Sahabat Sejati

Sunday, 23 November 2014

Kena diet nampak gayanya...


Seawal pagi, saya menyusuri aspal jalan raya. Turut bersama mengiringi awan mendung dan rintik-rintik hujan yang menimpa bumi. Insya-Allah hujan rahmat. Tidak banyak kenderaan di jalan raya. Mungkin kerana cuti hujung minggu dan juga hujan yang turun, maka ramai yang lebih selesa berehat di rumah bersama keluarga. Saya membuat telahan. 

Hari ini, selama 3 hari bermula hari Jumaat, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) kampus Kuantan mengadakan program yang dikendalikan oleh para pelajarnya. Saya telah lupa nama program itu. Ada booth pameran, pemeriksaan kesihatan, gerai jualan, gerai permainan dan sebagainya. Hari ini adalah hari yang terahir sebelum ia melabuhkan tirai. Hari ini juga merupakan giliran saya menjaga booth Yayasan Amal Malaysia yang telah diundang untuk pameran dan sesi penerangan. 

 'Tuan Haji Jamaluddin sedang memberikan penerangan kepada para pelajar mengenai Yayasan Amal Malaysia'

Yayasan Amal Malaysia adalah sebuah NGO yang banyak terlibat dalam misi kemanusian, kebajikan dan pembangunan di dalam negara dan di wilayah-wilayah umat Islam. Setiap kali berlaku bencana alam di tempat-tempat tersebut, Yayasan Amal Malaysia akan segera menghantar sukarelawannya untuk membantu. Termasuk misi kemanusian dan pembangunan sepanjang masa iaitu di Gaza. 

Selain daripada booth kami, terdapat juga booth pemeriksaan kesihatan yang dikendalikan oleh para pelajar UIA. Apa lagi, saya tidak melepaskan peluang untuk membuat pemeriksaan kesihatan. Percuma! Mula-mula saya membuat pemeriksaan telinga. Alhamdulillah, luar telinga, tengah telinga dan telinga disebelah dalam masih dalam keadaan baik. Maknanya saya belum lagi termasuk mereka yang kurang pendengaran, apa lagi kategori tidak mendengar. Teringat cerita “Keluarga 69” lakonan allahyarham P. Ramlee dan A. R Tompel. Al-Fatihah. 

Kemudian saya menjengah pula ke booth pemeriksaan mata. Banyak yang diperiksa termasuk tahap kerabunan, silau, jarak membaca, juling. Buat masa ini, saya tidak perlu memakai cermin mata. Sekali lagi Alhamdulillah semuanya dalam keadaan baik. 

'Salah satu booth pelajar'
 
Selepas itu saya beralih ke booth di sebelah untuk pemeriksaan diet. Ada pemeriksaan BMI, Kolesterol, muscle dan sebagainya. Allah, bermacam-macam masalah rupanya badan saya ini. Tak periksa rasa nak periksa. Dah periksa rasa menyesal pula. Kalau tidak taklah rasa takut begini. Senyum. 

Macam-macam benda yang perlu dikawal, ini tak boleh makan, itu kena kurang. Yang itu kena tiga sudu sahaja, yang itu kena seminggu sekali. Maklumlah umur pun sudah menghampiri ke angka 40. Aduhai, nampaknya saya kena berdiet untuk mendapatkan semula berat badan unggul. Tak apalah untuk kebaikan. Tetapi saranan menjaga makan bukan sahaja ketika usia memasuki angka 40. Tidak kira usia berapa makan mesti dijaga. Jika tidak pasti akan menimbulkan masalah dan keburukan. 

Firman Allah SWT:
“...makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu berlebih-lebihan; sesungguhnya Allah tidak suka akan orang-orang yang berlebih-lebihan.” (al-A`raaf: 31) 

Sabda Rasulullah saw: 
“Perut manusia itu tempat segala penyakit, manakala pencegahan itu pokok dari segala pengubatan.” (Riwayat ad-Dailami) 

Keprihatinan hidup merupakan saranan untuk mengekang diri dari sikap yang rakus dan seterusnya menjaga kesihatan diri. Islam tidak melarang umatnya menikmati kebaikan dunia. Apa sahaja yang baik adalah kurnia Allah SWT termasuklah makan dan minum. Tetapi agama mengatur dan mengawal agar tidak memudaratkan. 

Makan dan minum sekadar untuk mencukupi keperluan kehidupan. Hikmah berlapar yakni tidak berlebih-lebihan dalam makan dan minum bagi kesihatan manusia amat banyak. Perut yang sarat dengan makan dan minum akan membuatkan badan menjadi berat dan malas. Badan yang terlalu gemuk akan mendatangkan pelbagai penyakit. Tentunya ubat yang tanpa biaya ialah menjaga makan dan minum. 

Sabda Rasulullah saw: 
“Cukuplah bagi anak Adam, suapan kecil-kecilan untuk mengisi perutnya; dan kalau mungkin maka sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan sepertiga untuk pernafasan.” (Riwayat Tirmidzi) 

#Nasihat buat saya...

