Sahabat Sejati

Friday, 26 May 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 98

Salam Jumaat.


"Umur ialah anugerah Allah SWT kepada kita. Ia hanyalah merupakan bekas yang boleh diisi samada dengan pahala atau dosa. Orang yang beriman akan sangat bimbang mengisi bekas umur ini dengan dosa kerana takut kesannya pada hidup.

Sebagaimana orang kita kalau ingin meracun lalang. Dibancuh racun di dalam baldi. Baldi itu sebelum diguna semula untuk tujuan lain akan dibasuh sebersih-bersihnya. Kerana bimbang kesan buruk racun jika tidak dibersihkan.

Maka sebagaimana kita basuh baldi yang berisi racun bimbang kesan buruknya, demikian bekas umur kita wajib dibasuh dengan amalan soleh jika pernah diisi dengan dosa..."

~Almarhum Dato Bentara Setia Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat~

Wednesday, 24 May 2017

Pertolongan-Nya sentiasa ada menurut kehendak-Nya

Ketika sedang belajar dahulu saya pernah mengikuti satu kem motivasi yang dianjurkan oleh satu badan dakwah yang bernama Ar-Rayyan Leadership. Dalam kem itu berbagai-bagai aktiviti diadakan, termasuk permainan, kuliah, pertandingan. Kesemua aktiviti yang diadakan itu mempunyai mesej disebaliknya, yang kemudiannya dikupas dengan cukup menarik oleh para fasilitator. 

Dalam kem itu juga Allah SWT telah mengizinkan saya mendengar satu kuliah yang amat menarik. Kuliahnya menceritakan tentang pertolongan Allah SWT kepada hamba-Nya. Semuanya membuatkan saya banyak berfikir mengenai kasih sayang Allah SWT. 

Begini kisahnya. 

Di dalam sebuah kampung tinggallah seorang tua yang bernama Pak Majid. Dia sangat rajin beribadat dan suka membantu penduduk kampung. Sikapnya yang ringan tulang menyebabkan dia disenangi oleh penduduk kampung. 

Pada suatu hari hujan turun dengan lebatnya. Keadaan kampung itu yang agak rendah menyebabkan air mula naik. Melihat keadaan itu, Pak Majid pun berdoa kepada Tuhan, "Ya Allah, hamba memohon pertolongan-Mu. Selamatkanlah hamba dari banjir ini." Hujan masih lagi turun dengan lebatnya. 

Tidak lama kemudian, beberapa orang jirannya datang mengajak berpindah kerana khuatir air akan naik lagi. Namun, Pak Majid menolak ajakan tersebut lalu berkata, "pergilah kamu semua. Sesungguhnya saya sedang menunggu pertolongan dari Allah." Jiran-jirannya segera meninggalkannya. 

Hujan masih lagi turun dan bertambah lebat, air mula naik separas pinggang. Pak Majid tetap dengan pendiriannya bahawa Allah akan datang menolongnya. Tidak lama kemudian datang pula ketua kampung bersama beberapa orang penduduk menyuruh meninggalkan rumahnya. Tetapi Pak Majid menjawab, "saya yakin Allah akan menolong saya." Mereka pun meninggalkan rumah Pak Majid setelah gagal memujuknya untuk meninggalkan rumah. 

Tidak lama berselang, datang pula bot penyelamat untuk membantunya berpindah dari tempat tersebut, kerana air telah pun mencecah paras leher. Pak Majid masih teguh dengan pendiriannya bahawa Allah pasti membantu. Dia berdoa, "Ya Allah, bantulah hamba-Mu ini. Hanya Engkaulah yang dapat menolong kerana Engkau adalah sebaik-baik penolong." Bot peyelamat pun meninggalkan Pak Majid setelah gagal memujuknya untuk berpindah. 

Air semakin tinggi, memaksa Pak Majid naik ke atas bumbung. Tidak lama kemudian sebuah helikopter datang untuk menyelamatkannya. Apa yang berlaku? Pak Majid tetap berkeras menyatakan mahu menunggu pertolongan Allah dan Allah tidak akan mempersia-siakan hamba-Nya. "Aku seorang yang taat beribadat, takkanlah Allah akan membiarkan aku," kata hati kecilnya. 

Tiba-tiba bumbung tempatnya berpijak runtuh, lalu Pak Majid jatuh dan mati lemas di dalam banjir itu. 

Ceritanya belum tamat. 

Setelah itu Pak Majid pun bertemu dengan Allah di hari pengadilan. Beliau segera membantah, "Wahai Tuhan, Kamu tidak adil, saya seorang yang kuat beribadat dan saya telah berdoa kepada-Mu ketika banjir datang melanda tetapi Kamu tidak mempedulikan permohonan doa dari saya!" 

Lantas Tuhan pun menjawab, "Wahai hamba-Ku! Ketika air masih di paras kaki Aku telah menghantar jiran-jiranmu mengajak berpindah, tetapi engkau menolaknya. Aku juga menghantar penduduk kampung mengajak kamu berpindah, kamu juga menolak. Ketika air di paras leher Aku datang kepada kamu melalui pasukan penyelamat, namun kau masih berdegil menolak bantuan itu.

Saat kamu berdoa lagi, Aku hantar pula helikopter untuk menyelamatkan kamu di atas bumbung, tetapi kamu masih lagi menghindari bantuan-Ku. Maka salahkan dirimu sendiri dengan apa yang berlaku ke atasmu." 

Pengajaran 

Cerita ini hanyalah rekaan semata, tetapi ibrah dan pengajarannya tetap ada.

Allah tidak pernah memalingkan wajah-Nya daripada kita, bahkan Allah sentiasa bersama dengan hamba yang bergantung harap kepada-Nya. Sememangnya kita disuruh berdoa dan meminta pertolongan kepada-Nya. Sebagaimana firman Allah SWT: 

"Sekiranya hamba-Ku bertanya kepadamu (wahai Muhammad) mengenai Aku, sesungguhnya Aku amat dekat." (al-Baqarah: 186) 

"Berdoalah kepada-Ku maka Aku akan perkenankan." (al-Mukmin: 60) 

Tetapi harus kita ingat, jangan diertikan bahawa pertolongan Allah itu selalu datang dalam bentuk yang sesuai dengan keinginan kita. Mungkin juga Allah memberi pertolongan tidak dalam bentuk yang kita ingini, bahkan sebaliknya. Tapi pastikan, itu adalah awal daripada sesuatu yang baik. 

Kesimpulannya, Allah menjadikan pertolongan-Nya kepada orang beriman hanya bila ada usaha daripada diri mereka sendiri. Allah tidak memberi pertolongan-Nya sebagai sesuatu yang dijatuhkan begitu saja dari langit. 

Tidak begitu...

Tuesday, 16 May 2017

Kian terasa lambaiannya...


Ramadhan kian melambai. Tidak sampai 2 minggu lagi kita akan mengetuk pintu bulan yang penuh barakah ini. Pasti ramai yang tidak sabar-sabar untuk memasukinya. Hari yang masih berbaki ini bukanlah suatu jangkamasa yang lama. Hari berganti, pejam dan celik, Ramadhan pun bertamu.

Namun, ada jua kebimbangan yang tersayat. Manalah tahu, saat mata dipejam, kita tidak mampu untuk mencelikkan lagi. Mengapa? Kerana ajal terlebih dahulu menjemput ke alam abadi. Tidak sempat kita memasuki Ramadhan yang sudah diambang mata. Sebagaimana sahabat-sahabat kita yang telah dijemput Tuhan sebelum Ramadhan ini, tanpa mengetahui Ramadhan yang lalu adalah yang terakhir bagi mereka.

Disamping kita berdoa agar sempat dipertemukan dengan Ramadhan, mohonlah juga agar dapat menghabiskan Ramadhan sehingga ke penghujungnya. Begitu juga doa dan harapan agar Allah SWT sentiasa memberikan kepada kita kekuatan untuk beribadah dengan sebanyaknya dalam bulan ini. Dan tatkala keluar sahaja dari Ramadhan, dosa dan kesalahan kita diampunkan tanpa bersisa. Seterusnya mentransformasikan Ramadhan hingga ke darjat taqwa. Demikianlah harapan yang dipanjatkan saban tahun.   

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan puasa ke atas kamu sebagaimana ia telah diwajibkan ke atas umat sebelum kamu. Agar (dengan puasa itu) kamu menjadi insan yang bertaqwa." (al-Baqarah: 185)

Bulan Ramadhan (puasa) kita dan masyarakat berubah kepada mencintai Islam dan amalannya. Lihatlah! Solat 5 waktu lebih terjaga (yang tidak solat mudah untuk bersolat), solat-solat sunat mudah sahaja disempurnakan. Membaca al-Quran menjadi amalan, mendengar tazkirah menjadi budaya yang menyegarkan, masjid dan surau diimarahkan, budaya hidup berjiran diamalkan. Manakala perkara dosa dan lagha seperti mengumpat, berkata sia-sia, mencela dan sebagainya dijauhi. Semua itu tentu tersangat sukar di bulan lain tetapi menjadi mudah di bulan Ramadhan. Inilah berkatnya Ramadhan!     
 
Dalam pada itu, saya mengambil kesempatan masa yang masih berbaki ini untuk mengulangkaji bab yang berkaitan dengan puasa. Mana syarat, wajib, makruh dan juga perkara-perkara yang membatalkan. Termasuk juga bab fidyah, kafarah dan sebagainya. Bukannya apa, sebagai persedian untuk memasuki bulan besar ini, biarlah pengetahuan kita mengenainya di tahap yang optimum. Walaupun setiap tahun menyambut Ramadhan, mungkin ada juga beberapa perkara yang kita terlupa atau terlepas pandang mengenainya. Dan bagi saya, biasanya ada pertanyaan-pertanyaan daripada rakan-rakan sekerja yang menghadapi kemusykilan dalam bab puasa.

Seringkali saya beranalogi, seumpama kita memiliki motokar, sedangkan dalam waktu yang sama kita tidak memiliki lesen memandu serta kemahiran mengendalikannya. Tidakkah ia merugikan, kerana tidak dapat memanfaatkannya? Seperti juga Ramadhan, dengan memiliki pengetahuan berkaitan dengannya, maka dapatlah kita memanfaatkan dengan semaksimum mungkin dalam meraih ganjaran pahala yang dijanjikan.

