Sahabat Sejati

Saturday, 26 April 2014

Cetusan rasa: Kehidupan adalah pelayaran

 'Kehidupan di dunia umpama satu pelayaran menuju satu destinasi'

Esok adalah perjalanan yang masih panjang, biarpun perkiraannya cuma 24 jam. Seminit dari saat ini pun kita tidak akan mampu meneka, apakah bahagia atau derita. Pastinya semua yang datang tidak jelas dan nyata. Apatah lagi mahu memikirkan hari esok.

Perasaan itulah yang sering menjenguk, lalu berpintal-pintal mencuit di fikiran. Apakah ada kesempatan untuk kita menjengah sinar mentari esok? Sedangkan kebimbangan sentiasa menyelimuti diri, kerana merasakan masih belum mencukupi bekalan yang mahu dibawa bertemu DIA.

Pasrah. Segala gelaran dan kebesaran, malah segala apa milik insan akan hilang pada saat dia dianugerahkan darjah pingat ‘kematian’ oleh Malaikat Maut. Semuanya umpama mimpi. Segala kenikmatan atau kesakitan berlalu hilang.

Kata Abdullah bin Umar r.a: “Rasulullah saw memegang bahuku lalu bersabda: “Jadilah engkau di dunia ini bagaikan orang asing, atau seorang musafir”. (Riwayat al-Bukhari).

Benar, inilah yang al-Quran tegaskan: (maksudnya) “dan (ingatlah bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah hiburan dan permainan; dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya; kalaulah mereka mengetahui (hakikat itu)”. (al-‘Ankabut: 64).

Menanti hari esok bukan sekadar berlalu dengan pejam dan celik, ia bukan hanya kerlipan mata, tetapi lebih daripada itu. Masa adalah usia, ia adalah nikmat yang tidak terperi.

Hargailah...

1 comments:

Siti nabilah said...

IMAM Hassan al-Banna ada menyebut, “Masa adalah kehidupan”. ^_^

Post a Comment