Sahabat Sejati

Monday, 11 December 2017

Bicara santai: Celoteh diambang sore..

Pemandangan diambang sore, rumah rakit Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang di Kg Pesagi Chenor Maran. 

Tiada malam yang diseliputi kegelapan kecuali pada akhirnya adalah fajar yang menyinsing cahaya. Tiada pula hilang terik sang matahari kecuali ia terbenam ke hujung barat menyambut datangnya malam. Begitulah Allah SWT menjalankan pergantian keduanya sebagai bahasa untuk umat manusia memahami ketetapan dan kekuasaan-Nya. Namun, ia juga adalah tanda perkiraan masa di dunia ini. Setelah terbenam sang mentari, maka berlalulah satu hari dalam kehidupan.

Memerhati dan merenung kekuasaan Allah SWT pada alam ini tidak terhitung banyaknya. Kita dapat menyaksikan dengan pancaindera, bahkan pada diri sendiri juga begitu luar biasa ciptaan-Nya yang menggambarkan peri kekuasaan Allah SWT. Apatah lagi jika merenung dan mentadabbur akan alam yang terbentang ini. 

Allah SWT berfirman:
“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal. Yaitu orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Wahai Tuhan kami, tiadalah Engkau ciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka dipeliharalah kami dari siksa neraka.” (Ali Imran:190-191) 

Kenal dan dekati Tuhan yang Maha Bijaksana dengan membaca ayat-ayatNya, serta merenung alam jagat raya ini. Langit yang menaungi dan bumi yang terhampar tempat manusia melata berserakan. Juga memperhatikan pergantian siang dan malam. Semuanya itu penuh dengan ayat-ayat, tanda-tanda kebesaran Allah SWT.

Tiadalah Engkau ciptakan ini dengan sia-sia...

Sunday, 10 December 2017

Moga Baitul Maqdis sentiasa di dalam peliharaan-Nya

"Baitul Maqdis kini bukan lagi milik Palestin, tetapi menjadi ibu kota Israel." Itulah yang  diumumkan Presiden Amerika Syarikat, Donald Trump. Sehubungan itu, pengiktirafan yang dilakukan dijangka seiring dengan pengumuman memindahkan Kedutaan AS di Israel dari Tel Aviv ke Jerusalem yang terletak di Baitul Maqdis.

Baitul Maqdis merupakan kota suci ketiga bagi umat Islam. Setelah dibuka oleh Saiyidina Umar bin al-Khattab, kota ini menjadi simbol keamanan sejagat, apabila menjadi tumpuan kepada penganut agama Islam, Kristian dan Yahudi dalam satu kawasan yang sama. Sejarah membuktikan bagaimana manusia berbilang agama dan bangsa boleh hidup dalam aman dan harmoni, tanpa sebarang konflik, di bawah keadilan pemerintahan Islam. 

Walaupun Baitul Maqdis pernah menyaksikan pertumpahan darah dalam Perang Salib, tetapi keamanannya berjaya dikembalikan oleh Salahuddin al-Ayyubi. Sejak itu, kota Baitul Maqdis terus menjadi contoh sebuah bandar yang aman. Sehinggalah wujudnya pergerakan Zionis yang melancarkan kempen untuk menjadikan Baitul Maqdis itu sebagai negeri milik bangsa Yahudi, rantau itu mula bergolak. 

Pergerakan Zionis menggunakan proksi kuasa besar dunia untuk memenuhi kehendak politik mereka merampas Baitul Maqdis. Bermula dengan perjanjian Sykes-Pikot pada tahun 1916 yang mengagihkan negara Arab kepada penjajah Barat, diikuti dengan Deklarasi Balfour pada tahun 1917 yang kononnya mengiktiraf tanah Palestin itu sebagai negara bagi Yahudi. 

Beberapa hari yang lalu, 100 tahun selepas Deklarasi Balfour, Zionis melalui sekutu utama mereka, Presiden Amerika Syarikat, sekali lagi telah mencabar keamanan di Baitul Maqdis, apabila mengisytiharkan Baitul Maqdis sebagai ibu negara Israel yang baru. Tindakan Donald Trump ini merupakan satu perkara yang perlu dikutuk, kerana bakal mengundang konflik dan sengketa yang baru dan akan berlarutan, bukan sahaja di Palestin, tetapi di seluruh dunia. 