Selamat Hari Guru 2017


OBOR HEMAH

Guru adalah awan indah terbang rendah,
melimpahkan hujan pada musim gersang,
menyegarkan benih ilmu, berbuah hikmah;
ia renjis embun pada tanah bakat,
suara ihsan ketika manusia kalah,
sepi yang syahdu dalam dunia resah.

Guru - atap ganti ketika pondok bocor,
ketika sejarah dalam bilik darjah,
senyum penyembuh bagi wabak sengsara,
ia - sungai rangsang sentiasa tenang,
menghantar bahtera ke segara dharma,
memesan angin menghikmahkannya.

Guru adalah penelaah yang tekun,
mewariskan dunia sebagai kutubkhanah,
menyediakan kutubkhanah sebagai dunia,
ia mengemudi biduk, melepaskannya,
atas lambungan laut,  merangsangkan
anusia menyelami rahsia khazanahnya.

Guru - minda segar dan kukuh akar,
menghidupkan batin yang bersih
di daerah dunia cemar kasih,
dan pada ketika tak tersangkakan,
walau diambilnya kemball semua buku,
sempat ditinggalkan asas i1mu.
Guru adalah batin suci hati nurani,
penjunjung budi, manusia yang takwa,
obor hemah kehidupan bangsa.

A. SAMAD SAID, 2 APRIL 1988

Saturday, 13 May 2017

Selamat hari ulangtahun kelahiran anakanda Ikhwan


Selamat hari ulangtahun kelahiran buat anakanda Ikhwan pada hari ini 13 Mei 2017, yang ketika ini sedang bergulat di dalam medan tempur menuntut ilmu di bumi Mesir.

Tiadalah perkataan yang lahir daripada lubuk hati seorang bapa melainkan panjatan doa agar Allah SWT sentiasa memelihara dirimu di dalam rahmat dan redha-Nya. Amiinn.  


Thursday, 11 May 2017

Menikmati gurindam 'Munajat Seorang Hamba'

Syahdu, menggentarkan perasaan...

Terasa diri bagaikan lebur dalam keindahan bait-bait kata yang tersusun. Dialun bersama melodi menjadi gurindam. Gemersik suara menyentuh lubuk hati.

Titis-titis jernih bergenang, antara keinsafan, keasyikkan dan kenangan lalu. Atau mungkin jua kerana dosa-dosa semalam. ..

Kerdilnya diri hamba tatkala memohon belas ihsan, disebalik keagungan dan kebesaran Tuhan. Tenggelam timbul sifat kehambaan, moga terenjis jua sekelumit rahmat dan keampunan-Nya.

Gambaran kehambaan diungkap dengan penuh kerendahan. Munajat seorang hamba kepada `Kekasih` yang abadi. Rintihan kerinduan, keampunan dipohonkan, harapan didambakan. Moga-moga lahir kecintaan. 

Ya, moga lahir kecintaan... kerana cinta Mu Tuhan tidak mengecewakan.

##sedang menikmati gurindam 'Munajat Seorang Hamba' oleh Rabbani. Al-Fatihah buat Allahyarham Ust Asri Ibrahim, moga dilimpahi rahmat dan keampunan-Nya.

Wednesday, 10 May 2017

Apakah hikmahnya?

Wisma MUIP. Salah satu penempatan pelajar-pelajar Pahang, Anakanda Ikhwan tinggal di tingkat 5 (foto hiasan)

“Abi, IC abi ada pada along!” Bunyi whatsapp daripada anakanda Ikhwan jauh di bumi Kaherah.

Tergamam seketika. Cuba untuk bertenang, seraya memeriksa dompet yang berada di atas rak. Benar, kad pengenalan saya tiada di dalamnya. Saya cuba mengingat-ingat bagaimana perkara ini boleh berlaku. Oh, rupa-rupanya along Ikhwan telah meminjam kad pengenalan saya untuk difotostat sehari sebelum dia ke Mesir, dan dia terlupa untuk memulangkannya kembali. 

Malahan saya turut sama terlupa untuk meminta semula. Sehinggalah 10 hari berlalu tatkala along Ikhwan memaklumkan mengenainya. 10 hari kad pengenalan saya telah berada di bumi Mesir, ini juga bermakna 10 hari juga saya ke mana-mana tanpa kad pengenalan. 

Saya menarik nafas dalam-dalam, memaksa diri menerima kenyataan yang berlaku dengan dada yang lapang. Pahit atau manis, semuanya perlu ditelan. Bukan sesuatu yang mudah. Bayangkan kad pengenalan berada nun jauh beribu-ribu kilometer di seberang laut. Takkanlah saya mahu membuat kad pengenalan yang baru dengan alasan ‘anak terbawa ke Mesir’. Entah percaya atau tidak pegawai JPN dengan alasan tersebut. Lucu sangat bunyinya. 

Dalam keadaan ini, ketenangan adalah pokok utama. Ya, bertenang. Cuba untuk mempraktikkan apa yang biasa saya coretkan. Menulis cukup mudah. Tidak sama dengan mengharungi atau mengalami sendiri kenyataan yang berlaku. Contohnya, ramai yang berupaya menulis perihal sabar saat menghadapi ujian, tetapi tidak ramai yang mampu bersabar apabila ditimpa ujian. (peringatan buat diri saya yang naif ini). 

Teringat sabda Rasulullah saw yang sangat baik untuk dijadikan paduan.

Dari Anas ra. katanya: “Nabi saw berjalan melalui seorang wanita yang sedang menangis diatas kubur. Baginda bersabda: “Bertaqwalah kepada Allah dan bersabarlah! Wanita itu berkata: “Ah jauhlah daripada aku, kerana tuan tidak terkena musibah sebagaimana yang mengenai diriku dan tuan tidak mengetahui apa musibah itu.” Wanita itu diberitahu oleh sahabat beliau, bahawa yang menegur tadi adalah Nabi saw. Lalu dia datang kerumah Nabi saw, tetapi dia tidak dapati dimuka pintunya penjaga pintu. Wanita itu berkata: “Saya memang tidak mengenali tuan, maafkanlah saya atas kekasaran tutur bahasa saya tadi.” Kemudian Nabi saw bersabda; “Hanya sabar yang terpuji itu ialah dikala kedatangan musibah yang pertama.” (Muttafaq alaih). Dalam riwayat Muslim disebut: “Wanita itu menangis kerana anak kecilnya yang meninggal dunia”. 

Demikianlah pentingnya sifat sabar apabila ditimpa ujian. 

“Habis tu macamana?” Saya membalas. Sengaja saya menempelkan emoticon ‘gelak ketawa’ supaya nampak lucu. Tidak mahu menerbitkan rasa bersalah di dalam dirinya yang boleh menyebabkannya tertekan. 

“Nanti along bagi pada Ustaz Lebai, dia nak balik Malaysia hari ini.” Ujar anak saya semula. Ustaz Lebai yang dimaksudkan ialah salah seorang pegawai JAIP yang ditugaskan untuk mengiringi pelajar-pelajar Pahang ke Mesir. Setelah semua urusan berkaitan selesai, dia akan pulang semula ke Malaysia. 

“Allah!” Saya mengurut dada. Syukur alhamdulillah, mujurlah along Ikhwan tersedar kad pengenalan saya ada padanya sebelum rombongan tersebut balik ke Malaysia. Maknanya ada peluang untuk saya mendapatkan semula kad pengenalan tersebut. Kalau tidak, hmm... entahlah.

Hikmah yang tersembunyi 

Setelah menamatkan siri perbualan, saya membatu di sofa. Merenung dan berfikir sejenak. Apakah hikmah disebalik semua yang berlaku. Saya mengerti dan sentiasa tidak lupa bahawa apa sahaja yang berlaku pasti ada hikmahnya. Sudah pasti ia adalah kebaikan, biarpun dimata kita ia ternampak tidak menyenangkan. 

Mustahil (nad`uzubillah) Tuhan mahu menzalimi hamba-hamba-Nya. Sedangkan Dia memperkenalkan dirinya dengan sifat Maha Pemurah dan Maha Pengasih, sepertimana yang sentiasa kita lafazkan di dalam kalimah Basmalah. Bait-bait mutiara ini saya ratib berkali-kali untuk meredakan perasaan agar tidak berkocak di dalam dada. 

Firman Allah SWT: 
“....dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (Al-Baqarah: 216) 

Sejujurnya saya tidak mampu untuk menafsirkan apakah hikmah disebalik apa yang berlaku ini. Ya, akal saya tidak mampu. Batin berkata, tunggu dan lihat sahaja bagaimana akhirnya nanti. 

Ke Kulliah Sultan Abu Bakar 

Cuaca yang baik pada pagi Sabtu, mengiringi perjalanan saya ke Kulliah SAB, di Pekan. Hari ini saya menerima jemputan oleh pihak Kulliah SAB ke majlis Konvo STAM. Saya bersama ibu bapa yang lain hadir untuk menerima sijil bagi pihak anak masing-masing yang berada di Mesir.(baca di sini) 

Hampir tamat majlis tersebut, saya menghubungi Ustaz Lebai untuk bertanyakan perihal kad pengenalan yang dikirimkan oleh anakanda saya Ikhwan tempohari. 

“Tamat majlis nanti, anta datang ke rumah ana di dalam kawasan Kulliah juga. Rumah warden dekat dewan makan muslimat. Ana tunggu di luar.” Jawab Ustaz Lebai. 

Allahu rabbi, tidak sangka pula rumah beliau di dalam kawasan Kulliah. Saya ingatkan di mana-mana (bukan di dalam kawasan Kulliah), maksud saya mungkin di daerah lain. Alhamdulillah, mudahnya aturan Tuhan. 

Saya menapak ke rumah Ustaz Lebai. Tidak jauh mana dari dewan Sultan Ahmad Shah yang menjadi lokasi penyampaian sijil STAM. Setibanya di sana, kelihatan beliau sudah pun menunggu di bawah garaj sambil menyuakan senyuman dan menyambut dengan salam mesra. Setelah berborak-borak santai, dia pun menghulurkan kad pengenalan saya sambil berseloroh, “10 hari IC ni tinggal di Mesir. Puas dah makan angin tu..” 

