Sahabat Sejati

Saturday, 31 January 2015

Betul ke pelihara ikan boleh elak ilmu Pukau?

Soalan: 

Ustaz, terlalu banyak kejadian kecurian di rumah atau premis perniagaan, pencuri memasuki bangunan tersebut dengan menggunakan apa dipanggil ilmu pukau. Betulkah ada ilmu pukau? Sehinggakan yang tidak tidur pun dipukau juga? Ada kepercayaan bahawa untuk mengelakkan pukau, maka hendaklah dipelihara ikan di dalam rumah. Betulkah ini ustaz dan bolehkah diamalkan? 

Jawapan:

Saya secara peribadi kurang arif fasal pukau. Kata orang, pukau adalah untuk membuat orang yang sedang tidur, akan tidur semakin nyenyak sehingga tidak disedari apa yang berlaku di sekelilingnya. 

Ada juga dikatakan, dipukau orang yang sedang sedar, boleh berdialog dengannya tetapi dikuasai minda orang itu sehingga boleh menurut apa sahaja kehendak orang yang memukaunya tanpa daya melawan atau berlepas diri daripadanya. 

Hal-hal sebegini acap kali didedahkan kepada saya. Oleh itu sebagai kesimpulan, hal-hal sebegini memang boleh berlaku dalam masyarakat kita. Pukau ini sebenarnya, suatu ilmu atau teknik yang digunakan seperti mana di Barat. Ia dinamakan sebagai ‘hypnotism’ atau disebut dengan istilah ‘hypnotic’. 

Kamus dewan merujuk ‘hypnotism’ sebagai memukau atau terpukau, sama juga dengan ‘hypnotic’ yang disebut sebagai renungan yang memukau. Umum mengetahui bahawa ‘hypnotism’ ada suatu teknik penguasaan diri sendiri melalui beberapa latihan kerohanian dan teknik memandang ke arah sesuatu perkara atau objek termasuk manusia. 

Dikatakan boleh berlaku dengan pancaran kekuatan dalaman orang yang mengamalkan ‘hypnotism’ ini, boleh mendatangkan suatu tenaga khusus baginya untuk menguasai orang lain. 

Ia termasuk menidurkan orang yang sedang sedar atau menguasai fikiran orang itu dengan tenungan dan kadang-kadang dengan hembusan. Teknik hembusan juga termasuk dalam salah satu cabang ilmu sihir dengan kekuatan kuasa hembusan yang dikaitkan dengan asosiasi (perhubungan) dengan makhluk halus, maka berlaku penguasaan sepenuhnya atau sebahagian ke atas seseorang. 

Amalan menggunakan pandangan mata sehingga berlaku suatu proses pukau, jika dilihat pada pandangan syarak, kita dapati bahawa ada isyarahnya dalam as-Sunnah. 

Antara lain Rasulullah saw ada menyebut tentang pandangan mata seperti dalam hadis (mafhumnya): Ibnu Abbas ra berkata, Rasulullah saw bersabda: "Bahawa pandangan mata yang mengakibatkan sesuatu keburukan adalah benar (boleh berlaku). Andainya ada sesuatu yang seolah-olah mendahului al-­Qadar, maka didahului oleh pandangan mata.” 

Dalam hadis lain Abu Hurairah berkata (mafhumnya): “Nabi pernah menyebut al-‘ain (pandangan mata) adalah benar (boleh berlaku).” (Sahih Bukhari Muslim) 

A1-Hafiz Ibnu Hajar dalam ulasannya tentang hadis-hadis ini menyebut bahawa pandangan mata seseorang itu ke atas sesuatu, boleh mendatangkan hasad dengki kepadanya, lalu ditemukan objek itu di samping tabiat buruknya muncul, boleh mendapat kemudaratan kepada yang dilihat. 

Ash-Syanthiti pernah menyebut bahawa, jiwa-jiwa yang kotor mempunyai kesan yang kotor juga kepada yang dilihat. 

