Sahabat Sejati

Monday, 24 October 2016

Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (14)

Foto hiasan: sumber

Sambungan daripada: Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (13), di bawah tajuk: Penduduk Luar Mekah yang Mengakui Diri Beriman 


3. Abu Zar al-Ghiffary. Dia penduduk di sebuah daerah pinggiran Yathrib. Tatkala khabar tentang diutusnya Nabi Muhammad saw sebagai rasul sampai di Yathrib yang dibawa oleh Suwaid bin Shamit dan Iyas bin Muaz, khabar tersebut sampai juga ke telinga Abu Zar. Mereka menjadi sebab keislamannya.(1)

Imam al-Bukhari meriwayatkan daripada Ibnu Abbas yang menyatakan bahawa Abu Zar berkata, "Aku adalah orang Ghiffar. Ketika sampai kepada kami berita tentang seseorang yang muncul di Mekah dengan mendakwa dirinya sebagai nabi, maka aku meminta tolong kepada saudaraku, "Temuilah orang itu dan bercakaplah dengannya. Selepas itu bawakanlah kepadaku khabar tentang dirinya."

"Saudaraku kemudian pergi ke Mekah dan bertemu dengannya. Ketika saudaraku pulang, aku bertanya kepadanya, "Berita apa yang kau bawa?" Saudaraku itu menjawab, "Demi Allah, aku telah bertemu dengan seseorang yang menyuruh melakukan kebaikan dan melarang keburukan." Aku berkata kepadanya, "Khabar yang kau bawa ini masih belum cukup memuaskanku."

"Segera kuambil kantung bekalan dan tongkat lalu aku berjalan menuju ke Mekah. Aku tidak mengenali orang itu (Muhammad) tetapi aku juga tidak mahu menanyakannya kepada orang. Aku minum air zamzam dan tidur di masjid."

Abu Zar meneruskan, "Sehinggalah Ali melintas di hadapanku. Dia berkata, "Kelihatannya kamu orang asing." Aku menjawab, "Ya." Ali berkata, "Jika begitu, mari ke tempat penginapan." Aku pun pergi bersamanya. Ali tidak bertanya sedikit pun dan aku tidak bertanya apa-apa kepadanya serta tidak memberitahu apa-apa kepadanya."

Abu Zar meneruskan, "Pada keesokan hari, aku pergi ke masjid. Aku berharap ada orang yang boleh kutanya tentang lelaki itu. Namun begitu, ternyata tidak ada seorang pun yang boleh ku tanya tentang lelaki itu. Hinggalah Ali melintas di hadapanku untuk kali keduanya. Ali bergumam, "Adakah lelaki ini masih tidak tahu jalan untuk ke tempat penginapan?" Aku menjawab, "Ya." Ali berkata, "Jika begitu marilah berjalan bersama ku." 

Abu Zar meneruskan, "Akhirnya Ali bertanya kepadaku, "Apakah urusan kamu dan apakah yang mendorongmu datang ke negeri ini?" Aku memastikan terlebih dahulu, "Jika kau mahu merahsiakan urusanku, aku akan memberitahu." Ali berkata, "Ya, aku akan merahsiakannya."

"Maka kujelaskan kepadanya, "Telah sampai berita kepada kami bahawa seorang lelaki muncul di negeri ini dengan mendakwa dirinya sebagai nabi. Aku telah mengutus saudaraku untuk bercakap dengannya tetapi khabar yang dibawanya tidak memuaskanku. Maka, aku kemari untuk menemui lelaki itu sendiri."

"Ali berkata, "Sesungguhnya kamu memberitahu pada orang yang tepat. Ikutlah aku. Apabila aku masuk, maka kamu pun masuk. Jika aku melihat seseorang yang kukhuatirkan akan membahayakan keselamatanmu, aku akan berdiri mendekati tembok untuk berpura-pura membetulkan seliparku. Maka, kamu teruslah berjalan seolah-olah tidak mengenaliku."

Ali mula melangkahkan kakinya dan aku mengikutinya dari belakang . Kemudian, dia masuk dan aku turut masuk menemui Nabi Muhammad. Aku meminta kepada baginda, "Ceritakanlah kepadaku tentang Islam." Baginda pun menerangkan tentang Islam kepadaku. Maka, aku menyatakan diri untuk memeluk Islam di tempat itu juga."

Abu Zar meneruskan, "Selepas itu Rasulullah saw berkata kepadaku, "Rahsiakanlah keislamanmu ini, wahai Abu Zar. Pulanglah ke negerimu. Jika berita tentang kemenangan kami telah sampai kepadamu, datanglah lagi kemari."

Aku membalas, "Demi Zat yang telah mengutusmu dengan membawa kebenaran, aku akan menyatakan keislamanku ini dengan lantang di hadapan mereka."