“Ha..ha..ha..” kami sama-sama ketawa. Terpancar jelas pautan ukhuwwah yang terjalin hasil daripada insiden IC ini. 

Setelah beberapa ketika saya pun meminta diri kerana keluarga sedang menunggu di dalam kereta. Kasihan pula mereka lama menunggu. 

“Tunggu sekejap ye, jangan balik lagi. Ada sesuatu nak bagi.” Ujarnya sambil masuk ke dalam rumah. 

Selang beberapa minit beliau keluar dengan bungkusan di tangan. 

“Ini ada ole-ole dari Mesir.” Katanya sambil menyuakan bungkusan kepada saya. “Ada Arabic Gum, Liban az-Zakur, semuanya ori dari Mesir. Dan sedikit barang-barang lain.” Sambungnya lagi. 

Menurut Ustaz Lebai, Arabic Gum dan Liban az-Zakur mempunyai nilai perubatan yang tinggi. Dato’ Pengarah MUIP pun mengamalkan memakannya, memang ada perubahan yang ketara. 

“Terima kasih ustaz, susah-susah pula. Dah la tolong bawa balik IC dapat buah tangan pula...”  Saya cuba berbahasa setelah menerima budi.

Setiba di rumah, saya menghantar whatsapp kepada along Ikhwan. “IC dah dapat, buah tangan dari Mesir pun dapat...” 

“Alhamdulillah..” balasnya kembali. 

Tapi saya masih tertanya-tanya, apakah hikmahnya?

Friday, 5 May 2017

Akhirnya ketemu jua!


Kunjungan ke daerah Pekan kali ini agak bermakna. Selain memenuhi jemputan ke Kulliah Sultan Abu Bakar untuk menerima sijil STAM bagi pihak anakanda Ikhwan, ada sesuatu yang menjadi kemuncaknya. 

Usai sahaja acara penyampaian sijil, tanpa sempat menunggu jamuan makan, saya ‘melarikan’ keluarga ke destinasi yang biasa saya singgah tatkala bermusafir ke daerah Pekan. Tidak lain, lokasinya di seberang jalan berhadapan Masjid Sultan Ahmad atau juga dikenali dengan Masjid Kubah 10. Di situlah letaknya beberapa kanopi yang menjual berbagai aneka kuih-muih dan minuman segar. Melihat lambakan kuih-muih yang tersusun, naik rambang mata dibuatnya. Macam-macam ada, semuanya nampak menyelerakan sehingga tidak tahu apa yang mahu dicapai! 

Namun keterujaan saya hari ini agak lebih kerana ‘terserempak’ dengan sejenis kuihtradisi yang telah lama saya idam untuk mencicipnya. Tak sangka pula akhirnya ketemu jua. Juadah yang saya maksudkan ialah lemang periuk kera. Teringat di dalam siri animasi ‘Upin dan Ipin’, apabila Kak Ros meminta adik-adiknya mencari periuk kera untuk dibikin lemang sebagai santapan berbuka puasa. 


Lama sungguh saya mencarinya. Sejujurnya, sebelum ini saya tidak pernah melihat di depan mata apatah lagi memakannya. Hanya sekadar melihat gambar dan membaca di dalam internet. Sukar nak mendapatkannya malahan belum terdengar lagi dimana ia ada dijual. Taqdir Tuhan, hmm, hari ini ia sudah di depan mata. Apalagi, tidak perlu menunggu lama, terus membelinya sebelum ia diambil orang lain. 

Sedap! Itulah yang dapat saya simpulkan. Cukup lemak santannya, diganding pula dengan rendang daging yang lembut. Memang menyelerakan. Cuma saiznya kecil sedikit. Kalau saiznya sama dengan lemang biasa, kan ke bagus! Sambil makan, membiarkan tubuh dihembus angin segar dari terusan berhampiran yang mengalir menuju ke Sungai Pahang. Wah, menjadikan suasana sangat mendamaikan. 

Terima kasih kepada kakak yang menjual lemang periuk kera di gerai hadapan Masjid Kubah 10 itu. Tercapai jua hajat saya untuk merasai keenakannya. Insya-Allah, nanti datang lagi!

Wednesday, 3 May 2017

Wordless Wednesday: Anda sendiri menafsirkan (16)

sumber foto ~ FB

Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (28)

Sambungan daripada : Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (27) di bawah tajuk besar (PERINGKAT KELAHIRAN HINGGA USIA 40 TAHUN, SEBELUM MENJADI NABI)

Foto hiasan: Kaabah di zaman arab jahiliah ~ sumber

Keperibadian Menakjubkan Sebelum Kenabian

Sepanjang meningkat dewasa, Nabi Muhammad telah menghimpunkan sifat yang paling baik yang pernah ada pada seluruh generasi manusia. Baginda menampilkan sebuah model luhur dalam berfikir dan menganalisis keadaan secara tepat. Baginda dikagumi manusia lantaran kecerdasannya, pemikirannya yang asli dan sifat istiqamah baginda menempuh pelbagai ujian yang sesuai dengan fitrah.

Berkat kesabaran, baginda mengambil sikap berdiam diri untuk waktu yang lama, baginda sanggup berfikir panjang sehingga sibuk dengan kegiatan berfikir itu dan tidak kenal letih menggali kebenaran. Berbekalkan akalnya yang pintar dan fitrah dirinya yang bersih, baginda menelaah lembaran demi lembaran fenomena hidup, perilaku dan karekter manusia dalam pelbagai situasi di tengah-tengah masyarakat.

Hingga akhirnya baginda muak menyaksikan segala bentuk khurafat yang mencemari kehidupan manusia sehingga baginda sentiasa berusaha untuk menjauhinya. Baginda hidup di tengah-tengah manusia dengan menjaga kemaslahatan dirinya. Jika ada kebaikan yang boleh diperolehi, maka baginda akan ikut serta dalamnya. Jika tidak ada, maka baginda lebih suka menyendiri.

Baginda tidak minum arak, tidak makan daging sembelihan yang dikorbankan untuk berhala serta tidak pernah menghadiri amalan dan perayaan untuk berhala. Bahkan, semenjak kecil baginda selalu menjauhkan diri daripada berhala-berhala batil itu sehinggalah tidak ada hal yang lebih baginda benci selain berhala-berhala itu. Baginda marah setiap kali mendengar orang bersumpah atas nama Latta dan Uzza.(1)

Tidak diragukan bahawa Allah melindungi baginda dengan penjagaan-Nya. Ketika kecenderungan jiwa baginda tergerak untuk menikmati sedikit sahaja kesenangan duniawi atau redha untuk mengikuti tradisi yang tidak terpuji, perlindungan Allah terus turun untuk menjadi penghalang antara baginda dengan keburukan-keburukan tersebut.

Ibnu Atsir meriwayatkan bahawa Rasulullah saw bersabda: "Tidak pernah aku berkeinginan untuk melakukan keburukan yang sering dilakukan oleh kaum jahiliah, kecuali dua kali. Pada kedua-dua kali itu Allah menjadikan penghalang antara diriku dengan keburukan tersebut sehingga aku (tidak jadi melakukannya dan) tidak lagi berkeinginan untuk melakukannya hingga Allah memuliakanku dengan risalah-Nya."

"Suatu malam aku berkata pada seorang remaja yang sedang menggembala kambing bersamaku di atas bukit di pinggir kota Mekah, "Bagaimana kalau malam ini kau menjaga kambingku? Aku mahu masuk ke kota Mekah menikmati suasana malamnya seperti yang sering dilakukan oleh pemuda-pemuda di sana." Temanku itu menjawab, "Ya, aku akan melakukannya."

"Maka aku segera bergerak. Tatkala sampai di rumah pertama di kota Mekah, aku mendengar muzik. Aku bertanya pada orang ramai, "Apa yang berlaku sekarang ini?" Mereka menjawab, "Pesta penikahan polan dengan si polan."

"Aku pun cuba duduk untuk menikmatinya. Namun begitu, Allah menutup telingaku dan membuatku tertidur."

"Ketika aku bangun, rupa-rupanya hari telah siang. Aku pulang menemui temanku tadi . Dia bertanya kepadaku bagaimana suasana semalam, maka kuceritakan saja apa yang kualami padanya."

Pada malam yang lain, aku cuba melakukan hal yang sama. Aku berkata kepada temanku seperti yang kukatakan sebelum itu. Aku masuk ke kota Mekah dan mengalami kejadian yang sama seperti malam sebelum itu. Sejak itu, aku tidak pernah berkeinginan untuk melakukan keburukan."(2)

Al-Bukhari meriwayatkan daripada Jabir bin Abdullah yang menyatakan, "Ketika Kaabah dibangunkan semula, Nabi Muhammad dan Abbas bekerja memindahkan batu. Abbas berkata kepada baginda, "Angkatlah hujung bawah pakaianmu hingga ke atas lutut. Ini akan mengelakkan batu daripada melukaimu." Disebabkan itu, baginda jatuh tersembam ke tanah. Kedua-dua mata baginda terbeliak tajam ke langit. Beberapa saat kemudian baginda sedar dan berkata dengan penuh sesal, "Ini terjadi kerana pakaian bawah tadi." Lantas baginda melabuhkan kembali pakaian bawahnya, lalu mengemaskan kedudukannya."(3)

Dalam riwayat lain disebutkan, "Sejak itu, aurat baginda tidak pernah kelihatan walaupun sekali."(4)

Nabi Muhammad menjadi manusia istimewa dalam kaumnya lantaran perilaku baginda yang menyenangkan, akhlak yang baik dan keperibadian yang mulia. Baginda ialah seorang yang paling unggul daripada kalangan kaumnya dalam hal kewibawaan, paling indah perilakunya, paling terhormat cara hidup berjirannya, paling menonjol lemah-lembutnya, paling jujur perkataannya, paling terjaga jiwanya, paling unggul kebaikannya, paling baik amalnya, paling menepati janji dan paling istiqamah dalam menjalankan amanah.

