Sahabat Sejati

Tuesday, 31 January 2017

Moga dipermudahkan semua urusan, selamat bersekolah 'si kecil Haikal yang istimewa'

'si kecil Haikal yang istimewa' bergaya  dengan pakaian sekolahnya

Beberapa pasang anak mata melirik ke arah saya dan ummu Ikhwan yang sedang memilih dan mencuba kelengkapan sekolah untuk 'si kecil haikal yang istimewa'. Memang wajarlah jika ada bibit-bibit kehairanan di fikiran mereka, memandangkan sesi persekolahan telah pun sebulan bermula. Manakala kami baru hari ini 'sibuk bershopping' kelengkapan sekolah anak. Ditambah pula dengan bising mulut si Haikal berceloteh semakin menarik perhatian mereka.

Malahan pekerja pasaraya pakaian yang melayani karena kami juga tampak sedikit-sedikit kehairanan. Yalah, kami mahu membeli pakaian sekolah untuk anak yang keadaannya seperti tidak sesuai untuk bersekolah.

Pekerja tersebut bertanya: "Nak beli baju untuk anak yang umur berapa?"

"Yang ini.." saya merujuk kepada si kecil Haikal yang berada di sebelah.

"Umur berapa?" Tanyanya lagi.

"Tak payah tengok umurlah dik, sebab umur dia tak kena dengan badannya." Saya menjelaskan sambil tersenyum. 

"Tengoklah saiznya yang sesuai," saya menyambung lagi.

Memanglah umur si Haikal tidak 'match' dengan saiz badannya. Jika dilihat fizikalnya seperti kanak-kanak berusia 9 tahun walaupun usianya sekarang sudah masuk 12 tahun. Lucu juga, 12 tahun baru nak masuk sekolah. Kalau berjalan-jalan makan angin ke mana-mana, lampin pakai buang memang tidak boleh tinggal. Jadi, bila bersekolah nanti mesti kena pakai lampin pakai buang. Kalau tidak masalah nanti. Siapa pula yang nak menguruskan jika mahu buang air kecil atau air besar. Jika di rumah adalah kami, samada saya atau ummu Ikhwan.

Moga dipermudahkan

Runtun hati saya bercampur sayu melihat kegembiraan yang terpancar diwajah 'si kecil Haikal yang istimewa' tatkala dipakaikan pakaian sekolah yang baru dibeli tadi. Bising sekali mulutnya dengan bahasa yang dia dan Allah SWT sahaja yang mengetahui akan maksudnya. Mungkin mahu menyatakan kegembiraannya. Setelah itu dia menggayakan mahu tidur dan menunjukkan tangan ke arah luar rumah. Maksudnya, mahu masuk tidur dan pergi ke sekolah keesokannya. Tidak sabar-sabar lagaknya!

Sebelum ini saya cuma menghantar si Haikal bersekolah di Pusat Pemulihan Dalam Komuniti (PDK) di tempat saya. PDK ini dalam erti kata yang sebenar bukanlah sebuah sekolah secara formal. Ia adalah sebuah pusat pemulihan kepada kanak-kanak istimewa dan sepenuhnya di bawah seliaan JKM. PDK ini sekadar memberikan latihan berdikari, berkawan dan sedikit belajar seperti menulis dan mewarna.   

Sebenarnya bukan saya tidak mahu menghantar si kecil Haikal ke sekolah seperti sekolah pendidikan khas pada usia sepatutnya. Tetapi keadaannya yang tidak sesuai. Bayangkan umur 7 tahun baru boleh bertatih perlahan-lahan. Sementelah itu pula, fizikalnya yang kecil tidak sepadan dengan usianya. Jadi, macamana mahu menghantarnya ke sekolah pada masa itu. Kasihan pula kepada cikgunya mahu melayani keadaannya nanti.  

Hasrat mahu menyediakan pelajaran kepada semua anak-anak tidak pernah terpadam. Tidak kira anak yang normal maupun anak istimewa. Anak normal dengan kaedahnya, manakala anak istimewa dengan kaedahnya yang tersendiri juga. Tetapi cabaran  menguruskan anak istimewa lebih berganda lagi. 

Mereka dipilih oleh Tuhan untuk hadir ke dunia ini. Mereka adalah ujian kepada ibu bapa, malah ujian kepada guru, jiran dan masyarakat sekeliling. Mereka juga mahkluk Tuhan yang memerlukan kasih sayang, perhatian dan pendidikan sama seperti yang lain.

Allahu al-Musta`an.

Friday, 27 January 2017

Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (23)

Sambungan daripada : Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (22) 

foto hiasan ~ sumber

Perjumpaan Dengan Rahib Buhaira

Ketika Rasulullah saw berusia 12 tahun (ada yang mengatakan lebih dua bulan 10 hari)(1) baginda diajak oleh Abu Talib menempuh perjalanan perdagangan ke Syam. Mereka tiba di Busro, iaitu sebahagian dari negeri Syam, sekali gus ibu kota wilayah Hauran, bahkan dianggap sebagai ibu kota seluruh negeri Arab yang berada di bawah pemerintahan Rom.

Di kota ini ada seorang rahib bernama Jurjais yang dikenali dengan panggilan Buhaira. Tatkala rombongan dagang singgah di Busro, Buhaira menemui mereka. Dia mempersilakan mereka datang ke rumahnya sebagai tetamu kehormat. Padahal, dalam beberapa perjalanan sebelumnya, dia tidk pernah menemui mereka, Ketika itulah dia tahu bawah Rasulullah saw ialah nabi terakhir berpandukan pada ciri-ciri baginda. 

Sambil memegang tangan baginda, Buhaira berkata, "Anak ini adalah penghulu alam semesta. Anak ini akan diutus Allah sebagai rahmat bagi seluruh alam."

Abu Talib kehairanan, lantas bertanya, "Atas dasar apa kamu berkata begitu?" 

Buhaira menjawab, "Sebenarnya, sejak aku melihat rombongan kamu dari arah Aqabah, semua batu dan pepohonan tunduk bersujud. Mereka tidak bersujud kecuali melintasnya seorang nabi. Akhirnya aku tahu bahawa anak ini ialah seorang nabi setelah melihat tanda kenabian pada bahagian bawah tulang bahunya yang menyerupai epal. Tanda tersebut telah disebutkan dalam kitab-kitab kami."

Lalu, rahib itu meminta Abu Talib menghantar Nabi Muhammad pulang agar baginda tidak meneruskan perjalanan ke Syam kerana khuatir orang Yahudi akan mengetahuinya. Abu Talib menuruti saranan Buhaira lalu mengirimkan Nabi Muhammad pulang ke Mekah bersama beberapa orang anak buahnya.(2)

Meletusnya Perang Fijar

Tatkala Rasulullah saw menginjak usia 15 tahun, meletuslah Perang Fijar antara suku Quraisy bersama Bani Kinanah melawan Bani Qais Ailan. Panglima Quraisy dan Kinanah dipegang sepenuhnya oleh Harb bin Umayyah, lantaran usia dan ketokohannya dalam kalangan mereka.

