Sahabat Sejati

Friday, 20 April 2018

Rehat Minda: Pesan Murabbi 106

Salam Jumaat.


"Harta merupakan sebahagian dari rezeki, akan tetapi di sana terdapat rezeki sihat, rezeki anak-anak, rezeki makanan, rezeki keberkatan. Dan semua nikmat dari Allah Taala merupakan rezeki dan bukan terhad pada harta sahaja" 

~Syeikh Mutawalli Asy-Sya'rawi, seorang Ulama' Kontemporari, Penafsir al-Quran di Mesir (Meninggal dunia tahun 1998M) yarhamhullah.

Tuesday, 17 April 2018

39 tahun..

"Moga Allah SWT berkenan mengampuni segala dosa dan kesalahan ayahanda, serta menerima semua amal kebaikannya... aamiin."




Sunday, 15 April 2018

Di Dalam Lembah Kehidupan


"Sesungguhnya kumpulan gubahan yang saya (Hamka) beri nama " Di dalam lembah Kehidupan" ini adalah kumpulan airmata, kesedihan dari rintihan yang diderita oleh segolongan manusia di atas dunia ini. 

Airmata mereka itu sudah mengalir ke tanah dan hilang lenyap dalam pasir. Seorang pun tidak peduli akan hal itu. Bagaimana orang akan peduli, padahal orang sedang dibayangi kesenangan dan kemewahan? 

Moga-moga hikayat-hikayat pendek ini terbaca juga oleh orang yang senang hidupnya. Moga-moga mereka insaf, bahawa disebalik tabirnya adalah orang yang susah dan sulit keadaannya; bahawa tidak sedikit makhluk yang kecewa dan melarat, yang sudah patah sayapnya sebelum terbang, terkulai dan jatuh, sehingga tidak dapat berbangkit lagi. 

Bagi orang yang melarat itu pun mudah-mudahan cerita ini berfaedah pula. Agak kurang duka hatinya apabila diketahuinya, bahawasanya ada juga orang lain yang senasib dengan dia. 

Dan bagi mereka yang bersedih hati itu karangan ini ku jadikan persembahan dan peringatan, bahawa saya pun turut meratap dalam ratapnya." (Petikan kata pengantar oleh Hamka)

********* 

Sebuah kumpulan kisah kisah pendek buah karya Hamka yang disatukan menjadi sebuah buku dan diberi judul didalam lembah kehidupan. Ada 12 kisah dalam buku ini dan semuanya merupakan kisah yang sangat menarik. 

Semua kisah yang dihadirkan dalam buku ini memang menceritakan penderitaan, kesedihan, kemalangan dan ketidak beruntungan yang setiap manusia berharap hal itu tidak akan pernah terjadi pada dirinya. 

Buku ini perlu dibaca, banyak pelajaran yang bisa kita ambil. Selain sebagai pengingat agar kita yang saat ini masih diberi karunia berupa harta dan semacamnya untuk selalu bersyukur dan juga untuk memberi tahu bahwa di luar sana banyak saudara-saudara kita yang tidak beruntung dan kita punya kewajiban untuk membantunya.

Judul: Di Dalam Lembah Kehidupan
Penulis: Prof. Dr. Hamka
Penerbit: Pustaka Dini
Cetakan: 2010
Harga: RM19.50
Muka surat: 258

"Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang telah menciptakan"

Saturday, 14 April 2018

Dekat dah raya!

foto hiasan ~ sumber

Raya datang lagi! Opss, bukan raya yang itu. Bukan raya fitrah atau raya adha kerana raya yang ini bukan di bulan syawal, sebaliknya  pada tahun ini taqdirnya berlaku pada sya`ban. Lazimnya ia berlaku tidak kira samada bulan muharram, sya`ban, zulkaedah dan sebagainya. ia bergantung pada 'firasat dan ilham' pak PM kita.  

Namun begitu, raya yang ini tidak kurang meriahnya berbanding dengan raya yang dua itu. Kemuncak kemeriahannya bermula dari pagi sehinggalah ke santak tengah malam sewaktu menanti keputusan penuh. Malahan sebulan sebelum daripada itu lagi meriahnya dengan seni dan kreativiti bahan kempen. 

Raya yang saya maksudkan ialah pilihan`Raya`. Parlimen sudah pun dibubarkan, Dewan Undangan Negeri pun sama. Maka bergemalah gendang PRU 14 yang dipalu. Di tempat saya di kiri dan kanan jalan telah mula perang kibaran bendera parti-parti yang akan bertanding. Saya percaya di tempat sahabat-sahabat juga sama sahaja keadaannya.

Namun demikian, dalam keghairahan kita semua berkempen untuk memenangkan parti yang diwakili, janganlah dilupakan ukhuwwah yang terbina sesama kita. Tiada masalah, kita boleh berbeza pandangan politik, berbeza pilihan platform politik, tetapi silaturrahim adalah paling utama yang perlu dijaga. Membuang undi hanya satu hari sahaja, tetapi ukhuwwah tetap selamanya.