Kaumnya menggelarkan baginda dengan gelaran al-Amin (yang dipercayai) lantaran dalam diri baginda terhimpun seluruh bentuk kesolehan dan ciri-ciri yang mengundang keredhaan Allah. Sebahagian kesolehan baginda disebutkan oleh Ummul Mukminin Khadijah, "Baginda memikul sendiri semua bebannya, memberi kepada yang tidak berpunya, menjamu tetamu dengan baik dan menolong sesiapa yang berusaha menegakkan kebenaran."(5)

Rujukan:

(1) Hal itu jelas daripada perbincangan baginda dengan Buhaira. Lihat Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. I, hal. 128 

(2) Ulama berbeza pendapat tentang kesahihan hadis ini. Hakim dan Dzahaby mensahihkannya sedangkan Ibnu Katsir mendhaifkannya dalam al-Bidayah wa al-Nihayah, jil. II, hal. 287

(3) Sahih al-Bukhari, bab tentang pembangunan Kaabah, jil. I, hal. 540

(4) Sahih al-Bukhari, bab tentang pembangunan Kaabah, jil. I, hal. 540, dengan syarah daripada Ibnu Hajar al-Asqalani

(5) Sahih al-Bukhari, jil. I, hal. 3

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

Bersambung...

Monday, 1 May 2017

Mungkin kunjungan terakhir ke Kulliah Sultan Abu Bakar Pekan


Pagi Sabtu, kami sekeluarga meredah kedinginan pagi menelusuri jalan Kuantan – Pekan yang menyenangkan. Memandangkan hari ini adalah hari Sabtu, maka jalan agak lenggang. Jika hari biasa bukan begini pemandangannya. Jalan raya sesak dengan kenderaan yang berpusu-pusu mahu ke tempat kerja.

Hari ini sekali lagi kami ke Kulliah Abu Bakar di daerah Pekan. Hari ini merupakan hari bersejarah, hari graduasi bagi pelajar-pelajar STAM tahun 2016. Saya pula, termasuk ibu bapa yang lain dijemput untuk mewakili anak masing-masing yang berada di bumi Mesir. Tetapi tidak semua ibu bapa yang dapat hadir, terutama yang tinggal sejauh di daerah Jerantut, Bentong dan sebagainya.

Jika diikutkan pada hari lain pun boleh juga ambil sijil tersebut di pejabat Kulliah Sultan Abu Bakar, selain daripada hari graduasi hari ini. Namun demikian, memandangkan saya tidak mempunyai apa-apa komitmen pada hari ini, maka saya memutuskan untuk menghadirkan diri. Senang, datang  dan naik ke pentas menerimanya apabila nama dipanggil. Terfikir juga, sekiranya mahu diambil pada hari lain yang sudah semestinya hari biasa pada waktu pejabat, kemudian kena pula berjumpa dengan orang yang menguruskannya. Rumit sekali!

Dipendekkan cerita, naiklah kami seorang demi seorang ke atas pentas setelah nama anak-anak dipanggil. Bersalam dengan perasmi dan bergaya di depan lensa kamera yang memetikkan cahaya flash. Ah, persis kami pula yang benar-benar menerimanya. Sedangkan hakikatnya hanyalah pengganti tubuh badan anak-anak yang berada di perantauan. 

Secara peribadi saya beranggapan ini adalah kunjungan terakhir ke Kulliah Abu Bakar. Mengapa? Seingat saya selepas ini tidak ada apa-apa lagi urusan yang memerlukan saya hadir ke sini. Sebelum ini ada anak sulung belajar di sini, jadi memang selalu saya datang atas urusan pengajiannya. Yalah, takkan mahu datang dengan tanpa ada tujuan. Wallahu ta`ala a`lam bissawab.

Seloroh saya kepada ibu bapa sebelum kami berpisah pulang, “Mujur tak kena pakai jubah konvo, kalau tidak jadilah kita semua pelajar STAM tua bangka...”

“Ha..ha..ha..” Berderai ketawa.

Friday, 28 April 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 97

Salam Jumaat.


Anak murid Tok Guru bertanya mengapa Tok Guru boleh bersabar tatkala dihina sehingga moyang pun dihina.

"Jika seseorang datang dengan hadiah ditangan dan anakanda tidak menerimanya, akhirnya hadiah itu milik siapa?" Tanya Tok Guru kembali.

"Orang yang memberi hadiah itu, Tok Guru," jawab anak muridnya.

"Sama juga dengan perasaan dengki, marah dan penghinaan," kata Tok Guru. "Apabila ia tidak diterima, ia kembali ke tangan orang yang membawanya."

"Oh sebab itu di hujung tadi orang itu yang jadi marah, walhal dia nak Tok Guru yang berasa marah."

Tok Guru tersenyum sambil mengusap kepala anak muridnya. "Senyum"

~Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man~

Sunday, 23 April 2017

Seeru `ala barakatillah, buat anakanda Ikhwan di bumi anbiya`

 

Jumaat, 21 April 2017.

Jam menunjukkan pukul 3.45 pagi ketika kami memulakan perjalanan. Rumah jiran-jiran masih gelap, penghuninya sedang diulit mimpi pastinya. Dimulakan dengan lafaz basmalah dan doa, roda kenderaan bergerak lancar membelah kedinginan pagi melalui jalan pintasan Kuantan - Kemaman. Waktu-waktu begini tidak banyak kenderaan yang lalu-lalang, menjadikan pemanduan cukup selesa. 

Hari ini kami sekeluarga dalam perjalanan menghantar anakanda Ikhwan ke Lapangan Terbang Sultan Ahmad Shah Kuantan (LTSAS). Sebentar nanti anakanda Ikhwan akan meninggalkan bumi bertuah ini untuk memulakan musafir dalam kembara menuntut ilmu di bumi anbiya`. Dari LTSAS ke KLIA dengan pesawat MAS, kemudian menaiki pesawat Oman Air menuju ke Muscat International Airport Oman dan seterusnya dari sana bertukar lagi pesawat (masih Oman Air) untuk menuju ke Kaherah.

Alhamdulillah, pada tahun ini pihak Jaip/Muip bermurah hati memberikan tiket penerbangan  'ihsan' kepada para pelajar untuk memilih samada mahu naik di LTSAS Kuantan ataupun di KLIA. Jika diikutkan tahun-tahun sebelum ini tidak disediakan tiket 'ihsan' ini. Maknanya semua pelajar perlu naik di KLIA, samada yang dekat atau yang jauh.

Seramai 33 pelajar memilih untuk naik di Kuantan. Manakala selebihnya seramai 44 orang naik di KLIA. Mereka yang naik di Kuantan terdiri daripada pelajar dari daerah Kuantan, Maran dan Temerloh. Ini kerana lebih dekat berbanding ke KLIA di Kuala Lumpur, yang lebih sesuai kepada pelajar dari daerah Jerantut, Bentong dan sebagainya. 


Menurut jadual yang diberikan, pesawat dari LTSAS akan berlepas pada pukul 6.30 pagi. Namun, para pelajar diingatkan untuk berada di sana sekurang-kurangnya jam 4.30 pagi kerana proses menimbang bagasi bermula jam 5 pagi. Yalah, dalam ramai-ramai itu, tentu akan berlaku sedikit kesulitan, biasanya begitulah. Jadi arahan daripada pihak Jaip/Muip untuk berada di sana pada jam 4.30 walaupun difikirkan mungkin agak awal tetapi saya merasakan ia agak relevan. Sudah pasti mereka telah mengambil kira beberapa faktor berdasarkan pengalaman yang lepas-lepas.

Tanpa diduga berlaku juga sedikit kekecohan. Sebelum ini pegawai Jaip/Muip yang bertugas memaklumkan beg untuk bagasi boleh dalam 2 beg. Tetapi sewaktu mahu menimbang beg, petugas di lapangan terbang memaklumkan hanya satu beg sahaja. Ini kerana dari KLIA mereka akan menaiki pesawat Oman Air yang hanya membenarkan satu beg melalui bagasinya(bagasi melalui Oman Air). Bayangkan kekecohan yang berlaku kerana rata-rata pelajar menyediakan 2 beg untuk disumbat ke dalam bagasi termasuk anakanda Ikhwan.   

Bermulalah kerja-kerja menukar 2 beg kepada satu beg, setakat mana yang boleh. Terpaksalah tingggalkan mana-mana barang-barang yang kurang mustahak seperti barang makanan dan sebagainya. Saya pula meminta anakanda Ikhwan membawa masuk ke dalam pesawat beg yang satu lagi yang sepatutnya dibawa melalui kargo. Tawakkal sahaja. Jika disuruh keluarkan, maka keluarkanlah. Bawalah yang mana boleh. Usaha-usaha dah!     


Jam 6 pagi, para pelajar diagihkan boarding pass dan kemudiannya diarah memasuki departure hall. Kami semua memeluk anakanda Ikhwan dan memberikan nasihat serta kata-kata peransang. Begitu juga dengan ibu bapa yang lain. Suasana agak sayu dan sebak.  ramai yang mengalirkan air mata pada pagi tersebut.

Saya tidaklah bercakap banyak kerana bimbang menerbitkan kesayuan kepada beliau. Hanya berbasa-basi dengan sedikit nasihat. Jangkamasa 4 tahun (boleh jadi 5 tahun) perlulah digunakan sebaiknya. Bukan mudah untuk sampai ke sana. Hanya yang terpilih dengan izin-Nya sahaja dapat sampai. Maka manfatkanlah masa yang ada dengan menimba ilmu sebanyaknya.

 
Sudah pun berlepas! Diiringi dengan lambaian doa dan munajat, moga dipermudahkan semua urusan dan diberikan keselamatan sepanjang berada di Mesir bumi anbiya`. Pergilah dengan segunung harapan, pulanglah dengan segulung kejayaan. Seeru `ala baraktillah, Allahu al-Musta`an...

Mohon doa daripada sahabat-sahabat, mudah-mudahan anakanda Ikhwan berjaya di dalam pengajiannya dan dapat berbakti kepada masyarakat apabila pulang nanti.