Semuanya ini selari dengan apa yang disebut oleh Allah SWT yang mafhumnya: 
“Dan sesungguhnya orang-orang kafir itu benar-benar hampir menggelincirkan kamu dengan pandangan mereka tatkala mereka mendengar al-Quran dan mereka berkata: “Sesungguhnya (Muhammad) itu benar-benar gila.” (Surah al-Qalam, ayat 51) 

Ayat ini menjadi rujukan kepada hal-hal penyakit yang berpunca daripada pandangan atau renungan mata. Malah dalam beberapa hadis lain menga­takan ‘unta boleh masuk ke dalam periuk kerana pandangan mata’. Maksudnya unta boleh mati, tapi disembelih dan dijadikan hidangan makanan. 

Demikian peranan mata. Oleh itu hal-hal pukau memukau mi, termasuk dalam amalan yang tidak diharuskan oleh syarak. Lagipun digunakan ilmu pukau untuk tujuan keburukan seperti merompak, mencuri dan sebagainya. 

Sememangnya apabila berlaku sesuatu yang tidak baik, ada pencegahnya. Disebut dalam perubatan, sebagai vaksin. Saya sendiri tidak pasti apakah dengan membela ikan boleh menghalang atau menghadang dari berlakunya pemukauan. 

Pada pemerhatian saya, apa yang berlaku, ada rumah yang membela ikan, dimasuki pencuri dan tuannya sedar. Ada pemilik sebuah kedai ikan (kenalan saya), menjual ikan-ikan hiasan di rumah termasuk ikan kelisa, dicuri orang dalam keadaan beliau dan pekerjanya sedar, tetapi dicuri di hadapan mata. 

Sukar untuk dipercayai, sekadar membela ikan boleh menghindari kejadian seperti itu. Bagaimanapun untuk menghindarinya, lebih baik kita rujuk kepada amalan-amalan sunnah. 

Seperti yang pernah disebut Nabi (maf­humnya), bahawa sesiapa yang memakan tujuh biji ajwah (tamar madinah), maka dia tidak akan terkena sihir. 

Kesimpulannya untuk menghindarkan diri dari sihir atau ilmu pukau, lakukan amalan berikut setiap hari; 

1. Baca doa berikut: 

“Dengan nama Allah, tidak akan berlaku kemudaratan di samping nama-Nya itu, sesuatu yang turun dari langit atau dari bumi, dan Dialah Allah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.” 

2. Ayatul Kursi 

3. Al-Muawwizat (Surah al-Ikhlas, al-Falaq & an-Naas) 

4. Berniat lakukan amalan di atas agar Allah hindarkan dari apa jua bahaya. 

Inilah amalan yang diterima oleh syarak. Wallahu a’lam. 

(Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din)

Friday, 30 January 2015

Rehat Minda: Pesan Murabbi 10

Salam Jumaat..


Sekuntum mawar yang dihadiahkan kepada seseorang pada masa hidupnya lebih baik daripada sejambak di atas kuburnya!

Mood#Senyum...

Bicara santai: Celoteh-celoteh pagi Jumaat (Ingatan buat diri sendiri)


Jam menunjukkan 12.10 pagi ketika saya bersama ummu Ikhwan dan juga si ‘istimewa’ Haikal tiba di rumah. Suasana terasa agak sunyi. Jiran kiri dan kanan telah pun bergelap rumahnya, mungkin sedang enak dibuai mimpi. Demikianlah Allah SWT menjadikan tidur sebagai rehat kepada jasad setelah berpenat mencari penghidupan pada siangnya. 

Sebenarnya kami bertiga baru pulang dari Pusat Tarbiyah Indera Mahkota atau ringkasnya Putra. Pada setiap hari Khamis bermula jam 9.30 malam diadakan kuliah haraki dan malam ini kuliah haraki telah disampaikan oleh al-Fadhil Tuan Guru Dato Tuan Ibrahim Tuan Man. Hmm, laju sahaja tangan saya mencatat bait-bait mutiara kata yang diperolehi. Yalah, jika tidak dicatat nanti lupa pula. Maklumlah orang tua, ingatan semakin berkurang seiring berlalunya usia.

