Sahabat Sejati

Saturday, 18 April 2015

Kuliah Ilmu bersama Ustaz Dato` TITM


Assalamualaikum warahmatullah.

Sabda Rasulullah saw: “Barang siapa menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu maka Allah memudahkan jalannya menuju Surga. Sesungguhnya para Malaikat membentangkan sayapnya untuk orang yang menuntut ilmu kerana redha atas apa yang mereka lakukan. Dan sesungguhnya orang yang berilmu benar-benar dimintakan ampun oleh penghuni langit dan bumi, bahkan oleh ikan-ikan yang berada di dalam air.” (Hadis sahih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (no. 3641), Tirmidzi (no. 2682), Ibnu Majah (no. 223), Ahmad (V/196), Ad-Darimi (I/98), Ibnu Hibban (88 – Al-Ihsan dan 80 – Al-Mawarid)

Kepada semua yang berdekatan dan berkelapangan, dijemput untuk bersama memeriahkan majlis ilmu yang akan disampaikan oleh pendakwah yang tidak asing lagi, al-Fadhil Ustaz Dato` Tuan Ibrahim Tuan Man. Jadualnya adalah seperti berikut:

# Kuliah Maghrib
18 April 2015 (Sabtu)
Masjid Tg Ampuan Afzan, Bandar Indera Mahkota.

# Kuliah Subuh
19 April 2015 (Ahad)
Masjid Taman Balok Makmur.

Jom semarakkan majlis ilmu!

Fikir-fikir: Akhir zaman dah kita ni!


Kebelakangan ini terasa kesibukan yang lebih daripada biasa. Dari pagi membawa ke petang, kemudian melarat ke malam hari. Entahlah, kadang-kadang mengeluh juga apalah yang disibukkan. Kualiti hidup sama sahaja seperti dulu.  Wal`iyazubillah.

Kita melewati kehidupan dalam perantaraan masa. Sedar atau tidak masa dirasakan semakin cepat berlalu. Baru lagi rasanya hari Jumaat minggu lepas, tup, tup hari ini datang pula hari Jumaat. Banyak yang tidak sempat dilakukan dek kerana berlumba dengan masa. Tetapi jika difikirkan masa tetap 24 jam, tidak pernah terlebih atau terkurang sejak berzaman lagi. 

Dalam satu hadis Rasulullah saw bersabda: “Jarak waktu akan saling mendekati, amalan akan berkurangan, kekikiran akan menjadi-jadi, akan muncul fitnah-fitnah (cubaan-cubaan) dan akan banyak al-“Haraj”, mereka bertanya: “Apakah al-Haraj itu wahai Rasulullah?”. Baginda menjawab: “Pembunuhan, pembunuhan.” (Diriwayatkan oleh Bukhari di dalam sahihnya, no 7061 dari Abu Hurairah. Dalam Sahih Muslim (157) dan Sunan Abu Daud (4088). 

Hadis ini menceritakan di antara tanda-tanda kecil kiamat. Mari kita ambil isyarat yang pertama iaitu mengenai zaman (masa). Mari kita mengambil tahu akan makhuk ajaib yang bergelar zaman (masa) ini.

Imam al-Khattabi dalam kitab Ma`alimus-Sunan berkata bahawa kalimat “zaman akan saling mendekati” adalah bermaksud singkatnya waktu umur dan berkurangnya keberkatan dalam waktu itu. Beliau juga mengikuti perkataan ulama lain yang menunjukkan bahawa hal itu akan terjadi pada zaman al-Mahdi dan Isa as, dengan segala nikmat dan kesenangan hidup yang dirasakan manusia pada waktu itu, maka dengan kesenangan itu waktu akan terasa pendek iaitu ia akan berlalu dengan cepat. 

Ibnu Hajar pula berkata: “Yang benar adalah bahawa keberkatan akan dicabut dari segala sesuatu termasuk dari waktu itu sendiri sedangkan yang demikian itu adalah di antara tanda sudah hampirnya kiamat.” 