Pada awal hari pertempuran, kemenangan berada di pihak Bani Qais Ailan. Namun begitu, ketika masuk tengahari, kemenangan berpindah ke tangan Bani Kinanah. Perang ini dinamakan Fijar (penyelewengan) kerana mereka melanggar kesucian Tanah Haram dan bulan-bulan haram.

Rasulullah saw turut terlibat dalam perang ini dengan mengumpul anak-anak panah musuh yang terhambur, lalu diserahkan kepada bapa-bapa saudara baginda untuk dilontar kembali kepada pihak musuh.(3)        

Rujukan: 

(1) Dinyatakan oleh Ibnu al-Jauzy dalam Talqih Fuhum Ahl al-Atsar, hal. 7

(2) Abdullah bin Muhammad al-Najdy, Mukhtashar Sirah al-Rasul, hal. 16 dan Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. 1, hal. 180-183. Dalam kitab Tirmizi dan lainnya dinyatakan bahawa Abu Talib mengirim baginda pulang bersama Bilal, sebagaimana disebutkan dalam Tuhfah al-Ahwadzi. Pernyataan ini jelas salah kerana kemungkinan besar Bilal pada waktu belum ada. Kalau pun telah ada, tidak mungkin ketika itu Bilal telah menyamai usia Abu Talib mahupun Abu Bakar. Lihat Ibnu Qayyim al-Jauziyah, Zad al-Ma`ad, jil. 1, hal. 17

(3) Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. 1, hal. 184-187, Fuad Hamzah, Qalb Jazirah al-`Arab, hal. 260, dan Muhammad al-Khudari, Muhadharat Tarikh al-Umam al-Islamiyah, jil. 1, hal. 63    

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd) 

Bersambung...

Rehat Minda : Pesan Murabbi 91

Salam Jumaat.


"Perbezaan yang paling besar di antara manusia dengan makhluk yang lain ialah ilmu. Manusia diberikan kebolehan untuk diajar dan mengajar. Binatang ternakan contohnya, boleh diajar untuk mematuhi perintah tuannya, tetapi tidak boleh mengembangkan ilmu tersebut kepada binatang yang lain. Berbeza dengan manusia, sedikit ilmu yang diperolehinya mampu dikembangkan dengan lebih meluas.." 

~Al-Marhum Tuan Guru Dato Nik Abdul Aziz bin Nik Mat rahimahullah~

Thursday, 26 January 2017

Tiba-tiba teringat Ramadhan, bukan kemaruk!

Dalam rintik-rintik hujan yang membasahi bumi pagi ini, saya termenung jauh di birai tingkap. Teringat zaman budak-budak dahulu. Satu persatu memori singgah di benak terutama ketika bulan Ramadhan. Ya, Ramadhan di zaman budak-budak dulu sangat mengesankan. Tiba-tiba saya terasa ingin menulis mengenai Ramadhan.

Tentu ada yang berkata, kemaruk sangat ni. Ramadhankan lambat lagi, lebih kurang 4 bulan lagi. Sekarang ini pun, dalam sehari dua baru nak masuk Jumadil Awal. Yalah, membaca tajuknya pun mungkin sudah ramai yang terasa lain macam. ‘Betul’ ke tidak si penulis ni? Agaknyalah.

Jika menulis dalam bulan Rejab boleh dikatakan wajarlah juga kerana mahu mengaitkan dengan saranan hadis Rasulullah saw supaya membaca doa, "Ya Allah, berkatilah kami di bulan Rejab dan Sya`ban. Dan sampaikanlah kami kepada Ramadhan." Wajarkan? Tetapi sekarang ini belum pun masuk Rejab lagi. Lusa baru masuk bulan Jumadil Awal. Memang janggal jika menulis sesuatu yang diluar ‘musim’. Mushkidah? (bukankah begitu?)

Bukan kemaruk. Bukan juga 'gelepor'. Saya melihat di sisi yang lain.  

Al-Hafidz Ibnu Rajab menyebutkan satu riwayat yang menunjukkan semangat mereka dalam menyambut Ramadhan. Beliau menyebutkan keterangan Mu’alla bin Al-Fadhl – ulama tabi’ tabiin – yang mengatakan:

 كانوا يدعون الله تعالى ستة أشهر أن يبلغهم رمضان يدعونه ستة أشهر أن يتقبل منهم

“Dulu para sahabat, selama enam bulan sebelum datang Ramadhan, mereka berdoa agar Allah mempertemukan mereka dengan bulan Ramadhan. Kemudian, selama enam bulan sesudah ramadhan, mereka berdoa agar Allah menerima amal mereka selama bulan Ramadhan.” (Lathaif Al-Ma’arif, hlm. 264) 

Nah! Maknanya relevanlah jika saya menulis tentang Ramadhan pada ketika ini, sebagaimana mengambil teladan para sahabat rhum, berdasarkan kata-kata al-Hafidz Ibnu Rajab.  Moga sahabat-sahabat bersetuju dengan saya. (senyum)

Tidak sabar

Memang saya tidak sabar menanti kedatangan Ramadhan. Kalau boleh biarlah Ramadhan dua, tiga kali setahun. Bukannya setahun sekali. Saya percaya sahabat-sahabat pun sama, merindukan lambaian Ramadhan. Saya tidak tahu apa yang mahu dikatakan jika ada yang tidak menyukai bulan ini. “ Aduh Ramadhan dah tiba, birulah muka aku menahan makan 12 jam..” 

Entahlah jika ada yang berkata demikian. Tetapi saya rasa tidak ada (saya cuba bersangka baik), kerana semua sukakan Ramadhan. Buktinya, ada yang tidak sembahyang tetapi sanggup berpuasa menahan makan selama 12 jam. Maknanya mereka sayangkan bulan Ramadhan dengan turut sama berpuasa. Bab sembahyang, itu soal lain. Janji Ramadhan mesti dihormati dan diraikan. 

Sangat tepat ia disebut sebagai adalah bulan yang penuh dengan keberkatan. Lihatlah, ramai yang menjadi baik tatkala masuknya bulan ini. Masjid dan surau mulai penuh sehingga AJK-nya berkira-kira perlu dibesarkan lagi tahun hadapan untuk menampung jemaah yang hadir. Tangan pula menjadi ringan untuk bersedekah dan menderma, manakala budaya bertukar juadah menjadi satu kemestian dek kerananya. Itulah penangan Ramadhan.

Bagi diri saya pula selain daripada peluang menambah-nambah amal kebajikan dengan berbagai-bagai program yang telah disusun, Ramadhan ada sesuatu yang menggamit hati dan sanubari yang menjadi kenang-kenangan. Ia ada kegembiraan yang sukar untuk dijelaskan, tetap ia sentiasa di dalam benak memori. 

Namun, dalam melayan kegembiraan tersebut terlintas juga di fikiran, “sempat ke aku bertemu dengan Ramadhan tahun ini..” 

Takut dan bimbang menguasai jika ajal terlebih dahulu menjemput. Kehidupan bukan milik kita. Ia adalah kepunyaan mutlaq Allah SWT. Dia yang menciptakan kita dan seterusnya menetapkan tarikh kematian yang menjadi rahsia milik-Nya. Dalam ketakutan sekiranya tidak sempat bertemu dengan bulan Ramadhan, saya berharap-harap agar sempat dengan izin-Nya. 

