Sahabat Sejati

Wednesday, 10 May 2017

Apakah hikmahnya?

Wisma MUIP. Salah satu penempatan pelajar-pelajar Pahang, Anakanda Ikhwan tinggal di tingkat 5 (foto hiasan)

“Abi, IC abi ada pada along!” Bunyi whatsapp daripada anakanda Ikhwan jauh di bumi Kaherah.

Tergamam seketika. Cuba untuk bertenang, seraya memeriksa dompet yang berada di atas rak. Benar, kad pengenalan saya tiada di dalamnya. Saya cuba mengingat-ingat bagaimana perkara ini boleh berlaku. Oh, rupa-rupanya along Ikhwan telah meminjam kad pengenalan saya untuk difotostat sehari sebelum dia ke Mesir, dan dia terlupa untuk memulangkannya kembali. 

Malahan saya turut sama terlupa untuk meminta semula. Sehinggalah 10 hari berlalu tatkala along Ikhwan memaklumkan mengenainya. 10 hari kad pengenalan saya telah berada di bumi Mesir, ini juga bermakna 10 hari juga saya ke mana-mana tanpa kad pengenalan. 

Saya menarik nafas dalam-dalam, memaksa diri menerima kenyataan yang berlaku dengan dada yang lapang. Pahit atau manis, semuanya perlu ditelan. Bukan sesuatu yang mudah. Bayangkan kad pengenalan berada nun jauh beribu-ribu kilometer di seberang laut. Takkanlah saya mahu membuat kad pengenalan yang baru dengan alasan ‘anak terbawa ke Mesir’. Entah percaya atau tidak pegawai JPN dengan alasan tersebut. Lucu sangat bunyinya. 

Dalam keadaan ini, ketenangan adalah pokok utama. Ya, bertenang. Cuba untuk mempraktikkan apa yang biasa saya coretkan. Menulis cukup mudah. Tidak sama dengan mengharungi atau mengalami sendiri kenyataan yang berlaku. Contohnya, ramai yang berupaya menulis perihal sabar saat menghadapi ujian, tetapi tidak ramai yang mampu bersabar apabila ditimpa ujian. (peringatan buat diri saya yang naif ini). 

Teringat sabda Rasulullah saw yang sangat baik untuk dijadikan paduan.

Dari Anas ra. katanya: “Nabi saw berjalan melalui seorang wanita yang sedang menangis diatas kubur. Baginda bersabda: “Bertaqwalah kepada Allah dan bersabarlah! Wanita itu berkata: “Ah jauhlah daripada aku, kerana tuan tidak terkena musibah sebagaimana yang mengenai diriku dan tuan tidak mengetahui apa musibah itu.” Wanita itu diberitahu oleh sahabat beliau, bahawa yang menegur tadi adalah Nabi saw. Lalu dia datang kerumah Nabi saw, tetapi dia tidak dapati dimuka pintunya penjaga pintu. Wanita itu berkata: “Saya memang tidak mengenali tuan, maafkanlah saya atas kekasaran tutur bahasa saya tadi.” Kemudian Nabi saw bersabda; “Hanya sabar yang terpuji itu ialah dikala kedatangan musibah yang pertama.” (Muttafaq alaih). Dalam riwayat Muslim disebut: “Wanita itu menangis kerana anak kecilnya yang meninggal dunia”. 

Demikianlah pentingnya sifat sabar apabila ditimpa ujian. 

“Habis tu macamana?” Saya membalas. Sengaja saya menempelkan emoticon ‘gelak ketawa’ supaya nampak lucu. Tidak mahu menerbitkan rasa bersalah di dalam dirinya yang boleh menyebabkannya tertekan. 

“Nanti along bagi pada Ustaz Lebai, dia nak balik Malaysia hari ini.” Ujar anak saya semula. Ustaz Lebai yang dimaksudkan ialah salah seorang pegawai JAIP yang ditugaskan untuk mengiringi pelajar-pelajar Pahang ke Mesir. Setelah semua urusan berkaitan selesai, dia akan pulang semula ke Malaysia. 

“Allah!” Saya mengurut dada. Syukur alhamdulillah, mujurlah along Ikhwan tersedar kad pengenalan saya ada padanya sebelum rombongan tersebut balik ke Malaysia. Maknanya ada peluang untuk saya mendapatkan semula kad pengenalan tersebut. Kalau tidak, hmm... entahlah.