Tuesday, 18 April 2017

Fikir-fikir: Pesanan Hujjatul Islam Imam al-Ghazali rahimahullah...

Saya teringat kepada pesanan Imam al-Ghazali di dalam satu tulisannya. Beliau menyatakan bahawa kita perlu ingat 2 perkara dan lupakan 2 perkara. Setelah saya amati, pesanannya itu memberi hikmah yang amat besar dalam menjalani kehidupan ini. 

Ingat 1 

Ingatlah kebaikan orang kepada kita. Apa sahaja kebaikan yang orang lakukan kepada kita hendaklah kita ingat. Ini akan menerbitkan rasa menghargai dan terima kasih setelah menerima kebaikan itu. Jika kebaikan daripada manusia kita mesti ingat dan hargai apatah lagi kebaikan pihak yang paling banyak memberikan kebaikan, iaitu ALLAH SWT. Ingatlah kebaikan ALLAH terlalu banyak. Hitunglah betapa baiknya ALLAH kepada kita. 

Jika setiap hari kita balik bekerja, ada sejambak bunga di muka pintu, tidak teringinkah kita untuk kenal siapa pengirimnya? Tidak mahukah kita mengucapkan terima kasih kepadanya? Jika kita bertuah memiliki ibu bapa yang penyayang, isteri yang baik hati, suami yang luhur budi, anak-anak penyejuk mata dan hati, tidak teringinkah kita untuk mengetahui siapa Pengirim semua itu kepada kehidupan ini? 

Lupa 1 

Lupakan kebaikan kita kepada orang. 

Lupa. Jangan diungkit-ungkit, jangan disebut-sebut. Apatah lagi dengan tujuan mahu menyakiti. Kita bimbang dengan mengungkit itu akan ada hati yang terguris, akan ada perasaan yang terhiris. Lalu dengan mengungkit itu akan meruntuhkan pula pahala yang telah dibina. Maka sia-sia apa yang diusahakan. 

“Hmm, kalau tidak kerana aku, tak berkubah masjid ini!” kata si sombong. 

“Huh..! Dasar tak mengenang budi, masa dia susah siapa yang tolong. Sudah senang......” cebik si dia. 

Jangan begitu. Ingatlah amaran ALLAH SWT di dalam al-Quran: 
"Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan ia pula tidak beriman kepada Allah dan Hari Akhirat." (Al-Baqarah: 264) 

Dan yang paling penting jangan sekali-kali diungkit ibadah kita kepada-Nya. Berapalah sangat ibadah kita jika dibandingkan dengan mana-mana nikmat yang pernah dikurniakan-Nya. Kita lalai, kita leka, kita alpa. Namun, tidak pernah berkurang sedikit pun nikmat-Nya kepada kita. 

Mahu menghitung nikmat-Nya? Tidak perlu, kerana telah habis air di lautan sebagai dakwat untuk menulisnya. Belum habis lagi habis nikmat-Nya yang mahu dicoret. Apa yang penting adalah sentiasa bersyukur dengan melakukan semua perintah-Nya dan meninggalkan segala tegahan-Nya. Laba kebaikan pastinya untuk kita jua.  

Ingat 2 

Ingat keburukan kita kepada orang 

Ingatlah keburukan dan kesalahan yang pernah kita lakukan kepada orang lain. Kita memang banyak melakukan kesilapan dan kesalahan baik pada tutur kata dan tingkah laku. Kadang-kadang tanpa kita sedari kata-kata atau perbuatan kita menyakiti orang lain. 

Kenangkan ia, ingatkan selalu. Bukan untuk menyeksa diri, tetapi agar berhati-hati. Kita tidak mahu menjadi hamba yang muflis tatkala mendatangi Allah SWT di hari akhirat. Lantaran kebajikan yang di bawa terpaksa diserahkan kepada orang lain dan tidak kurang pula keburukan orang lain pula terpaksa kita pikul. Segera memohon kemaafan agar segalanya jernih semula. 

Dalam banyak-banyak keburukan yang pernah kita lakukan sesama manusia, dosa dan kejahatan kita terhadap ALLAH itulah yang paling melata, setiap masa, setiap ketika. Mohon keampunan daripada-Nya, istighfar selalu… kenang-kenangkan salah kita kepada Dia. 

Sesungguhnya dosa yang paling merbahaya ialah apabila tiada rasa berdosa. Lupa pada segala jahat kita kepada-Nya. Ingatlah kekurangan diri kita, kesilapan dan kesalahan yang pernah dilakukan selama ini, bukan untuk menyeksa diri, tetapi agar berhati-hati. 

Lupa 2 

Lupa keburukan orang kepada kita. 

Manakala keburukan dan kesalahan orang kepada kita, lupakanlah. Ia akan menghindarkan kita menjadi seorang pendendam. Sifat pendendam amat bahaya kerana ia akan merosakkan hubungan kemanusiaan. Orang yang pendendam hidupnya sentiasa tidak tenteram, resah dan gelisah selagi dendamnya tidak terbalas. Benarlah ungkapan yang menyatakan “Manusia yang paling tidak bahagia ialah manusia yang gagal memaafkan kesalahan orang terhadapnya.” Berdendam siang dan malam, memikul beban sepanjang masa. 

Jika kita yang gagal memaafkan atau melupakan kesalahan orang kepada kita, maka ia akan terus menyeksa hidup serta mengheret diri ke dalam konflik diri sendiri. Atau makna yang lebih mudah kita berperang dengan perasaan sendiri. Demikianlah deritanya hidup jika gagal memberi maaf, gagal melupakan salah orang kepada kita. 

MAAFKANLAH SEADANYA 

Kita hamba yang tak memiliki apa-apa, saban masa dan ketika kita melakukan dosa. Kita banyak melanggar perintah-Nya. Justeru, kita amat mendambakan keampunan dari-Nya. Maafkanlah manusia, agar Dia maafkan kita. 

Benar, maafkanlah semua kesalahan orang kepada kita setiap hari sebelum melelapkan mata. Jika kita memaafkan orang lain maka ALLAH SWT akan membuka pintu hati orang lain untuk memaafkan kita. Kepada Allah jua dikembalikan semua urusan.

 ...Wahai Tuhan ku tak layak ke syurga-Mu 
Namun tak pula aku sanggup ke neraka-Mu 
Ampunkan dosaku terimalah taubatku 
Sesungguhnya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar...

Tuesday, 11 April 2017

Semoga Allah SWT memberikan curahan rahmat dan kerehatan buatmu teman..

 
Azhan Atan (1973 - 2017) ~ sumber foto

Innalillah… 

Terkejut, tetapi segera mengucap panjang antara perasaan sedih dan berlapang dada. 

Pagi semalam saya dikejutkan dengan berita yang agak memilukan. Seorang teman telah menghantar pesanan, memaklumkan bahawa salah seorang sahabat kami telah kembali ke rahmatullah. Sahabat yang dimaksudkan ialah Allahyarham Azhan Atan. Dikhabarkan Allahyarham telah menghembuskan nafasnya yang terakhir di rumahnya di pada jam 12.05 pagi. Jenazahnya telah dikebumikan di Pekan Nanas Pontian. 

Mungkin ada yang mengenali Allahyarham Azhan Atan, atau mungkin juga hanya pernah mendengar namanya sahaja. Atau boleh juga tidak pernah kenal langsung siapakah dia. Sahabat saya ini seorang yang berstatus orang kelainan upaya (OKU) dengan cacat separuh penglihatan. Namun begitu, Allahyarham dikurniakan suara yang merdu. Tidak hairanlah Allahyarham pernah dinobatkan sebagai Juara Akademi Nasyid TV9 musim 1 pada 2008 yang lalu. 

Selain itu, Allahyarham banyak terbabit dalam gerak kerja sukarelawan MAPIM dan unit Amal Dewan Pemuda PAS, gigih bergerak ke seluruh negara menyantuni masyarakat walaupun beliau sendiri seorang yang cacat separuh penglihatan. 

Kegigihannya bertungkus-lumus dalam operasi bantuan banjir Pantai Timur beberapa tahun lalu amat diingati sukarelawan dari seluruh negara. Malahan di dalam Metro Ahad pada 2 Ogos 2015 melaporkan kecekalan Azhan yang menyertai lebih 100 misi di dalam dan luar negara sejak 1994 semata-mata menunaikan tanggungjawabnya sebagai Muslim. 

Teringat-ingat

' Bersama Allahyarham dalam Jambori Amal Kebangsaan di Melaka pada 2010'

Masih segar diingatan setiap kali bertemu dengannya di dalam beberapa program. Dalam upaya dirinya yang agak terbatas dia sentiasa melemparkan senyuman rakan-rakan. Kelibat Allahyarham sentiasa ada dalam setiap program di samping membawa barangan untuk diniagakan. Lazimnya, isterinya yang menjaga gerai ketika Allahyarham bertugas di dalam program-program.

Kali terakhir Allahyarham datang ke Kuantan iaitu pada tahun lalu untuk menyampaikan tazkirah Ramadhan di beberapa surau dan masjid. Selepas itu saya mendapat berita melalui whatsapp, dikhabarkan Allahyarham menghidap penyakit strok dan kesihatannya semakin menurun. Semalam saya menerima berita pemergiannya.

Semoga Allah SWT memberikan curahan rahmat dan kerehatan buat Allahyarham yang sejak sekian lama terus bertarung dengan semangatnya yang tinggi selepas disahkan menghidap penyakit tersebut.

Saturday, 8 April 2017

Genap 38 tahun..


Genap 38 tahun ayahanda meninggalkan kami semua
Dalam kelana ke negeri abadi
Biarpun telah kering air mata ini
Namun, kerinduan tidak pernah terpadam
Doa tidak pernah lupa kami panjatkan 

"Moga Allah SWT berkenan mengampuni segala dosa dan kesalahan ayahanda, serta menerima semua amal kebaikannya... aamiin."

Friday, 7 April 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 96

Salam Jumaat.


"Seekor haiwan tidak akan peduli tentang halal dan haram makanan yang ditelannya. Ia tidak peduli kebun atau harta orang kerana halal haram bukan satu persoalan baginya. Berbeza dengan manusia, halal dan haram merupakan satu persoalan yang perlu difikir sebelum makan atau melakukan sesuatu. Jika tidak, seorang manusia itu samalah tarafnya dengan haiwan..." 