Alhamdulillah, sebelum melelapkan mata sempat juga menjengah sebentar ke ‘pondok kecil’ abuikhwan. Rasanya tiga atau empat hari juga saya tidak mengetuk pintunya. Blog sahabat-sahabat juga tidak sempat dikunjungi dek kerana kesibukan yang menempel. Namun, saya sentiasa tidak lupa untuk mengunjunginya di senggang waktu yang terluang. Blog sahabat-sahabat banyak memberikan informasi dan inspirasi kepada saya untuk terus menulis (baca: membebel), biarpun kadar kemampuan yang dimiliki tidaklah se’gah’ mana. Sekadar gitu-gitu. Selebihnya menumpang semangat sahabat-sahabat semua. Insya-Allah. 

Awal tahun 2015 ini terasa kesibukan lebih daripada biasa. Dari pagi membawa ke petang, kemudian melarat ke malam hari. Perkara biasa di awal tahun. Menguruskan persekolahan anak-anak, program kebajikan, urusan kerja dan sebagainya. Sementelah pula baru-baru ini berlaku musibah banjir yang agak teruk, maka semakin padat jadual harian. Allahu rabbi, mudah-mudahan kesibukan ini ada nilai disisi-Nya serta menambah perisa kepada kualiti hidup. Malahan cerdik pandai turut mengingatkan: “Jadikan hari ini lebih baik daripada semalam dan hari esok lebih baik daripada hari ini.” Maknanya setiap hari adalah ruang untuk memperbaiki diri dan meningkatkan prestasi hidup. 

Bimbang sangat-sangat jika kualiti hidup semakin menurun dengan kesibukan ini. Kita sangka kesibukan kita meningkatkan prestasi dan kualiti kehidupan serta ada harga di sisi-Nya, rupa-rupanya ia kosong daripada sebarang rasa iman dan taqwa. Sebabnya tiada niat kerana Allah SWT dalam memikulnya. Nad`uzubillahi min zalik, saya benar-benar mengingatkan diri sendiri. Tentunya, jika kita menyampaikan sesuatu peringatan kepada orang lain sebenarnya kita lebih mengingatkan diri sendiri. Telinga yang lebih hampir dengan mulut kita adalah telinga kita sendiri. 

Dua tiga hari yang lalu juga tahap kesihatan yang agak kurang memuaskan sehingga memaksa saya mengambil cuti sakit. Lalu terisilah ‘dunia’ saya hanya berkisar di dalam rumah dan di atas tilam. Untuk meredakan resah perasaan saya menghadam kasih sayang Allah SWT di dalam firman-Nya: 

“Allah tidak membebani seseorang kecuali dengan apa yang dia mampu.” (al-Baqarah: 286). 

Allah SWT juga berfirman: 
“Tiada satu musibah yang menimpa di bumi dan dirimu melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sungguh demikian itu mudah bagi Allah, supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang hilang darimu dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. (al-Hadid: 22-23) 

Orang yang beriman percaya dan yakin bahawa apa sahaja yang ditaqdirkan oleh Allah SWT itu baik dan ada hikmahnya. Tidak mungkin Allah SWT menjadikan sesuatu itu hanya sia-sia. Tentunya bagi yang ditimpa musibah, mereka mengharapkan pahala dan kebaikan yang tidak terhitung nilainya. Demikianlah jua yang saya harapkan ke atas diri saya yang serba kekurangan dengan sedikit ujian ini. 

Rasulullah saw bersabda: 
“Ujian selalu bersama orang beriman lelaki dan perempuan, baik pada diri, anak dan hartanya, sampai dia bertemu Allah dalam keadaan tidak mempunyai satu kesalahan pun.” (Sahih. Riwayat at-Tirmidzi) 

Sabda baginda lagi: 
“Tidaklah seorang muslim terkena musibah penyakit atau yang lainnya kecuali Allah menghapuskan kesalahannya seperti pokok menggugurkan daun-daunnya.” (Bukhari dan Muslim). 

Allahu al-musta`an...