Sahabat Sejati

Friday, 19 June 2015

Risalah Ramadhan al-Mubarak: Amalan-amalan di bulan Ramadhan (2)


...sambungan daripada artikel: Risalah Ramadhan al-Mubarak - Amalan-amalan di bulan Ramadhan (1)

4 – Bersedekah 
Ibnu Abbas ra. berkata: Rasulullah saw adalah manusia yang sangat pemurah dan baginda akan menjadi lebih pemurah pada bulan Ramadhan…dan baginda lebih pemurah dalam kebaikan daripada angin yang kencang.” (Riwayat Bukhari) 

Rasulullah saw menggalakkan umatnya untuk bersedekah mengikut kemampuan masing-masing. Sabda Rasulullah saw: “Takutilah api neraka walaupun dengan (bersedekah) sebelah tamar.” (Riwayat Bukhari) 

Imam asy-Syafie berkata: “Aku suka jika seseorang bertambah pemurah pada bulan Ramadhan kerana ia mengikuti jejak langkah Rasulullah saw, kerana ketika itu manusia berhajat kepada bantuan untuk keperluan mereka. Ini kerana manusia sibuk dengan puasa dan solat (ibadat) berbanding pekerjaan masing-masing.” 

Rasulullah saw telah ditanya, apakah sedekah yang paling afdhal? Sabdanya: “Sebaik-baik sedekah ialah sedekah dalam bulan Ramadhan.” (Riwayat at-Tirmidzi, didhaifkan oleh Albani) 

Ia mempunyai banyak cara dan cabangnya: 

a) Memberi makan Para ulama salaf sangat menitikberatkan amalan memberi makan dan mendahulukannya daripada ibadat-ibadat lain.

Ianya samada dengan memberi makan orang yang kelaparan ataupun kawan-kawan yang soleh dan tidak disyaratkan hanya kepada orang faqir. 

Rasulullah saw bersabda: “Di dalam syurga terdapat bilik-bilik, Nampak dari dalam barang-barang di luarnya dan sebaliknya.” Bangun seorang a`rabi (orang kampung) bertanya: “Untuk siapakah bilik-bilik itu ya Rasulullah? Sabda Nabi saw: “Bagi mereka yang baik percakapannya, memberi makan, sentiasa berpuasa dan bersolat kerana Allah pada waktu malam tatkala orang lain sedang tidur.” (Riwayat at-Tirmidzi, hasan) 

Al-Hasan al-Basri dan Ibnu al-Mubarak memberi makan para sahabatnya, sedangkan mereka sendiri berpuasa. Mereka duduk melayani dan berkhidmat kepada orang yang makan dan memenuhi keperluan mereka. 

Hammad bin Sulaiman akan menghidangkan juadah berbuka puasa untuk 500 orang ketika Ramadhan dan dia akan memberikan kepada setiap mereka 100 dirham di Hari Raya. 

Ibadat memberi makan akan menjadi asas kepada banyak ibadat lain, seperti rahmat dan kasih sayang terhadap sahabat yang diberi makan, dan ini akan menjadi salah satu sebab untuk masuk syurga. Sabda Rasulullah saw: “Tidak masuk syurga seseorang itu sehingga ia beriman, dan tidak beriman sehingga ia saling mengasihi.” (Riwayat Bukhari) 

b) Memberi makan (berbuka) orang yang berpuasa 

Sabda Rasulullah saw: “Sesiapa yang memberi makan orang yang berpuasa, dia akan mendapat pahala sepertinya dan ianya tidak akan mengurangkan pahala orang yang berpuasa sedikit pun.” (Riwayat at-Tirmidzi, sahih) Sabda Rasulullah saw: “Wahai manusia! Sebarkanlah salam, berilah makan dan solatlah malam ketika manusia tidur, pasti kamu akan masuk ke syurga dengan sejahtera.” (Riwayat Ahmad dan at-Tirmidzi, sahih) 

Semua ini menunjukkan bahawa mengumpulkan antara puasa dan sedekah adalah lebih berkesan untuk menghapuskan dosa. 

Nabi saw bersabda: “Puasa adalah perisai. Sedekah akan memadamkan kesalahan seperti air memadamkan api dan begitu juga seorang lelaki yang bangun di pertengahan malam.” (Riwayat Ahmad, at-Tirmidzi dan Ibnu Majah, sahih) 

5 – Menjaga lidah, mengurangkan kata-kata dan menjauhi sifat dusta 
Sabda Rasulullah saw: “Sesiapa yang tidak meninggalkan percakapan dusta dan terus mengamalkannya, maka Allah tidak akan berhajat agar dia meninggalkan makanan dan minumannya (yakni berpuasa).” (Riwayat Bukhari) 

Hadis tersebut menunjukkan bahawa berpuasa juga bermaksud menahan diri daripada pembohongan dan kata-kata yang sia-sia dan tidak berfaedah, sebagaimana seseorang itu manahan diri daripada makan dan minum. Sekiranya dia tidak meninggalkan perbuatan tersebut, maka berkuranganlah pahalanya dan dia terdedah kepada kemurkaan Tuhannya. 

