Sahabat Sejati

Wednesday, 11 February 2015

Cetusan rasa: Allah sebaik perancangan, "janganlah Engkau serahkan diriku ini kepadaku walaupun sekelip mata.."


Berterusan pula hujan yang turun. Dari pagi semalam membawa ke santak tengahari ini. Alhamdulillah, mujur renyai-renyai sahaja, kalau lebat saya rasa akan ada tempat yang dinaiki air. Jauh di sudut hati, harap-harap tidak begitu. Bukannya apa, jika boleh tidak mahu berlaku bah kali kedua. Banyak kesulitan dan kesukaran yang akan dihadapi. Tetapi jika berlaku juga banjir, apa yang boleh dilakukan, terima sahajalah dengan berlapang dada. 

Setiap yang berlaku termasuk di dalam pengetahuan-Nya yang azali. Segala urusan di bawah pentadbiran-Nya. Kita selaku hamba hanya menerima dengan pasrah dan redha. Apa sahaja yang berlaku pasti ada kebaikan yang tersembunyi, demikianlah pujukan hati agar tidak berkeluh kesah dengan ujian atau musibah. 

Di dalam kuliah maghrib semalam, ustaz telah membacakan satu doa yang sangat menarik hati saya. Doa yang diajarkan oleh junjungan mulia Rasulullah saw yang diriwayatkan oleh Imam an-Nasaie: 


“Ya Haiyyu, Ya Qayyum, dengan rahmatMu daku memohon pertolongan. Baikilah seluruh urusanku, dan janganlah Engkau serahkan diriku ini kepadaku walaupun sekelip mata.” (Riwayat an-Nasaie, dinilai sahih oleh al-Albani). 

Tersentuh dengan maksud doa ini. 

Benar, dalam kita mengharungi kehidupan seharian, pasti akan ada masa-masa yang mendatang bersama cabaran dan kepayahan. Kadang-kadang jika kita bergantung dengan kemampuan sendiri, kita merasakan kita boleh menghadapinya. Namun, sebenarnya kita tidak mampu menempuhinya walaupun sedikit. Mungkin kita telah membuat perancangan serapi mungkin, yang pada kita adalah perancangan yang hebat. Namun siapa tahu pada pandangan Allah, ia adalah sebaliknya. 

Kepada Allah jua tempat pergantungan. Jika Allah SWT yang merancang dan menguruskan perjalanan hidup kita, maka ia akan menjadi cantik dan indah sekali, walaupun pada mulanya kita melihat ia seperti tidak baik. Tentunya begitu, tidak mungkin Allah mahu menzalimi hamba-Nya sedangkan Dia bersifat dengan Maha Pemurah dan Penyayang. 

Doa ini amat besar maknanya. Ia menggambarkan kebergantungan dan pengharapan yang amat tinggi kepada Tuhannya. Tidakkah dengan menghayati dan menghadam doa ini akan datang rasa sakinah dan tawakkal yang tinggi kepada-Nya? 

Bukanlah doa ini menyuruh kita duduk menupang dagu selepas membacanya sambil menunggu-nunggu pertolongan Allah. Tidak begitu! Kita wajib merancang dan berusaha kerana ia juga termasuk dalam perintah Allah. Walhal, biarlah kita fahami bahawa perancangan dan usaha kita hanya satu perancangan tetapi sebaik perancangan adalah milik Allah SWT. Yang penting ialah kita mahukan segala usaha dan perancangan kita selari dengan taqdir dan keredhaan Allah SWT. 

Di kesempatan yang ada sentiasalah lafazkanlah doa ini dan hayatilah maksudnya. Mudah-mudahan Allah akan memberkati usia dan membantu seluruh urusan kehidupan kita. 

“Ya Haiyyu, Ya Qayyum, dengan rahmatMu daku memohon pertolongan. Baikilah seluruh urusanku, dan janganlah Engkau serahkan diriku ini kepadaku walaupun sekelip mata.”

Ameen...

3 comments:

iryanty ahamad said...

kita merancang..tawakal pada ALLAH..apa jua perkara ditentukan olehaNYA...wallahualam..

Kakzakie said...

Baru kakak tahu maksud doa itu AI. Selalu ikut melagukan bila radio IKIM sering kumandangkan doa ini. Kakak suka.

Terima kasih sebab kakak tak terfikir pun nak cari maknanya. Bila baca entri AI baru kakak rasa alahai kakak ni.. Sungguhlah kita ni tak ada kuasa apa tanpa bantuan DIA. Boleh merancang, berusaha dan berdoa. Apa-apa keputusan atas kehendakNya.

paridah said...

“Ya Haiyyu, Ya Qayyum, dengan rahmatMu daku memohon pertolongan. Baikilah seluruh urusanku, dan janganlah Engkau serahkan diriku ini kepadaku walaupun sekelip mata.”

ASSALAM...TERSENTUH HATI MEMBACA DOANYA...KITA INI HANYALAH HAMBA YG LAYAK MERANCANG BUKN MENENTUKN..

Post a Comment