Sahabat Sejati

Monday, 17 February 2014

Hmm, jajan serbuk


Sewaktu sedang berjalan menuju ke kenderaan setelah menghantar anak sulung menaiki bas untuk balik ke asrama, saya melewati satu kiosk yang menjual makanan. Tiba-tiba pandangan mata tertumpu pada satu jajan serbuk yang mengingatkan pada zaman kanak-kanak dahulu. 

Eh, lama benar saya tidak memakannya. Kalau dulu saya selalu melihat arwah ibu membuatnya. Kemudian kami sama-sama menikmatinya di beranda pada waktu petang bersama jiran-jiran yang bertandang. 

Seingat saya tidaklah terlalu rumit cara membuatnya, manakala bahan-bahan yang digunakan pun tidak banyak. Cuma ia memerlukan sedikit kerajinan. Bermula daripada memarut kelapa menggunakan kukuran sehinggalah proses mengorengnya. Inilah jajan serbuk yang digelar namanya sagun. Tetapi di tempat saya ia disebut dengan sagong. Biasalah ada huruf “g” sebab dekat dengan Kemaman. 

Wah, terkejut juga dengan harganya. Tidaklah mahal dan saya masih mampu membayarnya, tetapi melihat pada saiznya memang tidak kena. Hendak buat macamana zaman sudah berubah, barang-barang semua sudah naik harga. Yang tidak berubah hanyalah pembungkus dan lilitan kertas warna sebagai hiasan. Sejak dari dahulu hingga sekarang begitulah 'pesennya'. Cuma yang ini tiada kertas rambu-ramba di atasnya.

Walau bagaimanapun, saya membayar juga harganya. Tak kisahlah, niat memanjangkan rezeki Tuhan. Sama-sama dapat pahala, insya-Allah. 

Setiba di rumah saya tunjukkan kepada anak-anak sambil bercerita mengenai sagong. Setelah menikmati sagong ini, saya perasan yang keenakkannya tidak seperti yang saya nikmati puluhan tahun dahulu. Ada kurang sedikit sedapnya. Namun, dalam kurang sedap itu habis juga 2 bungkus sagong kami kerjakan.

Alhamdulillah...

2 comments:

MyLife Ria said...

baru jer lepas menghabiskan sagong bakor yang mak kirim. sagong bakar ni dia macam putu kacang tu. tapi masih rasa cam sagong serbuk. sedap :)

abuikhwan said...

Nampak gaya kena cari sagong bakar pulok. mcm sedap jer!

Post a Comment