Sahabat Sejati

Saturday, 15 August 2015

Kenangan masih basah: Raya zaman budak-budak

'Beraya'

Bulan Syawal semakin menghampiri penghujungnya. Hari ini sudah pun tanggal 30 syawal. Bahang kemeriahannya pun sudah lama berlalu, bahkan kehidupan seharian telah berjalan seperti biasa. Kalau ada pun majlis rumah terbuka yang menjadi satu kemestian menyajikan lagu-lagu raya, seakan memaksa-maksa untuk menggamit perasaan bahawa kita masih punya hari raya. Biarpun serinya seakan tiada lagi.

Walaupun kemeriahan raya sudah tidak terasa serinya, namun tatkala membaca coretan-coretan sambutan hari raya sahabat-sahabat pada syawal yang lalu sangat menyeronokkan. Dari satu laman ke satu laman saya jengah, malahan saya cuba untuk ‘memasuki’ suasana tersebut agar turut sama mencicip manisnya lembaran syawal milik sahabat. Dek kerana keseronokan itu, lantas saya merasa teruja juga untuk mencoret sama. Tetapi tidaklah saya hendak menulis mengenai syawal yang disambut baru-baru ini. Saya mahu menulis raya dari sudut zaman yang lain. Saya mahu mengimbau kembali hari raya dulu-dulu yang saya sendiri telah lalui. 

Nostalgia dan sangat mengesankan! 

Demikianlah yang mampu saya coretkan sebagai permulaan, tentang syawal zaman dulu-dulu. Maksud saya zaman ketika saya masih budak-budak dahulu. Sesuatu yang rasanya sangat sukar untuk berulang kembali hari ini. Zaman sudah berubah, suasana dan keadaan turut berubah. Begitulah menurut pemerhatian saya melalui pengalaman dan rasa. Bukanlah zaman dahulu lebih canggih sambutannya berbanding sekarang. Tidak, bukan begitu. Tetapi zaman itu adalah saat kami, anak-anak kampung menyambutnya dengan cara yang berbeza dengan anak-anak moden hari ini. Ya, cara anak kampung. Tidak sama dengan sambutan generasi Y atau lebih tepat anak-anak zaman gajet canggih. 

Masih saya ingati, dahulu saat datangnya hari raya adalah saat untuk menunggu-nunggu abang long (allahyarham) dan abang ngah yang bekerja di luar kampung pulang berhari raya. Setiap kali mereka pulang adalah habuan untuk saya, kak cik dan kak de. Mungkin sehelai dua pakaian baru sebagai ole-ole. Selalunya, mereka berdua pulang dengan menaiki bas dan sampai pada malam hari. Seingat saya tidak pernah mereka pulang pada waktu siang, paling awal pun ketika hampirnya waktu maghrib. Sememangnya mereka merancang perjalanan demikian. Yalah, jika siang hari mungkin memenatkan sedikit kerana bulan puasa. 

Selalunya apabila mereka sampai kami akan menyambutnya dengan gembira. Seronok betul membelek ole-ole yang dibawa pulang. Bukan abang long dan abang ngah sahaja yang pulang, malahan anak-anak jiran yang lain juga turut pulang berhari raya di kampung. Ini menjadikan suasana kampung sangat meriah, ceria dan riuh-rendah. 

Malam sebelum raya adalah malam yang penuh dengan kegamatan. Pelita akan dipasang untuk menerangi halaman rumah. Boleh dikatakan setiap rumah akan memasang pelita. Dulu-dulu pelita dibuat sendiri menggunakan tin susu bersumbukan kain guni. Ada juga yang membuat pelita dengan batang buluh. Cantik, terang-benderang menghiasi laman. Tetapi sekarang ini cukup mudah, beli sahaja di kedai samada pelita yang diperbuat daripada plastik atau pelita yang terikat kemas pada batang buluh. Waktu itu juga larangan bermain mercun belum dikuatkuasakan, maka bertambah seronok kami bermain mercun dan bunga api. Berdentum-dentam bunyi mercun yang membelah suasana malam. 

foto hiasan (sumber) 
Dahulu juga bazar Ramadhan tidak ada seperti hari ini. Jika ada pun adalah jarang-jarang yang menjual kuih di hadapan rumah sendiri. Kebanyakan penghuni kampung membuat sendiri juadah berbuka. Namun istimewanya di kampung, tradisi bertukar-tukar juadah berbuka amat sinonim sekali. Tidak hairanlah apabila tiba waktu berbuka, juadahnya bermacam-macam dek kerana mendapat 'balasan' kuih daripada jiran-jiran. Demikianlah tradisi yang sangat mengharmonikan hubungan penduduk kampung. Saya sendiri sering menjadi penghantar makanan ke rumah jiran-jiran.