Sebagai seorang Muslim, marilah sama-sama kita menyatakan kemarahan dan ketidaksetujuan kita terhadap tindakan tersebut. Jangan biarkan hari ini berlalu, tanpa kita mengambil tahu terhadap kezaliman yang berlaku ke atas bumi Palestin. Bermunajatlah kepada Allah, agar Baitul Maqdis dan Masjid al-Aqsa terpelihara daripada sebarang cubaan rampasan atau penjajahan. 

Firman Allah SWT dalam Surah al-Ma’idah ayat 82: 
"Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik."

Allahu al-Musta`an..

Saturday, 9 December 2017

Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang: Program BTS di Temerloh

Seharian saya dan beberapa rakan berada di daerah Temerloh. Jam 9 pagi diiringi cuaca mendung, kami bergerak dari Kuantan melalui LPT1. Alhamdulillah, kenderaan bergerak lancar menuju destinasi. Manakala sahabat-sahabat dari Maran menunggu di sana. 

Hari ini Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang (YAMCP) mengadakan program 'Back To School' (BTS), iaitu meraikan anak-anak yatim serta berpendapatan rendah membeli peralatan sekolah. Program BTS ini adalah di antara program kebajikan yang diadakan saban tahun.  

Objektif utama program ini bertujuan membantu meringankan beban golongan memerlukan dalam membuat persediaan untuk membolehkan anak-anak mereka meneruskan sesi persekolahan dengan kelengkapan persekolahan yang mencukupi.

Usai urusan memilih dan membeli kelengkapan persekolahan, mereka semua diraikan pula dengan jamuan ringan di arked makanan yang berhampiran. Senang sekali melihat kegembiraan yang terpamer di rona wajah masing-masing.

Mudah-mudahan pemberian yang sedikit ini dapat meringankan beban mereka, serta tidak lupa ucapan terima kasih kepada para dermawan yang menyumbang. Jazakallahu khairan jaza'.
  
 Beberapa foto program BTS petang tadi:













Friday, 8 December 2017

Bicara santai: Semalam...

 '1 Malaysia menyambut pengunjung yang datang ke UTC Pahang' ~ sumber foto
 
Alhamdulillah, proses membuat kad pengenalan anakanda Haikal di bangunan UTC berlangsung dengan lancar. Tanpa perlu menunggu lama, tidak sampai 2 jam sudah pun siap sepenuhnya. Melirik senyum anakanda Haikal apabila melihat kad pengenalannya diserahkan oleh petugas kaunter. Saya pun turut tersenyum melihat gelagatnya.

Asalnya saya berkira-kira, samada nak ke pejabat utama Jabatan Pendaftaran Negara negeri Pahang atau ke UTC. Kalau dulu-dulu, pengalaman saya berurusan di pejabat JPN negeri Pahang sebelum wujudnya UTC, memang mengambil masa sedikit menunggu proses selesai. Tetapi itu dulu, sekarang ini entahlah, mungkin tidak lagi. Cuma satu lagi lokasinya di luar pusat bandar.

Dalam keadaan kepala ligat berfikir "ke mana, ke mana", saya  membelok motosikal ke pusat bandar menuju ke bangunan UTC. Rasanya urusan di situ lebih mudah dan pantas, saya 'berijtihad' sendiri. Lagipun ia terletak di pusat bandar. Sementara mahu menunggu kad pengenalan siap bolehlah 'menderak' ke mana-mana dulu bersama anakanda Haikal.  Setidaknya kedai makan berhampiran Masjid Negeri adalah destinasi yang pasti dikunjungi. Melayani anakanda Haikal menikmati roti telur dan milo suam kesukaannya. 

Alhamdulillah, belum pun panas punggung duduk, nombor sudah pun dipanggil. Usai urusan yang perlu, "datang sejam lagi ambil kad pengenalan", kata petugas di kaunter. Teringat ucapan PM Najib sewaktu julung kali merasmikan Pusat Transformasi Bandar (UTC) Pahang, katanya falsafah disebalik kewujudan UTC ialah di antaranya, menjimatkan masa. Betullah tu! Tapi ada masa-masa, lambat juga (senyum).

Insya-Allah, sejam lagi kami datang. Sekarang ini kami berdua mahu mengisi perut dahulu. Roti telur dan milo suam menanti di restoran berhampiran Masjid Negeri. Jika masih punya masa lagi, saya akan memimpin anakanda ke Taman Kerang menjenguk-jenguk barang-barang antik yang dijual di situ. Mana tahu jika tersua dengan buku-buku lama yang menarik, pasti saya beli!  

Alhamdulillah, syukur ya Rabb...