"Kemudian, aku pergi ke masjid dan kebetulan orang Quraisy sedang berada di sana. Aku terus berkata dengan lantang. "Hai orang Quraisy! Sesungguhnya aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya.

"Mendengar perkataan itu, mereka saling berkata, "Hampirilah orang murtad ini!" Mereka semua datang menghampiriku. Aku dipukul sehingga hampir mati."

"Mujurlah Abbas menemuiku. Dia datang menghampiriku. Dia menatap wajah orang Quraisy dan berkata kepada mereka, "Sungguh celaka kamu! Kamu hendak membunuh seseorang daripada Ghiffar. Bukankah antara kamu ada yang berdagang dan sering mendatangi negeri Ghiffar?" Mereka semua segera menjauhiku.

"Keesokan harinya aku mendatangi lagi tempat itu. Aku kembali mengatakan seperti yang kukatakan kelmarin. Mereka kembali berkata, "Hampirilah orang murtad ini!" Mereka memukulku lagi seperti yang mereka lakukan kelmarin. Kali ini Abbas kembali mendapatkanku. Dia menghampiriku lalu mengatakan kepada orang Quraisy sama seperti yang dikatakan kelmarin.(2) 

Rujukan:
(1) Muhammad Sulaiman Salman al-Mansyurfuri, Rahmah li al-`Alamin, jil. 1, hal. 128

(2) Sahih al-Bukhari, bab tentang kisah zamzam, jil. 1, hal. 499-500 dan bab tentang keislaman Abu Zar, jil. 1, hal. 544-545

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

Bersambung...

Sunday, 23 October 2016

Alhamdulillah, selesai satu perkara...

Alhamdulillah, selesai juga kerja-kerja mencetak, meng’laminate’ dan seterusnya membuat penghantaran melalui perkhidmatan pos sijil-sijil peserta korban dan aqiqah pada tahun ini. Penat. Cukup penat, walaupun dilakukan bersama beberapa orang rakan. Mana tidaknya, sijil-sijil peserta korban dan aqiqah sebanyak lebih 500 keping perlu dimasukkan terlebih dahulu datanya sebelum dicetak. Kemudian di'laminate' sebelum dipos bersama dengan risalah yang mengandungi  gambar-gambar semasa program dilakukan.

Termasuk juga sijil-sijil bagi peserta yang membuat badal haji baru-baru ini. Bezanya, sijil peserta badal haji dihantar 'by hand' oleh wakil-wakil bertugas, kerana ia turut disertakan dengan sedikit buah tangan seperti air zam zam, tamar, sejadah dan sebagainya. Program korban dan aqiqah serta badal haji ini semuanya di bawah pengurusan NGO kami, Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang.

Dek kerana kesibukan inilah menyebabkan kebelakangan ini saya jarang dapat meng’update’ blog abuikhwan, serta jarang dapat berkunjung ke blog sahabat-sahabat. Saya keresahan dek kerana itu. Sememangnya. Anda akan dikunjungi dan anda akan mengecewakan jika gagal memberikan yang baru kepada pengunjung yang 'klik' ke blog anda. Begitu juga anda mengecewakan jika gagal membalas kunjungan sahabat-sahabat yang baik hati datang ke blog anda.

Demikianlah di antara keresahan saya...   

Ibadah korban dan aqiqah pada tahun ini meliputi empat tempat iaitu Sudan, Sri Lanka, India dan pedalaman Sabah. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar. Tahun lepas, sahabat saya yang menguruskan pelaksanaan ibadah tersebut di India mengalami kecederaan. Tangannya patah akibat dilempar batu oleh seekor gajah. Agaknya gajah tersebut mahu bergurau, tetapi yalah bergurau tidak kena 'gu'.

Peristiwa tersebut berlaku sehari sebelum dia dan rombongan yang menguruskan misi korban dan aqiqah pulang ke Malaysia. Kasihan, tetapi lucu juga tatkala dia bercerita detik-detik yang berlaku. Ketika sedang bergambar di satu tempat, tiba-tiba salah seekor gajah yang berada di belakang melempar seketul batu ke arah mereka. Besarnya lebih kurang buah kelapa. Menurutnya lagi, mujur dia sempat mengelak, lalu terjatuh dan batu tersebut terkena tangan. Jika tidak sempat mengelak, pasti kepalanya yang menjadi tempat batu tersebut singgah. 

Apa pun, semua itu adalah asam garam dalam melakukan kerja-kerja misi kemanusiaan dan kebajikan. Belum termasuk sahabat-sahabat yang menyertai misi bantuan kemanusiaan di Pakistan, Aghanistan, Ghazzah, Aceh, Filipina dan lain-lain. Semuanya ada 1001 satu kisah dan pengalaman yang tidak dicatat, melainkan diriwayatkan dari mulut ke mulut tatkala bersembang ketika 'mengetea' di kedai.       