Kata Syeikh Jamaluddin al-Qasimi al-Dimasyqi di dalam Mau`izatul Mukminin: 
"Takut dan harap adalah seumpama dua sayap yang digunakan untuk terbang bagi orang-orang yang benar-benar mendekatkan diri dan jiwanya kepada Allah SWT agar dapat menuju ke kedudukan yang terpuji.” 

Keduanya perlu ada dalam setiap diri Muslim. Sifirnya mudah, kita takut Allah tidak menerima amal ibadat kita tetapi dalam masa yang sama harap-harap Allah terima. Kita takut Allah tidak mengampunkan dosa kita, dalam masa yang sama harap-harap Allah ampunkan. Demikianlah hakikatnya, takut dan harap sangat perlu dalam kehidupan. 

“Takut tidak sempat bertemu Ramadhan, harap-harap sempat,” kata hati kecil. 

#Tak sabar tunggu Ramadhan
#Mushkidah : Bukankah begitu (lahjah arabiah `amiyyah @ arab pasar)

Saturday, 21 January 2017

Celoteh hari ini..

'foto hiasan: Mesyuarat YAMCPahang'

Hampir seminggu saya tidak 'mengetuk pintu' pondok abuikhwan ini. Dalam masa yang sama, tidak sempat pula menziarahi blog milik sahabat-sahabat. Sudah tentu banyak coretan menarik sahabat-sahabat yang saya terlepas 'menikmatinya'. Serius saya ungkapkan, tidak dapat mengunjungi blog milik sahabat-sahabat juga termasuk di antara sesuatu yang meresahkan hati saya. Pastinya saya tidak mahu ia berlarutan begitu, kerana mahu meletakkan diri di satu penjuru iaitu seseorang yang sentiasa menghargai coretan sahabat-sahabat dengan membacanya.    

Sungguh, minggu ini saya menjalani kehidupan yang agak sibuk. Bermacam-macam program dan aktiviti yang begitu memadatkan masa, juga beberapa perkara peribadi yang melibatkan ahli keluarga terutama si kecil Haikal. Temujanjinya di HTAA, menyelesaikan urusan di JKM serta urusan di JPN. Semuanya perlu diselesaikan dalam minggu yang sama. Bukan sahaja masa yang seumpama mencemburui, malah serasa tidak cukup kaki dan tangan terkejar-kejar ke sana sini.   

Teringat, antara hasrat di tahun 2017, mengimpikan untuk menitip coretan di pondok abuikhwan ini sekurang-kurangnya satu entri sehari. Tetapi realitinya, ia tidak berlaku begitu. Demikianlah apa jua perancangan kita hanyalah satu perancangan. Manakala perancangan Allah itulah sebenar-benarnya perancangan dan menjadi taqdir milik mutlak-Nya.

Masa dirasakan pantas bergulir, biarpun hakikatnya tetap sama dulu dan kini, 24 jam sehari semalam. Tidak lebih tidak kurang. Tetapi bagaikan tidak begitu. Daripada pagi membawa ke tengahari, kemudian petang membawa ke malam, sekejap-sekejap sahaja rasanya. Demikianlah, setelah berlalu sehari dalam hidup, maka telah luput sehari daripada usia yang tersisa. Allahu al-Musta`an... 

"Tidak akan berlaku kiamat sehingga zaman akan semakin saling dekat, maka setahun seperti sebulan, sebulan seperti seminggu, seminggu seperti sehari, sehari seperti sesaat dan sesaat (sejam) seperti terbakarnya sumbu lampu." (Daripada Anas pada riwayat Tirmidzi dan daripada Abu Hurairah pada riwayat Ahmad)

Sunday, 15 January 2017

Ingat-ingat pada-Nya, pasti bahagia...

 foto hiasan ~ si kecil haikal yang istimewa

Kita tidak pernah bercita-cita untuk lahir dan hidup di dunia ini. Kita lahir kerana dilahirkan, dan kita hidup kerana dihidupkan. Semuanya adalah kehendak dan taqdir kuasa Allah SWT. Kita melalui perjalanan hidup ini, kita diberi peluang untuk mencipta diari dan perjalanan hidup sendiri. Ya, kita bebas merancang dan menentukan arah perjalanan hidup. Kita bisa berusaha menjadi apa yang kita mahu.

Namun, semuanya sama sekali tidak terkeluar dari batas kehendak dan perancangan-Nya. Itulah adalah ketetapan dan taqdir yang harus di-iakan. Oleh kerana itu, tiada sekali-kali kita boleh lupa atau berpisah dengan-Nya. Apatah lagi cuba menentang hukum-hukum dan peraturan yang telah ditetapkan.

Kata Imam al-Ghazali rah. di dalam Ihya `Ulumiddin: “Segala sesuatu jika kau pisahkan darimu nescaya ada penggantinya. Kecuali Allah, jika kau berpisah dengan-Nya pasti tiada penggantinya.”

Mari kita berfikir sejenak. Bagaimanakah keadaan haiwan peliharaan samada lembu, kambing, ayam atau itik, jika tuannya sering mengabaikan atau tidak menjaganya dengan baik. Tentu kita dapat lihat haiwan itu dalam keadaan yang menderita. Mungkin ia akan menjadi kurus kering.

Bagaimana pula jika kita melihat seorang anak yang tidak mendapat perhatian atau jagaan yang sepatutnya daripada ibu bapanya. Kita dapat lihat anak itu akan menjadi tidak terurus, selekeh, mungkin akhlaknya menjadi rosak dan sebagainya.

Samalah seperti manusia apabila tidak mendapat jagaan daripada Allah SWT.

Menurut as-Syahid Syed Qutb, manusia ini mempunyai pancaindera keenam atau ketujuh, iaitu pancaindera kehinaan. Apakah yang dimaksudkan pancaindera kehinaan? Pancaindera kehinaan ini adalah satu perasaan berharap kepada tuannya.

Adakalanya hati kita terasa sunyi, tidak tenteram, berkecamuk dengan seribu mainan perasaan lebih-lebih lagi tatkala dirundung pelbagai ujian. Kita merasa amat lemah dan tidak berdaya, bahkan segala sumber kekuatan turut hilang entah ke mana. Kita seakan-akan buta dan gelap-gelita walaupun hakikatnya kita masih mampu mengelus pandangan.

Apakah ubat untuk gejolak derita batin ini?

“Mengingat kepada-Nya” adalah ubat yang paling mujarab untuk mendamaikan gelodak batin dan menggelongsorkan segala kegalauan hidup manusia. Sesungguhnya dalam diri manusia telah ada satu kepercayaan diri yang azali bahawa “hidup ini tidak bersendirian”. Di saat segalanya telah lumpuh dan pintu harapan telah tertutup, tiba-tiba kita dapati pintu-Nya sentiasa terbuka.

Tanpa sedar kita bisikkan dengan perlahan: “Oh Tuhan... oh Tuhan...”

