Sahabat Sejati

Saturday, 17 June 2017

Bicara santai: Tak bangun sahur pulak!

foto hiasan ~ sumber

Letih dan mengantuk. Lapar dan dahaga sudah semestinya. Inilah akibatnya apabila tidak bangun sahur. Bukan sengaja tidak mahu bangun tetapi memang betul-betul tidak terkejut. Jam sudah dikunci, henfon pun sudah di’setting’ masanya, tetapi masih tidak terkejut. Tidur mati kata orang tua-tua. Yalah, jam dan henfon tidak berkuasa, Allah yang berkuasa. Dia yang memberi rasa mengantuk dan menidurkan hamba-Nya, dan Dia jugalah yang membangkitkan insan daripada tempat tidurnya. Insaf dengan ketetapan taqdir-Nya, kami sekeluarga tidak bangun sahur hari ini. 

Lucu juga apabila mengenangkan, saban tahun pasti ada hari yang kami tidak bangun sahur. Nak buat macamana dah tak terkejut. Masa budak-budak dulu pun selalu terjadi sebegini. Kalut dan kelam kabut kami sekeluarga bila terjaga jam sudah hampir menjengah waktu subuh. Menjerit bonda di dapur memanggil untuk minum sekadar segelas sebelum azan subuh berkumandang. Pada siang harinya merengeklah saya menyatakan rasa lapar dan dahaga, budak-budak. 

Sekarang sudah umur-umur begini tidaklah kalut sangat jika tidak bersahur, cuma terasa rugi dengan keberkatan yang ada pada ibadah sahur itu sebagaimana ingatan Rasulullah saw, pada sahur itu ada keberkatan. Bahkan sahurlah yang membezakan puasa kita dengan puasa golongan yahudi. 

Tidak bersahur memang terasa agak lapar dan dahaga pada siangnya. Malahan jika bersahur pun masih ada juga rasa lapar dan dahaga. Yalah tidak makan dan tidak minum sepanjang hari. Kadang-kadang saya terfikir, pelik juga jika ada yang berkata “saya berpuasa tapi rilek je, tak rasa lapar dan dahaga pun”. 

Bukankah di antara hikmah puasa itu ialah untuk merasa lapar dan dahaga. Dengannya kita dapat berfikir dan sama merasai bagaimana mereka yang tidak mempunyai makanan dan minuman walaupun bukan di bulan Ramadhan. Kita berlapar dan dahaga sekadar di bulan Ramadhan, itupun di siang hari. Waktu berbuka kita boleh 'melantak' semahunya. Tetapi ada golongan yang diuji dengan lapar dan dahaga sepanjang masa. Contohnya di Iraq, Syria, Palestin, termasuk juga negara-negara yang dilanda kebuluran.

Jadi, rasa lapar dan dahaga itu mampu menterjemahkan rasa insaf dan bersyukur dengan apa yang kita mampu dan miliki. Disebaliknya pula ada golongan yang tidak mampu dan memiliki. Fikir-fikir!

3 comments:

Warisan Petani said...

Alhamdulillah.
Setakat ni masih tak miss lagi bersahur.

Nor Azimah said...

Mmg kalut kalo terkejut last minit, tambah nk kejut ank2, tapi Alhamdulillah, ramadhan thn ni blm miss sahur lagi.

paridah said...

Assalam ustazmoga sht sjhtra sekeluarga di Ramadan mulia.ada ketikanya tidur jenera sgt hingga terlepas masa sahur ...xpalah sdh kehndakNya tu

Post a Comment