Tuesday, 18 October 2016

(Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul) kita memang layak diuji

“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sesuatu: perasaan takut, kelaparan, kekurangan harta benda, dengan kematian, dan kekurangan hasil tanam-tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang bersabar (menghadapi ujian itu). (Orang-orang yang sabar) iaitu apabila di timpakan kesusahan (musibah), lalu mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada-Nyalah jua kami akan dikembalikan.” (Al-Baqarah: 155-156).

Tidak mudah melihat 1001 ujian terkumpul di depan mata. Juga tidak sama dengan yang merasai dan memikulnya. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Demikianlah aksara melayu zaman berzaman.

Itulah yang cuba saya selami tatkala melihat mereka yang ditimpakan ujian.

Saya merenung.... keharuan tatkala kesabaran dan harapan mereka menggunung tinggi. Apakah saya mampu bertahan sekiranya saya berada di tempat mereka. Apakah mampu bibir saya melafazkan kalimah keinsafan jika saya berganti nasib dengan mereka. Apakah dapat saya fikirkan ujian itu satu nikmat yang terkandung hikmah di dalamnya tatkala saya pula yang menerima ujian. Sungguh berat untuk saya ungkapkan. Mungkin saya berjaya menghadapinya, atau mungkin saya jua terlena tewas dek ketipisan iman di dada.

Kita memang layak diuji

Sesungguhnya setiap ujian yang ditimpakan itu pasti ada hikmah disebaliknya. Tidak mungkin Allah SWT menjadikan sesuatu itu dengan sia-sia, walaupun diciptakan seekor nyamuk pasti di situ ada tujuan dan manfaatnya. Mungkin kita tidak menyedari atau mengetahuinya. Namun percayalah hikmah disebalik ujian itu adalah semata-mata dari sifat kasih sayang-Nya.

Dengan adanya ujian, kita akan sentiasa berifikir dan muhasabah diri. Ingat kepada Allah. Di situ kita akan merasai manisnya kasih sayang Allah SWT yang menyedarkan kita dari kelalaian dan keasyikan hidup.

Sesungguhnya apa sahaja masalah yang membelenggu dan menghimpit kehidupan, merupakan salah satu dari kaedah tarbiah Allah Yang Maha Pemurah kepada para hamba-Nya. Mungkin dalam keadaan sihat, kaya ataupun sempurna, kita mampu untuk mengucapkan kalimah syukur. Ataupun mengakui keimanan kita (iidak kurang juga yang hanyut). Akan tetapi tatkala ditimpa musibah atau ujian, barulah kita dapat melihat gambaran atau keadaan sebenar hakikat keimanan yang kita lafazkan itu. Adakah boleh bersabar dan redha atau meratap kerunsingan kerana putus asa, kecewa dan sebagainya.

Benarlah ungkapan penuh hikmah, jika tidak diuji dengan lapar kita tidak akan tahu nikmatnya kenyang. Jika tidak diuji dengan sakit kita tidak akan tahu nikmatnya sihat. Jika tidak diuji dengan sibuk kita tidak akan tahu betapa besarnya nikmat lapang. Jika tidak di uji dengan cubaan hidup, kita tidak akan tahu setebal mana keimanan kita terhadap ketentuan Allah SWT. Tepuk dada tanya iman.

Janganlah kita beranggapan bahawa apabila Allah SWT menurunkan musibah atau ujian maka itu tandanya Allah tidak menyayangi kita dan jangan sekali-kali menyatakan Allah telah menzalimi kita. Jangan. Jangan begitu. Sematkan di dalam jiwa kita bahawa setiap ujian itu terkandung hikmah kebaikan. Walaupun tampak zahirnya amat pahit. Seumpama ubat yang pahit tetapi pahitnya itulah yang menjadi penawar penyembuh penyakit.

Bersabarlah menerima ujian

“Demi sesungguhnya Kami akan menguji kamu, sehingga Kami mengetahui orang-orang yang berjuang diantara kamu dan orang-orang yang sabar dan Kami siarkan perkhabaranmu.” (Muhammad: 31).

Apa yang kita lihat ramai di kalangan manusia yang mensyukuri nikmat kesenangan, tetapi apabila di timpa ujian mereka mula resah bergoncang jiwa. Lalu disalah anggap sebagai satu bala yang tak sepatutnya dihadapi. Dan yang lebih buruk lagi apabila mula mempersoalkan dan menyalahkan Allah atas musibah tersebut. Na`uzubillah.

“Mengapa aku yang ditimpa musibah, apa salahku.”

“Apa dosaku sehingga aku diuji sedemikian rupa.”

Jangan begitu. Mari kita melihat dari sisi yang lain. Agar terpercik sekelumit ketenangan.