Fitrah kita memerlukan tempat untuk mengadu. Perasaan kita memerlukan tuan. Tidak lain dan tidak bukan tuan kita adalah Allah SWT Yang Maha Mendengar dan Maha Memelihara. Dia yang tidak jemu-jemu mendengar sebarang pengaduan hamba-Nya. Maka halakanlah ketundukan kita hanya kepada-Nya. Dialah sahaja yang boleh menjaga kita dan memberikan kebahagiaan yang hakiki.

Maka, biarpun betapa mewah dan megahnya kemajuan manusia, berapa banyak pula longgokan harta dan tingginya pangkat, tidak akan mampu melahirkan ketenangan dan ketenteraman jiwa. Sesungguhnya keterasingan dan ketandusan jiwa yang menjerat manusia, yang menyebabkan rapuh dan kosongnya dari memahami erti dan tujuan hidup yang sebenar, lantaran perlakuan mereka sendiri yang “melupakan Allah dalam kehidupan”.

Justeru, Allah SWT berfirman memberi ingatan: “Janganlah engkau seperti orang-orang yang melupakan Allah sehingga Dia menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka inilah orang-orang yang sesat (jalan hidupnya).” (al-Hasyr: 19)

Selalulah mengingat pada-Nya, pasti ada bahagia. (peringatan buat diriku)

Friday, 13 January 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 90

Salam Jumaat.


"Bila masuk ke dalam kubur, kita tidak bawa duit lagi untuk belanja, nasi tidak dibawa untuk dimakan dan air juga tidak dibawa untuk diminum. Gelaran dato, tok guru atau apa jenis sanjungan tidak akan dibawa. Pada masa itu, yang akan dicari ialah Nabi Muhammad saw. Jumpakah kita dengan Nabi kalau di dunia kita melawan Baginda?"

~Almarhum Tuan Guru Dato Nik Abdul Aziz Nik Mat Rahimahullah~

Thursday, 12 January 2017

Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (22)

Sambungan daripada: Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (21)

foto hiasan ~ sumber

 Bapa Saudara yang Berusaha Melindungi Sekuat Tenaga 

Abu Talib mengasuh anak saudaranya itu dengan sebaik-baiknya. Dia melayani Nabi Muhammad saw seperti anak kandungnya sendiri, bahkan dalam beberapa hal baginda lebih didahulukan berbanding mereka. Penghormatan dan penghargaan khusus diberikan kepada baginda.

Sehingga berumur lebih daripada 40 tahun pun Nabi Muhammad saw masih hidup dengan selamat di sisi bapa saudaranya. Abu Talib memberikan perlindungan sepenuh hati dan menyokong baginda. Bahkan, demi membela baginda, Abu Talib rela hubungannya dengan Quraisy menjadi dingin. Bahagian ini akan dijelaskan pada tempatnya nanti.

Hujan Dipohon Melalui Perantaraan Wajahnya 

Ibnu Asakir meriwayatkan daripada Julhamah bin Arfathah bahawa ketika dia mengunjungi Mekah, penduduknya sedang mengalami musim kemarau panjang. Orang Quraisy menjerit, "Hai Abu Talib, lembah telah mengering dan seluruh keluarga terancam kelaparan. mari kita melakukan amalan meminta hujan." 

Maka, keluarlah Abu Talib diikuti seorang anak lelaki (iaitu Nabi Muhammad). Wajahnya bagaikan matahari yang membawa gumpalan awan mendung, yang kelihatan daripadanya gumpalan mendung itu berarak perlahan. Di sekelilingnya juga ada beberapa orang anak lelaki yang lain. Abu Talib memegang tangan Nabi Muhammad, lalu menempelkan belakang baginda ke dinding Kaabah. Jari-jemari Abu Talib masih memegang baginda. Dalam seketika, langit mulai gelap, awan mendung datang dari pelbagai penjuru. Lalu, hujan turun dengan deras, memenuhi lembah dan menghijaukan tanah.(1)

Abu Talib mengisyaratkan peristiwa itu dalam syairnya:

Putih berseri mengundang mendung dengan wajahnya
Penolong anak yatim dan pelindung para janda.(2) 

Rujukan:

(1) Abdullah  bin Muhammad al-Najdy, Mukhtashar Sirah al-Rasul, hal. 15-16

(2) Abdullah bin Muhammad al-Najdy, Mukhtashar Sirah al-Rasul, hal. 15-16

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

 Bersambung...

Kenangan masih basah: Rindu rumah itu...

 'Hanya rumah kampungan, tidak cantik. Tetapi beranda sentiasa dikunjungi dan halaman menjadi tempat jiran-jiran menumpang melaksanakan ibadah korban'

Kadang-kadang saya diramas jari-jari kerinduan pada sebuah kenangan. Tatkala rindu itu semakin menyesak, saya segera berkhayal untuk menggapai kembali jejak bayang-bayang lama yang terbias di kelopak ingatan. Rindu itu tidaklah suatu yang besar, kerana ia hanyalah rindu biasa. Sebenarnya jiwa saya diheret kerinduan pada sebuah rumah lama. Ya, di situlah letak jatuhnya sebuah kerinduan, pada sebuah rumah yang pernah didiami suatu ketika dahulu. 

Rumah itu rumah biasa. Bukan rumah agam atau rumah mewah. Sekadar rumah lama rakyat kebanyakan yang dibina hasil titik peluh nenek moyang terdahulu. Tiang dan gelegarnya dibelah dengan gergaji menggunakan kudrat empat kerat. Manakala dinding dan papan lantainya terdiri daripada bilahan papan yang dibelah dan diketam halus dengan penuh teliti menggunakan alatan tradisional. Sudah pasti cita-cita pembina rumah itu ialah untuk menyedia teduh bukan sekadar sehari dua, tetapi hingga ke anak cucu, biar pun dirinya sudah reput di perut dunia. 

Akhirnya tersergamlah sebuah rumah kayu di hadapan sebatang jalan yang diberi nama Jalan Tengah. Di sinilah saya dibesarkan dengan limpahan kasih sayang ayahanda dan bonda. Kasih sayang dua wali keramat yang sentiasa mengalir tercurah tanpa syarat. Bahagianya di saat memanjat tangga-tangga kehidupan meniti hari-hari mendatang.

Teringat ketika berlari-lari di tengah-tengah ruang rumah sehingga menggegarkan lantai. Teringat juga ketika melompat dari berandanya terus ke halaman tanpa menjejak kaki terlebih dahulu pada anak tangga. Semuanya gara-gara ingin meniru aksi pendekar di dalam televisyen. Kemudian, disusuli jeritan bonda memarahi kerana bimbang tercedera. Semua itu kerana naluri kasih sayang seorang ibu, anugerah Tuhan yang Maha Kasih Sayang. 

Tidak keterlaluan jika saya katakan bahawa rumah itu menghadiahkan sejuta warna dan makna dalam hidup saya. Ia begitu hening dan damai menyapa bongkah-bongkah memoir silam zaman budak hingusan. Saya tersenyum keseorangan tatkala nostalgia tersebut singgah di benak memori. Setiap nostalgia ada manis, ada pahit dan jerih. Namun, tidak keterlaluan saya katakan, ia sentiasa indah apabila dikenang. 