Sabda Rasulullah saw: “Jika seseorang daripada kamu mula berpuasa, maka janganlah dia melakukan Rafath (melakukan perkara-perkara yang membangkitkan nafsu) dan janganlah dia bergaduh. Sekiranya seseorang mencaci atau memusuhinya, maka hendaklah dia berkata: Sesungguhnya aku berpuasa! Sesungguhnya aku berpuasa!” (Riwayat Muslim) 

Ali bin Abi Thalib ra. berkata: “Sesungguhnya puasa bukanlah hanya menahan diri daripada makanan dan minuman, tetapi juga daripada penipuan, kebatilan dan perkara yang sia-sia.” 

Berkata Mujahid: “Dua perkara yang sesiapa meninggalkannya maka sempurnalah puasanya: Ghibah (mengumpat) dan menipu.” 

Abu al-`Aliah pula berkata: “Orang yang berpuasa tetap dalam ibadatnya selagi dia tidak melakukan Ghibah.” 

Rahsia di sebalik larangan-larangan ini khususnya ketika sedang berpuasa ialah kerana bertaqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah dengan meninggalkan perkara-perkara yang harus, tidak akan sempurna kecuali setelah meninggalkan perkara-perkara yang haram. Ia adalah seumpama orang yang meninggalkan perkara-perkara yang fardhu untuk melakukan perkara-perkara yang sunat, apakah faedahnya? 

6 – Doa, Zikir dan Istighfar 
Semua hari-hari Ramadhan adalah waktu yang mulia, maka ambillah kesempatan ini dengan memperbanyakkan zikir dan doa, khususnya pada waktu-waktu yang mustajab seperti: 

• Ketika hampir waktu berbuka. Nabi saw menyebutkan tiga doa yang tidak ditolak, antaranya ialah orang yang berpuasa sehingga dia berbuka. (Riwayat at-Tirmidzi, sahih) 
• Di sepertiga malam ketika Allah SWT menyeru: “Adakah ada orang yang berdoa, maka Aku perkenankan, adakah orang yang memohon kempunan, maka Aku mengampunkannya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim) 
• Memohon keampunan Allah SWT ketika waktu sahur. Firman Allah SWT: “Dan ketika waktu sahur mereka memohon keampunan.” (adz-Zariyat: 18) 

Jangan kita lupa juga terdapat ganjaran-ganjaran yang besar bagi orang yang berzikir. Terdapat banyak nas-nas al-Quran dan hadis-hadis Nabi saw yang sahih menjelaskannya. 

7 – Umrah pada bulan Ramadhan 
Sabda Rasulullah saw: “Satu umrah pada bulan Ramadhan ganjarannya menyamai satu haji.” Dalam riwayat yang lain: “Menyamai satu haji bersamaku.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

8 – Beriktiqaf 
Antara kelebihan khusus sepuluh terakhir Ramadhan ini, ialah digalakkan beriktiqaf padanya. 

9 – Lailatul Qadar 
Di dalam bulan Ramadhan yang berkat ini Allah SWT menghadiahkan kepada hamba-hamba-Nya satu malam yang sangat berkat iaitu Lailatul Qadar.  (Huraian akan datang)

Penutup 

Sabda Rasulullah saw sewaktu menaiki mimbar di Madinah: “Sangat malang, orang yang berkesempatan melalui Ramadhan tetapi tidak diampunkan dosanya.” (Riwayat Ibnu Khuzaimah dan Baihaqi) 

Oleh itu, tidak sepatutnya bagi seorang Muslim yang berakal melepaskan peluang yang amat bernilai ini untuk dirinya dan keluarganya. Ia hanya datang sekali dalam setahun. Marilah kita bertekad dan berazam untuk memperuntukkan waktu dan masa kita dengan amal ibadat bagi merebut peluang ganjaran pahala yang dijanjikan Allah dan Rasul-Nya. 

Akhirnya, sama-samalah kita berdoa kepada Allah supaya diberikan kekuatan, taufiq dan hidayah, semoga Ramadhan kita kali ini lebih baik daripada yang lepas. Dituliskan nama kita di antara hamba-hamba-Nya yang mendapat keampunan Tuhan dan selamat daripada azab neraka. Aaamin.

4 comments:

iryanty ahamad said...

asalamualaikum saudara...semoga kita menjalani ibadah puasa dengan menjaga hati ..lidah...telinga..mata...dari perkara2 yang boleh mengurangkan pahala puasa...insyallah..amin :-))

Bunda a.k.a KN said...

Info panjang lebar yang sangat bermanfaat...kadang ramai antara kita terlepas pandang hal2 begini...

Salam Ramadhan..

Bunda a.k.a KN said...

Info panjang lebar yang sangat bermanfaat...kadang ramai antara kita terlepas pandang hal2 begini...

Salam Ramadhan..

paridah said...

assalam banyak ilmu yg diperturunkan ni..amat bermenafaat tq...

Post a Comment