Sahabat Sejati

Sunday, 20 September 2015

Kepada Allah jua kami memohon perlindungan..


Gerun dan menakutkan tetapi sangat menginsafkan. Allah SWT mahu menunjukkan kekuasaan-Nya dengan mendatangkan ribut di luar jangkaan. 

Demikianlah apa yang dapat saya simpulkan berkenaan kejadian yang berlaku di Tanah Haram tempohari.
  
Saya menonton klip video yang dihantar oleh seorang sahabat menerusi aplikasi whatsapp group. Saya melihat angin kencang menerbangkan pasir, meruntuhkan kren dan sebagainya, menjadikan suasana seperti tidak terkawal. Saya sendiri merasa gerun dengan keadaan itu biarpun sekadar menonton, apatah pula jika berada di situasi tersebut. Tentu ia lebih dahsyat dan menakutkan lagi. 

Di dalam FB saya membaca tulisan salah seorang yang berada di sana yang turut sama menghadapi suasana gawat tersebut. Katanya: “Suasana yang kelam-kabut menyebabkan saya rasa seolah-olah sudah kiamat.” 

Allahu Rabbi. Bayangkan baru sedikit Allah SWT menunjukkan kekuasaan-Nya dengan menghantar bala tentera-Nya, menjadikan seperti apa yang telah kita semua ketahui dan lihat. Bagaimana pula sekiranya keadaan sebenar huru-hara kiamat, tentu tidak mampu sekali untuk kita membayangkan kedahsyatannya. Jika gempa bumi berlaku di Jepun, hanya orang di sana yang merasa gegaran tersebut. Tetapi tatkala berlaku kiamat gegarannya meliputi seluruh permukaan bumi. 

Melihat kiamat dari jendela al-Quran 

Di dalam terdapat satu surah yang dinamai khusus dengan nama surah al-Qiyamah. Malahan di dalam al-Quran ada beberapa surah-surah yang menceritakan serba sedikit perihal kiamat. Di antaranya surah al-Haqqah, al-Zalzalah, al-Insyiqaq, al-Infithar dan sebagainya. 

Allah SWT berfirman: “Hai manusia, bertaqwalah kepada Tuhanmu; sesungguhnya goncangan hari kiamat adalah suatu kejadian yang sangat besar (dahsyat). Pada hari (ketika) kamu melihat goncangan itu, tiap-tiap ibu penyusu akan melupakan anak yang disusukannya dan gugurlah kandungan segala wanita yang hamil, dan kamu lihat manusia dalam keadaan mabuk, padahal sebenarnya mereka tidak mabuk, akan tetapi azab Allah itu sangat keras.” (al-Hajj: 1-2) 

Tidakkah menimbulkan kegerunan di hati tatkala mendengar firmah Allah ini. Menerusi ayat 1-2 dari surah al-Hajj ini Allah SWT menceritakan tentang peristiwa besar iaitu kiamat. Allah SWT menyeru kepada semua manusia agar bertaqwa kepada-Nya, diikuti dengan penegasan dengan kalimah: Sesungguhnya (Inna) peristiwa kiamat sangat dahsyat. 

Buya Hamka menyebut di dalam Tafsir al-Azhar: “Demikianlah Allah menggambarkan kedahsyatan pada hari tersebut. Perhatikan bagaimana kasih sayang yang tergambar pada wajah seorang ibu ketika menyusukan bayinya. Seluruh kasih sayangnya tertumpah kepada anak yang sedang disusukan. Begitulah seluruh perasaan setiap ibu di muka bumi ini. Namun tatkala datangnya goncangan kiamat yang dahsyat itu, anak yang sedang enak menyusu boleh sahaja terlepas dari tangannya. Kerana ketakutan menghadapi goncangan hari kiamat tersebut melebihi dari kecintaan kepada anaknya. Begitu juga dengan wanita yang hamil yang gugur kandungannya kerana amat terkejut. Bagaimana tidak terkejut, jika rumah tempat tinggal berantakan runtuh. Pohon-pohon kayu yang besar gagah terhayun-hayun. Termasuk bumi yang memuntahkan isinya. Bagaimana tidak terkejut?” 

Disebabkan gegaran yang sangat dahsyat itu juga, seluruh makhluk yang berada di atas muka bumi bertempiaran ke sana-ke mari. Mereka terhoyong-hayang bagaikan orang mabuk, sedangkan mereka tidak mabuk. Sebaliknya peristiwa yang berlaku dengan gegaran yang kuat dan dahsyat itu amat mengejutkan, laku mereka tidak dapat berfikir dengan sempurna dan kebingungan persis orang yang sedang mabuk. 

Demikianlah gambaran kiamat. Meskipun gambarannya itu tidak mungkin dilihat dengan mata kepala, tetapi melalui firman-firman Allah SWT di dalam kitab-Nya akan membuka mata hati agar beriman kepada hari kiamat dengan sebenar-benarnya. Kepada Allah jua kami memohon perlindungan. 

“Sesungguhnya hari kiamat pasti akan datang, tidak ada keraguan tentangnya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak beriman (terhadap hari akhirat).” (al-Ghafir: 59) 

##Semoga Allah SWT mengurniakan darjat syuhada kepada semua yang terkorban dalam tragedi kren runtuh di Masjidil Haram tempohari. Aminn

4 comments:

Kakzakie said...

Kunfayakun.. sungguh bila Allah kata jadilah maka jadilah. Apa kemampuan kita. Segalanya sudah Allah nyatakan di dalam kitab yg Rasulullah berikan buat kita sebagai penyuluh umat, Kita sendiri yg melalaikannya. Lihatlah betapa baru sekuman Allah tunjuk celaru seluruh alam.

Melihat dari satu insiden ke satu insiden yg berlaku di Masjidilharam buat kakak rasa terlalu dekatnya kiamat menghampiri. Semua gambaran ketika berada di sana menerawang kembali dlm ingatan. Kakak membayangkan kalaulah semua itu terjadi ketika kakak sedang menunaikan ibadah haji dulu atau masa-masa kakak umrah bagaimanalah agaknya.. benar-benar menginsafkan.. terbayang semua kawasan yg kaki-kaki kakak dgn suami dan anak-anak lalui - Allahurobbi...

paridah said...

assalam...walau sedikit goncangan yg Allah tunjukan walau di mana saja xkira di tanah suci tidak mampu dihindari hamba-hamba-Nya yg kerdil ini...gambaran kiamat itu terlalu dhsyat. semoga semua jemaah haji di sana dilindungi Allah drpd musibah yg xdiingini...amiin..

abuikhwan said...

Salam kakzakie
Benar, jika Allah menghendaki maka tiada siapa yang mampu menahannya. Begitulah sebaliknya. Mudah-mudahan kita semua menjadi umat yang beramal dengan petunjuk Rasul...
al-Fatihah buat yang terkorban..

abuikhwan said...

Salam kak paridah,
Tentunya kita hamba yang sangat lemah, tidak mampu berbuat apa-apa melainkan dengan izin-Nya jua..semoga Allah menyelamatkan kita semua daripada huru-hara kiamat yang tidak mungkin untuk kita gambarkan kedahsyatannya. al-Fatihah buat yang terkorban..

Post a Comment