Sahabat Sejati

Sunday, 13 October 2013

“Jantan dayus!”, sekilas di sisi yang lain

Kecoh dan heboh seketika tempohari isu perang mulut yang melibat isteri seorang pemain bola sepak negara dengan seorang pengawal keselamatan.

Kalimah “Jantan dayus!”, pakcik ni bodohlah!” menjadi popular kerananya. Malahan, ia menjadi bahan sindiran dan gurauan di alam maya.

Saya tidak bermaksud untuk berbicara dengan panjang lebar peristiwa itu, lagipun telah ramai yang memberikan pendapat masing-masing. Saya tidak juga berniat untuk mengadili siapa yang benar, siapa yang salah. Sudah ramai yang menjadi hakim dan membuat keputusan di dalam laman sesawang. Pada umumnya, saya memang tidak bersetuju dengan apa yang telah dilakukan oleh si isteri yang mengakui dirinya adalah ‘kerabat’ itu. Wallahu ta`ala a`lam, bagi pihak si isteri maupun pengawal keselamatan, masing-masing ada hujah dan alasan. Dengar cerita laporan polis pun sudah dibuat. Jadi, saya biarkan ianya ditentukan oleh pihak yang telah diamanahkan untuk menyiasatnya.

Cukup setakat itu.

‘Jangan memaki ibu dan bapa sendiri’


Pelik dengan ungkapan di atas? Ada ke orang yang memaki ibu dan bapa sendiri, mungkin itu yang menjadi pertanyaan. Saya sekadar mahu mengajak sahabat-sahabat melihat sesuatu.

Mungkin seorang anak boleh bersenang hati bertindak mengikut hawa nafsunya di mana-mana. Berlagak tidak tentu hala, jalan bersepah, bermulut lancang atau bahasa hari ini ‘mulut laser’. Sekali tutur kata yang dihambur tajamnya sehingga menghiris telinga dan hati yang mendengar. Mereka bebas berperangai seperti pelesit, mereka boleh bermegah dengan kegarangan yang menggerunkan, boleh ke sana ke sini dengan watak samseng yang menakutkan sesiapa sahaja.

Tetapi mereka terlupa sesuatu, segala kebencian masyarakat bukannya terpalit sekadar ke muka dan tubuh mereka. Ya, jika sekadar ke batang tubuh mereka apalah yang mahu dirisaukan. Berani buat, berani tanggung akibat, itu prinsip mudah. Tetapi rasa kasihan dan sayu saya lebih kepada ibu dan bapa si ‘pelaku’ itu. Penangannya terbang hinggap ke muka ibu dan bapanya.

Siapa sangka, semasa ibu dan bapa yang sedang bermalasan menyandarkan badan ke dinding rumah di kampung, orang lain pula sedang menyumpah seranah anaknya hingga terpalit kepada mereka. Lebih-lebih lagi di era dunia di hujung jari ini. Macam-macam yang boleh dilakukan. Kasihan. Anak-anak yang membuat pesona, ibu bapanya yang tidak tahu apa-apa pula disiniskan.

Marilah kita menjadikan hadis Rasulullah saw ini sebagai panduan.

Dari Abdullah bin Amru ra. beliau berkata, Rasulullah saw telah bersabda, “Sesungguhnya salah satu dosa besar yang sangat besar adalah seseorang mengutuk kedua ibu bapanya.” Seseorang bertanya, “wahai Rasulullah, bagaimana mungkin seseorang mengutuk kedua ibu bapanya?” Baginda saw bersabda, “Seseorang mencela ayah orang lain kemudian orang itu mencela ayahnya dan mencela ibu orang lain dan kemudian orang itu mencela ibunya” (Hadith riwayat al-Bukhari dan Muslim)

“Astaghfirullah!”

Saya memohon perlindungan-Nya.

**Tidak melibatkan yang hidup dan yang mati.

1 comments:

Bin Muhammad said...

Salam,
Semoga kita dihindarkan dari melakukan dosa besar keatas kedua ibu bapa kita... Mereka sewajarnya mendapat sanjungan dan pembelaan bukannya cacian.

p/s: terima kasih saudara diatas pemberitahuan nama dan lokasi sebenar masjid dalam artikel saya, masjid di negeri Pahang. Amat2 saya hargainya.
Salam Aidiladha :)

Post a Comment