

(2) Lafaz ini dibawakan oleh Ibnu Hisyam, jil. i, hal. 237-238.

(3) Diringkaskan daripada Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiyah, jil. i, hal. 238.

(Petikan daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd) 

Bersambung...

Saturday, 13 January 2018

Moga ia menjadi kerehatan buatmu..

sumber foto ~ FB

Menerima berita pemergian seorang daie muda yang berjasa dan cintakan ummah, pada jam 12.30 tengahari tadi (13.01.2018). Tentunya kita semua bersedih dengan kembalinya Ustaz Murtadha Yusoff yang kita sayangi ke rahmatullah. Setelah 12 hari bertarung, akhirnya hari ini Allah memberikan kerehatan kepadanya. 

Semoga Allah tempatkan beliau bersama para ambiya, syuhada dan solihin, serta menerima segala amalan almarhum dan mengampuni almarhum. Begitu juga semoga Allah SWT memberikan kesabaran dan ketabahan kepada keluarga almarhum dalam menghadapi ujian ini.

 أَللَّهُمَّ اغْفِرْلَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِعْ مَدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالْثَلْجِ وَالْبَرَدِ، وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتُ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ، وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ ، وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ ، وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ ، وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ اْلقَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