Sahabat Sejati

Tuesday, 27 September 2016

Alhamdulillah, Walimah Perdana 3.0 berakhir dengan jayanya

Sepatutnya entri ini dicatat pada hari Sabtu lepas, sejurus berakhirnya program, ataupun pada Ahad keesokkannya, barulah kena dan sesuai kerana masih terasa hangatnya. Tetapi setelah berakhir program pada siangnya, saya ‘melepek’ pada malamnya. Tidak mampu mencelikkan mata kerana kepenatan yang sudah hampir ke tahap maksimum. 

Mengendalikan program yang melibatkan hadirin yang ramai bukanlah sesuatu yang mudah. Komitmen dan kerjasama daripada setiap petugas amat-amatlah ditagih demi memastikan ianya berjaya dilaksanakan. Bayangkan jika majlis perkahwinan yang melibatkan satu pasangan pun sudah terasa penatnya, inikan pula pengantin seramai 16 pasangan. 

Gerakerja telah bermula sejurus berakhirnya aidilfitri. Mesyuarat demi mesyuarat dihadiri, kemudian gerakerja mencari dana yang bukan sedikit juga bermula. Saya sendiri telah dilantik menjawat jawatan setiausaha program. Setelah puas ‘bersilat’ lidah menolaknya, memandangkan saya mempunyai banyak lagi komitmen yang lain. Tetapi akhirnya saya terpaksa akur juga dengan desakan sahabat-sahabat. Mudah-mudahan ia menjadi asbab Allah SWT memudahkan urusan saya, kerana memudahkan urusan orang lain, itulah doa yang saya panjatkan sebaik menerima jawatan setiausaha program walimah ini. 

Program Walimah Perdana 3.0 adalah satu program majlis perkahwinan beramai-ramai yang dianjurkan oleh Pas Kawasan Indera Mahkota, Kuantan dan Paya Besar. Ia diadakan di tepi pantai Kampung Sungai Ular, Kuantan. Seramai 16 pasangan diijabqabul dan diraikan dalam satu majlis yang meriah. Bayaran yang dikenakansangatlah murah iaitu sebanyak RM1500 bagi setiap pasangan. Manakala lain-lain kos ditanggung oleh pihak penganjur melalui infaq, sumbangan dan derma orang ramai. 

Contohnya daging lembu, kami membuka ruang bagi sesiapa yang mahu menderma melalui pelaksanaan aqiqah. Alhamdulillah, sebanyak 12 ekor lembu ditumbangkan atas nama aqiqah, manakala daging import sebanyak 1800kg sebagai tambahan untuk tetamu yang dianggarkan seramai 20K. Begitu juga dengan promosi, penyediaan bahan masakan, kain untuk pakaian pengantin, pasukan kompang, silat, persembahan dikir barat, konvoi motosikal berkuasa tinggi serta pacuan 4 roda untuk membawa pengantin disediakan oleh pihak penganjur. Pendekata, sangat mudah dan murah bagi mereka yang menyertai walimah perdana ini. 

Memang pun tujuan asal walimah perdana ini diadakan untuk memudahkan pasangan mendirikan rumah tangga. Dalam keadaan kos yang sangat tinggi dewasa ini, walimah perdana menjadi satu alternatif yang tepat bagi anak muda atau sesiapa sahaja yang layak untuk mendirikan rumah tangga. Alhamdulillah, program ini juga turut disokong (dibantu) oleh pihak pejabat agama daerah. 

Apa pun, program walimah perdana 3.0 sudah selesai. Tinggal lagi kami yang menjadi petugas program, melayan kepenatan yang di tahap ‘gaban’ ini. Namun, kegembiraan dan kepuasan tetap ada. Semoga kepenatan ini ada nilai pahala di sisi Allah SWT. Oh ya, semalam sahabat saya yang menjadi pengarah program memaklumkan sudah ada yang menghubunginya untuk menyertai walimah perdana 4.0 nanti. Tersenyum saya mendengarnya. Penat pun belum hilang lagi.. 

Beberapa foto untuk tatapan..














Friday, 23 September 2016

Rehat Minda: Pesan Murabbi 83

Salam Jumaat.


"Sesungguhnya rosak rakyat kerana rosak pemimpin..
Rosak pemimpin kerana rosak ulama. 
Kalau tidak kerana para hakim dan ulama jahat, 
pastinya kerosakan pemimpin akan berkurangan 
kerana mereka takut penentangan hakim dan ulama.

~Imam Abu Hamid al-Ghazali~ 

Wednesday, 21 September 2016

Teruskan berdoa, Tuhanmu sentiasa mendengarnya

foto hiasan ~ sumber

Ketika saya budak-budak dahulu, saya sering ke surau yang terletak berhampiran dengan rumah ayahanda. Jika ada ustaz yang menyampaikan kuliah, saya akan duduk bersila menadah telinga bersama para jemaah yang lain. Saya teringat satu kuliah yang pernah disampaikan oleh seorang ustaz yang menceritakan berkenaan dengan doa.

Jika kita boleh memilih kehendak kita sendiri, pasti kita akan memilih yang terbaik. Jika kita berkuasa ke atas kehidupan kita, pasti kita akan menjadikan segala-galanya menurut keinginan dan kemahuan kita. Kita akan jadikan perjalanan hidup kita hanya yang indah-indah belaka. Tetapi mampukah kita berbuat demikian, tidak mungkin. 

