Sahabat Sejati

Sunday, 31 January 2016

Ada orang yang mendakwa dirinya sebagai Wali Allah, bolehkah kita mempercayainya?

Soalan:

Ada orang yang saya kenali dia, mendakwa dia adalah wali Allah, mengajar ilmu-ilmu agama dengan menggunakan taraf dirinya sebagai wali Allah. Bolehkah dipercayai bahawa dia adalah wali Allah? 

Jawapan:

Memang mudah untuk lidah menuturkan perkataan 'saya adalah waliullah', hakikatnnya Allah SWT sahaja yang mengetahui. Waliullah adalah orang-orang yang paling patuh dan taat kepada Allah, antara sifat-sifat asasi kepatuhan kepada Allah ialah mereka yang bersifat amat tawaaduk, iaitu merendah diri dalam semua keadaan, tidak riak (tidak menunjuk-nunjukkan amal), jauh sekali mendabik dada dengan pelbagai dakwaan kelebihan yang ada pada dirinya. 

Para wali amat menjauhi sifat takbur atau sifat meninggi diri. Ianya merupakan sifat yang tercela yang sememangnya tidak patut ada pada orang biasa, apatah lagi kepada orang yang berpengetahuan agama atau mereka yang hampir dengan Allah SWT. 

Sifat takabur, besar diri atau pun mendabik dada, adalah sifat iblis laknatullah. Dengan takaburnya iblis kerana enggan tunduk kepada Adam a.s atas alasan Adam dijadikan daripada tanah dan iblis dijadikan daripada api. 

Kononnya api lebih mulia daripada tanah, bagaimana mungkin yang mulia tunduk kepada yang hina. Iblis enggan patuh kepada Adam sehingga menentang arahan Allah sehingga iblis dikutuk dan akan dihumban ke dalam api neraka pada Hari Kiamat nanti. 

Firman Allah (mafhumnya): "Keluarlah engkau dari syurga ini, kerana tidak patut kamu berlaku sombong di dalamnya (terhadap Adam), oleh sebab itu keluarlah engkau, sesungguhnya engkau termasuk dari golongan yang hina." (al-A'raf, ayat 13) 

Kerana takburlah maka iblis dihumban daripada dalam syurga dan dilaknati Allah hingga ke Hari Kiamat. 

Dalam sebuah hadis Rasullah saw bersabda (mafhumnya): "Tidak masuk syurga orang yang ada di dalam hatinya sebesar zarrah dari takbur." 

Dalam hadis Qudsi, Allah berfirman (mafhumnya): "Takbur itu pakaian Aku (ia layak bagi Aku), maka sesiapa dari makhluk-Ku yang memakai pakaian ini (takbur), maka akan Ku humban dia dalam neraka-Ku." 

Tidak pernah saya berjumpa sebarang sejarah Islam seorang wali Allah yang sebenar mendabik dada atau mengaku dia adalah wali Allah. 

Dalam banyak-banyak wali Allah, mereka menyisih diri daripada masyarakat kerana mereka takut dikenali sebagai wali, mereka tawaduk sepanjang waktu, tidak bercakap banyak, lebih-lebih lagi yang tidak perlu kerana takut tersalah. 

Sifat mereka yang zuhud dalam semua hal, jauh sekali bermewah-mewah, tidak meminta dari makhluk dan jauh sekali dari mengenakan bayaran pada insan yang menggunakan khidmat mereka. Kalau pun berlaku yang sedemikian, tidak mereka ambil apa yang diberikan kepada mereka melainkan untuk keperluan yang amat sungguh. 

Apabila berlaku dalam masyarakat kita orang yang mengaku dirinya menjadi wali, akan timbul persoalan tidakkah itu melambangkan suatu istilah mengagungkan diri atau menamakan diri sendiri yang belum diuji atau tidak diketahui hakikatnya yang sebenar. 

Lebih-lebih lagi ada sesetengah pihak mengaitkan dengan bayaran sebagai khidmat ilmu kewaliannya. Mungkin ada permasalahan yang timbul daripada pengakuan yang sebegini. 

Jika betul dia wali Allah yang sebenar, maka biarlah Allah SWT sahaja yang menentukan dianya wali atau pun tidak. 

Mengenai pengakuannya sebagai wali, maka lihatlah dulu amalan-amalan zahiriahnya, kalau ada perkara yang berlawanan dengan syarak atau hukum-hukum yang sedia diketahui umum bercanggah dengan kehendak Allah SWT, maka ertinya dia bukannya mudah hendak digelar sebagai wali. 

Mengisytiharkan diri sebagai wali, maka sebenarnya dia ingin menunjukkan dan dikenali manusia sebagai wali. Kalau ini berlaku ia adalah riak. Riak bukan sifat wali. Wallaha'lam.

(Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din)

2 comments:

iryanty ismail said...

assalamualaikum saudara ..terima kaaih perkongsian....

abuikhwan said...

Salam yan,
terima kasih atas kunjungan, semoga bermanfaat.

Post a Comment