Sahabat Sejati

Wednesday, 8 April 2015

Bicara santai: Sakit, muhasabah bersama

 (foto hiasan)

Allah telah menguji saya dengan kesihatan yang agak kurang memuaskan. Telah seminggu saya diserang selesema dan batuk-batuk. Seingatnya bulan lepas saya turut terkena wabak ini. Tetapi kali ini agak menyakitkan. Lebih mengaibkan tatkala batuk yang bersangatan ketika sedang berada bersama sahabat ramai. Di waktu itu banyak mata yang memandang. 

Malam hari adalah masa yang agak tidak selesa. Batuk yang menyerang, sakitnya naik ke kepala. Mahu mengiring tak boleh, menelentang tak selesa, meniarap pun sama. Malam yang menjadi masa rehat akhirnya terisi dengan tidur-tidur ayam sahaja. Jika terlelap pun, entah jam berapa tidak ketahuan.

Pondok kecil abuikhwan juga sedikit terbiar tanpa sebarang contengan beberapa hari ini. Ia agak meresahkan hati. Masih saya ingati, sewaktu mula-mula membina blog ini dengan melahirkan ketakutan gagal untuk sentiasa menyajikan artikel yang baru. Bimbang jika sahabat-sahabat datang ke sini dan kecewa setelah mendapati ia mula 'bersawang'. 

Sebenarnya bukan tidak larat untuk menulis, tetapi berasa kurang selesa. Dalam pada itu, saya cuba juga untuk mencoretkannya agar tidak menghampakan para pengunjung (peminat??) – Aduh buruk benar bunyinya, ada peminat ke blog yang sekadar gini-gini. Hmm, malu pula menyebutnya. Ada ke yang mahu membaca setiap artikel yang di’post’kan di blog ini, bermula huruf pertama hingga ke huruf yang terakhir. 

Dalam senyum perisa kelat saya mempositifkan diri. Tuhan tidak bertanya, apakah ada orang yang membaca apa yang kamu tulis? Tetapi Tuhan bertanya apakah kita menyampaikan dakwah dengan menyuruh kebaikan dan mencegah kemungkaran? Insya-Allah, ada. Mudah-mudahan, walaupun sebaris ayat. 

Muhasabah bersama
Mahu menulis mengenai apa? Ilham pula terencat sebagaimana terencatnya kesihatan. Tulislah dengan rileks dan santai-santai. Tajuk besar pun BICARA SANTAI. Oh, alang-alang tidak sihat, baik saya menulis mengenai kesihatan. Opss, jangan tersilap faham. Saya bukan mahu menulis mengenai tips-tips kesihatan. Yang itu biarlah pakar kesihatan yang mengambil tempat. Mereka lebih layak. Saya mahu menulis dari sisi yang lain. Sekurang-kurangnya kesihatan yang teruji ini, ada juga hikmah yang boleh dicubit, sebagai catatan muhasabah buat diri sendiri. 

Ketika sakit, terfikir juga alangkah menderitanya orang yang sakit sehingga membawa kepada kematian. Kadang-kadang kita memandang mudah orang yang sakit tua atau nazak. Maksud saya pernahkah kita memikirkan bagaimanakah kesakitan mereka. Mungkin pernah atau mungkin tidak. Kita yang sakit sedikit pun sudah tidak tertahan. Bagaimanakah pula mereka yang menderita sakit yang membawa kematian. Bagaimana pula kita nanti? Mampukah menahan kesakitan itu. 

Kata Aisyah rha: “Saya melihat Rasulullah saw yang sedang menghadapi maut, di sisi baginda ada sebuah bekas yang berisikan air, kemudian baginda mengusapkan ke wajahnya, sambil bersabda: “Tiada Ilah yang berhak disembah kecuali Allah. Sesungguhnya kematian itu mempunyai sakaratul maut.” (Riwayat Bukhari) 

Dalam riwayat yang lain: “Ya Allah, tolonglah saya dari kepayahan menghadapi maut.” (Riwayat ashabus Sunan selain Abu Daud dengan sanad hasan) 

Fatimah rha berkata: “Betapa pedihnya musibah menimpamu, wahai ayahku!” Nabi saw bersabda: “Tidak ada kepedihan lagi yang akan menimpa ayahmu setelah hari ini (hari kematian).” (Riwayat Bukhari) 

Saiyidina Umar ra berkata kepada Ka`ab al-Akhbar ra: “Wahai Ka`ab, ceritakan kepada kami mengenai kematian!” Ka`ab berkata: “Baik wahai Amirul Mukminin. Sesungguhnya kematian itu laksana sebatang ranting pohon yang banyak durinya yang dimasukkan ke dalam perut seseorang. Setiap duri mengenai satu urat. Kemudian, duri itu ditarik oleh seseorang dengan tarikan yang sangat keras. Hingga terambillah apa yang terambil dan tersisalah apa yang tersisa.” 

Diriwayatkan, tatkala Nabi Ibrahin as meninggal dunia, Allah SWT bertanya: “Bagaimana engkau mendapati kematian, wahai kekasih-Ku? Ia menjawab: “Ia laksana besi yang mencengkam bulu domba kering lalu ditarik.” Allah berfirman: “Padahal Kami telah meringankannya untukmu.” 

