Sahabat Sejati

Wednesday, 10 June 2015

Kian terasa kehangatannya


Ramadhan kian diambang. Bahang kehangatannya mula terasa. Di radio dan kaca televisyen telah kedengaran iklan buah kurma, tentunya Yusuf Taiyoob. Semuanya menggamit perasaan agar terserap masuk ke dalam suasana ramadhan yang berkah ini.

Di taman perumahan saya sudah kedengaran letusan mercun. Puasa belum lagi, tetapi berdentam-dentum yang membingitkan anak telinga. Hairan, dari mana datangnya. Kalau dulu ketika hampirnya raya baru ada mercun. Sekarang belum apa-apa, sudah berperang sakan.

Memasuki bulan ramadhan bererti kita memulakan ibadat besar disyariatkan oleh Allah SWT ke atas orang-orang yang beriman iaitu puasa. Sesungguhnya puasa di dalam bulan ramadhan adalah anugerah istimewa untuk umat Muhammad yang tidak disyariatkan kepada umat terdahulu. Tujuan puasa adalah untuk mendapatkan darjat taqwa. Erti taqwa sangat terserlah di bulan Ramadhan. Kemanisan melakukan pelbagai ibadat adalah isi sebuah taqwa. 

Allah berfirman: "Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa, sebagaimana diwajibkan ke atas umat terdahulu. Mudah-mudah kamu menjadi orang yang bertaqwa."

Saat ramadhan menjengah, terlihat beberapa watak. Ada yang gembira dan tidak sabar-sabar menanti kehadirannya. Ramadhan menjadi medan untuk menambah-nambah amal berbanding bulan yang lain. Ada juga yang berasa resah dan gelisah. Mengapa? Kerana ramadhan menjadi satu tembok untuk dia melakukan pekara yang biasa dilakukan. Ada juga yang biasa-biasa sahaja. Bulan ramadhan atau bulan lain sama sahaja tiada yang istimewa. 

Tepuk dada tanya iman, dimanakah aku?     

Ramadhan juga mengimbau kepada sesuatu. Teringat sahabat dan handai-taulan yang telah pergi. Mereka tidak sempat bertemu ramadhan kali ini. Bahkan mereka juga tidak mengetahui bahawa ramadhan yang lalu adalah yang terakhir buat mereka. 

Dalam penasaran, saya juga terfikir. Apakah sempat bertemu dengan ramadhan yang hanya membilang hari sahaja. Atau mungkin juga ramadhan tahun ini adalah yang terakhir? Allah jua yang Maha Mengetahui.

Ya Allah, sampaikanlah kami kepada Ramadhan... 

3 comments:

paridah said...

assalam...sebak pula membaca n3 ni di kalimat akhirnya...ramadan bulan suci mulia untuk beribadah sebanyaknya...lupakan apa saja tekanan yg menjerut kehidupan kita....lupakan persengketaan sambil berbaik sangka sesama umat hanya memohon redha n rahmat-Nya semata...insya Allah.

iryanty ahamad said...

asalamualaikum saudara...amin...mudah mudahan ramadhan kali ini bukan ramadhan terakhir buat kita..insyallah

Bunda a.k.a KN said...

assalam...

semoga kita dipanjangkan umur , sehat tubuh badan untuk mengerjakan ibadah puasa ramadhan yang bakal menjelma... insyaAllah....aamiin

Post a Comment