Tingkatkanlah kesabaran, menerima ketentuan Allah SWT dan redha dan apa yang paling penting, yakin bahawa Allah SWT pasti akan menolong kita. Ingatlah Dia yang menciptakan keresahan, Dia juga yang menurunkan ketenangan. Dia yang menurunkan penyakit, jangan lupa Dia juga yang membekalkannya dengan penawar. 

Allah yang memberikan ujian, maka sudah pastiah Dia juga yang membuka jalan penyelesaian. Justeru, tugas ita adalah berikhtiar bersungguh-sungguh dan tidak lupa berdoa dengan sepenuh hati. Janganlah hanya berserah diri menghitung hari dan berpeluk tubuh tanpa melakukan apa-apa. Umpama tewas sebelum berjuang.

Kata Asy`as bin Qais: “Jika engkau menghadapi musibah itu dengan penuh kesabaran dan keimanan serta mengharapkan keredhaan Allah, itu lebih baik bagimu. Jika tidak demikian, maka dirimu seperti haiwan.”

Diantara tujuan dan faedah-faedah musibah atau ujian adalah:

-Sebagai pembeza di antara mukmin yang kuat dan mukmin yang lemah jiwanya. Cukup sukar untuk mengetahui sikap mukmin yang kuat dan mukmin yang lemah kerana ianya tertanam dan tersembunyi di dalam hati pemiliknya. Namun apabila di timpakan ujian, maka dapatlah kita melihat siapakah yang mukmin dan sebaliknya. Ia jelas dapat di lihat melalui sikap dan keadaan mereka tatkala ditimpa ujian. Ada yang masih tersenyum dan tidak kurang juga yang tersepuk tenggelam dalam airmata keresahan.

-Ujian juga berfungsi sebagai kifarah atau penebus dosanya. Ini berdasarkan sabda Rsulullah saw: “Apa pun yang menimpa diri seseorang mukmin dari kepayahan, kesakitan, kesusahan dan apa sahajakeresahan yang dirasakan. Melainkan Allah SWT akan menghapuskan sebahagian dari keburukannya.”

-Sebagai proses mendidik dan membentuk peribadi. Dengan ujian atau musibah maka seseorang itu akan lebih bersedia menghadapi hari-hari yang mendatang. Serta menjadikan jiwanya kuat dan tahan lasak dan mematangkan fikirannya.

-Menguji tahap kesabaran dan ketaatan kepada Allah SWT. Yakni walaupun ditimpa musibah dan kesusahan, tetapi itu semua tidak menjadikannya malas dalam beribadat. Ada manusia yang apabila ditimpa musibah, lalu dia menjadikan musibah itu sebagai penghalang untuk melakukan ketaatan kepada Allah SWT.

Memetik tulisan Ustaz Hasrizal yang saya kira amat baik untuk kita fikirkan serta kita renungkan jauh ke dalam lubuk hati yang tulus:

“Perkara pertama yang perlu kita penuhi, adalah dengan membetulkan sangka dan kepercayaan kita kepada-Nya. Jangan sekali-kali kita menganggap bahawa sakit ini merupakan suatu musibah, nasib buruk atau hukuman. Tidak… Dalam hidup kita, sihat dan sakit kedua-duanya adalah ujian. Kita diberikan kesihatan untuk menguji adakah kita syukur dan berterima kasih kepada-Nya. Kita diuji dengan kesakitan untuk menguji adakah kita sabar dan ingat kepada-Nya. Jadi, sakit dan sihat, dua-dua adalah ujian, dan dua-dua boleh jadi baik atau buruk. Baik jika kita positif terhadapnya, dan buruk jika kita memilih untuk berfikiran negatif terhadapnya."

Sesungguhnya “disebalik ujian itu” ada sinar bahagia, ada cahaya yang menerangi, ada syurga yang menanti. Justeru itu bersabarlah dalam menghadapi ujian kerana “kita memang layak di uji”....

Thursday, 13 October 2016

Ketenangan..ketenteraman...

Antara kesenangan dan ketenangan ternyata ketara perbezaannya. Mungkin dengan beberapa lembar ringgit tidak sulit untuk memperolehi kesenangan. Namun belum tentu beroleh ketenangan dan ketenteraman, kerana bukan senang syarat tenang. Manakala jika tenang insya-Allah pasti melahirkan kesenangan. Itulah hakikat yang menjadi dambaan setiap manusia. 

Sebahagian manusia beranggapan bahawa ketenangan itu hanya diperolehi dengan kesenangan, maka berlumba-lumbalah mencari kesenangan, menumpukkan kekayaan, rumah besar, kereta besar, kerjaya yang hebat dan sebagainya. Namun tercapaikah ketenangan. 

Harga ketenangan 

Ketenangan... ketenteraman... amat mahal harganya. Belum tentu diperolehi walaupun berharta dan memiliki segalanya. Oleh itu carilah formula ketenangan yang telah disediakan oleh agama. Pasti mujarab, pasti tidak kecewa. 

