Sahabat Sejati

Wednesday, 16 August 2017

Wordless Wednesday: Anda sendiri menafsirkan (20)

sumber: fb

MAKSUD KORBAN NAZAR

Soalan:

Salam ustaz, boleh tolong jelaskan kepada saya tentang korban nazar dan bagaimanakah sesuatu korban itu boleh menjadi korban nazar. 

Jawapan:

Bismillah, walhamdulillah, wassolatu ‘ala Rasulillah. Hukum asal ibadah korban menurut jumhur ulamak (termasuk mazhab Syafiie) ialah sunat muakkad iaitu sunat yang amat dituntut dan makruh meninggalkannya bagi yang mampu. Ia berubah menjadi wajib apabila dinazarkan. 

Nazar bermaksud; seorang mukallaf dengan pilihannya sendiri telah melafazkan ucapan untuk mewajibkan ke atas dirinya suatu amalan yang asalnya tidak wajib (iaitu sunat sahaja), dengan ucapannya itu amalan tersebut menjadi wajib atas dirinya. 

Ucapan nazar itu boleh dengan bahasa nazar itu sendiri seperti berkata: "Jika sembuh sakitku, aku bernazar untuk bersedekah” dan boleh juga dengan bahasa lain yang mewajibkan ke atas diri seperti berkata; “Jika Allah menyembuhkan sakitku, wajib atas diriku bagi Allah sedekah dengan nilai sekian-sekian”. 

Bagi ibadah korban, ia menjadi nazar apabila seorang berkata; “Aku bernazar untuk berkorban pada tahun ini”, atau berkata; “Wajib ke atas diriku bagi Allah berkorban pada tahun ini” atau berkata; “Jika sakitku sembuh, wajib atas diriku untuk berkorban pada tahun ini”. Bagi lafaz terakhir (iaitu “jika sakitku sembuh, wajib atas diriku berkorban”) korban hanya menjadi wajib jika perkara yang diikat dengan korban itu benar-benar berlaku (dalam kes ini; sembuh dari sakit). Ia dinamakan nazar muqayyad (iaitu nazar berkait). Adapun nazar dengan lafaz sebelumnya dinamakan nazar mutlak (nazar bebas). 

Nazar wajib dilaksanakan kerana Allah berfirman (yang bermaksud): “(Di antara sifat orang-orang yang baik/taat ialah) mereka memenuhi nazar mereka…” (surah al-Insan, ayat 7). 

Nabi SAW bersabda; “Sesiapa bernazar untuk mentaati Allah (yakni bernazar untuk melakukan suatu amalan ketaatan), hendaklah dia mentaati Allah (dengan melaksanakan nazarnya itu)” (Soheh al-Bukhari; 6696, dari ‘Aisyah rha). Wallahu a’lam. 

Rujukan; 1. Al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, 5/78 (perkataan ‘udhhiyah’), 40/136 (perkataan ‘nazr’).

Sumber: Laman Info Agama

Monday, 14 August 2017

Sibuk sangat, kan dah kena!

Allahu rabbi. 

Bagaimana saya boleh terlalai. Sibuk dengan beberapa urusan menyebabkan saya benar-benar terlupa. 

Benar, bermula Ramadhan yang lalu hinggalah sekarang saya dihimpit kesibukan yang amat. Buktinya boleh dilihat pada jumlah entry yang di'post' pada pondok kecil abuikhwan ini. Tidak sampai sepuluh entry sebulan, dan tentunya ini amat mengecewakan saya. 

Bulan ini saya dan rakan-rakan sibuk dengan menguruskan pelaksanaan ibadah qurban dan aqiqah, termasuk juga badal haji. Ia adalah program tahunan NGO kami, Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang. Mengurus dan mengemaskini pendaftaran peserta-peserta yang ingin melaksanakan ibadah tersebut, menguruskan pembelian haiwan qurban serta sukarelawan yang akan ke negara-negara yang termasuk dalam senarai pelaksanaan qurban dan aqiqah. 