Katanya lagi: “Kita menemukan hal ini pada zaman kita ini (zamannya - pen.) dari cepatnya hari yang mana hal itu tidak kita temui pada masa sebelum kita walaupun pada waktu itu tidak ada kesenangan hidup.” (Lihat kitab Fathul Bari, juz. 13, hal. 16. Kitab Ma`alimus-Sunan oleh al-Khattabi, juz. 6, hal. 142) 


Pendapat seperti ini juga disepakati oleh al-Qadhi `Iyyadh dan Imam Nawawi dan selainnya iaitu hadis ini bermaksud berkurangnya keberkatan dalam waktu sebagaimana yang dijelaskan oleh hadis marfu`: 

“Tiada akan berlaku as-Sa`ah (kiamat) sehingga zaman akan semakin saling mendekat, maka setahun seperti sebulan, sebulan seperti seminggu, seminggu seperti sehari, sehari seperti sesaat (sejam) dan sesaat seperti terbakarnya sumbu lampu.” (Daripada Anas pada riwayat Tirmidzi dan Abu Hurairah pada riwayat Ahmad) 

Kalimah as-Sa`ah banyak terdapat di dalam al-Quran. Kalimah ini kebanyakannya adalah bagi menggambarkan peristiwa qiamat. Dari segi bahasa as-Sa`ah bererti satu juzuk daripada zaman (masa). Dalam sehari semalam mengandungi 24 jam. Jika ia dikecilkan menjadi jam, seterusnya minit, dan akhirnya menjadi detik. Tetapi semua juzuk-juzuk masa itu disebut dalam bahasa Arab dengan kalimah as-Sa`ah. 

As-Sa`ah juga dalam bahasa arab bermaksud al-An, iaitu sekarang atau ketika ini. Oleh itu, jika Allah SWT menggunakan kalimah as-Sa`ah kepada hari qiamat, maka ia menjelaskan bahawa peristiwa qiamat itu adalah satu kejadian yang mendadak atau serta-merta. As-Sa`ah membawa erti qiamat yang bakal terjadi dalam sekelip mata ataupun al-An. As-Sa`ah juga memberi maksud suatu masa yang dekat. Justeru, as-Sa`ah yang dibahasakan kepada qiamat supaya mendorong manusia agar sentiasa berfikir tentang qiamat. Selain daripada itu agar tersemat di dalam hati bahawa qiamat sudah terlalu hampir. 

Dalam satu hadis, Rasulullah saw bersabda: “Aku diutus adalah bersamaan dengan kiamat seperti dua jariku ini.” Baginda mengisyaratkan dengan mengiringkan jari telunjuk dan jari tengahnya.” (Kesahihan hadis ini adalah muttafaqun `alaih, diriwayatkan oleh Ahmad, Bukhari, Muslim dari Abu Hurairah, Anas dan Sahal bin Sa`ad) 

Dalam riwayat yang lain, Baginda saw bersabda: “Aku diutus bersamaan dengan kiamat, dan sesungguhnya ia hampir sahaja mendahuluiku.” (Hadis dikeluarkan oleh Ahmad dan at-Thabari dengan sanad yang hasan dari hadis Buraidah bin Hushaib) 

Imam al-Qurthubi dalam kitabnya, “At-Tazkirah” ketika menjelaskan hadis Rasulullah saw: “Aku diutus bersamaan dengan kiamat”, berkata: “Makna hadis ini adalah menunjukkan bahawa terjadi kiamat sudah dekat. Al-hafiz Ibnu Hajar berkata: “Telah berkata Ad-Dhahhaq: “Tanda kiamat yang pertama adalah diutusnya Nabi Muhammad saw dan menjadi hikmah dari munculnya tanda kiamat pada masa awal, adalah untuk memperingatkan orang-orang yang lalai dan mendorong mereka untuk bertaubat dan bersiap sedia.” (Kitab Fathul Bari, Kitaburraqqaq, juz 11) 

Dunia sudah pun menjengah di akhir zaman. Justeru, marilah kita mencari keberkatan masa iaitu mengisi ia dengan sebaiknya. Lakukanlah apa sahaja asalkan ianya ada nilai di sisi Allah SWT. Mudah-mudahan kita semua menjadi hamba-Nya yang bertaqwa dan 'beruntung'. 

"Demi masa! Sesungguhnya setiap manusia itu berada di dalam kerugian. Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka ingat-mengingati dengan kebenaran dan ingat-mengingati dengan kesabaran."   

##Peringatan buat diriku...

Friday, 17 April 2015

Rehat Minda: Pesan Murabbi 20

Salam Jumaat


Kehebatan manusia bukan dengan apa yang dimiliki
Sebaliknya dengan apa yang dihulurkan...
Sesungguhnya matahari memiliki api
Tetapi ia memenuhi alam dengan cahaya.