Tiada kekuatan apa pun yang mampu menggoyahkan jiwa seseorang yang mendapat curahan rahmat Allah. Tiada kegelapan apa pun yang dapat menyesatkan jiwa yang di dalam lindungan-Nya. 

Tiada keresahan yang mampu merobek jiwa seseorang yang mendapat kasih sayang Allah. 

Sebaliknya hati yang ‘terputus’ dengan tali ikatan Allah amat sulit untuk mengecap tenteramannya kehidupan. Demikianlah jiwa yang gelap tanpa sinar petunjuk-Nya, jalannya berliku dan bergelombang tanpa cahaya kebenaran-Nya. 

“Wahai manusia, kamulah yang faqir dan berkehendak kepada Allah, dan Dialah Allah Yang Maha Kaya (tidak bergantung kepada apa jua pun) lagi Maha Terpuji.” (Al-Fathir: 15).

Saturday, 8 October 2016

Solatullah-wa-salamuhu-ala-Rasulillah (13)

Sambungan daripada: Solatullah-wa-salamuhu-ala-Rasulillah (12), di bawah tajuk: Menawarkan Islam Kepada Kabilah Dan Perseorangan


foto hiasan: sumber

 Penduduk Luar Mekah yang Mengakui Diri Beriman

Sebagaimana Rasulullah saw menawarkan Islam kepada kabilah-kabilah dan para pengunjung Mekah, baginda juga menawarkannya kepada individu. Baginda mendapat penolakan yang baik daripada sebahagian mereka. Sementara itu, beberapa orang yang lain memilih untuk beriman kepada baginda beberapa ketika selepas musim haji. Berikut adalah penjelasan tentang mereka.

1. Suwaid bin Samit. Dia penduduk Yathrib yang pandai bersyair. Dia digelar "al-Kamil" (yang sempurna) lantaran kulit dan rambutnya bagus serta nasab dan kedudukannya terhormat. Dia datang ke Mekah untuk menunaikan haji atau umrah, lantas Rasulullah saw mendakwahinya untuk memeluk Islam.

Suwaid berkata kepada Rasulullah saw dengan kehairanan, "Apa yang kau sampaikan ini sama dengan yang kuyakini selama ini." Maka Rasulullah saw bertanya kepadanya, "Apa yang kau yakini?" Suwaid menjawab, "Hikmah (kebijaksanaan) Luqman." Rasulullah saw kemudian meminta kepadanya, "Ceritakanlah hikmah itu kepadaku." Suwaid menceritakan hikmah tersebut kepada Rasulullah saw.

Selepas itu, Rasulullah saw berkata kepada Suwaid, "Sesungguhnya ucapan yang kau sampaikan betul-betul bagus. Namun begitu, apa yang ada padaku masih lebih utama daripada itu, iaitu sebuah bacaan yang Allah SWT turunkan kepadaku yang merupakan petunjuk dan cahaya."

Selepas itu Rasulullah saw membacakan beberapa ayat al-Quran kepada Suwaid dan mengajaknya untuk memeluk Islam. Tanpa mengambil masa yang panjang, Suwaid pun menyatakan keislamannya. Selepas itu Suwaid berkata, "Bacaan tadi benar-benar bacaan yang bagus."

Tidak lama setelah pulang ke Madinah, Suwaid terbunuh dalam perang Buats.(1) Sedangkan keislamannya terjadi pada awal tahun kesebelas kenabian.(2)

2. Iyas bin Muaz. Dia seorang remaja Yathrib yang usianya masih muda. Dia datang ke Mekah bersama rombongan Aus yang datang untuk menjalin persepakatan dengan orang Quraisy untuk menghadapi kaum Khazraj. Ia terjadi sebelum Perang Buats pada awal tahun kesebelas kenabian. Ketika itu, api permusuhan antara dua kabilah di Yathrib ini telah menyala sejak lama. Kaum Aus mempunyai jumlah yang lebih sedikit dibandingkan dengan kaum Khazraj, sehingga mereka mencari bantuan kepada orang Quraisy.

Mengetahui kedatangan rombongan Aus, Rasulullah saw menemui mereka dan duduk bersama mereka. Baginda bertanya kepada mereka, "Adakah kamu ingin mendapatkan sesuatu yang lebih baik daripada kepentingan yang mendorong kamu datang kemari?" Tanpa menjawab, mereka terus bertanya, "Apakah itu?" Rasulullah saw menjawab, "Aku adalah rasul Allah. Dia mengutusku kepada semua hamba. Maka aku mendakwahi mereka untuk menyembah Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan apa-apa. Dia juga menurunkan kitab (al-Quran) kepadaku."

Selepas itu Rasulullah saw  menjelaskan tentang ajaran Islam dan membacakan ayat al-Quran kepada mereka. Maka Iyas bin Muaz berkata, "Hai kaumku, demi Allah, ini lebih baik dibandingkan kepentingan yang mendorong kamu datang ke sini."