Dek kesibukan itulah dan beberapa kesibukan lain, menyebabkan saya terlupa akan sesuatu yang amat penting. Dan hari ini saya disedarkan dan 'dihukum' akibat kelupaan tersebut. Mujur juga tersedar hari ini. Tetapi cara 'sedar' tersebut yang tidak berapa cantik. Tak apalah, tentu ada hikmah kebaikannya, kata hati saya memujuk.  

Kena dah!

"Tengok lesen yang baru.." pinta anggota polis trafik yang menahan saya di sekatan jalan tengahari tadi.

"Allah..." 

Sungguh terkejut kerana lesen memandu saya sudah pun tamat tempoh. Bukan sehari dua, tetapi hampir sebulan. Maknanya hampir sebulan  saya memandu dan menunggang dengan lesen yang sudah 'mati'. Apa nak dikata, nasi sudah menjadi bubur. Jika tahu lesen sudah tamat tempoh tentu saya tidak melalui jalan tersebut tadi, setelah melihat kenderaan yang berbaris serta beberapa buah motosikal yang berpatah balik melawan arus. Biasanya memang ada sekatan jalanrayalah jika begitu hal keadaannya.

Saya pula dengan selamba melalui sekatan, kemudian dengan selamba menghulur lesen memandu setelah diminta untuk menunjukkannya. Muka 'confident' je. Sehinggalah terkedu sejenak apabila ditegur oleh anggota polis trafik yang bertugas.

"Sudah sebulan lesen ni mati..." katanya.  
 
"Alamak, kena dah.." di dalam hati. 

Terima sahajalah apa yang berlaku. Dengan bergayanya saya menandatangani surat saman dan menunggu-nunggu hari yang sesuai untuk membayar kompaunnya...
  

Friday, 11 August 2017

Merenung dan berfikir

Perjalanan hidup manusia dari dahulu hingga kini menempuh berbagai-bagai peristiwa. Apa sahaja yang berlaku adalah sejarah yang melukiskan putaran roda kehidupan manusia yang dengannya tersimpan hikmah dan pelajaran.

Semua peristiwa yang berlalu itu harus kita mengerti dan kita pelajari sehingga kita memahami bahawa itulah didikan dari Allah SWT. Untuk itu, apapun yang berlaku baik ditimpa sesuatu musibah atau menerima sesuatu nikmat, hendaklah ditanyakan pada diri sendiri, “apakah pelajaran yang di sebalik semua ini?”

Fikirkanlah, semua yang berlaku ke atas kita pasti ada tujuan yang tertentu, maka barulah hidup kita sentiasa bertujuan. Kata ahli-ahli sufi, setiap yang berlaku dalam hidup ialah ‘mehnah’ – maksudnya didikan terus dari Allah. Kuncinya adalah BERFIKIR.

Manusia perlu kepada Tuhan. Justeru itu mereka perlu mengenal Tuhan. Kenal dengan merenung dan memerhati ayat-ayat Allah yang dibaca. Begitu juga kenal dengan memerhati dan berfikir akan kejadian alam ini. Semua ini akan memutikkan rasa kehebatan Allah SWT dan begitu kerdil dan lemahnya diri kita.

Firman Allah SWT:
"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal. (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.” (Aali-Imraan: 191)

Inilah yang cuba saya selami.

Pokok cili tumbuh disebelah pokok mempelam. Tegak di atas tanah yang sama, menyedut air dan galian yang sama tetapi berbeza rasa. Cili rasanya pedas manakala mempelam rasanya manis. Tidak pula cili menjadi manis kerana duduk di sebelah pokok mempelam.

Saya memerhati seekor ibu ayam memimpin anak-anaknya mencari makan. Mencakar-cakar tanah dan berketak memanggil anak-anaknya. Jika ada yang mengganggu, si ibu akan mengejarnya dengan kepak yang mengembang. Saya takjub melihat kasih sayang ini.

Demikianlah kebesaran Allah SWT. Fitrah manusia, memerhati dan berfikir untuk memahami rahsia alam dan kehidupan. Seterusnya menghadirkan cinta, kasih dan taat pada-Nya. Justeru itu, renungilah hakikat kehidupan ini, andai kita punya mata hati pasti kita akan memahami.