~Almarhum Tuan Guru Dato Nik Abdul Aziz Nik Mat

Tuesday, 4 April 2017

Tujuan hidup manusia di dunia

“Dan jika kamu mengikuti kebanyakan manusia di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkan kamu dari jalan (kebenaran) Allah. Mereka hanyalah menurut sangkaan semata-mata. Dan mereka hanyalah berkata bohong (yang tidak ada dasar kebenarannya). (Al-An`aam:116). 

Setiap insan di dunia ini pasti mempunyai tujuan hidup masing-masing. Tidak ada manusia yang berkata bahawa mereka sekadar hidup dan tidak tahu mengapa mereka hidup. Mustahil. 

Tujuan hidup berbagai-bagai dan terpulang kepada individu itu sendiri. Tujuan hidup yang berbagai inilah yang mencorak dan mewarnai perjalanan hidup manusia. Tidak dinafikan dalam mengharungi arus kehidupan ada yang tersasar dari lapangan tujuan hidup. Mereka dibayangi tujuan hidup yang rapuh dan kabur. Mereka mudah di pengaruhi manusia di sekeliling mereka, lalu mereka tenggelam dalam arus yang menyesatkan dan semakin jauh dari kebenaran. 

Ibnu Kathir menyebut di dalam tafsirnya ketika menafsirkan ayat di atas: 
“Melalui ayat ini Allah memperingatkan kembali kepada kita tentang bahayanya mengikuti pendapat orang ramai yang menyebabkan mereka menyimpang jauh dari jalan Allah. Biasanya pendapat dan fikiran seseorang itu semata-mata andaian dan sangkaan semata-mata yang bukan dari sumber ilmu pengetahuan yang benar. Justeru itu, kepercayaan yang bulat kepada Allah mesti ada pada setiap manusia, yang tidak dapat dipengaruhi oleh apa-apa dan sesiapa pun.” 

Sesungguhnya tidak ada jaminan bahawa pendapat orang ramai itu benar dan selamat. Namun apa yang berlaku manusia lebih cenderung kepada bilangan yang banyak. Sehingga mereka mengukur dan menilai kebenaran itu berdasarkan jumlah manusia ramai. Inilah yang sepatutnya kita khuatiri jika pendapat yang banyak itulah yang menyeleweng manusia dari jalan Allah. 

Oleh yang demikian firman Allah di dalam surah al-An`aam ayat 116 memperingatkan kita supaya berhati-hati dalam kehidupan, dan bertegas agar tidak tidak tertipu dan terpedaya pendapat dan tingkah laku sebahagian besar manusia. 

Secara umumnya al-Quran menggambarkan tujuan utama hidup manusia di dunia boleh dibahagi kepada tiga tujuan: 

Pertama 

Manusia yang menjadikan hidupnya untuk mencari keredhaan Allah SWT semata-mata. Mereka menggunakan tenaga, masa, fikiran, harta dan jiwa untuk mendapat redha Allah. Mereka berjuang menegakkan agama Allah. 

Firman Allah SWT: 
“Dan ada diantara manusia yang menjual dirinya kerana mencari keredhaan Allah dan Allah Maha penyantun kepada hamba-hamba-Nya.” (al-Baqarah: 207) 

Imam Jalaluddin al-Mahadi dan Imam Jalaluddin as-Suyuti menyatakan maksud ‘menjual dirinya’ dalam ayat ini ialah sanggup mengorban dirinya semata-mata ketaatan dan kepatuhan pada perintah Allah SWT. 

Oleh itu, setiap manusia yang mengaku beriman kepada Allah dan Rasul-Nya mestilah bersedia mengorbankan seluruh tenaga dan jiwa raga kepada Allah. Tiada tujuan selain mencari keredhaan Allah SWT. 

Kedua 

Manusia yang menjadikan hidupnya untuk dunia semata-mata. Mereka menghabiskan tenaga dan jiwa serta masa hanyalah untuk kesenangan dan keseronokan demi memuaskan keinginan nafsunya, mereka ingin hidup berkekalan di dunia. Tujuan hidup mereka kabur dan mereka melupai kebesaran dan nikmat Allah SWT. 

Allah berfirman: 
“Dan orang-orang kafir itu bersenang-senang (di dunia) dan mereka makan seperti makannya binatang-binatang.” (Muhammad: 12) 

Allah SWT menyatakan kelakuan orang-orang yang mengingkari-Nya adalah seperti haiwan. Mereka makan seperti makannya haiwan. Mereka tidak pernah mengambil tahu apa yang mereka makan sama ada halal atau pun haram. 

Mereka hidup dalam keadaan berseronok-seronok, bersukaria dengan dunia serta menurut hawa nafsu. Mereka berebut-rebut mengutip kekayaan dan keseronokan dunia tanpa memikirkan ke mana selepas ini. Amat malang sekali jika ada di antara orang Islam yang turut terpedaya dengan kehidupan ini. Hidup yang tiada pegangan, tiada memberi manfaat masa, harta dan tenaga. 

Firman Allah SWT: 
“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada wanita-wanita, anak-anak, harta benda yang melimpah-ruah dari emas dan perak, kuda tunggangan pilihan, binatang-binatang ternak dan tanam-tanaman. Itulah kesenangan hidup di dunia. Dan kepada Allah jualah tempat kembali yang sebaik-baiknya.” (Ali-Imran: 14). 

Ibnu Kathir menyebut di dalam tafsirnya: 
“Sesungguhnya Allah SWT memberitahu apa yang disukai dan dicintai oleh manusia dalam kehidupan dunia yang berupa pelbagai kesenangan dan kemewahan seperti wanita-wanita, anak-anak...tetapi kemudiannya Allah SWT akhiri ayat ini dengan peringatan bahawa semua itu merupakan kebahagiaan hidup di dunia, kesenangan dan keindahan yang akan hilang dan lenyap. Sedangkan di sisi Allah tempat kembali yang sebaik-baiknya". 

Sepatutnya segala kenikmatan yang diberikan oleh Allah SWT digunakan semata-mata untuk mencari keredhaan-Nya, yang demikian adalah sebaiknya. Namun demikian, mutakhir ini kita lihat berbagai serangan fizikal dan pemikiran yang menimpa umat Islam. Lihatlah apa yang ada di dalam media masa serta media cetak sekarang. Kebanyakannya adalah mengajak ke arah berhibur yang melampau-lampau. 

Cara hidup hedonisma yang di canang dari segenap penjuru. Maka tidak hairanlah umat Islam kini mulai lalai dan leka serta semakin jauh dari cara hidup Islam. Sensitiviti terhadap sesuatu isu yang melibatkan umat Islam pudar dan terpadam, jiwa umat Islam mati. Yang tinggalah puntung-puntung jasad yang condong menanti rebah. 

Ketiga 

Ada pula yang tujuan hidupnya sentiasa berubah-rubah mengikut peredaran zaman. Mereka seumpama lalang yang meliuk-liuk menurut angin yang bertiup. Mereka akan beribadat atau berjuang jika ianya memberi manfaat atau mendapat pujian dan sanjungan. Tetapi jika ibadat tersebut menyebabkanya tergugat serta di timpa kesusahan atau pun keperitan maka ia segera berlalu, mereka lari meninggalkannya. 

Firman Allah SWT di dalam surah al-Hajj, ayat 11: 
 “Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan berada di tepi, maka jika ia beroleh kebajikan tetaplah ia dalam keadaan itu, dan jika ia ditimpa oleh sesuatu bencana berbaliklah ia kebelakang. Rugilah ia di dunia dan di akhirat, yang demikian itu adalah kerugian yang amat nyata.” 

Apa yang hendak dikatakan kepada golongan manusia seperti ini. Jelas golongan ini seumpama tidak mengerti hakikat hidup. Mereka sekadar mempertahankan kehidupan tanpa melihat kepada kebenaran. Agama diperlukan untuk mempertahankan serta kepentingan sendiri. Namun jika agama dianggap mengongkong serta menyekat kebebasan maka agama dicampak ke tepi. Mereka inilah yang disebut oleh Allah SWT sebagai golongan yang rugi di dunia dan akhirat. 

Ibnu Kathir menjelaskan di dalam tafsirnya berkenaan ayat ke 11 surah al-Hajj: 
"Sesungguhnya di antara hamba-hamba-Nya, ada yang menyembah Allah dengan keyakinan separuh-separuh dan iman yang amat rapuh. Apabila penglihatan mereka dalam ibadat menemui kebajikan dan menyebabkan nasib yang baik dalam kehidupan maka mereka tetap dalam ibadat dan menganggap agama itu baik dan benar.akan tetapi apabila diuji dengan musibah yang membawa kepada kerugian maka ia berpaling ke belakang serta mempersalahkan agama."

Betapa ramai golongan yang sebegini dalam kehidupan kita hari ini. Mereka berjuang bersungguh-sungguh serta mengajak manusia ke arah kebaikan dan menegah kepada keburukan. Mereka bekerja dan mencurahkan masa, tenaga dan harta untuk perjuangan. Tetapi apabila berhadapan dengan ujian yang berat, risiko perjuangan lalu mereka berpaling. 

Mereka menukar haluan perjuangan, melompat sana dan sini. Mereka mengucapkan selamat tinggal kepada perjuangan yang mereka lalu kerana telah mendapat platform baru yang membantu mereka melepaskan diri dari ujian tersebut. Lompat sana, lompat sini....Wallahua`lam.

Friday, 31 March 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 95

Salam Jumaat.


"Anak-anak! Janganlah kamu fikir kamu berjaya hari ini adalah kerana hebatnya diri kamu. Sebenarnya kamu tidak ada apa-apa jika bukan berkat doa ibu bapa kamu walaupun mereka tidak berpelajaran sekalipun!"

~Habib Syech Abd Kadir as-Segaff

Tuesday, 28 March 2017

"Telur pindang, sedap juga. Terima kasih sahabat.."

"Tinggal 9, satu sudah dimakan.."