Kemudian Abu Husair Anas bin Rafi` (salah seorang yang ada dalam rombongan) mengambil dua genggam debu tanah berpasir lalu disebarkannya ke wajah Iyas. Selepas itu dia berkata, "Menjauhlah daripada kami! Demi umurku, sesungguhnya kita datang bukan untuk urusan ini (mendengar dakwah)."

Iyas hanya diam, sementara Rasulullah saw bangkit dari tempat duduknya. Akhirnya rombongan Aus itu beranjak pulang ke Madinah tanpa berjaya mengikat persepakatan dengan puak Quraisy.

Tidak berapa lama setelah rombongan Aus kembali ke Yathrib, Iyas meninggal dunia. Menjelang kematiannya, Iyas sentiasa bertahlil, bertakbir, bertahmid dan bertasbih sehingga tidak ada seorang pun meragui bahawa dia mati sebagai orang Islam.(3)

Rujukan:
(1) Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiyah, jil. 1, hal. 425-427 dan Muhammad Sulaiman Salman al-Mansyurfuri, Rahmah li al-`Alamin, jil. 1, hal. 74

(2) Syah Akhbar Khan Najib Abady, Tarikh Islam, jil. 1, hal 125

(3) Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiyah, jil. 1, hal. 427-428 dan Muhammad Sulaiman Salman al-Mansyurfuri, Rahmah li al-`Alamin, jil. 1, hal. 126

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

Bersambung...

Friday, 7 October 2016

Rehat Minda: Pesan Murabbi 84

Salam Jumaat.


Biarkan perkara lampau dan percakapan manusia berlalu...
Adakah kamu mendengar orang yang memenangi perlumbaan melihat dibelakangnya?

Munajat Perdana di Kulliah Lughah Waddin Sultan Abu Bakar


Pada Sabtu yang lalu, sekali lagi saya dan ummu Ikhwan ke Kulliah Lughah Waddin Sultan Abu Bakar yang terletak di daerah Pekan. Tidak ketinggalan 'si kecil Haikal yang istimewa' dan juga acik Adawiyah yang kebetulan balik dari asramanya. Tujuan ke sana adalah untuk turut sama dalam majlis Munajat Perdana khusus kepada para calon SMA, SPM dan juga STAM. Ia adalah tempat anak sulung saya belajar yang juga merupakan calon untuk menduduki peperiksaan STAM pada tahun ini. 

Maka, seawal jam 7 pagi bertolaklah kami semua dengan diiringi panjatan doa. Jika diikutkan majlis bermula jam 8.45 pagi, tetapi sengaja kami keluar awal kerana mahu singgah bersarapan di Kampung Ubai. Apa yang istimewa di sana? Sebut sahaja Kampung Ubai, tergambar juadah 'femes'nya iaitu nasi dagang Ubai! Sudah beberapa kali saya dan keluarga singgah menikmati keenakan nasi dagang Ubai. Selain itu harganya juga berpatutan.



Majlis dimulakan dengan solat sunat hajat serta doa munajat. Alhamdulillah, doa dibaca dalam bahasa melayu, jadinya adalah kesan menusuk ke dalam hati kepada para ibu bapa yang hadir. Yalah, jika dalam bahasa arab, tentunya yang tahu berbahasa arab sahaja yang memahami maksud doa tersebut. Kemudian diikuti dengan bacaan surah Yaasin. Semua acara tersebut dipimpin oleh sahabat saya iaitu Ustaz Datuk Ahmad Faizul, mantan johan tilawah peringkat antarabangsa bagi tahun 2013. 

Setelah itu tuan pengetua Kulliah Abu Bakar mengambil slot ucapan alu-aluan. Saya tertarik dengan ucapan tuan pengetua yang yang diselang-seli dengan jenaka yang mencuit hati. Ubat mengantuk! Tuan pengetua memaparkan statistik keputusan peperiksaan tahun-tahun sebelumnya melalui pancaran LCD projektor. Meneliti keputusan tersebut, nampaknya peratus yang lulus meningkat saban tahun. Untuk tahun ini, wallahua`lam, harap-harap grafnya terus menaik. Aminn...      



Sebelum ibu bapa dan guru dijamu dengan hidangan makan tengahari, slot motivasi mengambil tempat. Untuk slot ini, para pelajar diminta duduk bersama ibu bapa mereka. Saya amat tertarik dengan penyampaian yang baik dan teratur oleh motivator (saya lupa namanya). Kelihatan ramai juga pelajar yang menangis teresak-esak. Diterjah keinsafan barangkali tatkala motivator membilang-bilang setiap pengorbanan ibu dan bapa.  

