Sahabat Sejati

Sunday, 14 June 2015

Puasa tapi jangan tak solat

فَأَقِيْمُوا الصَّلاَةَ إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَوْقُوْتًا 
"Maka dirikanlah olehmu akan sembahyang sesungguhnya sembahyang itu difardhukan ke atas orang mukmin pada waktu yang ditetapkan." (an-Nisa’: 103) 

Solat adalah salah satu rukun Islam. Ia merupakan tiang yang menegakkan agama, atau ibadah pengabdian kepada Allah SWT yang paling utama. Namun berapa ramai umat Islam hari ini yang meninggalkannya.

Ya, tidak mudah mendirikan solat, kerana Allah SWT sendiri menyatakan bahawa solat itu amat berat melainkan bagi orang-orang yang khusyuk. 

Sebab itu kita tidak pelik jika sekiranya ada orang yang sanggup bertahan untuk berpuasa selama 13 jam tetapi mengabaikan solat yang hanya sekitar 10 hingga 15 minit.

Anehkan? 

Yang mewajibkan solat dan puasa adalah Tuhan yang sama, tetapi mengapa ada pemisahan. 

Sesungguhnya rukun Islam itu berkaitan antara satu sama lain serta saling lengkap melengkapi. Jika salah satu daripada rukun itu tidak dilaksanakan, maka pincanglah agama.

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud:
“Sesungguhnya yang paling mula-mula dihisab pada seorang hamba di hari Kiamat daripada amalannya ialah solat. Sekiranya solatnya baik, maka dia akan berjaya dan selamat. Sekiranya solatnya rosak, maka dia akan kecewa dan rugi”. (Riwayat at-Tirmizi, an-Nasaei dan Ibnu Majah). 

Foto hiasan (sumber)

Soalan:

Ustaz, apakah diterima puasa orang yang sengaja meninggalkan solat? Kerana saya melihat ramai orang yang berpuasa tapi tidak mengerjakan solat.

Jawapan:

Orang yang meninggalkan solat jika ia meninggalkannya kerana mengingkari atau menolak kewajipan tersebut, ia murtad dari agama dengan sepakat (ijmak) para ulamak. Orang yang murtad tidak sah ibadahnya termasuk puasa.

Adapun jika ia meninggalkan solat kerana malas atau segan (yakni ia masih mengakui kewajipan solat, cuma ia malas melakukannya), para ulamak berbeza pandangan tentang hukumnya; 1. Imam Ahmad berpandangan; ia adalah kafir. 2. Jumhur ulamak berpandangan: ia fasiq, yakni tidaklah menjadi kafir, akan tetapi telah melakukan dosa amat besar.

Berpegang kepada pandangan Imam Ahmad tersebut, maka sebahagian ulamak hari ini (terutamannya dari Arab Saudi seperti Syeikh Bin Baz, Ibnu Usaimin dan sebagainya) berpendapat; orang yang tidak menunaikan solat fardhu, tidak sah puasanya, malah juga ibadah-ibadahnya yang lain (zakat, haji, sedekah dan amal-amal soleh selainnya) sehinggalah ia bertaubat kepada Allah dan kembali mengerjakan solat. Berkata Syeikh Ibnu Uthaimin; “Jika kamu berpuasa tanpa mengerjakan solat, kami ingin menegaskan kepada kamu; sesungguhnya puasa kamu adalah batal/rosak, tidak sah, tidak memberi manfaat kepada kamu di sisi Allah dan tidak mendekatkan kamu kepadaNya…” (Fatawa Ulama’ Baladil-Haram, hlm. 198).
Adapun berdasarkan pandangan jumhur ulamak (yang tidak menghukum kafir orang yang meninggalkan solat itu); puasa orang itu sah jika ia memenuhi rukun-rukun puasa yang ditetapkan dan tidak melakukan sebarang perkara yang membatalkan puasa. Maksud sah ialah; dia tidak dituntut lagi mengqadha/mengganti puasanya. Namun perlu dipersoalkan; adakah puasanya itu akan diterima oleh Allah sedangkan ia telah mengabaikan ibadah yang cukup besar dalam Islam iaitu solat? Tidak semua ibadah yang sah diterima oleh Allah.

Contohnya, seseorang yang mengerjakan solat dengan riyak; solatnya sah (dari sudut Fiqh) apabila cukup syarat-syarat dan rukun-rukunnya, namun solatnya ditolak oleh Allah kerana riyak tersebut. Kerana itu, ulamak-ulamak al-Azhar (seperti Syeikh ‘Atiyah Saqar (bekas ketua Lujnah Fatwa al-Azhar), Dr. Ahmad asy-Syirbasi (bekas pensyarah di Universti al-Azhar), Dr. Muhammad Bakr Ismail, Dr. Muhammad ‘Ali Jum’ah dan ramai lagi), walaupun pendapat mereka tidak sekeras ulamak-ulamak dari Arab Saudi tadi, tetapi mereka menegaskan; “Orang yang tidak mengerjakan solat sekalipun puasanya sah tetapi tidak diterima Allah (yakni tidak diberi pahala)”.

Syeikh ‘Atiyah Saqar menulis dalam fatwanya; “Sesiapa berpuasa tanpa mengerjakan solat, puasanya adalah sah dan tidak wajib ia mengulanginya. Akan tetapi dari segi penerimaan (Allah) terhadapnya, maka hadis Nabi s.a.w. menunjukkan ia tidak diterima…”. Hadis yang dimaksudkan oleh Syeikh ‘Atiyah itu ialah sabda Nabi s.a.w. (bermaksud):

“Sesiapa yang tidak meninggalkan kata-kata dusta dan melakukan pendustaan, maka bagi Allah tidak ada keperluan dalam ia meninggalkan makan dan minumnya (yakni Allah tidak berhajat kepada puasanya)” (Riwayat Imam Bukhari, Abu Daud, at-Tirmizi dan lain-lain dari Abu Hurairah ra.).

Jika dengan kerana akhlak mazmumah (dusta dan sebagainya) telah pun menyebabkan puasa ditolak oleh Allah, lebih-lebih lagilah dengan meninggalkan solat fardhu yang dosanya amatlah besar, berkali-kali ganda lebih besar dari dosa kerana akhlak mazmumah itu.

Wallahu a’lam.

Rujukan:
1. al-Fatawa; Min Ahsan al-Kalam, Syeikh Aiyah Saqar, 2/32
2. Fatawa Ulama’ Baladil-Haram, hlm. 198
3. Al-Fiqh al-Wadhih, Dr. Muhammad Bakr Ismail, 1/149
4. Yas-alunaka Fi ad-Din Wa al-Hayah, Dr. Ahmad as-Syirbasi, jilid 4

video
 Al-Fadhil Ustaz Azhar Idrus


video
Al-Fadhil Ustaz Norhisyam Tuan Padang

Semoga bermanfaat!

3 comments:

Bunda a.k.a KN said...

Tetima kasih atas artikel ini...Selamat menyambut Ramadhan Al Mubarak...

Kakzakie said...

Kesian pada yg begitu kan AI. Samalah yg berpuasa tapi mulut dok pot-pet-pot-pet mengumpat, aurat tak di jaga, kita pulak nak menegur bimbang org berkecil hati, bimbang dikata ilmu tak setinggi mana dan macam-macam lagi.

Peringatan seperti N3 ini bagus dipaparkan buat tatapan kita semua.

paridah said...

assalam..n3 yg sangat bermenafaat ni insyaAllah...selamat menyambut ramadan almubarak.

Post a Comment