Friday, 21 November 2014

Husnudh-dzon pada DIA

'Pintu masuk ke PPTI Kemaman'

Anak kedua saya telah pun berada di rumah. Petang semalam saya menjemput beliau di asramanya di PPTI Kemaman. Keadaan sekolah agak lengang kerana sudah ramai pelajar yang pulang terutama yang tinggal berdekatan. Bagi pelajar yang tinggal jauh seperti Kuala Terengganu, Besut dan Johor, biasanya mereka akan pulang pada hari Jumaat atau Sabtu. 

Saya tidak berani membenarkan anak saya pulang sendiri dengan bas, maklumlah anak perempuan. Jika anak lelaki ada juga sedikit rasa yakin dan berani untuk berbuat demikian. Bila difikir-fikir suasana kegawatan akhlaq manusia hari ini, kebimbangan itu tidak pernah hilang. Ada kes yang berlaku kadang-kadang tidak masuk dek akal. Kata orang kampung saya, “tak sempat nok mikir”. Berlaku kejadian anak bunuh ibu bapa, anak bakar rumah kerana RM2. Kes rogol, samun, rompak ragut dan macam-macam lagi, itu tak payah nak cakap kerana berlaku hampir setiap hari. Takut sangat-sangat. 

Alhamdulillah, cuaca cerah dengan sang matahari memancarkan cahayanya mengiringi perjalanan ke Kemaman. Dua tiga hari sebelum ini hujan turun berpanjangan sehingga membawa ke malam hari. Kalau reda pun sekadar 20 minit, selepas itu turn balik. Bimbang juga kalau-kalau berlaku banjir sepertimana tahun lepas. Tidak pernah air naik selama saya tinggal di sini, melainkan pertama kali pada tahun lepas. Mujurlah rumah saya dua tingkat, sempat juga menyelamatkan barang-barang ke tingkat atas. Kalau tidak senasib dengan sahabat-sahabat saya yang lain. Banyak perabot dan barangan lain yang rosak kerana tidak dapat diselamatkan. Simpati kepada mereka semua. Mudah-mudahan Allah SWT memberikan sebaik-baik ganjaran serta disematkan segenap kesabaran di atas musibah yang menimpa. 

Opss.. sahabat jangan salah faham pula. Bukan saya maksudkan cuaca cerah itu baik, manakala terjahan hujan ke bumi di musim tengkujuh tidak baik. Bukan begitu. Cuaca cerah baik, hujan pun baik. Semuanya alhamdulillah. Memang, adakalanya kita merasakan musim hujan kurang menyenangkan kerana banyak aktiviti yang akan tergendala. Mahu menjemur pakaian tidak boleh, mahu ke kebun tidak boleh, mahu bersiar-siar dengan keluarga pun tidak boleh, lalu tidak semena-mena kita menganggap hujan menyusahkan dan membenci hujan. 

Ya, keupayaan akal kita terhad, tidak mampu menafsir apa yang tersirat daripada apa yang berlaku. Kita menafsir apa yang ada di depan mata. Jika bersalahan dengan kehendakdan kemahuan kita, pastinya ia terlihat tidak baik dan tidak menyenangkan. Itu fitrah. Sedangkan Allah SWT mengingatkan kita dengan firman-Nya: 

“...Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (al-Baqarah: 216) 

Firman Allah SWT lagi:
“...Mungkin kerana kamu enggan (bencikan sesuatu,) sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu) (an-Nisaa’: 19). 

Sebenarnya apa sahaja yang dijadikan oleh Allah SWT semuanya baik. Tidak ada sesuatu pun dijadikan sia-sia tanpa sebarang manfaat. Ada yang dapat kita tafsirkan hikmah disebaliknya, dan lebih banyak pula yang tidak mampu kita meneka. Ada yang berlalu sekian lama kemudian Allah singkapkan hikmahnya, ketika itu barulah kita menyedari akan kebaikannya itu. 

Syeikh Ibnu Athai`llah menyebut di dalam al-Hikam: 
“Jika engkau tidak bersangka baik (husnudh-dhan), terhadap Allah Taala kerana sifat-sifat Allah yang baik itu, sangka baiklah kepada Allah kerana kurnia pemberian-Nya kepadamu. Tidakkah selalu ia memberi nikmat dan kurnia-Nya kepadamu?” 

Satu analogi, sebaik-baik husnudh-dhan (baik sangka) terhadap Allah, di waktu menerima nikmat Allah yang berupa ujian dan musibah, bagaikan seorang ayah yang merotan anaknya yang amat disayangi demi untuk kebaikan anaknya itu sendiri. Demikianlah jika kita mahu memahami. 

#Insya-Allah, esok ke Jerantut mengambil anak sulong.

Rehat Minda: Pesan Murabbi 2

Salam Jumaat..


Hatta jika aku berjalan keseorangan dan semua manusia meninggalkanku...
Cukuplah Tuhan bersamaku...
Pencipta semua manusia.

#mood: semangat...