"Tidakkah kamu berakal untuk memikirkannya?" (al-Baqarah:76)

Wednesday, 9 August 2017

Wordless Wednesday: Anda sendiri menafsirkan (19)

sumber: FB

Buruknya wajahku ketika marah

“…adapun yang berharga dalam diri manusia ialah akal, tetapi ia boleh hilang disebabkan marah…” Sebahagian dari pesanan Rasulullah saw.

Sesungguhnya Allah SWT menciptakan akal yang dapat melihat, mempunyai daya memahami sesuatu, mampu membezakan baik dan buruk, merasai keagungan dan kebesaran Allah. Demikianlah betapa tingginya nilai akal.

Sheikh Utsman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syakir al-Khaubawiyi menulis di dalam kitabnya: Sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan akal, maka Allah SWT telah berfirman: “Wahai akal mengadaplah engkau.” Maka akal pun mengadap ke hadapan Allah SWT, kemudian Allah SWT berfirman: “Wahai akal berbaliklah engkau,” lalu akal pun berbalik. Kemudian Allah SWT berfirman lagi: “Wahai akal! Siapakah aku?” Lalu akal pun berkata: “Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang sangat lemah.”

Lalu Allah SWT berfirman: “Wahai akal, tidak Aku ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau.”

Akal mestilah diisikan dengan ilmu-ilmu agama agar dapat memandu pemiliknya memilih tindakan antara yang baik dan buruk. Akal yang waras, yang telah terisi dengan cahaya iman dapat merasai keagungan Allah SWT serta menyelami hakikat diri dan penciptaan alam semesta.

Jangan marah...

Tetapi akal boleh hilang disebabkan marah. Marah merupakan nyalaan api yang diambil dari api Allah yang menyala, yang menyelinap masuk ke dalam hati nurani dan membakar hati manusia secara perlahan-lahan. Sesungguhnya kemarahan itu boleh menutupi akal. Sebab itu orang yang marah disebut sebagai separuh gila. Cuba lihat seseorang yang sedang marah, betapa buruknya. Muka dan matanya menjadi merah, bergetar-getar kaki tangan serta badannya. Kadang-kadang sampai menggertap gigi, lubang hidung bergerak-gerak mengembang dan mengecil.

Andaikata seseorang yang sedang marah melihat rupanya di dalam cermin, pastilah kemarahannya akan reda lantaran timbul perasaan malu pada diri sendiri.

“Buruknya rupa aku bila marah, malunya...”

Seseorang yang sedang marah juga mudah sahaja melepaskan kata-kata yang kotor, maki hamun dan cercaan semahu-mahunya. Jika boleh dirakam kata-kata orang sedang marah dan didengarkan semula kepadanya setelah api kemarahannya hilang, pastilah dia akan merasa malu dan menyesalinya.

“Eh...aku ke yang berkata begitu, betul ke aku cakap macam tu...”

Hasil dari sifat marah ini juga akan sampai kepada kecederaan fizikal seperti timbulnya pukulan, serangan dan melukai. Kadang-kadang apa yang ada berhampirannnya akan dirosakkan. Memukul-mukul serta melakukan perkara-perkara seperti orang tidak sedarkan diri, hilang akal dan gila. Kemucak dari sifat marah ini adalah rasa dendam sehingga sampai peringkat membunuh.

Diriwayatkan bahawa pada suatu hari datanglah seorang lelaki kepada Rasulullah saw, kemudian berkata: “Ya Rasulullah, berilah saya perintah untuk mengerjakan satu amalan yang baik, tetapi saya harap yang sedikit sahaja.”

Lalu Baginda saw bersabda: “Jangan kamu marah.”

Orang itu meminta supaya diulangi, mungkin ada lanjutannya. Tetapi baginda saw tetap menyuruh satu perkara itu sahaja iaitu: “Jangan marah.”

Sungguh amat sederhana nasihat Rasulullah saw, dengan hanya berkata “Jangan marah” itu. Mengapa baginda berkata demikian? Sesungguhnya nampak oleh baginda kalau orang yang bertanya itu suka marah.