Letaknya di Jalan Tengah 

'Jalan Tengah'

Rumah kayu ini berdiri di hadapan sebatang jalan yang digelar Jalan Tengah. Sebatang jalan yang dulunya hanyalah jalan tanah merah yang sesetengah permukaannya ditutupi rumput menjalar. Kemudian datang lori-lori yang sarat dengan batuan kerikil menambun jalan tersebut, menimbus sama rerumput yang selama ini subur mencengkam akar. Saya masih ingat ianya diawal 80-an, dari atas beranda saya melihat jentolak meratakan batuan kerikil yang dicurah lori tersebut. Akhirnya tidak berapa lama ia diturap pula dengan tar hitam oleh sang penguasa untuk kemudahan penduduk kampung. 

Serba-salah pula mahu mengakui apa yang pernah mendodoi-dodoi perasaan. Masih saya ingati ketika zaman bersekolah dulu. Entah mengapa, saya merasa amat malu jika ada rakan-rakan yang mahu bertandang ke rumah. Mengapa? Pelik bukan? Sebenarnya, malu jika rakan-rakan melihat rumah saya hanya sebuah rumah kayu. Ada juga riak-riak cemburu apabila melihat rumah rakan-rakan yang dibangunkan dengan bancuhan pasir, batu dan simen. “Cantik, tentu seronok tinggal di dalamnya.” Getus hati kecil. 

Ahh, rumah saya pula cuma rumah kayu, rumah kampungan, tidak cantik, tiada apa-apa istimewa. Dalam diam saya memendam impian untuk tinggal di rumah batu suatu hari nanti. Masa itu bolehlah sahabat-sahabat datang bertandang ke rumah dan saya tidak akan merasa malu lagi. Budak-budak begitulah fikirannya. Masih hingusan.. 

Saya teringat sewaktu kedua orang tua masih ada dulu, rumah ini sentiasa menjadi tumpuan. Berandanya yang luas dipenuhi dengan jiran-jiran yang datang bertandang pada waktu petang. Bonda pula suka menjamu dengan apa yang ada. “Singgah dulu..!” tegur bonda dari atas beranda kepada sesiapa yang lalu di hadapan rumah. Begitu juga jika ada jiran-jiran berhampiran yang melaksanakan ibadah korban, pasti halaman rumah kami yang menjadi tempat menambat dan menyembelih haiwan korban. Sangat meriah suasana ketika itu. 

Masih saya ingati, di beranda ini jugalah saya tersadung jatuh ke tanah kerana terlebih melangkah. Sakitnya tidak terperi. Lebih sakit lagi apabila terdengar suara abang menyindir, “beranda besar tu pun boleh jatuh...” Diikuti ketawa kecil yang menyucuk-nyucuk anak telinga. Teringat juga bagaimana lembut tangan bonda menuam lebam di lutut dan siku akibat terjatuh tadi. Sambil itu bonda bercerita kisah-kisah lama yang mencuit hati. Akhirnya rasa sakit tadi hilang bersama pelukan mesra bonda. 

Masa berlalu pantas, ayahanda dan bonda telah lama berkelana dijemput Tuhan. Jiran-jiran yang suka bertandang dan duduk bersembang di waktu petang sambil mencicip juadah yang bonda sediakan juga telah ramai yang menyusul pergi. Jika yang masih ada pun sudah semakin uzur membilang usia. Hendak mengatur langkah pun terpaksa dipapah oleh anak cucu. Apatah lagi mahu berjalan-jalan sendiri ke luar halaman. Maka rumah pusaka yang mempunyai beranda besar ini tinggal sepi dan semakin terasing. Sudah tiada siapa yang mahu bertandang dan melabuhkan punggung di atasnya. 

Tiada juga haiwan korban untuk disembelih yang tertambat di pohon kuini. Tiada lagi. Halamannya juga semakin dinaiki semak menerung. Kami adik-beradik juga mula berpisah mencari haluan. Setiap orang tercampak di tempat rezeki yang telah dijanjikan. Rumah pusaka ini pula mula semakin terbiar usang dimamah peredaran masa. Tiba masanya ia juga pasti akan menyembah bumi kerana tiada yang abadi di dunia ini. Begitulah juga kami, sampai masanya akan jua menyusul pergi. Siapa yang dahulu, siapa yang kemudian.. 

"Ada ketikanya manusia tidak dapat membendung perasaan rindu pada masa silam. Apabila jiwa diruntun kerinduan yang menggigit jiwa dan perasaan, mereka semacam mahu kembali pada saat-saat keindahan yang mencorakkan seribu satu macam kenangan, agar kenangan itu tetap segar dan hijau di ingatan. Maka terhasillah bait-bait coretan sebagai pengganti kenangan yang semakin jauh ditinggalkan" 

##Al-Fatihah buat ayahanda dan bonda serta abang sulung yang telah mendahului. Kami jua akan menyusul nanti tatkala tiba janji waktunya. 

Tuesday, 10 January 2017

Jangan persiakan masa itu

 'Sebahagian daripada bersemadinya kasih sayangku'

Duhai yang masih bergelar anak. Tentu kamu mengerti akan kasih sayang seorang ibu atau ayah. Perasan itu akan lebih bermakna setelah kamu menjadi salah satu daripadanya. Kasih keduanya mengatasi segala apa yang ada. 

Mungkinkah ia dapat dinilai dengan emas permata? Atau dinilai dengan wang ringgit? Tidak. Manakan sama dengan semua itu. Tidak sesekali hilang perasaan rindu seorang ibu dan ayah kepada anak-anak. Bahkan semakin bertambah usia, semakin tebal perasaan rindu di dalam dada. 

Pernahkah kita terfikir, kadang-kala ibu tidak dapat menyuapkan makanan ke mulutnya kerana teringatkan anak-anak. Kadang-kala ayah tidak mampu melelapkan mata kerana terkenangkan anak-anak. Ada ketikanya berlinang air mata ibu kerana merindui anak-anak. Ada ketikanya ayah hanya diam bersandar di sudut serambi kerana memikirkan perihal anak-anak. 

Cubalah bertanya, bilakah kali terakhir kita bertemu dengan mereka. Bilakah kali terakhir kita mencium tangan dan merangkul tubuh lemahnya. Sedangkan berada di dalam pelukan mereka seumpama turun sakinah dari langit Ilahi. 

Tidak cukup dengan hanya mengirim sejumlah wang, atau bertanya khabar melalui telefon. Malahan tidak cukup dengan hanya menempelkan foto di facebook kemudian menitipkan “Aku sayang ibu atau ayah”. Manakan rindu dapat dilampiaskan seandainya tidak bertemu, mata tidak bertentang, tubuh tidak berdakapan. Fahamilah isi hati ayah dan ibu, kerana satu masa kita juga akan berada di tempat mereka.

Pulanglah bertemu mereka. Dengarilah cerita-cerita mereka. Semakin tua, suara mereka semakin kurang didengari. Mereka tiada cerita baru, semuanya cerita lama. Namun fahamilah, apa yang diperdengarkan untuk kita bukanlah sekadar cerita dan kisah, tetapi cinta. Ya, cinta dan belaian untuk kita semua anak-anaknya yang telah dewasa dan berkeluarga.