Demikianlah sakaratul maut yang menimpa kekasih-Nya. Sengaja saya membawakan kisah-kisah ini untuk membandingkan dengan diri kita. Sedangkan kekasih-Nya merasai berat dan pedihnya sakratul maut, apalah pula dengan kita yang setiap hari menumpukkan dosa, samada sedar maupun tidak. Bayangkan saat kematian yang mendatang kepada kita tanpa terdahulu cepat atau lambat walau sedetik. Bolehkah kita kawal perasaan. Mampukah kita tetapkan hati untuk terus berhubung dengan Allah? Mudah-mudahan Allah SWT meneguhkan hati kita di saat itu dengan husnul khatimah, iaitu penamat kehidupan yg baik. Aminn. 

Terdetik juga, alangkah menderita kesakitan orang yang diazab dalam neraka. Terkena selesema dan batuk-batuk pun terasa tidak selesa dan menderita, namun ada ubatnya. Ada harapan untuk sembuh. Tetapi menderita sakit di dalam neraka bagi orang yang tiada iman walau sebesar zarah di dalam hatinya. Oh, sakit menderita selama-lamanya. Harapan untuk sembuh? Atau tamat penderitaan? Tiada, ia kekal selama-lamanya. 

Lihatlah cerita yang menakutkan melalui tontonan Nabi saw kepada penghuni neraka dalam peristiwa Israk dan Mi`raj. Rasulullah saw menceritakan ada penghuni neraka yang mengoyak-ngoyakkan perut sendiri dan memakannya, ada yang memotong lidahnya dan tumbuh kembali, lalu dipotongnya lagi. Demikianlah ia berterusan. Ada yang memecahkan kepala sendiri dengan batu sehingga terkeluar otak. Kemudian kepala yang pecah itu kembali menjadi sediakala dan dipecahkan lagi, serta banyak lagi sebagaimana yang diceritakan oleh Rasulullah saw. 

Ya Allah, jauhkanlah kami dari azab neraka yang tidak tertahan itu. 

Tidak mudah sebenarnya 


Kita selalu menyebut bahawa ujian sakit itu adalah penghapus dosa bagi mereka yang sabar. Namun tidak mudah sebenarnya ketika kita menderita kesakitan. Untuk mengelak diri daripada mengeluh, resah dan berkata pada hati: "Wahai diri, sabarlah. Sakit ini tanda Allah sayang hanya untuk yang terpilih. Allah mahu menghapuskan dosa dan memberi pahala.” Tidak mudah sebenarnya. Memang kita boleh berkata begitu di saat tidak berada pada kondisinya. Bagaimana jika saat diuji dengan kesakitan yang seakan tiada harapan sembuh. Mampukah kita menuturkan demikian. Susah tetapi jangan sampai tidak mencuba. Berusahalah semampu mungkin untuk redha dan mengembalikan segalanya kepada Allah yang Maha Mengetahui. Saya benar-benar mengingatkan diri sendiri. 

Kembali kepada diri saya. Di celah-celah kesihatan yang kurang memuaskan itu, Allah memberi sedikit nikmat. Allah adalah Tuhan kita yang sangat penyayang. Dia yang telah berfirman di kitab-Nya: 
“Kerana sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan.” (al-Insyirah: 5-6) 

Apakah nikmat di dalam kesakitan itu? Rasanya biarlah saya rahsiakan dulu. Nanti bertambah panjang pula artikel ini. Elok-elok ada yang mahu baca, akhirnya tidak jadi baca kerana panjang sangat. Nantilah di dalam ‘posting’ yang lain, itupun jika saya tidak terlupa. 

Terakhir, apabila sakit yang dideritai hilang, alangkah lega dan gembiranya. Sebuah syukur yang tidak mampu diungkapkan. Kadang-kadang sakit itu perlu agar kita menginsafi akan nilai dan harga sebuah nikmat yang dinamai sihat! Hampir seluruh kebahagiaan dan kenikmatan hidup bergantung dengan kesihatan. Ya, kita tidak akan menikmati kehidupan tanpa kesihatan yang baik. Jadi, sesekali diuji dengan kesakitan barulah kita tahu dan sedar akan nikmatnya sihat. 

Segala puji bagi Allah....

6 comments:

paridah said...

assalam...semoga cpt sembuh ya...n3 yg sgt menginsafkan...perlu banyak bersabar meladeni kesakitan ada hikmahnya pengakhirannya sakratul maut kematian..yg pasti.

iryanty ahamad said...

asalamualaikum saudara...patutlah teratak saudara sunyi sepi....semoga saudar cepat sembuh...amin
yan salah seorang peminat catatan saudara :-))
take care

Kakzakie said...

Sesekali kita akan diuji dgn kesihatan yg kurang memuaskan. Tapi sekiranya dgn sakit itu membuat kita lebih dekat padanya itu lebih baik..

Moga cepat sembuh.

Terkesan walau berapa kali pun kita baca kisah baginda sakit sebelum wafat. Betul kan...

saniah ibrahim said...

setiap baris tulisan dalam entry ini kakak baca menambah kan keinsafan di hati disaat diri semakin berusia dan kesihatan yang semakin selalu didatangi penyakit...

aji nugraha said...


I really liked this story interesting website and increase knowledge for me . is there Obat Stroke The world 's most powerful

iryanty ahamad said...

asalamualaikum saudara..saudara cubalah minum air pepsi cola...nie selalu yan buat bila batuk melanda diri...insyallah...

Post a Comment