Makan tengahari yang disediakan amat menyelerakan. Masak lemak labu kuning (orang kampung saya menggelarnya labu perenggi) yang pekat santannya. Diganding pula dengan ayam gorang dan ikan masin yang digoreng dengan hirisan lada. Tidak ketinggalan ulam-ulam dan sambal belacan yang bisa mengeluarkan air mata dek kepedasannya. Alhamdulillah, kami sekeluarga mencicip dengan tidak bersisa, rezeki Allah!   



Saya cukup tertarik dengan hasil seni ini yang terletak di satu sudut bangunan. Tanpa menghiraukan orang ramai yang lalu-lalang, saya menekan butang kamera henfon. Air tercurah daripada timba kecil menakung ke dalam baldi yang besar. Saya menafsir sendiri, ia ibarat ilmu yang sedikit, tetapi jika ditimba sedikit demi sedikit, dituntut hari demi hari, maka akan bertambahlah ilmu tersebut. 

Dengan baki hari peperiksaan tinggal dalam dua minggu lagi, saya berpesan kepada anakanda sulung pada hari tersebut; untuk mendapat kejayaan yang luar biasa, maka usaha yang diperlukan juga turut luar biasa. Jika usaha sekadar 50 peratus, tidak mustahil kejayaan yang diperolehi juga setakat 50 peratus. Mahu kejayaan yang hebat, berusahalah dengan hebat. Mahu kejayaan 'cukup makan', maka berusahalah sekadar 'cukup makan'. Pilihan di tangan sendiri. Orang lain hanya boleh tolong berdoa, memberi nasihat dan kata-kata semangat. Tetapi mereka sendirilah yang perlu berusaha sebaik dan segenap cara. 

Selain usaha dan ikhtiar, doa juga amat penting. Tidak mungkin kita berjaya dengan usaha kita sendiri, melainkan pasti ada campurtangan Allah SWT. Ia adalah sesuatu yang mesti diimani. Setelah usaha dan ikhtiar, ditambah dengan doa yang sungguh-sungguh, maka yang terakhir ialah tawakkal kepada-Nya. Apa sahaja keputusan terimalah dengan dada yang lapang dan terbuka. 

Allahu al-Musta`an.      

Wednesday, 5 October 2016

Solatullah-wa-salamuhu-ala-Rasulillah (12)

foto hiasan: sumber

Menawarkan Islam Kepada Kabilah Dan Perseorangan

Pada bulan Zulkaedah tahun kesepuluh kenabian (bertepatan dengan akhir Jun atau awal Julai tahun 619M), Rasulullah saw pulang ke Mekah untuk menawarkan Islam kepada kabilah dan perseorangan. Ketika itu, memang mendekati musim haji, manusia akan berbondong-bondong datang ke Mekah. Mereka datang daripada segala penjuru untuk menunaikan kewajipan haji, mencari manfaat bagi diri mereka serta mengingati Allah pada hari-hari yang telah dikenali.

Rasulullah saw tidak mensia-siakan kesempatan ini. Baginda menghampiri kabilah demi kabilah lalu menawarkan dan mendakwahkan kepada mereka sama seperti dakwah yang baginda dilakukan sejak tahun keempat kenabian.

Kabilah-kabilah yang Didakwahkan

Imam al-Zuhri mengatakan: "Kabilah-kabilah yang disebutkan kepada kami bahawa Rasulullah saw datang dan mendakwah mereka serta menawarkan diri baginda (untuk minta perlindungan) kepada mereka ialah Bani Amir bin Sha'shaah, Muharib bin Khasafah, Fuzarah, Ghassan, Murrah, Hanifah, Salim, Abs, Bani Nasr, Bani Bakka', Kindah, Kalb, Haris bin Kaab, Udzrah dan Hudharimah. Tidak  seorang pun daripada mereka menyambut seruan Rasulullah saw.(1)

Penawaran Islam kepada kabilah-kabilah yang disebutkan al-Zuhri ini tidak terjadi pada satu tahun dan tidak pula pada satu musim haji sahaja. Namun begitu, penawaran tersebut berlaku dari tahun keempat kenabian sampai musim haji terakhir sebelum Rasulullah saw berhijrah ke Yathrib.

Tidak mungkin Islam hanya ditawarkan mengikut tahun-tahun tertentu. Al-'Allamah al-Mansyurfuri berjaya mengungkap nama kabilah-kabilah yang ditawarkan Islam pada musim haji tahun kesepuluh kenabian.(2) Bahkan, Ibnu Ishaq menyebutkan proses penawaran kepada mereka dan bagaimana wujud penolakan mereka.

Secara ringkas kabilah-kabilah tersebut dapat diterangkan seperti berikut:

1. Bani Kalb. Nabi Muhammad mendatangi salah satu sukunya yang dikenali dengan nama Bani Abdullah. Nabi mendakwah mereka untuk beriman kepada Allah, sekaligus menawarkan diri baginda (untuk minta perlindungan) kepada mereka. Baginda berkata: "Hai Bani Abdullah, sesungguhnya Allah telah menjadikan indah nama ayah kamu." Namun begitu, mereka tidak menerima apa yang baginda tawarkan kepada mereka. 

