Sahabat Sejati

Wednesday, 10 February 2016

Solatullah-wa-salamuhu-ala-Rasulillah (5)

Ghaqat al-Qalis, dipercayai binaan Abrahah untuk menandingi Kaabah di Mekah. (sumber)

Sementara ringkasan untuk kejadian yang kedua pula, tatkala Abrahah al-Shabbah al-Habasyi (gabenor yang ditugaskan oleh Najasyi di Yaman) melihat orang Arab berhaji ke Kaabah, maka dia membangunkan sebuah gereja besar di Shanaa`. Dia ingin memalingkan haji orang Arab ke gereja tersebut. Rancangan itu didengari oleh seorang lelaki daripada Bani Kinanah. Maka pada suatu malam, lelaki tersebut mencuri-curi masuk ke gereja itu dan melumur dindingnya dengan kotoran haiwan. Mengetahui hal itu, Abrahah menjadi marah. Dia menghimpunkan pasukan dalam jumlah besar, mencapai 60 ribu orang menuju ke Kaabah untuk menghancurkan.

Dia memilih gajah yang paling besar untuk dirinya sendiri. Dalam pasukannya terdapat 9 atau 13 ekor gajah. Pasukannya berjalan tanpa henti hingga tiba di sebuah tempat bernama Maghmas. Di situlah dia menggerakkan kekuatan pasukannya, mempersiapkan gajahnya dan bersiap-siap masuk ke kota Mekah. Namun begitu, tatkala sampai di Lembah Muhassar yang terletak di antara Muzdalifah dan Mina, tiba-tiba gajahnya duduk dan tidak mahu bangkit lagi menuju ke Kaabah. Setiap kali mereka mengarahkan gajah tersebut ke arah selatan, utara atau timur, gajah itu bergerak maju dengan cepat. Namun apabila dihadapkan ke arah Kaabah, gajah itu duduk.   

Dalam keadaan seperti itu, Allah mengirimkan sekawan burung ababil yang melempar batu-batu panas kepada mereka daripada tanah liat yang terbakar. Allah membuatkan mereka musnah bagaikan dedaunan hijau yang dimakan ulat. Burung ababil bentuknya hampir mirip dengan burung layang-layang atau burung pipt. Setiap ekor burung ababil membawa tiga biji batu sebesar biji kacang, satu biji diparuhnya dan dua biji dikakinya. Batu-batu itu menghujani Abrahah dan tentera mereka sehingga ramai daripada mereka yang mati.

Namun begitu, tidak semua pasukan Abrahah terkena hujan batu panas. Mereka yang kena lari bertempiaran dan saling memijak satu sama lain hingga akhirnya mereka semua mati di merata tempat. Akhirnya Allah mengirimkan wabak penyakit untuk Abrahah yang menyebabkan jari dan lengannya terputus. Setelah menginjakkan kaki di Shanaa` dia telah menjadi seperti mayat hidup, hanya tinggal kepala dan badan. Selang beberapa lama, dadanya terbelah sehingga hatinya keluar dan dia pun mati perlahan-lahan.

Ketika pasukan Abrahah menggempur Mekah, orang Quraisy telah lari bertempiaran menuju ke gunung, bahkan ada yang berlindung di puncak-puncak gunung. Setelah pasukan Abrahah ditimpa kejadian yang mereka alami, barulah orang Quraisy pulang ke rumah dalam keadaan aman.(1)

Rujukan:
(1) Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil.i, hal. 43-56 dan Sayyid Abu al-A`la al-Maududy, Tafhim al-Quran, jil. vi, hal. 462-469.

(Adaptasi daripada al-Rahiq al-Makhtum)

Bersambung..

Monday, 8 February 2016

Alhamdulillah, angah sudah 16 tahun...


Hari ini 08 Februari 2016.
Selamat ulangtahun kelahiran yang ke-16 buat anakandaku Wan Nur Irsalina@angah.

Nama yang telah dipilih ketika dikau masih di dalam kandungan ummi, agar ia menambah seri makna dan cahaya kegembiraan di dalam keluarga kita.

'Wan' adalah nama legasi keluarga kita sejak berzaman. Maka abi juga meletakkan tanda 'Wan' kepada semua nama ahli keluarga kita. Bukannya apa, mudah untuk mengenal rintis keluarga dan saudara-mara, kerana telah ada gelaran dan tanda. Namun begitu, tidaklah sekelumit pun mahu membangga-banggakan nasab keturunan, dan tidak pula mahu membeza-bezakan di antara manusia.  Semua kita adalah daripada Adam dan Adam itu daripada tanah. Perbezaannya adalah pada aras taqwa. Siapa yang lebih bertaqwa, maka dialah yang paling mulia. Tiada sekali-kali letaknya pada nasab dan keturunan. 