"Tunggu kejap, makcik nak 'balas' pinggan kamu ni.." Ayat yang sinonim tatkala menghantar kuih ke rumah jiran.

Sama juga dengan baju raya. Selalunya emak akan membeli dengan penjual pakaian warga Kemboja. Hampir tiba hari raya akan terlihat kelibat mereka yang berjalan kaki sambil menjunjung bungkusan pakaian di atas kepala. Cukup murah, bahkan boleh pula berhutang dengan cara bayaran dua atau tiga kali. 

Jika ada pula kemampuan yang lebih sedikit, emak akan membawa membeli baju raya di bandar Kuantan. Biasanya tempat tumpuan ialah kedai bangunan batu yang terletak di Jalan Mahkota berhadapan Balai Polis Kuantan. Bangunan batu dua tingkat yang memuatkan bermacam-macam kedai itu lebih dikenali oleh penduduk tempatan dengan panggilan bazar. Walaupun cuma sepasang baju dan sepasang kasut, tetapi ia memberi makna yang tidak dapat digambarkan. Terasa seperti anak orang kaya, berjalan pun kembang-kempis hidung. Alahai... 

Satu lagi, beraya dulu-dulu jangan harap untuk memperolehi duit raya yang banyak. Seingat saya, tak ada tuan rumah yang memberi duit raya sebanyak RM1. Kalau 50 sen sudah dikira cukup banyak dan rumah-rumah tertentu sahaja yang memberinya, iaitu rumah besar yang disebut ‘bungalow’. 

Kadang-kadang ada juga rasa malu untuk menjejak kaki ke rumah orang-orang berada. Yalah, seolah-olah seperti mahu mengendeng kekayaan mereka. Tetapi jika tidak hari raya, masakan ada masa lain lagi yang membolehkan kami datang ke rumah mereka. Kadar biasa yang saya dapat tatkala beraya ialah 10 sen dan 20 sen, namun ia cukup menggembirakan. Jika dikumpul nilainya pasti akan bertambah. Tentunya nilai tersebut pada hari ini, budak-budak enggan menerimanya. 

Demikianlah, setiap daripada kita pasti punya pengalaman tersendiri mengenai hari raya yang saban tahun disambut. Apa yang saya coretkan hanyalah sedikit sahaja daripada lipatan memori silam yang masih terlekat di minda. Jika diikutkan terlalu banyak kenangan hari raya zaman budak-budak dahulu. Jika mahu ditulis kesemuanya tentu artikel ini akan menjadi bertambah panjang. Maka saya pendamkan dulu. Insya-Allah, tahun hadapan saya sambung semula. Pastinya, hari raya zaman kita kecil, zaman budak-budak, adalah kenangan terindah yang mahu kita sajikan kembali buat perbandingan dengan generasi baru.

Rindunya raya dulu-dulu...

5 comments:

iryanty ahamad said...

Asalamualaikum saudara...moga berjumpa lagi ranadhan dan syawal tahun depan..insyallah..

Raya zaman kanak2 dulu sangatlah meriah..habis 1 kampung ditawafnya...walaupun hanya dapat 20sen .tapi nikmatnya lain macam..

paridah said...

assalam...nostalgia raya dulu2 yg indah di memori...
kak teringat dulu kadangkala ke bazaar Kuantan menemani teman2 shopping setelah mrk menerima duit biasiswa..kak tengok sajalah xberduit nk berbelanja masa tu...

saniah ibrahim said...

Itulah kan masa zmn kakak pun kalau org bagi 50 sen pun dh cukup bnyk kn,biasanya 10 20sen yg dpt tapi msa tu braya kt rumh org xingt nk kn duit...

saniah ibrahim said...

Itulah kan masa zmn kakak pun kalau org bagi 50 sen pun dh cukup bnyk kn,biasanya 10 20sen yg dpt tapi msa tu braya kt rumh org xingt nk kn duit...

Normala Saad said...

Raya zaman kanak-kanak memang sangat nostalgia..yang tak mungkin terjumpa dizaman sekarang ni..zaman akak dulu zaman air batu balut dengan sekam atau habuk kayu..duit raya 5 sen kalau dapat 20 sen tu besar rahmatlah rasanya....

Post a Comment