Apalah daya kita, kerana kita adalah hamba, sifat hamba adalah lemah dan tidak memiliki. Kehidupan kita semuanya ditentukan menurut kehendak Tuan yang memiliki. Kita amat mengharap belas dan kasihan Allah SWT. Justeru, apa yang dapat kita lakukan adalah berdoa selain dari berusaha. Kerana Allah jua yang mengetahui apa yang terbaik buat hamba-Nya.

“Dan Tuhanmu menciptakan apa yang Dia kehendaki dan Dialah juga yang memiliki. Dan mereka tidak mempunyai pilihan (selain dari pilihan Allah). Maha Suci Allah dan Maha Tinggilah keadaan-Nya. Dan Tuhanmu mengetahui apa yang disembunyikan hati mereka dan apa yang mereka zahirkan.” (Al-Qashah: 68-69)

Sebaiknya seorang hamba yang tidak mengetahui apa yang akan terjadi mengakui akan kelemahan dirinya. Maka apabila Tuhan Yang Maha Mengetahui memilih untuknya sesuatu, hendaklah dia redha dan berlapang dada menerimanya. Walaupun seolah-olah pada pandangannya apa yang ditakdirkan itu tidak baik baginya, pahit dan pedih menelannya. Tetapi percayalah itu adalah pilihan Allah yang terbaik.

“Mungkin kamu membenci sesuatu sedangkan itulah yang terbaik bagi kamu, dan mungkin kamu menyukai sesuatu sedangkan ia tidak baik bagi kamu. Dan Allah yang mengetahui kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216).

Nah, tidakkah kita merasa tenang setelah membaca ayat ini. Patrikanlah di dalam diri kita bahawa apa sahaja yang ditakdirkan Allah kepada kita adalah yang terbaik untuk kita. Dan itu merupakan tanda kasih sayang-Nya kepada kita.

Jangan jemu berdoa

Kadang-kadang kita merasakan telah lama kita meminta dan merintih kepada Allah. Setiap masa kita berdoa memohon dari-Nya. Namun tidak juga diperkenankan. Apakah yang ada di benak kita. Adakah doa kita tidak didengar oleh Allah atau kita merasakan rintihan dan tangisan kita disia-siakan? Jangan begitu.

Mengapa manusia terlalu cepat berputus asa dalam berdoa? Alangkah ruginya orang yang berhenti berdoa kerana jemu dan merasakan doanya tidak diperkenankan. Jangan putus harapan.

“Dah lama aku berdoa, tapi sampai sekarang tak makbul pun. Allah tak sayangkan aku ke?”

“Sampai bila aku nak berdoa, kalau apa yang aku minta tak dapat.”

“Hari-hari aku berdoa, tapi hidup susah juga.”

Nasihat saya, jangan begitu.

Tidakkah kita pernah mendengar kisah Nabi Musa dan Nabi Harun yang berdoa kepada Allah, supaya dibinasakan Fir`aun. Maka Allah memakbulkan doa mereka berdua setelah 40 tahun.

Empat puluh tahun!

“Dan Nabi Musa berkata: “Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau telah memberi kepada Fir`aun dan kaumnya perhiasan dan harta benda dalam kehidupan dunia. Wahai Tuhan kami! (Pemberian itu) mereka pergunakan untuk menyesatkan (manusia) dari jalan-Mu. Wahai Tuhan kami! Binasakanlah harta benda mereka dan tutuplah hati mereka. Maka tidak beriman hingga mereka melihat seksaan yang berat.” (Yunus: 88)

Maka setelah 40 tahun doa dua orang Rasul itu diperkenankan. Maka siapalah kita ini untuk memaksa Allah mempercepatkan permohonan doa kita. Sabar dan terus berdoa.

Diriwayatkan daripada Abu Sa`id al-Khudri ra. bahawa Rasulullah saw bersabda: “Tidak ada seorang Muslim yang membaca doa di mana tiada pada doanya itu hal yang menimbulkan dosa dan memutuskan hubungan silaturrahim, melainkan Allah pasti akan memberikan kepada orang itu dengan doanya salah satu dari tiga macam. Adakalanya Allah segera memperkenankan doanya. Adakalanya Allah menjadikan doanya sebagai pahala yang tersimpan di akhirat. Dan adakalanya Allah memalingkan dan menghindarkan sebarang kejahatan (bala dan bencana) daripada orang itu sesuai dengan doanya.” Berkata seorang sahabat: “Kalau begitu lebih baik kita memperbanyakkan doa!” Rasulullah saw bersabda: Allah akan memperbanyakkan pemberian-Nya.” (Riwayat Imam Ahmad dan al-Hakim, katanya semua perawinya adalah sahih).

Daripada hadis ini jelas kepada kita setiap doa yang bersungguh-sungguh pasti akan dimakbulkan, kecuali dalam perkara dosa dan memutuskan tali silaturrahim. Oleh itu, tidak sedikit pun kerugian jika kita sentiasa memanjatkan doa, memohon kepada Allah SWT. Apa yang perlu kita ingat ialah menuruti adab-adab berdoa agar ianya tidak menjejaskan doa tersebut.

Kata Syeikh Ibn Atho`illah: Janganlah kelambatan masa pemberian Tuhan kepadamu, padahal engkau bersungguh-sungguh dalam berdoa menyebabkan patah harapan, sebab Allah telah menjamin menerima semua doa dalam apa yang Dia kehendaki untukmu, bukan menurut kehendakmu dan pada waktu yang ditentukan-Nya, bukan pada waktu yang engkau tentukan.”

Oleh itu, teruskan meminta dan mengharap kepada Allah. Sematkan di dalam hati kita keyakinan yang mantap bahawa doa kita pasti dimakbulkan. Itulah sebaik-baik pengharapan.

Ayuh sahabat sekelian, teruskan berdoa!