Sahabat Sejati

Monday, 21 November 2016

Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (16)

Sambungan daripada: Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (15), di bawah tajuk: Penduduk Luar Mekah yang Mengakui Diri Beriman

foto hiasan: sumber

5. Dhimad al-Azdy. Dia berketurunan Azd Syanuah dari Yaman. Dia biasanya melakukan ruqyah (mengubati) menggunakan tiupan angin. Suatu ketika dia mendatangi Mekah dan mendengar penduduk jelatanya mengatakan, "Sesungguhnya Muhammad adalah orang gila." Kemudian Dhimad berkata, "Jika aku mendatangi lelaki itu, boleh saja Allah menyembuhkannya melalui tanganku."

Dhimad pergi menemui Rasulullah saw. Kemudian dia berkata, "Aku biasa mengubat dengan menggunakan tiupan angin. Bagaimanakah sekiranya kau aku sembuhkan?" Rasulullah saw menjawab, "Segala puji bagi Allah. Kami memuji-Nya dan memohon pertolongan-Nya. Sesiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka tidak ada sesiapa pun yang dapat menyesatkannya. Manakala, barang siapa yang disesatkan oleh Allah, maka tidak akan ada seorang pun yang dapat memberinya petunjuk. Aku bersaksi tiada Tuhan kecuali Allah dan tiada sekutu bagi-Nya. Aku bersaksi bahawa Muhammad adalah hamba dan rasul-Nya. Ammaba`d."

Dhimad tersentak dan mengatakan, "Tolong ulangi kembali kata-katamu kepadaku tadi." Rasulullah saw pun mengulanginya tiga kali. Akhirnya Dhimad berkata, "Sesungguhnya aku telah mendengar ucapan dukun, penyihir dan penyair. Tidak sedikit pun ucapan mereka sama dengan kata-kata yang kamu ucapkan tadi. Sungguh, apatah lagi aku telah menguasai bahasa kamu sampai sedalam lautan. Tolong hulurkan tanganmu, biar aku berbaiat kepadamu untuk memeluk Islam."

Pendekata, Dhimad pun berbaiat kepada Rasulullah saw.(1)

Rujukan:
(1) Diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Misykah al-Mashabih, bab tentang tanda-tanda kenabian, jil. ii hal. 152.  

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd) 

Bersambung...

2 comments:

webctfatimah said...

Assalaamu'alaikum wr.wb, Abu Ikhwan... Saya pernah mendengar kisah ini dalam ceramah Dr. Maza di You Tube. Sungguh ucapan balas Rasulullah SAW itu sangat menusuk hati di mana ayat itu selalu kita baca di awal ucapan memberi ceramah. Mudahan hati kita selalu ikhlas menerima kata-kata yang baik dalam islam. Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak dan didoakan Abu Ikhwan serat keluarga dalam rahmat Allah SWT. Aamiin.

Bunda_nora said...

AsSalam, lama bunda tak singgah kesini...

Post a Comment