Hikmah yang tersembunyi 

Setelah menamatkan siri perbualan, saya membatu di sofa. Merenung dan berfikir sejenak. Apakah hikmah disebalik semua yang berlaku. Saya mengerti dan sentiasa tidak lupa bahawa apa sahaja yang berlaku pasti ada hikmahnya. Sudah pasti ia adalah kebaikan, biarpun dimata kita ia ternampak tidak menyenangkan. 

Mustahil (nad`uzubillah) Tuhan mahu menzalimi hamba-hamba-Nya. Sedangkan Dia memperkenalkan dirinya dengan sifat Maha Pemurah dan Maha Pengasih, sepertimana yang sentiasa kita lafazkan di dalam kalimah Basmalah. Bait-bait mutiara ini saya ratib berkali-kali untuk meredakan perasaan agar tidak berkocak di dalam dada. 

Firman Allah SWT: 
“....dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (Al-Baqarah: 216) 

Sejujurnya saya tidak mampu untuk menafsirkan apakah hikmah disebalik apa yang berlaku ini. Ya, akal saya tidak mampu. Batin berkata, tunggu dan lihat sahaja bagaimana akhirnya nanti. 

Ke Kulliah Sultan Abu Bakar 

Cuaca yang baik pada pagi Sabtu, mengiringi perjalanan saya ke Kulliah SAB, di Pekan. Hari ini saya menerima jemputan oleh pihak Kulliah SAB ke majlis Konvo STAM. Saya bersama ibu bapa yang lain hadir untuk menerima sijil bagi pihak anak masing-masing yang berada di Mesir.(baca di sini) 

Hampir tamat majlis tersebut, saya menghubungi Ustaz Lebai untuk bertanyakan perihal kad pengenalan yang dikirimkan oleh anakanda saya Ikhwan tempohari. 

“Tamat majlis nanti, anta datang ke rumah ana di dalam kawasan Kulliah juga. Rumah warden dekat dewan makan muslimat. Ana tunggu di luar.” Jawab Ustaz Lebai. 

Allahu rabbi, tidak sangka pula rumah beliau di dalam kawasan Kulliah. Saya ingatkan di mana-mana (bukan di dalam kawasan Kulliah), maksud saya mungkin di daerah lain. Alhamdulillah, mudahnya aturan Tuhan. 

Saya menapak ke rumah Ustaz Lebai. Tidak jauh mana dari dewan Sultan Ahmad Shah yang menjadi lokasi penyampaian sijil STAM. Setibanya di sana, kelihatan beliau sudah pun menunggu di bawah garaj sambil menyuakan senyuman dan menyambut dengan salam mesra. Setelah berborak-borak santai, dia pun menghulurkan kad pengenalan saya sambil berseloroh, “10 hari IC ni tinggal di Mesir. Puas dah makan angin tu..” 

“Ha..ha..ha..” kami sama-sama ketawa. Terpancar jelas pautan ukhuwwah yang terjalin hasil daripada insiden IC ini. 

Setelah beberapa ketika saya pun meminta diri kerana keluarga sedang menunggu di dalam kereta. Kasihan pula mereka lama menunggu. 

“Tunggu sekejap ye, jangan balik lagi. Ada sesuatu nak bagi.” Ujarnya sambil masuk ke dalam rumah. 

Selang beberapa minit beliau keluar dengan bungkusan di tangan. 

“Ini ada ole-ole dari Mesir.” Katanya sambil menyuakan bungkusan kepada saya. “Ada Arabic Gum, Liban az-Zakur, semuanya ori dari Mesir. Dan sedikit barang-barang lain.” Sambungnya lagi. 

Menurut Ustaz Lebai, Arabic Gum dan Liban az-Zakur mempunyai nilai perubatan yang tinggi. Dato’ Pengarah MUIP pun mengamalkan memakannya, memang ada perubahan yang ketara. 

“Terima kasih ustaz, susah-susah pula. Dah la tolong bawa balik IC dapat buah tangan pula...”  Saya cuba berbahasa setelah menerima budi.

Setiba di rumah, saya menghantar whatsapp kepada along Ikhwan. “IC dah dapat, buah tangan dari Mesir pun dapat...” 

“Alhamdulillah..” balasnya kembali. 

Tapi saya masih tertanya-tanya, apakah hikmahnya?

3 comments:

paridah said...

Assalamustaz moga sht sjhtra sekeluarga..hikmah kejadian-Nya hanya Dia yg mahatahu..ketara terjalin ukhwah mesra antara insan mulia

Normala Saad said...

Alhamdulillah...dipermudahkan urusan untuk Abu.

Nor Azimah said...

Ya, pasti ada hikmahnya, akal kita kadang tk smp utk menafsirnya.

Post a Comment