Sahabat Sejati

Wednesday, 27 July 2016

Alhamdulillah, mudahnya hari ini..

'foto hari raya 1437H tempohari'

Alhamdulillah, selesai sudah satu amanah yang terpikul. Cepat pula urusan temujanji hari ini, lebih daripada biasa. Sebenarnya saya hari ini sekali lagi membawa si Haikal memenuhi temujanji di klinik mata HTAA. Seperti biasa, setiap kali ada temujanji di hospital saya akan mengambil cuti. Kalau ambil 'time slip' bimbang tidak sempat. Masa urusan tidak tentu, kadang-kadang cepat, kadang-kadang mengambil masa yang agak lama. Bermula dengan mengambil nombor giliran sehinggalah bertemu dengan doktor pakar. 

Tetapi hari ini urusan selesai agak cepat, tidak sampai pun satu jam. Mudah sahaja satu-satu proses. Bermula pendaftaran, kemudian ambil nombor giliran. Tidak lama nombor dipanggil untuk proses titis ubat mata untuk mengembangkan anak mata. Selalunya si Haikal memerlukan sampai tiga kali titis barulah anak matanya dapat kembang. Jika satu kali titis jangan harap! Itulah yang seringkali terjadi sejak mula-mula menjalani rawatan mata di hospital. Belum pernah lagi sekali titis, terus ok!

Bayangkan sekali titis perlu menunggu selama dua puluh atau tiga puluh minit, barulah jururawat bertugas memeriksa samada anak mata sudah kembang atau tidak. Jika tidak perlu dititis sekali lagi. Kena tunggu lagi. Kadang-kadang rasa iri hati melihat orang lain yang cukup sekali titis sudah kembang anak mata dan sudah boleh bertemu doktor pakar. Alhamdulillah, hari ini sekali titis sudah kembang. Tidak lama menunggu, nombor pun dipanggil untuk urusan bertemu doktor pakar.     

Hasil pemeriksaan hari ini, doktor pakar memberi dua cadangan untuk memulihkan penglihatan si Haikal. Pertama, melalui pembedahan memasukkan kanta dalaman. Namun, pembedahan dilakukan di Hospital Selayang kerana ketiadaan pakar di hospital sini. Kosnya pula... terduduk saya mendengarnya (kebetulan saya sedang duduk ketika itu). Walaupun dengan pembedahan ini, cermin mata tetap perlu dipakai. Tetapi tahap 'power' kantanya dapat dikurangkan. Cuma kata doktor risikonya tetap ada. Ahh, ini yang tidak berapa sedap didengar. Lepas satu, satu risiko dikhabarkan. Pilihan kedua ialah dengan memakai cermin mata yang berkapasiti tinggi tahap 'power' kantanya. Doktor mencadangkan pilihan yang kedua, dan saya bersetuju dengan dada yang terbuka. Melupakan terus pilihan yang pertama daripada minda.    
  
Usai temujanji, saya memimpin tangan si Haikal menuruni anak tangga hospital. Tidak ramai yang menggunakan tangga. Saya pula sengaja tidak mahu menggunakan perkhidmatan lif kerana menyokong kempen 'naik dan turunkan tangga untuk jantung'. Lagipun tidaklah tinggi mana cuma satu tingkat sahaja. Pernah saya tekadkan diri untuk menapak anak tangga setinggi tujuh tingkat sewaktu melawat seorang kenalan di dalam wad. Naik mengah dibuatnya. Maklumlah lama sangat tidak 'exercise'. Kalau zaman belajar dulu, jolokan 'sport man' memang sinonimlah. Itu dulu, cerita lama.    

Sebelum pulang ke rumah kami berdua singgah dulu di kedai makan yang berhadapan dengan Masjid Negeri. Lama tak mencicip menu di situ. Pekena roti telur dulu. Sementelah lagi roti telur memang di antara kesukaan si Haikal. Minuman pula, si Haikal sukakan 'milo', samada suam atau sejuk. Maka menciciplah kami berdua dengan rasa syukur, masih ada rezeki untuk kami. Masing-masing dengan sebiji roti telur dan segelas milo suam. Alhamdulillah.

Tulisan ini bukan ilmiah, jauh sekali berfalsafah. Tulisan ini biasa-biasa daripada seorang yang biasa-biasa, sementara menanti hujan teduh di luar. Selepas hujan sidang, ada pula sahutan katak yang menjadi hiburan halwa telinga. Peneman sebelum melelapkan mata.           

Tuesday, 26 July 2016

Taman Syurga: Jihad Akbar


Kuliah Maghrib

Tajuk: Jihad Akbar
Penyampai : Maulana Johari Ali al-Jenderaki
Tarikh: 27 Julai 2016
Hari: Rabu
Tempat: Masjid Imam Ash-Shafie Kotasas Kuantan

Kepada yang berkelapangan khususnya warga Kuantan dijemput hadir beramai-ramai.

Sunday, 24 July 2016

Tuan Guru Salleh Musa kembali ke rahmatillah


Daripada Abdullah bin 'Amru fin al 'Ash Rodiyallahu 'anhuma, aku mendengar Rasulullah saw bersabda: "Bahawasanya Allah SWT tidak mencabut (menghilangkan) ilmu itu sekali gus dari dada manusia, tetapi Allah menghilangkan ilmu dengan mematikan alim ulama'. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama', orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka, dan apabila pemimpin jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Maka mereka sesat dan menyesatkan orang yang lain." (Riwayat Muslim) 

Meninggalnya ulama adalah satu musibah yang besar kepada ummah, dan satu kelompongan yang tidak mampu ditampal semula. Walaupun ada kalimat yang berbunyi, "Yang patah akan tumbuh, yang hilang akan berganti", namun tidak mungkin ia akan sama dengan yang sebelumnya.

Dengan penuh dukacita, hiba dan redha dengan ketentuan-Nya, saya melahirkan ucapan takziah kepada keluarga, handai taulan serta seluruh murid Allahyarham Tuan Guru Haji Salleh Musa, Mudir Madrasah ar-Rahmaniah, Sik, Kedah, yang telah kembali ke rahmatillah pada 22 Julai 206, jam 8.15. 

Tiadalah perkataan yang diucapkan melainkan apa yang baik berkenaan beliau. Beliau adalah seorang yang alim dan sangat berjasa besar dalam menyumbang kepada perkembangan ilmu dan dakwah. Saya percaya pemergian beliau merupakan kehilangan yang amat besar kepada umat Islam, khususnya penduduk negeri Kedah Darul Aman.

Semoga Allah SWT melimpahkan rahmat, keampunan dan dikurniakan kebaikan serta ditempatkan bersama orang-orang yang soleh.

Ya Allah, ampunilah dosanya, berilah rahmat-Mu ke atasnya, sejahtera dan maafkanlahnya. Amiinn.

 'Perjalanan terakhir'