Jika kita amati, Rasulullah tidak menujukan larangan pada sifat marah itu sendiri, kerana pada dasarnya sifat marah itu merupakan tabiat atau naluri manusia, tidak mungkin dibuang atau dicegah. Setiap manusia dibekalkan oleh Allah SWT dengan sifat marah, jika tiada sifat marah maka akan menjadi penakut pula. Contohnya jika kita ternampak harta kita dicuri, takkanlah kita hanya melihat sahaja dan berkata: “sabar, sabar, jangan marah”. Itu bukan sabar tetapi tidak cerdik. Justeru, larangan Rasulullah sebenarnya ditujukan kepada orangnya, agar dapat mengendalikan dirinya serta tidak mudah marah.

Rasulullah saw bersabda: “Bukanlah orang yang kuat itu kerana bergusti, namun orang yang kuat itu ialah siapa yang dapat menguasai dirinya waktu marah.” (Muttafaqun `alaihi).

Nah! Anda rasa anda seorang yang gagah, kekanglah kemarahan anda. Anda pasti bahagia.

Friday, 4 August 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 102

Salam Jumaat.


Dua senjata 'S' untuk menjaga hubungan keluarga

Senyum & Senyap
2 senjata ulung dalam menjaga hubungan keluarga

Senyum adalah satu cara ntuk menyelesaikan banyak masalah

Senyap bertempat boleh bantu mengelakkan banyak sengketa.

Tuesday, 1 August 2017

Kejar dunia, rangkul akhirat

Tidak salah mencari kesenangan dan kekayaan, asalkan ianya dapat dimanfaatkan ke arah kebaikan dan ketaatan kepada Allah SWT. Dengan kekayaan juga kita dapat meningkatkan ekonomi umat Islam dengan cara mengeluarkan zakat, sedekah, waqaf, infaq dan sebagainya. Apa yang kita bimbang jika kekayaan kita ini mengheret kita ke arah kebinasaan dan menjadi punca kemurkaan Allah SWT.

Islam adalah agama yang mengutamakan kebahagiaan dunia dan akhirat, tanpa meninggalkan salah satu darinya. Tidak benar jika seseorang mengejar dunia sehingga tidak mempedulikan akhirat. Begitu juga kuat beribadat sehingga mengabaikan tanggungjawab sesama masyarakat. Islam bukan agama yang ekstrem. perlu ada keseimbangan di antara dunia dan akhirat. Bukankah untuk mendapatkan akhirat memerlukan dunia?

Sabda Rasulullah saw: “Bukanlah orang baik daripada kamu mereka yang meninggalkan dunia kerana akhirat semata-mata dan bukanlah juga baik jika ia meninggalkan akhiratnya kerana mengerjakan dunianya semata-mata. Sebaliknya hendaklah ia berusaha mendapatkan kedua-duanya sekali, kerana dunia sebagai jambatan untuk menuju akhirat. Dengan sebab itu janganlah jadikan diri kamu itu kepayahan kepada orang lain.”

Jelas ingatan yang disampaikan oleh Rasulullah saw, iaitu mukmin yang baik ialah yang mengejar dunia tanpa mencicirkan akhirat dan memburu akhirat tanpa meninggalkan dunia. Mereka beramal dan beribadat dan dalam masa yang sama mereka berusaha mencari rezeki untuk keperluan hidup. Dunia adalah jambatan menuju akhirat, oleh itu pastikan usaha yang dilakukan di dunia dapat disalurkan ke akhirat.

Islam juga melarang umatnya hidup bermalas-malasan, berpeluk tubuh dan mengharap pemberian dari orang lain. Tetapi mestilah berusaha untuk memajukan diri disamping masyarakat sekeliling haruslah memberi sokongan dalam bentuk yang berbagai. Betapa cantiknya sistem muamalat yang diatur oleh Islam. 

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan kebahagiaanmu dari (kenikmatan) duniawi; dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmat-Nya yang melimpah-limpah), dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan.” (Al-Qasas: 77)