Sahabat Sejati

Monday, 7 October 2013

Sabar dan syukur dalam ujian


Melodi kehidupan tidak selalu mengalunkan irama yang indah. Adakalanya nada-nada sumbang pula muncul berkeliling pada setiap takah kehidupan.

Betapa hebat dan kuatnya manusia, pada ketika tertentu ia tidak mampu menghadapi asakan hidup. Ketika hati dan jiwa tertunduk lemah, maka gelora hidup terasa amat menakutkan. Ia menerjah dan memukul dari segenap arah. Jika hanya mahu bergantung dengan kekuatan usaha sendiri pastinya tidak mampu, bahkan tidak berdaya dan akhirnya terkorban lesu.

Islam sentiasa memberikan harapan di kala menghadapi kesukaran hidup. Islam bukanlah semata-mata tempat luahan kecewa dan putus asa, tetapi Islam memberikan semangat untuk menghadapi kecewa dan putus asa, seterusnya bangkit semula. Islam menanamkan kesedaran bahawa “Apa yang menjadi pilihan Allah sudah pasti baik buat para hamba-Nya”, biarpun mata manusia melihat apa yang ditaqdirkan-Nya tidak baik. Sedangkan apa yang menjadi pilhan manusia belum tentu baik biarpun sekelian manusia mengatakan ianya baik. Lihatlah betapa banyak sesuatu yang dianggap baik dan menguntungkan manusia tetapi ianya merosakkan dan menghancurkan diri manusia sendiri.

Firman Allah SWT:
“Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu, padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” (al-Baqarah: 216)

Jiwa yang ditanam dengan keimanan memiliki kesedaran bahawa hidup ini adalah medan ujian. Apabila disebut ujian, maka ia mesti berada di antara dua jalan, boleh jadi kejayaan atau mungkin juga kegagalan. Di sebalik kejayaan, kemewahan, kekayaan dan segala kehormatan hidup adalah ujian. Semua ini mampu menjadikan manusia sombong, megah dan lupa daratan. Begitu juga di sebalik kegagalan, kemiskinan, kesusahan dan kemelaratan hidup juga adalah ujian. Ia boleh membuatkan manusia merasa kecewa, malu dan berputus asa.

Tetapi, buat si jiwa besar yang dipatri dengan keimanan, pasti tahu erti perjalanan hidup ini. Apa sahaja yang menimpanya, nescaya tetap tenang dan redha dalam taqdir Ilahi. Tatkala beroleh kejayaan ia bersyukur, manakala bila gagal lantas ia bersabar.

Allah SWT berfirman:
“Dialah (Allah) yang telah mentaqdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: Siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Dia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat).” (al-Mulk: 2)

Mudah-mudahan sabar dan syukur sentiasa mendasari hati kita semua...

1 comments:

Siti nabilah said...

Allahurabbi..muhasabah sbntr du sini,.
jazakallah.
Firman Allah :
Maksudnya: “Kalau kamu bersyukur atas nikmat-nikmat-Ku, Aku akan tambah lagi nikmat-nikmat-Ku. Tetapi kalau kamu kufur nikmat, ingatlah sesungguhnya siksa-Ku amat pedih.” (Surah Ibrahim: 7)

Post a Comment