Sahabat Sejati

Tuesday, 2 December 2014

Nasi lemak hijau, setiap butir adalah milik-Nya...


Alhamdulillah, terima kasih Tuhan. Pujianku untuk-Mu kuharapkan biarlah sejumlah pujian-Mu atas diri-Mu sendiri. Namun tidaklah dapat ku memuji-Mu melainkan atas junjung kasih taqdir-Mu jua. 

Pagi ini, masih diberikan keizinan untuk mencicip limpahan nikmat rezeki-Nya. Harapannya sentiasa ada walaupun kadang-kadang ia terlalai untuk diungkap dalam doa. Insan... lalai dan lupa adalah fitrah hariannya. 

Di manakah kita mahu mencari kesempurnaan diri, kecuali dari DIA yang Maha Sempurna. Kadang-kala kita merasakan kita telah sempurna dengan mata benda nikmat dunia, tetapi kita terlupa yang sempurna adalah DIA. Kita hanya meminjam kesempurnaan dengan bergantung kepada belas ihsan-Nya. Kita hanya tampak sempurna daripada pandangan mata makhluk yang sangat lemah. Bahkan kesempurnaan yang sedikit dari mata makhluk itulah sering menjadi bibit-bibit menumbuhkan parasit kesombongan dalam diri. Kadang-kadang... 

Sebungkus nasi lemak hijau diganding dengan milo kosong menjadi santapan halwa tekak. Menu dari warung kecil sahabat karibku. Nasi lemak yang dibungkus cantik bersama ramuannya, terutama ikan bilis yang dibelah dan dibuang kepala serta isi perutnya membuka nafsu seleraku. Sejak dari kecil saya memang tidak dapat menelan nasi lemak yang ikan bilisnya tidak dibuang kepala serta tidak dibersihkan isi perutnya. Mungkin kerana telah terkesan dengan nasi lemak arwah emak yang ikan bilisnya mesti dibuat begitu. 

Alhamdulillah. Mudah-mudahan rezeki yang masuk ke dalam perutku hari ini dan hari-hari seterusnya menjadi sumber kekuatan untuk sentiasa beribadat dan bersyukur kepada-Nya. Manakala rezeki yang diperolehinya hari ini dan hari-hari seterusnya menjadi sumber keberkatan dan kemurahan untuk membantu orang lain pula. 

Syeikh Dr Muhammad Naim Yasin menulis di dalam bukunya yang berjudul, IMAN: Rukun-rukunnya, Hakikatnya & Pembatalannya: “Tauhid Rububiyyah merupakan pengakuan bahawa Allah SWT sahajalah yang mencipta, memilik, menghidup, memati, memberi manfaat, memberi mudharat, mengenan doa ketika kesusahan hamba, berkuasa penuh terhadap mereka, mengurniakan sesuatu dan menarik sesuatu daripada mereka, kepunyaan Allah segala urusan makhluk dan segala titah perintah.” 

Firman Allah SWT: 
“Ingatlah, kepunyaan Allah sahajalah segala makhluk dan segala titah perintah, maha berkat Allah Tuhan sekalian alam...” (al-A`raaf: 54) 

Ada sesuatu yang sedikit tercalar pagi ini. Hairan dan termenung panjang takala menonton klip video yang telah pun menjadi viral di alam maya. Seorang yang bergelar doktor mengatakan bahawa setiap butir beras yang dimakan adalah kerana jasa-jasa si.... Astaghfirullah, saya cuba memaksa untuk bersangka baik bahawa dia menuturkannya dalam keadaan jahil atau tidak sedar. Dalam masa yang sama tiada niat dihatinya mahu mengampu atau membodek. Walaupun pada hakikatnya saya tidak mampu untuk berbuat demikian. 

Mahu berpolitik? Tidak sekali-kali. Tetapi saya resah dan gelisah tatkala mengingatkannya. Ini bukan perkara kecil. Ya, ia melibatkan persoalan aqidah dan pegangan. Jika aqidah ‘tercedera’ maka perkara lain turut mengalami luka. Itulah yang sangat saya bimbangkan. Tentunya saya lebih mengingatkan diri saya sendiri agar berhati-hati dalam berbicara. 

Mudah-mudahan Allah SWT mengampunkan segala kesalahan kita semua. 

Firman Allah SWT: 
“Katakanlah, siapakah yang memberikan kamu rezeki daripada langit dan bumi, atau siapakah yang memiliki pendengaran dan penglihatan, siapakah yang mengeluarkan yang hidup daripada yang mati, mengeluarkan yang mati daripada yang hidup dan siapakah yang mentadbirkan segala urusan? Nanti mereka akan menjawab: “Allah”. Oleh itu, katakanlah: maka tidakkah kamu bertaqwa?” (Yunus: 31) 

Allahu rabbi...

2 comments:

Siti nabilah said...

Subhanallah..nasi lmk hijau?
pertama kali dengaq dan tgk. teringin rasanya^_^
Benar ustaz...tiada yg kita punya, semua Allah punya.
Muhasabah di sini.jzkk.

paridah said...

assalam...nasi lemak hijau mesti sedaptu....kita ini hanyalh hamba Allah yg daif lagi xsempurna...jikalau diberi kelebihan bersyukurlah dgn anugerah-Nya.

Post a Comment