Tatkala masih diberi kesempatan, maka gunakanlah untuk menggembirakan mereka. Setelah kesempatan itu direnggut, maka penyesalan tiada berguna, ia pasti tidak akan kembali.

Monday, 9 January 2017

Salam takziah buat murabbiku...


Innalillah...

Salam takziah kepada murabbiku, al-Fadhil Tuan Guru Dato` Tuan Ibrahim bin Tuan Man, di atas pemergian ayahanda tersayang, Haji Tuan Man bin Tuan Mat pada tengahari semalam. Moga Allah SWT memaafkan semua kesalahan allahyarham dan menerima segala amal kebaikannya. 

Buat murabbiku, semoga Allah SWT mengurniakan segenap ketabahan dan kesabaran dalam menghadapi ujian ini. Kepada-Nya jua dikembalikan segala urusan. 

Allahumma ighfirlahu warhamhu... 

Berilah yang baik-baik, jika kita juga suka yang baik-baik

Seorang petugas YAMCP menunjukkan 'sumbangan' yang terpaksa dibuang

Saya bertanya kepada sahabat yang bertugas: "Tidakkah orang yang memberi ini mempunyai jiwa dan perasaan?" 

Kadang-kadang saya berasa 'malas' untuk menerima sumbangan barang keperluan berupa pakaian terpakai. Bukannya apa, 'jelak' dengan mentaliti segelintir (diulangi: segelintir) rakyat Malaysia. Tuduhan saya ada asasnya setelah terlibat dalam kerja-kerja amal. Saya melihat apa yang saya sungutkan tatkala mengendalikan sumbangan-sumbangan berupa pakaian terpakai. 

Saya tidak nafikan kecaknaan rakyat Malaysia terhadap kesusahan orang lain, dan ia benar-benar mengharukan. Apabila 'dicanangkan' kutipan derma atau infaq, maka berduyun-duyun datang untuk turut sama menghulurkan sumbangan. Tidak kira sumbangan dalam bentuk wang ringgit, buku-buku, ubatan serta pakaian terpakai. Sangat baik sikap simpati dan empati dalam membantu orang lain. Saya memuji dalam perkara ini. 

Namun dalam begitu, ada juga cacatnya. Sebenarnya saya mempunyai banyak pengalaman mengutip pakaian terpakai. Sejujurnya, dalam keghairahan menderma ada juga mengambil kesempatan 'membersihkan rumah' mereka, ada yang mendermakan pakaian yang sangat buruk termasuk seluar yang tiada berzip serta coli yang terpakai yang kadang-kadang pin penyangkutnya pun tiada (maafkan saya). Terpaksalah para petugas mengasing dan memilih semula pakaian-pakaian yang akan dihantar ke pusat pengumpulan. 

Rupanya dalam kesantunan dan kemurahan orang kita terselit juga perangai hodoh dalam menderma.(tidak semua) Pengalaman-pengalaman yang dialami membenarkan apa yang saya katakan. Hati saya terguris, jika pakaian buruk yang disumbangkan, jujurkah sikap kita dalam menderma? Soalan ini tidak perlu dijawab, tetapi untuk kita sama-sama fikirkan. Tepuk dada tanya iman. 

Langit tidak selalu cerah. Sesekali mendung mencelah memuramkan cuaca. Hari ini orang lain ditimpa kesusahan dan kita mempunyai kewajipan untuk membantu, lebih-lebih lagi jika ia adalah sesama muslim. Kita tidak tahu dengan hari yang mendatang, bila pula kita akan susah. Tanyalah di dalam diri, seronokkah kita jika di saat susah dan ditimpa musibah, bantuan yang diterima sekadar melepaskan batuk di tangga, seumpama kejadian menderma pakaian terpakai. 

Tetapi saya tidak menuduh semua begitu. Ada yang bersungguh dan menginfaqkan dengan yang baik-baik. Itu tidak mungkin saya nafikan. Kepada mereka yang begitu saya ucapkan syabas, moga Allah SWT melipatgandakan rezeki anda semua. Istiqamah dengan apa yang anda lakukan....Allahu al-Musta`an. 

“Kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian dari apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa jua yang kamu dermakan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.” (Ali-Imran: 92) 

**Sekadar perkongsian

Sunday, 8 January 2017

Bicara santai: Ke Kemaman, tengkujuh masih belum berakhir

foto hiasan ~ sumber

Cerah molek cuaca hari ini. Matahari memancarkan cahayanya menyinari bumi yang seringkali kebasahan kebelakangan ini. Bolehlah ambil kesempatan mengeringkan pakaian di jemuran atau membawa keluarga bersiar-siar dan sebagainya.

Semalam saya bermusafir ke Kemaman, menghantar anakanda Irsalina pulang ke asramanya di PPTIK kerana sesi persekolahannya bermula pada hari ini. Sepanjang perjalanan hujan turun mengiringi kami sehinggalah sampai ke sekolahnya. Sesetengah tempat lebat dan ada yang sebaliknya. Nampak gayanya musim tengkujuh masih belum berakhir.  Harap-harap tidak berlaku banjir di tempat saya tahun ini. Teringat pengalaman ditimpa bencana banjir yang memaksa kami berpindah ke pusat pemindahan kira-kira 3 tahun lalu. 

Kami berpindah pada malam hari setelah melihat air semakin naik. Dalam keadaan gelap-gelita (bekalan letrik telah diputuskan oleh pihak TNB untuk keselamatan) yang sekali sekala diterangi cahaya kilat, kami sekeluarga meranduk air banjir bersama penduduk lain. Saya menyandang beg sambil mendukung si Haikal, manakala tangan sebelah lagi memegang lampu suluh. Manakala ummu Ikhwan memegang payung sambil berpimpin tangan dengan angah Irsalina dan acik Adawiyah. Suasana hiruk-pikuk dengan hujan yang masih turun dengan lebat. Dipendekkan cerita, kami 'bercuti' di pusat pemindahan selama 4 hari 3 malam. 

Apa pun, jika berlaku juga banjir, apa boleh buat. Terima sahajalah dengan redha atas dasar beriman dengan qada` dan qadar.

Sampai di PPTIK     

 Pintu masuk PPTIK ~ sumber

Dalam melayan hujan bertitisan, saya tiba di PPTIK. Tanpa berlengah terus ke pejabat untuk melunaskan yuran persekolahannya. Saya lihat ramai ibu bapa yang turut berada di pejabat samada tujuannya seperti saya, ataupun mendaftar anak-anak sebagai pelajar baru. Alhamdulillah, anakanda Irsalina akan menyambung ke peringkat Thalis Thanawi. Insya-Allah seterusnya menyambung setahun lagi untuk menamatkan pengajian di peringkat Rabi` Thanawi. Maknanya ada dua tahun lagi berbaki. Mudah-mudahan semuanya berjalan dengan lancar. Allahu al-Musta`an.