Rasanya, umur saya inilah kali pertama saya menikmati telur pindang. Seingat saya begitulah. Yalah, mana nak cari telur pindang di bumi Kuantan ni. Kalau ada pun mungkin tidak ‘nak berapa’asli lagi resepinya. Mungkin ada satu atau dua bahannya yang kurang, saya agak sahaja. 

Setelah menikmati sebiji telur pindang, sedapnya juga, ujar saya kepada ummu Ikhwan. Kena pula dengan selera orang tua ini. Ada rasa-rasa herba gitu. “Ummi, kupas sebiji lagi”, pinta saya. Ummu Ikhwan cuma tersenyum sambil mengupas sebiji lagi. Dan ia juga menjadi habuan tembolok saya. 

Di mana saya mendapat telur pindang ini? Kata tadi di Kuantan bukan senang mahu mencarinya. Oh, sebenarnya, seorang kenalan ummu Ikhwan yang memberi kepada kami. Beliau yang berasal dari Johor, pulang ke sana ketika cuti sekolah yang lalu.

Pagi tadi (Isnin) 10 biji telur pindang di dalam bungkusan plastik diserahkan kepada kami. Kecil tapak tangan, nyiru kami tadahkan! Seperti saya katakan tadi, bukan senang mahu mencari telur pindang di bumi Kuantan ini. Mungkin ada tetapi saya yang tidak ketemu, entahlah. 

“Buat sendiri ni!” Katanya seraya menyerahkan bungkusan plastik yang berisi telur pindang kepada ummu Ikhwan. Kalau begitu, telur pindang ini dimasak sendiri oleh orang Johor di negeri Johor. Tentu resepi yang asli dengan ramuan yang secukupnya. Agak sayalah. 

Saya menggodek-godek di dalam internet melalui ‘syeikh google’ untuk mengambil cakna serba sedikit mengenai telur pindang ini. Pertama, ia adalah masakan warisan negeri Johor. Direbus dengan campuran daun-daun tertentu, rempah-ratus dan herba. Lazimnya disediakan di dalam majlis-majlis keraian seperti majlis perkahwinan, cukur jambul dan sebagainya. 

Melihat kepada cara penyediaannya, ternyata cukup rumit. Disebutkan jika dibuat dalam kuantiti yang banyak, mengambil masa selama tiga hari untuk merebusnya. Calang-calang orang, tidak sanggup membuatnya. 

Alhamdulillah, mujur ada sahabat yang sudi menghantar kepada kami. Jadi, tidak perlulah kami cuba-cuba membuat sendiri jika ingin memakannya (memang tak akan buat). Hmm, nak tunggu buat sendiri ‘kempunanlah' nampaknya!

Monday, 27 March 2017

Cuti sekolah kali ini

Sekejap sahaja rasanya. Seminggu cuti sekolah, semalam telah pun berakhir.

Semalam saya menghantar anak-anak balik ke asrama. Acik Adawiyah di SMKAA, kemudian along Ikhwan di stesen bas Rapid Kuantan untuk balik ke Kulliah Abu Bakar Pekan, menyambung kursus KIBA yang masih lagi berbaki. Manakala angah Irsalina, saya menghantarnya di PPTI Kemaman pada petang Sabtu. Negeri Terengganu dan beberapa negeri lain memulakan sesi persekolahannya pada hari Ahad. 

Apabila tiba cuti sekolah dan anak-anak pulang ke rumah, pastinya ia sesuatu yang amat menyeronokkan. Apabila semua berkumpul, bermulalah episod riuh-rendah dengan keletah dan cerita yang dibawa dari sekolah masing-masing. Ada sahaja cerita yang mahu disampaikan. Maka abi dan ummi pun menjadi pendengar yang setia. Sesekali kami mencelah dengan nada berlucu untuk menggamatkan suasana. 

Cuti sekolah baru-baru ini, saya mengambil kesempatan untuk membawa anak-anak menziarahi saudara-mara terdekat. Terutamanya membawa along Ikhwan bertemu dengan mereka semua. Maklumlah, along Ikhwan akan berangkat ke Mesir pada awal Mei nanti (insya-Allah). Jadi, bolehlah mereka menitipkan serba sedikit nasihat serta mendoakan agar dipermudahkan semua urusan. Lagipun jangkamasa pengajiannya selama 4 tahun. Ah, bermacam-macam taqdir Ilahi boleh berlaku dalam tempoh tersebut. 

Semalam cuti sekolah telah berakhir, lalu tibalah masa untuk mereka kembali semula ke asrama, perasaan sayu mula mendatang. Terasa suasana kembali ‘sunyi’. Ya, benar-benar sunyi. Tinggallah kami melayani kehidupan, menunggu cuti sekolah kembali kunjung tiba. Abi pandang ummi, ummi padang abi. Abi senyum kepada ummi, ummi senyum kepada abi. ‘Si kecil Haikal yang istimewa’ pula berceloteh dengan suara yang tidak tentu butir perkataan. Menyatakan kesunyian juga barangkali.

Wednesday, 22 March 2017

Muhasabah diri (aku)

Allah Maha Berkuasa atas tiap-tiap sesuatu. Dialah yang mengatur perjalanan hidup setiap makhluk. 

Justeru, tiada siapa yang mengetahui ketentuan masa bilakah ‘kita’ akan keluar dari jasad ini. Semuanya tersimpan di dalam rahsia Allah SWT. Jika jasad ini kita hiasi dengan kesombongan, yang akan menjadi tanah jua akhirnya, kitalah yang akan menanggung akibatnya. Di akhirat pasti kita termasuk di kalangan mereka yang rugi dan menyesal. 

Kita dikurniakan akal. Dengannya kita dapat menjalani kehidupan di dunia ini dengan indah dan sempurna. Akal berfungsi sebagai pengimbang, pembeza dan pemilih. Akal yang sihat mampu berfikir dengan waras dan rasional, maka kita dapat membezakan mana satu yang baik serta memberi manfaat dan mana satu yang buruk serta memudaratkan. 

Malanglah jika akal yang dikurniakan ini kita sia-siakan dengan merosakkan fungsinya. Sebab itulah Islam melarang merosakkan akal dengan pengharaman arak dan perbuatan-perbuatan yang boleh menjejaskan kewarasannya. 

Kita adalah makhluk yang dijadikan dengan sebaik-baik kejadian. Kita dijadikan dalam keadaan fitrah dan bersih. Sekiranya fitrah yang suci itu kita cemari dengan dosa dan maksiat, maka mohonlah rahmat keampunan-Nya. Sesungguhnya rahmat keampunan-Nya seumpama air bersih yang mengalir membawa pergi segala kotoran. 

Muhasabah Diri 

Apabila terbitnya matahari di pagi hari, bermakna bertambahlah usia kita sehari. Ia juga bererti helaian catatan perjalanan hidup kita pada hari semalam turut berlalu tanpa dapat kita pastikan apakah ia dipenuhi dengan perkara-perkara kebaikan atau sebaliknya. 

Bagi seorang muslim yang prihatin, pastinya perjalanan hidup yang telah berlalu sentiasa dimuhasabah dan direnungi, agar perjalananan seterusnya benar-benar berada di landasan yang betul dan tidak tersasar ke jalan yang dimurkai-Nya. Ini adalah kerana jiwa manusia sangat cepat berubah. Ada ketika baik dan ada ketika tidak. Malah kecenderungan untuk melakukan perkara terlarang lebih kuat dorongannya. 

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan aku tidak membersihkan diriku (dengan mengatakan aku tidak bersalah), kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.” (Yusuf: 53) 

Justeru, adalah menjadi suatu kemestian bagi kita memohon kepada Allah SWT agar memberi petunjuk dalam menjalani kehidupan ini. Suburkanlah keimanan dengan memperbanyakkan amal ibadat. Disamping itu hendaklah kita sentiasa melazimi majlis ilmu supaya dengan ilmu pengetahuan akan menjadikan amal ibadat lebih sempurna dan berkualiti. 

Sebagai akhirnya, marilah kita bermuhasabah atau koreksi diri bagi menilai sejauhmana peningkatan diri kita khususnya di dalam melaksanakan perintah Allah SWT dan menuruti sunnah Nabi saw. 

“Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekalian alam. Tidak ada sekutu bagi-Nya dan dengan itu (apabila) aku disuruh dan aku adalah tergolong dari golongan Islam.”

Friday, 17 March 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 94

Salam Jumaat.


"Muhammad saw bukan orang berharta. Tapi ada benda yang menjadi kelebihan pada Nabi saw. Ianya lebih berharga berbanding dengan harta. Benda itu adalah AKHLAK. Melalui akhlak nabi-lah. maka ramai yang tertarik dengan Islam."
~Almarhum Tuan Guru Dato Nik Abdul Azizi bin Nik Mat (1931 - 2015)

Thursday, 16 March 2017

Kenangan masih basah: Abang Long dan layang-layangku

 'Pasar pagi di daerah Pekan ~ sumber foto

Sebelum pulang ke Kuantan seusai menziarahi anakanda Ikhwan di Kulliah Abu Bakar Pekan, saya singgah sebentar di Pasar Tani berhampiran Jalan Rompin Lama. Dari satu gerai ke satu gerai saya susuri bersama ummu Ikhwan dan si kecil Haikal. Meninjau-ninjau jika ada sesuatu yang berkenan untuk dibeli. 

Suasana tidak ubah seperti di pasar pagi di tempat lain dengan deretan pelbagai gerai. Ada gerai pakaian, kuih-muih, buah-buahan, lauk pauk dan sebagainya. Seronok memerhati gelagat penjual yang menawarkan jualan serta pengunjung yang berpusu-pusu dengan tujuan masing-masing. 

Setibanya di satu gerai, milik sepasang suami isteri yang mempamerkan beraneka jenis dan warna layang-layang di samping barang permainan kanak-kanak. Kami berhenti sebentar. Anak mata saya tertumpu pada sesuatu. Tiba-tiba teringin saya untuk membelikan layang-layang kepada si kecil Haikal. Tanpa banyak bersoal saya membayar harga layang-layang tersebut walaupun kemudiannya saya dapati harganya agak mahal. Ah, apa yang tidak mahal sekarang ini, detik benak saya. 