Firman Allah SWT:
"Apabila sangkakala ditiup, maka tidak ada lagi pertalian nasab (keturunan) di antara mereka pada hari itu, dan tidak pula mereka saling bertanya." (al-Mukminun: 101) 

Manakala Rasulullah saw bersabda:  
"Wahai manusia! Sesungguhnya Tuhan kamu sama, bapa kamu sama (Adam). Ketahuilah! Tiada kelebihan orang arab ke atas ‘ajam (yang bukan arab), atau ‘ajam ke atas arab, atau yang berkulit merah ke atas yang berkulit hitam, atau yang berkulit hitam ke atas yang berkulit merah melainkan ketakwaan” (Riwayat Ahmad dan al-Baihaqi, dinilai hasan oleh al-Albani).

'Nur Irsalina' adalah cahaya pengiriman kami. Cahaya seringkali dikaitkan dengan kebaikan, sebagaimana matahari yang menebarkan cahaya untuk kebaikan makhluk di bumi. Hidayah dan ilmu juga adalah cahaya. Ia mengeluarkan manusia daripada gelap kejahilan. Semoga dirimu menjadi cahaya yang dikirimkan untuk menerangi keluarga kita serta ummah seluruhnya.    

Abi dan ummi sentiasa mendoakan agar anakanda Wan Nur Irsalina menjadi anak yang solehah dan cahaya mata penyejuk hati...aminn.

Sunday, 7 February 2016

Solatullah-wa-salamuhu-ala-Rasulillah (4)


Ada dua kejadian yang paling penting semasa Abdul Mutalib memegang amanah menguruskan Baitullah. Iaitu penggalian telaga zamzam dan Peristiwa Gajah.(1) 

 foto hiasan: Telaga zamzam (sumber)

Ringkasan untuk kejadian yang pertama bermula daripada mimpi yang dialami oleh Abdul Mutalib. Dalam mimpi itu dia diperintahkan untuk menggali telaga zamzam. Bahkan dia diberi tanda-tanda kedudukan telaga itu. Setelah dia bangun, Abdul Mutalib bergegas melakukan penggalian.

Di tempat dia menggali,dia menemui banyak barang yang dahulunya ditimbuni oleh bangsa Jurhum ketika mereka lari keluar dari Mekah. Iaitu beberapa bilah pedang, baju besi dan dua gulung kain berhiaskan emas. Pedang-pedang itu dijadikannya sebagai penghias sebuah pintu Kaabah. Pada pintu itu ditambahkan pula dua gulung kain emas. Seterusnya dari telaga zamzam yang ditemuinya, dia melayani keperluan jemaah haji.

Ketika telaga zamzam ditemui kembali, orang Quraisy menuntut kepada Abdul Mutalib dengan menyatakan bahawa mereka juga mempunyai hak untuk menguruskan telaga zamzam. Mereka berkata kepadanya, "Kami juga mahu menguruskannya." Abdul Mutalib menjawab, "Saya tidak akan membiarkannya. Urusan telaga zamzam ini khusus untuk aku uruskan." Orang Quraisy tidak puas hati menyebabkan mereka enggan beredar.

Bersama-sama Abdul Mutalib, mereka kemudian menemui seorang dukun wanita daripada Bani Saad sebagai orang tengah untuk membuat keputusan bagi mereka. Si dukun tidak boleh memberikan keputusan. Dia hanya memberitahu bahawa dalam perjalanan nanti mereka akan menemui tanda-tanda begini. Maka urusannya seperti ini dan jika tanda-tandanya begitu maka urusannya seperti itu.

Mereka semua tidak mahu kembali ke rumah masing-masing. Tetapi mereka masih menyusuri jalan, hingga akhirnya di suatu jalan, Allah memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda yang menunjukkan bahawa Abdul Mutalib berhak menguruskan sendiri urusan telaga zamzam.

Daripada kejadian itu, Abdul Mutalib bernazar. Jika Allah mengurniakan 10 orang anak lelaki untuknya dan mereka membesar hingga mempunyai kemampuan untuk membelanya, maka dia akan menyembelih salah seorang daripada mereka sebagai korban di sisi Kaabah.    

Rujukan:
(1) Ibnu Hisyam, al-Sirah an-Nabawiah, jil. I, hal. 142-147 

(Adaptasi daripada ar-Rahiq al-Makhtum) 

Bersambung...