Berkisah mengenai musim hujan, YAMCP telah pun bermesyuarat khas pada awal bulan lalu bagi menghadapi bencana banjir. Banyak perkara yang dibincangkan dari segi langkah-langkah bantuan yang perlu. Kami telah pun menyiapkan team ke Terengganu untuk menghantar bantuan di kawasan yang terjejas akibat banjir. Terbaru, wakil YAMCP telah pun ke Terengganu semalam untuk menyampaikan bantuan yang perlu. 

Sebenarnya memang setiap tahun YAMCP menghantar bantuan ke tempat-tempat yang dilanda bencana banjir. Kiranya memang menjadi rutin setiap tahun tatkala musim tengkujuh. Moga dengan sedikit bantuan yang dihulurkan, Allah SWT membalas pula dengan ganjaran yang sebanyaknya. Amiinn...

Nota:
YAMCP adalah Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang. Sebuah NGO kebajikan dan kemanusiaan yang bergerak ke seluruh pelusuk negara dan dunia menawarkan kepada masyarakat keprihatinannya terhadap musibah dan bencana.        

Friday, 6 January 2017

Warna-warni pengumpulan sumbangan barangan 'flotilla4Rakhine'

3 atau 4 hari tidak menjelajah ke blog sahabat-sahabat. Malahan dalam tempoh itu juga, pondok kecil abuikhwan juga tidak saya dikunjungi untuk mencoret apa-apa kisah. Sibuk? Mahu kata sibuk, tidaklah sangat, tetapi mahu dikatakan tidak sibuk, serasa sibuknya sehingga terkejar-kejar masa.

Sebenarnya saya dan beberapa orang sahabat terlibat dalam kerja-kerja mengumpul barangan yang akan dihantar kepada pelarian Rohingya dalam misi Frotilla4Rakhine. Ya, saya telah menulis mengenainya tempohari (baca sini). Maka berbekalkan semangat yang meruap-ruap, bergeraklah kami dari satu lokasi ke satu lokasi pengumpulan. Memuatkan sumbangan orang ramai ke atas lori yang disewa khas. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar mengikut perancangan. Jika ada pun masalah, cuma yang remeh-remeh sedikit, tetapi masih di dalam kawalan yang dapat diatasi dengan sebaiknya. Semua itu adalah dengan keizinan-Nya.

Barangan yang dikumpul akan dibawa ke pusat pengumpulan utama di Kampung Delek Kelang, yang dibuka 24 jam sehari. Di sana para petugas akan mengasing barangan mengikut kategori. Tidak dapat saya bayangkan betapa sibuknya petugas di sana 'melayani' barangan sumbangan yang didatangkan dari seluruh semenanjung Malaysia. Kami yang 'bermesra-mesra' dengan sumbangan dari seluruh Pahang pun, tidak terkata penat dan sibuknya. Apatah lagi mereka, entahlah berapa kali ganda pula sibuk dan penatnya. 

Biasanya yang lebih kerja sedikit apabila menangani pakaian terpakai. Kerap-kali terjadi si pemberi (bukan semua) tidak mengikut syarat-syarat berkaitan pakaian terpakai yang telah ditetapkan. Ada yang tidak diisikan label, ada pakaian yang amat uzur yang tidak sepatutnya didermakan, dan bermacam-macam lagi. Akhirnya terpaksalah para petugas 'melembang' semula bungkusan bagi memastikan 'pakaian yang sepatutnya' diterima oleh si penerima.

Tetapi tidak semua yang berbuat demikian. Ada yang juga bagus-bagus dan amat menyenangkan. Saya pernah menerima 6 kotak pakaian terpakai daripada seorang rakan blogger dari Sarikei, Sarawak. Tercetus hasratnya untuk memberi kepada mangsa banjir di pantai timur yang ketika itu terjejas dengan teruk, setelah membaca kisah yang saya nukilkan di dalam pondok abuikhwan ini. Dengan pakaian yang dibungkus dengan baik di dalam kotak, serta label yang jelas dan terang, tentunya saya amat memuji kesungguhan dan ketelitiannya, yang memudahkan kerja-kerja para petugas. 

Apa pun, semua itu adalah asam garam yang sentiasa menambah pengalaman dalam kerja-kerja misi kemanusiaan. (bukan merungut ya, sekadar bercerita pengalaman). Moga Allah SWT memudahkan kerja-kerja yang dilakukan dan membalasnya dengan ganjaran yang sebaiknya. Amiinn.   

Insya-Allah, dari Delek akan dihantar pula ke West Port untuk proses naik ke kapal. Dijangka pelayaran ke sana mengambil masa selama 6 hari. Dengarnya, kerajaan Myanmar tidak akan membenarkan sukarelawan yang membawa bantuan ini masuk ke sempadannya. Bahkan menyifatkan bantuan kepada kem pelarian Rohingya ini adalah satu penghinaan kepada kerajaan Myanmar. Ah, begitu pula. Tak apalah, mereka merancang, Allah jua merancang, tetapi perancangan Allah adalah yang terbaik. Marilah kita berdoa agar Allah SWT memberikan keselamatan kepada para sukarelawan yang akan ke sana dan dipermudahkan urusan yang dilakukan. Amiinn.

Sedikit perkongsian foto:  










Allahu al-Musta`an!

Monday, 2 January 2017

Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (21)


foto hiasan ~ sumber

Kembali ke Pangkuan Ibu

Sejak peristiwa pembelahan dada itu, Halimah mula risau akan keadaan baginda. Dia pun mengembalikan baginda kepada ibu kandungnya. Sejak itu, baginda hidup bersama ibunya sehingga umur enam tahun.(1)

Untuk mengingati suaminya yang telah meninggal dunia, Aminah berasa perlu berziarah ke makam Abdullah di Yathrib. Maka, dia meninggalkan Mekah untuk menempuh perjalanan yang jauhnya mencapai 500 kilometer. Nabi Muhammad saw turut mengikuti bersama-sama pembantunya, Ummu Aiman dan Abdul Mutalib.

Di Yathrib, mereka tinggal selama sebulan. Selepas itu, mereka pulang. Dalam perjalanan pulang, Aminah menderita sakit sehingga menyebabkannya tidak mampu meneruskan perjalanan pulang yang masih jauh. Akhirnya Aminah meninggal di Abwa, sebuah kampung yang berada di antara Mekah dan Madinah.(2)

Dalam Pengasuhan Datuk Penyayang

Nabi Muhammad saw dibawa pulang ke Mekah oleh Abdul Mutalib. Rasa simpati terhadap cucunya yang telah lama menjadi anak yatim semakin bertambah. Musibah baru kematian Aminah yang menimpa cucunya itu menyebabkan luka lama (kematian Abdullah) terbuka kembali.

Rasa kasihannya terhadap Nabi Muhammad saw begitu mendalam. Belum pernah dia rasa begitu terhadap anak-anaknya sendiri. Sekuat tenaga dia bertekad tidak akan membiarkan cucunya hidup terlantar sebatang kara. Bahkan, dalam banyak hal, cucunya itu lebih dia dahulukan berbanding anak-anaknya sendiri.