2. Bani Hanifah. Rasulullah saw mendatangi mereka di rumah-rumah mereka. Baginda mendakwah mereka untuk beriman kepada Allah dan menawarkan diri baginda (untuk minta perlindungan) kepada mereka. Namum begitu, tidak ada bangsa arab yang melebihi keburukan mereka dalam menolak tawaran Rasulullah saw.

3. Bani Amir Sha`shaah. Rasulullah saw mendakwahi mereka untuk beriman kepada Allah dan menawarkan diri baginda (untuk minta perlindungan) kepada mereka.

Berkata Buhairah bin Faras (salah seorang daripada mereka) kepada kaumnya, "Demi Allah, jika aku mengambil alih anak muda ini daripada tangan orang Quraisy, disebabkannya pasti aku akan menguasai bangsa Arab."
  
Kemudian Buhairah bertanya kepada Rasulullah saw, "Bagaimana pendapatmu kami berbaiat kepadamu dalam urusanmu ini, kemudian Allah memenangkanmu atas mereka yang menyelisihimu, apakah kami dapat mempunyai pemerintahan sepeninggalanmu?"

Rasulullah saw menjawab, "Urusan memerintah adalah hak Allah. Dia menempatkannya menurut kehendak-Nya."

Menerima jawapan seperti itu, Buhairah berkata, "Kenapa kami perlu menyerahkan batang leher kami kepada bangsa Arab untuk membelamu, jika ternyata nanti Allah memenangkanmu, pemerintahan bukan menjadi milik kami? Kami tidak perlu terhadap urusanmu itu!"

Akhirnya, Bani Amir enggan menerima tawaran Rasulullah.

Selepas pulang dari Mekah, Bani Amir melaporkan apa yang mereka alami kepada seorang tua yang tidak dapat melaksanakan haji tahun itu disebabkan usianya yang sudah tua. Mereka berkata kepadanya, "Di sana kami didatangi oleh seorang pemuda Quraisy daripada Bani Abdul Muthalib. Dia mengakui diri sebagai nabi. Dia meminta kami untuk melindungi dan membelanya serta membawanya keluar ke negeri kita."

Orang tua tersebut meletakkan kedua-dua tangannya di kepala lalu berkata, "Hai Bani Amir, tidakkah ada orang yang cuba berfikir baik-baik tentangnya? Tidak adakah yang sudi mendengarnya dengan baik? Demi Zat yang jiwa anak itu berada di tangan-Nya, anak-anak keturunan Ismail tidak pernah mencipta ajaran agama. Sesungguhnya, apa yang dikatakan oleh anak muda itu adalah benar. Kemanakah hilangnya pendirian yang dahulu ada pada kamu?"(3)

Rujukan:
(1) Diriwayatkan oleh Imam at-Tirmizi. Lihat Abdullah bin Muhammad an-Najdy, Mukhtashar Sirah al-Rasul, hal. 149

(2) Muhamad Sulaiman Salman al-Mansyurfuri, Rahmah li al-'Alamin, jil. 1 hal. 43. Hal ini disokong oleh Syah Akbar Khan Najib Abady dalam Tarikh Islam, jil. 1, hal. 125   

(3) Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jilid 1, hal. 424 

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

Bersambung...

Sunday, 2 October 2016

Salam Ma`al Hijrah 1438...


Firman Allah SWT:
"Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itulah yang mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang." (al-Baqarah: 218)

Alhamdulillah, segala puji adalah milik-Nya. Syukur kepada Allah SWT kerana kita masih lagi diberikan ruang dan peluang untuk bertemu tahun baru 1438H. Pastinya dengan kesempatan ini menuntut kita melakukan muhasabah dan seterusnya melunaskan tanggungjawab serta pengorbanan kepada Islam dan ummatnya. Hayatilah semangat hijrah yang telah ditunjukkan oleh junjungan mulia dan para sahabat baginda yang setia.

Salam Ma`al Hijrah 1438 kepada semua sahabat yang dikasihi khususnya pengunjung pondok kecil abuikhwan. Mohon maaf atas semua khilaf dan kekurangan yang telah lalu. Moga kehadiran tahun baru ini membawa keberkatan dan semangat yang lebih gigih untuk meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT. 

Kata Imam Abu Hurairah ra.

"Setiap kali datangnya tahun baru,
Membuat daku risau dan resah selalu,
Kerana semakin singkat umurku,
Semakin dekat ajalku,
Semakin tipis pengampunan Allah terhadapku,
Dan semakin dekatnya hari perhitunganku."

Allahu al-Musta`an..