“Kalau tak setuju ikan mahal jangan makan ikan, makan sayur sahaja. Kalau tak setuju tol naik, jangan lalu highway lalu jalan biasa. Kalau tak setuju minyak naik, guna basikal...” Hmm, teringat beberapa ayat ‘keramat’ pak-pak menteri di negara Malaysia yang tercinta ini. 

Layang-layang yang berbentuk segi tiga dan bercorak warna-warni serta ekornya berambu lebat, begitu juga kepak di kiri kanannya, bertukar tangan. Haikal mempamerkan keseronokan seraya menegakkan ibu jarinya tanda isyarat bagus. Ummu Ikhwan di sebelah turut tersenyum. 

“Pandai ke Haikal main nanti..” ujarnya. 

Petang yang menjadi kenang-kenangan 

Petang itu, walaupun masih terasa sedikit kepenatan, saya gagahi menemani Haikal ke padang permainan perumahan kami. Beberapa orang budak-budak turut sedang bermain layang-layang. Cuaca yang baik, angin yang agak kuat memang sesuai untuk bermain layang-layang. 

Tetapi, agak sukar untuk si kecil Haikal menaikkan layang-layangnya sehingga berkali-kali saya terpaksa membantunya. Ya, kondisinya tidak seperti kanak-kanak seusia dengannya. Setelah beberapa kali mencuba, akhirnya layang-layang tersebut berjaya juga dinaikkan setelah dibantu oleh seorang anak jiran. 

Terhibur hati saya melihat keseronokan mereka berdua bermain layang-layang, terutama si kecil Haikal. Kalau diikutkan anak jiran saya itu yang memainkannya, si Haikal sekadar memegang hujung gelung tali. Mengikut sahaja arah gerakan tali yang ditiup angin. Tak mengapalah, asalkan dia gembira, saya juga turut gembira. 

Maha Suci Allah yang telah menganugerahkan si kecil Haikal kepada keluarga kami. Pastinya ia terkandung hikmah yang tidak mampu saya tafsirkan. Tetapi saya yakin setiap ketentuan-Nya adalah kebaikan. 

Saya meninggalkan mereka berdua bermain bersama kumpulan budak-budak yang lain. Pangkin kayu di tepi padang menjadi tempat saya melabuhkan punggung. Dari kejauhan saya memerhati, tiba-tiba hati saya dirundung sayu. 

Suatu hari, lebih tiga dekad yang lalu menjengah ke dalam lipatan nastolgia hati. 

Teringat-ingat 

Musim cuti persekolahan bermula. 

Tanah lapang berhampiran rumah ayahanda menjadi taman permainan kami. Bermacam-macam permainan budak-budak yang dimainkan. Seingatnya, zaman saya dan kawan-kawan membesar, permainan kanak-kanak pada masa itu banyak bergantung kepada alam sekeliling. 

Manalah kami tahu permainan komputer, play station dan sebagainya. Terlalu asing bagi kami yang lebih sebati dengan menggantung lastik di tengkuk, bedil buluh di tangan, menggalas senapang kayu atau meranduk paya mencari ikan laga tanpa merasa jeran dengan gigitan sang lintah di betis. 

Permainan waktu itu menjadikan kami kreatif mencipta, belajar berinteraksi sesama manusia dan interaksi dengan alam. Bahkan, permainan dulu-dulu kebanyakannya dimainkan secara berjemaah. Rasanya tidak seperti permainan kanak-kanak zaman sekarang yang asyik dengan keseronokan menekan punat komputer. Masing-masing dengan dunia sendiri. Aku aku, kamu kamu. 

Lebih malang lagi baru menginjak usia awal remaja sudah pandai merempit di jalanan, melepak sehingga dinihari bermandi embun. Demikianlah harga kemodenan yang perlu dibayar yang telah menghakis identiti remaja dan kanak-kanak silam. 

Maafkanlah kerana membebel pula. 

Ah, saya sudah terlampau asyik mengisahkan perihal yang menghilangkan warna tajuk cerita di atas. Begitulah diri saya, mudahnya larut dalam kenangan sehingga tersasar daripada apa yang mahu dipaparkan. 

Saya kembali semula ke judul entri ini. 

Layang-layangku 

 foto hiasan ~ sumber

Satu petang setelah selesai mengaji quran, saya habiskan masa di bawah pohon jambu air, berdekatan tanah lapang. Anak mata melihat kanak-kanak yang kebanyakannya sebaya dengan saya bermain layang-layang. Waktu itu musim panas berangin yang memang sesuai untuk bermain layang-layang. Bila mereka mula melabuhkan lelayang masing-masing barulah saya bangun dan beredar. 

Ketika melangkah untuk pulang, hati saya mula berkira-kira untuk meminta abang long buatkan saya sebuah layang-layang. Teringin benar mengelek layang-layang bersama rakan. Teringin benar rasanya memegang tali layang-layang yang sedang berlengok-lenggok menongkah angin. 

Setiba di rumah, saya ajukan hasrat saya kepada abang long yang sedang berehat di beranda. Namun dia menjawab pendek, tidak mahu saya bermain di tengah panas. Ibu yang turut berada di situ hanya mendiamkan diri. 

Petang esoknya sekali lagi saya melabuhkan punggung di pangkin di bawah pokok jambu air tersebut. Dari jauh saya memerhati keriuhan kawan-kawan yang bermain layang-layang. Hari ini semakin ramai yang menyertainya. Hati saya semakin membuak-buak untuk turut sama menaikkan layang-layang ke udara. Tapi, apakan daya saya tidak punya layang-layang seperti rakan-rakan yang lain. 

Kembali ke rumah petang itu, sekali lagi saya ajukan permintaan saya kepada abang long. Namun, jawapannya tetap sama seperti semalam. Hmm, mungkin petang esok dan petang seterusnya sama juga jawapannya yang diberikan. Akhirnya saya membuat kesimpulan sendiri yang abang long memang tidak mahu membuat layang-layang untuk saya. Ada sedikit rasa rajuk yang menguasai perasaan saya. 

Petang keesokannya, pulang dari mengaji, saya kumpulkan surat khabar lama yang berada di atas almari. Beberapa batang lidi kelapa saya ambil dari seberkas penyapu serta segulung benang daripada bekas menjahit emak. 

Tanpa disedari sesiapa saya membawa semua bahan itu menuju ke pangkin di bawah pokok kuini. Kebiasaannya pangkin tersebut menjadi tempat nenek meraut lidi kelapa atau menjahit atap nipah. Tanpa berlengah saya mula membuat layang-layang menggunakan bahan-bahan tersebut. Agak sukar membuatnya kerana saya tidak memiliki kemahiran. Ah, asalkan nampak bentuk layang-layang jadilah! 

Setelah puas bertungkus-lumus, akhirnya terhasillah sebuah layang-layang buatan sendiri. Walaupun tidaklah secantik mana, tetapi saya puas kerana dapat menyiapkannya. Memandangkan hari telah rembang, lalu saya pun menyangkut layang-layang tersebut di tiang bawah rumah, dan bertekad untuk memainkannya petang esok setelah selesai mengaji. 

Serasa puas 

Petang itu saya bermain layang-layang di halaman rumah. Saya tidak menyertai rakan-rakan yang lain kerana secubit rasa malu dengan layang-layang saya yang tidak berapa cantik berbanding dengan kepunyaan mereka. Tanpa merasa penat, saya berlari ke hulu dan ke hilir dengan layang-layang buatan sendiri yang hanya melayang-layang di atas kepala. Walaupun tidaklah setinggi mana, itupun jika saya berlari tanpa henti, tetapi saya gembira memainkannya. 

Malam itu saya tertidur awal kerana keletihan. 

Keesokannya seperti biasa tatkala pulang dari mengaji saya meluru ke bawah rumah tempat yang saya sangkutkan layang-layang. Hajat di hati ingin membaiki layang-layang agar lebih baik lagi. Tiba-tiba, anak mata saya tertumpu pada sebuah layang-layang yang cantik. Sebuah layang-layang yang berwarna kuning (kertas minyak) dengan kepak dan ekor yang berambu berada di tempat saya sangkutkan layang-layang semalam. 

“Wah, cantiknya..” hati saya meronta bercampur girang. 

Petang itu saya membawa layang-layang untuk menyertai kawan-kawan yang lain. Saya tidak merasa malu kerana layang-layang saya setanding dengan kepunyaan mereka. Kegembiraan yang tak terkata, apabila melihat layang-layang saya terbang menongkah awan. Sambil bermain layang-layang saya terfikir, tentu abang long yang membuatnya. 

Jiwa seorang abang 

'Pusara abang Long di kampung'

"Pakcik, ni layang-layangnya..."..tiba-tiba anak jiran yang menemani Haikal bermain layang-layang tadi bersuara. Saya tersentak, sekaligus memecahkan lamunan yang terbang jauh tadi. Segera saya berpaling dan menyeka air mata yang bergenang tiba-tiba.

“Terima kasih ya...” 

Matahari hampir tenggelam di ufuk barat. Burung-burung juga berterbangan untuk kembali ke sarang. Saya memimpin tangan si kecil Haikal untuk pulang ke rumah. 

Sedar dan terusik hati saya mengenangkan betapa kasih abang long kepada saya. Walaupun pada mulanya dia tidak mahu membuatkan layang-layang untuk saya, namun tersentuh jiwanya apabila melihat saya yang berlari ke hulu ke hilir sendirian bermain layang-layang. 

Untuk itu, abang long sanggup meredah hutan mencari buluh, membelah serta merautnya untuk dijadikan kerangka. Kemudian dia ke kedai Nyah (nyonya tua) pula untuk membeli kertas minyak dan dan gam. Kemudian bermulalah proses membuat layang-layang tersebut sehingga siap. Tidak terbayang di benak saya betapa rumitnya kerja-kerja menyiapkannya. Sedangkan saya, hanya singgah di tepi jalan dan membeli sebuah layang-layang yang telah siap untuk anak-anak saya. 

#moga roh abang long dicucuri rahmat Ilahi, al-Fatihah