Ibnu Hisyam menyatakan, "Ada sebuah tempat rehat yang diletakkan berdekatan Kaabah untuk Abdul Mutalib. Sanak-saudaranya selalu duduk-duduk di sekeliling tempat rehat itu jika Abdul Mutalib tidak ada di situ. Kalau Abdul Mutalib datang, mereka segera bangun untuk menghormatinya. Pernah sekali, Rasulullah saw yang sewaktu itu masih kanak-kanak menghampiri tempat rehat itu dan hampir duduk di atasnya. Bapa-bapa saudaranya segera menghampiri baginda, memegang dan berusaha mencegahnya agar tidak duduk di atas tempat rehat itu. Namun begitu, Abdul Mutalib berkata, "Biarkanlah anakku ini di sini. Sesungguhnya, masa hadapan yang gemilang ada di tangannya." Lantas Abdul Mutalib turut duduk bersama baginda di atas tempat rehat itu. Dia mengusap belakang baginda dengan tangannya dan sentiasa berasa gembira dengan tingkah laku yang dilakukan oleh baginda."(3)

Ketika Rasulullah saw menginjak usia lapan tahun dua bulan dan sepuluh hari, datuk baginda, Abdul Mutalib meninggal dunia di Mekah. Sebelum meninggal, Abdul Mutalib menyerahkan pengasuhan cucunya itu kepada bapa saudara baginda, Abu Talib.(4)    

Rujukan:

(1) Ibnu Jauzy, Talqih Fuhum Ahl al-Atsar, hal. 7 dan Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. 1, hal. 168.

(2) Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. 1, hal. 168, Ibnu Jauzy, Talqih Fuhum al-Atsar, hal. 7, Muhammad al-Khudari, Muhadharat Tarikh al-Umam al-Islamiyah, jil. 1, hal. 63 dan Muhammad al-Ghazali, Fiqh al-Sirah, hal. 50.

(3) Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. 1, hal. 168.

(4) Ibnu Jauzy, Talqih Fuhum Ahl al-Atsar, hal. 7 dan Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. 1, hal. 169. 

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

Bersambung...

Sunday, 1 January 2017

Frotilla4Rakhine, moga dipermudahkan

Poster 'FLOTILLA4RAKHINE' ~ Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang
 
Yayasan Amal Malaysia bersama gabungan beberapa NGO lain telah melancarkan program bantuan kemanusiaan yang diberi nama ‘Frotilla4Rakhine’. Setiap wakil daripada NGO yang terlibat seperti Yayasan Amal Malaysia, Mapim, Haluan, Salimah, Baraka (sekadar menyebut beberapa nama) akan ke kem pelarian di wilayah Arakan (Rakhine) untuk menghantar bantuan melalui jalan laut. Insya-Allah, dijadualkan kapal akan berlepas pada 10 Januari 2017 dari Pelabuhan Kelang. Sama-sama doakan agar misi ini beroleh kejayaan serta keselamatan kepada mereka yang terlibat. 

Alhamdulillah, sebagai Ahli Lembaga Pengarah (ALP) Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang, saya turut terlibat secara langsung dalam program ini di peringkat negeri Pahang. Tetapi peranan saya tidaklah sebesar mana, hanya di belakang tabir iaitu menggerakkan kutipan dana dan barangan keperluan. Jika mahu disamakan dengan mereka yang berada di barisan hadapan, yang akan belayar ke sana, tentu bagai langit dan bumi situasinya. Tidak terbanding sumbangan dan pengorbanan mereka semua.

Alhamdulillah, kerja-kerja mencari sumbangan dana ini mendapat kerjasama yang sangat baik dengan beberapa masjid dan surau. Pihak masjid dan surau yang terlibat bersedia menjadi lokasi pusat pengumpulan sementara, serta melancarkan tabung derma khusus untuk program ini. Sumbangan wang daripada individu melalui akaun bank juga menggalakkan. Masih ramai yang ambil cakna dengan isu muslim Rohingya yang teruk dibantai oleh regim zalim Myanmar.   

Sebagai makluman, Yayasan Amal Malaysia adalah sebuah badan bukan kerajaan (NGO) yang berorientasikan Amal Kebajikan. Gerak kerja Amal adalah bertebaran seluruh dunia. Moto Amal adalah "Working for Humanity, Serving God". (Berkhidmat Untuk Kemanusiaan, Beramal Kerana Allah). Setiap negeri mempunyai cawangan Yayasan Amal masing-masing yang diketuai dan dipantau oleh Yayasan Amal Malaysia di peringkat Pusat. 

Pada mulanya saya menyertai Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang sebagai sukarelawan. Kemudian tidak berapa lama pula saya dilantik sebagai ALP (Ahli Lembaga Pengarah). Banyak program dan aktiviti kebajikan yang telah saya ikuti dan sertai. Ia memang sesuatu menyeronokkan, tetapi lebih banyak menginsafkan. Menyeronokkan kerana dapat menyumbang sedikit amal bakti kepada yang memerlukan.  Tatkala melihat kuntuman senyuman daripada ulas bibir mereka yang dibantu, itulah saat yang amat menggembirakan dan sukar dilupakan. 

Menginsafkan pula apabila melihat musibah dan ujian yang menimpa mereka (seperti di Acheh, Sri lanka, India, Sudan, Pakistan, Sabah dan sebagainya). Lalu, tidak semena terbit rasa syukur kerana tidak diuji sebagaimana mereka. Yalah, apakah saya mampu menahan ujian tersebut seumpama mereka. Kadang-kadang kita mudah melantunkan kalimat 'sabar' dan rasa kuat kerana belum diuji. Tetapi apabila dihempap musibah dan ujian sehingga terduduk, barulah kita tahu tahap mana kekuatan dan kemampuan kita. Itulah yang seringkali saya ingatkan.

"Ya Allah, janganlah uji kami dengan ujian yang tidak mampu kami menahannya.." 

Opss, bukan mempamerkan diri 

Apa yang saya coretkan hanyalah sebagai perkongsian rasa. Tidak terdetik mahu mempamerkan diri di hadapan manusia, malahan tidak sedikit pun mahu menunjukkan kehebatan diri. Apalah yang ada pada saya sekadar menumpang nikmat-Nya. Dia yang Maha Hebat. Seperti apa yang saya nyatakan tadi , coretkan ini  hanyalah sekadar mahu berkongsi (bimbang jika ada yang tersalah sangka nanti). Mudah-mudahan ada yang mendapat peransang dan motivasi untuk melakukan perkara yang sama. 

Memanglah kita seharusnya berusaha menyembunyikan kebaikan yang dilakukan. Namun, di sana para ulama membenarkan dengan niat mahu menggalakkan orang lain turut melakukan kebaikan yang sama. Tunjukkanlah kebaikan sebanyak mana, dengan syarat menjaga hati daripada terjebak ke lembah riya’. Saya akur, sebesar debu riya’ yang terbit, maka akan melebur-hanguskan amalan tanpa bersisa. Moga Allah SWT menetapkan hati dan tindak-tanduk saya dalam keikhlasan, Allahu al-Musta`an, amiin ya Rabb.

NGO dan agensi yang terlibat