Sahabat Sejati

Tuesday, 22 December 2015

Maafkan daku duhai Rasulullah - update

Buatmu Rasulullah (sempena Maulidur Rasul saw 1436H)
Tiada lukisan yang dapat menggambarkan betapa agungnya akhlaqmu, sebagaimana tiada tulisan yang dapat dicoretkan betapa halusnya pekertimu. 

Maafkan diri ini ya Rasulullah 
Kerana mahu menulis sifat dan peribadimu 
Sedangkan ia jauh dari sesungguhnya
Tetapi hati ini meronta untuk mencoretkannya

Duhai Rasulullah 
Tiada lukisan yang dapat melukis akhlaqmu 
Tiada kata yang seindah dan selembut bicaramu 
Engkaulah tauladan dan ikutan 
Engkaulah keistimewaan di mata sahabatmu 
Demikian keistimewaan di hati kami 
Meskipun dikau insan biasa seperti manusia lainnya
Namun, engkau adalah pilihan-Nya
Mengeluarkan kegelapan batil kepada cahaya iman
Menyalakan obor buat umat hingga akhir zaman

Teringatku di dalam sirah yang mulia, sewaktu engkau berkejaran dengan si Humaira` di padang pasir nan kering. Malam yang indah menyaksikan engkau menewaskan si Humaira`. Sambil tertawa engkau berkata, "kita sudah seri." Mengimbau kembali kekalahanmu dulu di awal perkahwinan. Aduhai romantiknya..... 

Engkau tidak malu untuk melakukan kerja-kerja rumah tangga agar tidak membebani isterimu. Jika ada pakaian yang koyak kau sendiri menampalnya begitu juga jika sepatu yang robek, kau menjahitnya sendiri. Engkau sendiri yang memerah susu kambing untuk keluargamu. Setiap kali engkau pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah dimasak, sambil tersenyum kau menyinsing lengan baju untuk membantu kerja-kerja di dapur. Ah...betapa tidak dapat ku bayangkan dirimu insan pilihan yang melakukan kerja-kerja biasa. Tidak mungkin dilakukan oleh seorang raja maupun seorang presiden kini. 

Pernah ketika pulang diwaktu pagi, tentunya dirimu amat lapar ketika itu. Namun tiada apa-apa pun yang ada untuk sarapan. Lalu dengan lembut dikau bertanya, "belum ada sarapan ya Humaira`? Lalu kau diberitahu tidak ada apa-apa yang boleh dimasak. Apakah jawapanmu, "kita berpuasa pada hari ini." Tanpa sedikitpun tergambar kesal diwajahmu. Ya Allah! betapa tingginya kesabaranmu. 

Satu ketika kau pulang lewat dari kepergian. Lalu kau hamparkan selendang rida`mu di hadapan pintu, kerana tidak sanggup mengejutkan isterimu yang sedang lena beradu. Pagi esoknya, ketika isterimu memohon maaf, tiba-tiba dikau pula yang memohon maaf. Katamu "saya yang pulang lewat." Pada satu ketika, kau mengimami solat, pergerakanmu amat sukar sekali dan para sahabat mendengar seolah-olah sendimu bergesel diantara satu dengan yang lain. Tika ditanya rupa-rupanya engkau mengikat batu diperut buat menahan lapar yang amat. 

Wahai Rasulullah! Engkau tidak pernah jijik sedikit pun makan disebelah orang tua yang miskin, berkudis dan kotor. Hanya diam dan sabar tika kain rida` ditarik dengan kasar oleh si arab Badwi sehingga berbekas di sekeliling leher. Dengan penuh kehambaan kau membasuh tempat kencing si Badwi di dalam masjid kemudian menegurnya dengan lembut tanpa mencalar perasaan. 

Sampai di sini aku berhenti seketika mencoret, mengesat pelupuk mata yang basah bergenang.  

Tingginya kecintaanmu kepada kekasih yang abadi, Allah SWT. Di tengah malam yang sepi kau berterusan beribadah sehingga bengkak kakimu yang mulia, biarpun kemuliaan yang diberikan kepadamu sehingga diampunkan dosa yang lalu dan akan datang. Namun itu semua menambahkan lagi sifat kehambaanmu. Tika ditanya, "Wahai Rasulullah, bukankah engkau telah dijamin syurga? Mengapa bersusah sebegini? Lalu dengan tegas engkau menjawab, "Bukankah aku ini seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur." 

Disaat hampirnya pertemuanmu dengan kekasih yang abadi, yang terbit dimulutmu, "ummati, ummati, ummati..." Demikianlah kecintaan kepada umatmu. Dan kau wafat hanya meninggalkan seekor keldai dan baju perang. Tiada dinar dan tiada dirham. Sedangkan engkau adalah rahmat buat semesta alam. 

Aisyah menceritakan di saat akhir hidupmu, engkau bersabda:

"Bersama orang-orang yang Engkau beri nikmat ke atas mereka daripada para nabi, siddiqin, syuhada dan solehin. Ya Allah, ampunilah dosaku dan rahmatilah aku. Pertemukanlah aku dengan Kekasih yang Maha Tinggi, Kekasih yang Maha Tinggi..."

Kalimat yang terakhir diulang hingga tiga kali, yang disusuli tangan baginda yang lemah. Inna lillahi wa inna ilaihi raaji`uun. Baginda telah kembali ke pangkuan Kekasi yang Maha Tinggi.   

Semakin bercucuran airmataku, tidak mampu untuk aku teruskan. 

Maafkan daku duhai Rasul junjungan..... 

"Hai Nabi! Sesungguhnya Kami mengutusmu sebagai saksi (atas manusia) dan sebagai pemberi khabar gembira dan peringatan. Dan sebagai da`ie (penyeru) manusia kepada Allah dengan izin-Nya dan menjadi pelita yang menerangi. Dan berilah khabar gembira kepada orang mukmin, bahawa bagi mereka kurnia yang besar dari Allah." (al-Ahzab: 45-47)

4 comments:

Kakzakie Purvit said...

Allhumma solli 'ala Muhammad - sungguh terlalu banyak rentetan cerita yg tercatat. Walau diulang berapa kali pun cerita yg kita rata-rata tahu tapi bila cuba membandingkan diri kita yg kerdil ini dimana kemampuan kita melakukan seperti baginda? Kita tahu tapi tetap kita tak mampu.

Allahumma solli 'ala Muhammad.

paridah said...

Assalam...selawat n salam utk junjungan rasul mulia...keperibadian nabi Muhammad saw yg maksum sempurna xterbanding dgn diri kita yg kerdil ini...kita ummatnya yg amat disayangi namun xmampu sesempurna baginda...mohon maaf ya rasullullah.

iryanty ahamad said...

assalamualaikum saudara.....setuju kata2 kak zakie dan kak pa..

Bunda_nora said...

Allahuakbar....kadang2 kita sendiri berasa malu dengan baginda, walaupn baginda insan yang mulia.namun baginda sentiasa merendah diri...baik dengan sesama insan apa tah lagi dengan Allah SWT.

Post a Comment